Minggu, 12 Juni 2011

Buying Experience : Nasi Pedas Bu Anik - Kuta

Jadi, ternyata malam harinya di hotel banyak yang pengen ke Kuta juga setelah saya ditanyain habis dari mana. Nah, gara-gara itulah akhirnya abis semua pada mandi dan kelar beberes, saya diajakin oleh beberapa teman untuk jalan keluar ke wilayah Kuta lagi. Beda tujuannya, kali ini temen-temen mau pada belanja oleh-oleh di Rama-Krisna. Cuman soal belanjanya ini saya simpen buat diceritain besok aja. Karena ramean, maka saya ayook aja. Nggak tanggung-tanggung, 2 mobil penuh berangkat semuanya. Yeaah, the more the merrier!

Oh ya, cerita tentang Kuta saya jadi inget satu anekdot lama tentang kejadian pengeboman oleh Amrozi dkk dulu. Ternyata, penyebab aselinya kenapa Amrozi ngebom beberapa klub di Kuta adalah karena Amrozi itu budheg!.. Gini ceritanya :

Suatu malam, Amrozi ditelepon emaknya.
Emak : Zi, elo lagi dimane?
Amrozi : Lagi di Kuta Mak, kenapa emang?
Emak : Wah, lagi di Kuta ya?.. tolong donk, kamu NGEBON KUTANG buat emak!!
Amrozi : Apa mak?.. oke deh, entar Amrozi NGEBOM KUTA buat emak!! *klik, matiin telepon*
at last... karena saking berbaktinya Amrozi pada emaknya, maka dia Ngebom Kuta.. padahal si emak cuman minta ngebon kutang.. mwahahaaha..

Oke, cukup ketawanya.. Mungkin pembaca pernah dengar dengan kata-kata 'buying experience'? Bagi saya, membeli pengalaman itu bukan hanya sekedar mengeluarkan uang untuk bisa datang ke satu tempat dan berfoto. Tapi lebih ke bagaimana merasakan, melakukan, dan menjalani secara langsung apa yang ada di tempat itu. Pengalaman inilah yang kadang khas-nya melebihi pamor tempat itu sendiri. Makanya, saya selalu bilang kalo merasakan sendiri jauuh lebih menyenangkan dibandingkan dengan hanya mendengar atau membaca. Try it!.

Berkenaan dengan buying experience, saya memenuhi tantangan bli Svkrawan Madi si pemilik Separo Nyolong. Duluu banget saya masih ingat dia menantang saya untuk mengulas makanan yang ada di Bali. Dan kali ini, saya penuhi dengan menghadirkan satu makanan yang kayaknya ini khas banget di Bali : NASI PEDAS. Nasi pedas ini saya temukan di wilayah Kuta, depan pasar, dekatnya yang jual soto ceker ayam. Tadinya sih niatnya mau makan soto ceker (karena tahun lalu saya pas ke Bali, menikmati soto cekernya : uenaak banget) cuman ternyata udah abis dan tutup. Makanya mampir ke nasi pedas, berlabel Bu Anik.


Rame banget tempatnya, makannya lesehan. Daan inilah yang saya sebut sebagai buying experience : Ngantrinya lama, desek-desekan. Belom lagi, karena lauk-lauknya yang beraneka rupa tuh ditata di etalase kaca, dari jauh-jauh tempat saya ngantri saya udah ngincer lauk mana aja yang bakalan saya mau ambil. Biar cepet, ntar tinggal tunjuk ini ini dan ini, nggak usah bingung lagi mikir pas dah nyampe. Eeeh laah koq giliran antrian saya, lauk yang saya incer pass banget abis. Amsyong deh aah... padahal pengen banget nyicipin itu. Apaan coba?? Baceman Kulit Ayam!.. #sigh, kulit ayam bacem digoreng, warnanya emas menggoda.. terlihat berlemak, tapi dhueenkk... dah abis duluan.

Yaa akhirnya saya tunjuk aja seadanya, secara beberapa lauk yang saya gemari juga dah abis.. Jadilah, akhirnya sepincuk nasi dikasih lauk mie goreng pedes, telor bumbu bali (cuman separoh), abon sapi -home made, plus ikan teri goreng kering. Dicocolin sama sambel merah menyala yang jadi khasnya bu Anik : PEDASNYA NENDANG!

Sebenernya makanan ini hampir-hampir mirip sama nasi rames, biasa aja sih menurut saya. Ngga yumilah yumiwati juga. Tapi tetep sih, namanya nasi pedas yang paling nendang yaa pedasnya. Ampun, itu pedes banget sampe-sampe saya ngabisin minum air mineral sebotol, dingin, masih kerasa panas di perut. Cuman satu doa saya pas itu, semoga besok pas jadi interpreter nggak mencret-mencret!. hahahaha. Tapi seru laah, pastinya menikmati pengalaman ngantri, keabisan lauk, sampe ngerasain panas di perut gara-gara nasi pedas.

Dan satu pengalaman lagi yang akhirnya saya alami adalaah.. ketika bayar.

Saya : Mas, tadi makan ini, ini, ini dan ini *tunjuk lauk*.. sama minum air mineral dingin berapa?
Masnya : Rp. 17.000 mas.
Saya : Whaat?...

(dengan uang sebesar itu, saya bisa beli dua kali lipat lauk yang sama atau porsi yang lebih gede kalo di Surabaya).
What a 'buying experience'!


59 komentar:

I-one mengatakan...

Haha..udah jatuh tertimpa tangga pula...sabar phe...

Magic Paper mengatakan...

haha....
yang sabar bang....

ningsyafitri mengatakan...

hehhe...
pengalaman berharga tuh, kk gaphe... hehehehe...

gak apa2... yg penting udh makan... hehehe

ria haya mengatakan...

kok seperti di warteg ya? pake touch screen (nunjuk2 kaca pas milih makanannya) :D

Ami mengatakan...

Tantangan dari bli Sukro bikin terkaget-kaget kepedesan dan kemahalan. Bales Phe, kirimin oseng-oseng mercon dari Jogja buat Sukro

Sofyan mengatakan...

hehehe,,emang sudah waktunya apes,,semoga tidak mencret lahkalu begitu,,,☺ ☺ ☺

John Terro mengatakan...

bisanya ngebon kutang jadi ngebom kuta T_T

Lyliana Thia mengatakan...

Hahaha... positive thinking yah Phe!
Hebat deh...
mungkin, orang yang berbeda akan menanggapi situasi kamu dgn berbeda... bisa dgn nyumpah2 nggak karuan, de el el...
tapi dimana pun qta berada, apapun kejadiannya, ternyata kita hanya menjalani serentetan pengalaman yg udah disiapin Tuhan yah...
Sip deh Phe... I'll try to see things positively like you do :-D

Dwi mengatakan...

Hahaha.., ternyata ada cerita lain dibalik pengeboman Amrozi ya.. :D

Mimi sikembar mengatakan...

jalan-jalan lagi huaaaaaaaaaaaaa...

niQue mengatakan...

oooo itu namanya buying experience ya *mngguut2*

berarti saya udah ngeluarin duit banyak banget kemarin itu, waktu beli makanan ratusan ribu tapi rasanya cuihhh ... ga kemakan ... nelangsa saya :D dan sekarang cuma bisa nelangsa klo inget jumlah duit yang dibayarkan huhuhuhu

Awaluddin Jamal mengatakan...

membeli pengalaman ya.. apa gak sekalian tuh mas nyobain pengalamannya amrozi, mumpung lagi di TKP.. he he he..

emang kalau makan kepedesan gitu nikmat ya ? kok saya malah ngeri lihatnya, pedes kalau masih standar bisa jadi nikmat tapi kalau sudah sampai nendang dan bikit sakit perut itu kayaknya udah keterlaluan deh.. hi hi hi..

wah.. mahal yah.. ndak papah mas, sekali-sekali kan belinya sekaligus sama antri-antrinya.. :D

riva'i mengatakan...

wkwkwkwkwkwk, kapok cuk.. :p

Todi mengatakan...

mang kalo urusan hemat menghemat..surabaya ga ada matinya dah..ya kan kang??

riva'i mengatakan...

wkwkwkwkwkwk, kapok cuk.. :p

Arman mengatakan...

hmm keliatannya enak tuh... :D

Tri Setyo Wijanarko mengatakan...

ini yang di depan joger bukan sih? tapi emang kok harga nasi pedas ditempat lain juga segitu.. waktu itu mau pulang ke surabaya makan nasi pedes dulu, sampe surabaya mules-mules :d

riestabacil mengatakan...

wah,,,kok waktu aku ksana gak tw tempat ini ya???
sepertinya kudu ksana lagi niy....hehehehe

Nyla Baker mengatakan...

wkwkkw, maklum bali gitu..

kenia huwada mengatakan...

gile...harganya nendang banget tuuh mas,..hihihihi...by the way, harga lombok selalu dianggap mahal kali sama bu anik jadi,..ya nasi rames termahal deh..:)
jangan kapok ya!!!

Amy mengatakan...

Mmg mahal ya mknan sn :) Yg penting enk & tetap bersyukur :)

Fiction's World mengatakan...

Iya tuh lumayan mahal.
katanya kalau makan makanan pedes jangan minum air dingin Bang, yang ampuh tuh ademin pake susu bubuk katanya juga sih hhehhe

Ferdinand mengatakan...

Buset dia di bali ternyata haha... :)

dari kapan kamu di Bali Brow? Wah ini toh yg sebabnya kenapa banyak yg kubaca ikutan giveaway itu haha...

bener2 aku setuju ngerasain langsung itu bener2 beda sama yg diceritain sama orang lain, karena kadang yg orang lain bilang biasa aja bisa beda rasa klo kita yg rasain hhe.. :)

Btw, sempet kopdaran ama Bli madi gak???

niee mengatakan...

wes,, murah banget tuh phe,, gak selamanya mahal yak!

sichandra mengatakan...

hahaha , sabaaaar

cho mengatakan...

mm, jadi buat beli makanan itu kita harus ngantri, desek2an, padahal makanannya biasa-biasa aja, udah gitu mahal. tapi orang pada doyan, soalnya pengen nyicipin pedesnya yg banget-banget. strategi marketingnya oke juga.

btw, aku ngomongin apa sih? hhahha. yg penting misi selesai, dan kamu dapet apa yg kamu sebut buying experience. kapan2 pengen jug adapet tantangan kayak gitu :p

auliadriani mengatakan...

Weh, untung ga sakit perut phe... pas jadi interpreter... kebayang menderitanya tuh :D

auliadriani mengatakan...

Weh, untung ga sakit perut phe... pas jadi interpreter... kebayang menderitanya tuh :D

tiwi mengatakan...

buying experience!..hehehe, nasinya kayak nasi rames deket rumah aku tuh Phe...hehhehe^_^, tp pst rasanya lain yah, khan ini makannya di Bali gitu lhoch beda ama makan di Sby aja..hehehe, lain kali ajak2 dung kl 'buying experience' lg....*ngarep..

tiffa mengatakan...

trmsuk murah, Phe utk hrg Bali. Dpt lauknya mcm2 lg. Km kget wktu ke Bali makan hrganya mahal, sy pun kget wktu pertama kali beli makan di Ygya, murah bgt. 5rb bs dpt ayam, sayur, dan nasi.

vitta mengatakan...

Waktu di Bali, buying experience saya gak banyak tapi berasa banget very expensive experience-nya
salam kenal...

attayaya-tnbt mengatakan...

nasi di kuta emang mahallllllllllllll
termasuk nasi padang di kuta

Nihayatuzzin mengatakan...

wah,, aku pun sama mas, dapat merasakan 'buying experience'. tapi yang satu kemahalan, dan yang satunya kemurahan. yang kemahalan itu ya ketika tiba di jakarta subuh-subuh perut keroncongan, ga tau tempat. jadi ada yang nunjukin tempat makan yang murah. namun, setelah makan, aku terperanjat, harganya 37.000 IDR, padahal cuma nasi putih ama sepotong ayam goreng + teh hangat. setelah keluar, dan sudah mulai terang, ku lihat papan namanya "restoran padang"

nah kebalikannya ku dapat di Malang, di kampus IUN Malang tepatnya,, dengan menu yang sama di atas, cuma bayar 3.500 IDR doank, toh murah banget. . . hahaha ada di postinganku mas, http://habibidaeng.blogspot.com/2011/04/februari-2009-yang-lewat-aku-dan-46.html

Mama Calvin mengatakan...

hahaha Gaphe bisa aja. masa gara2 ngebon kutang jadi tragedi

BunDit mengatakan...

Kalau makannya pedes, enaknya minum teh tawar panas mas. Huah..mantebs :D

zone mengatakan...

wah ternyata amrozi ternyata ngebom kuta gara2 salah komunikasi ma emaknya........

anugrha13 mengatakan...

jd mksdny terlalu mhl ato terlalu murah mas heheheh

NuellubiS mengatakan...

kocak banget jokenya. hahahaha,,,.........

nugraha adi putra mengatakan...

baca tulisan ini jadi lapar

Rin mengatakan...

Kata-kata "pedes" nya itu yang bikin ngiler... *lap iler*

Corat - Coret [Ria Nugroho] mengatakan...

eh mahal tenan itu 17rb makan nasi gtu
murahan makan dibandung juga dunk :D

hilsya mengatakan...

sst.. kalo makan, jangan mikirin kurs!

Rawins mengatakan...

jadi ngiler pe...
disini warung makan benar benar susah cari pilhan
tapi kok mahalnya sama kayak disini ya..?

*tambah kangen sego kucing...

Aina mengatakan...

hmmm...mahal yo dengan menu kayak gitu aja 17 rebu gila ah.... yea, namanya aja ditempat wisata,,,hoho...
aku juga suka banget ama makanan pedes Phe, tapi gak suka ama kulit ayam. kalo makan ayam pasti deh kulitnya buru2 aku singkirin. kapan2 kalo kopdaran ama aku, makan ayam, kulitnya buat kamu aja deh!!! buakakakakakaka

Susindra mengatakan...

Jelas mahal dong. xixi.. di pusat pariwisata gitu. Kapan-kapan jika ketemu aku ditantang makan makanan super pedes, ya.
Btw, anekdot Amrozy-nya kurang lucu, dweh. tapi bikin nyengir juga sih. Xixi. Hanyaaa... rasanya aneh menertawakan orang seperti Amrozy. Atut ah

Susindra mengatakan...

Jelas mahal dong. xixi.. di pusat pariwisata gitu. Kapan-kapan jika ketemu aku ditantang makan makanan super pedes, ya.
Btw, anekdot Amrozy-nya kurang lucu, dweh. tapi bikin nyengir juga sih. Xixi. Hanyaaa... rasanya aneh menertawakan orang seperti Amrozy. Atut ah

yuni cute mengatakan...

Yah.. meskipun nasi dan lauknya sederhaa banget, lah tempatnya di area keramaian yo pantes...

Sama dengan pengalamanku makan di Jl. Embong Sawo Sby, mungkin karena tempatnya di tengah kota, makan bakso aja seporsi 10rb! ckck... kapok deh makan disana lagi..

DenBaGas mengatakan...

Salam

Ikut menyimak cerita mahalnya buying experience kawan. Masih murah sego kucing yach. Hehehehe..

Salam kawan

Itik Bali mengatakan...

Oh gitu to sejarahnya amrozi ngebom kuta..berarti dia jadi teroris karena budeg atau telponnya yang rusak..mwahahahah..

oh ya, aku orang bali..tinggal di Bali tapi ngga pernah beli nasi pedas..
mahal bo' he..he

IbuDini mengatakan...

Tapi acara berjalan lancar kan Om...gak mempengaruhi pedasnya.

Kalau beli nasi padang lauknya udah daging, trus ayam + petkedel kali ya...

YeN mengatakan...

tuh kan..di surabaya tuh murah2..
heran aku sampe ada org yg bikin trit bilang kalo di surabaya tuh mahal2 harganya, haha

Kakaakin mengatakan...

Haha... harganya mahal juga ya... :D
Untung aja nggak nyesal makan disitu ya...

Elsa mengatakan...

enak mana sama Sego Sambel Suroboyo???

Asop mengatakan...

Makanan pedas?
Ampuuuun saya masih kena radang tenggorokan! :(

Nia mengatakan...

wah itu toch maksudnya buying experience.....tapi itu kan ditempat wisata phe...wajar kalo harganya mahal.....padahal rasanya biasa2 aja yachhh.....trnyata semua pedagang pikirannya sama yachh...akan menjual dgn harga mahal ditempat yg rame pengunjungnya....

catatan kecilku mengatakan...

Kalau aku dari judulnya pasti gak tertarik nyoba, soalnya aku gak suka pedes sih... hehehe

the others... mengatakan...

Mahal juga ya ternyata.. mungkin karena letaknya di tempat wisata sih.

Mama Kinan mengatakan...

17 ribu hanya isi itu aja..?? yah bener phe..pantes melongo juga, tapi mengingat itu tempat tujuan wisata dan juga ngantreeeeeenya sampai segitu..wajar mahal...Di Bali kayaknya semuanya serba mahal tuh phe soal makanan...mau nasi padang mau, nasi pecel, pecel lele...namanya juga tujuan wisata..diatas rata rata harga umum tentunya..

Zulfadhli's Family mengatakan...

17 rebu = sekitar 6 RM. Wah kalo di Miri dah lumayan murah tuh Phe :-)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...