Selasa, 14 Juni 2011

Susahnya Jadi Penerjemah

Kalo pengen tau kerjaan penerjemah tuh ngapain? ya jelas ngoceh lah. Banyak yang nanyain kerjaan saya apa sih, kerja dimana koq asyik banget jalan-jalan mulu. Hahaha.. sebenernya kerjaan saya nggak jauh dari tukang ngoceh. Kebeneran, pas konferensi kali ini kebagian tugas lagi buat jadi penerjemah yang salah satu syarat utamanya adalah doyan ngoceh dan suara yang enak didengar *plaaak!.

Sebenernya saya kangen siaran lagi di radio, duluu banget. Penasaran radio apaan? jawabannya : Radio rusak!. Atau dulu kalo kebagian sebagai VJ radio swasta, siarannya tapi jam 12 malem ke atas. Mungkin buat yang di Jogja dulu sekitaran taon 2007 kalo sempet dengerin suara saya, yaa kalo denger suara 'shshshsssshhhshsshhhhhhhhh' jam 12 malem sampe pagi, itu suara saya loooh!! *tambah ngaco*

Nggak, cuman bercanda koq kalo yang 'ssshhhss' itu. Tapi emang beneran kalo dulu saya pernah siaran di salah satu radio.

Sebenernya pas kebagian tugas ini, ya saya cuman bilang gini sama atasan saya : Koq saya lagi?? kan saya udah pernah taun lalu jadi penerjemah. Bos saya cuman bilang : kita milih yang udah pengalaman. Mau nggak mau daripada dipecat dari kerjaan yaa hajar aja, toh tinggal ngomong doang. Dan akhirnya nggak cuman saya sendiri, ada 3 orang partner lainnya yang semuanya cewek. Yuhuuui, dikurung di booth interpreter dengan 3 orang cewek.. apa yang terjadi biarlah terjadi. *ditoyor*.

Jangan mikir macem-macem!. Saya nggak ngapa-ngapain, mending kalo cantik! hahahahaha *moga yang diomongin nggak baca*. Disitu selama 2 hari saya kudu ngomong versi Indonesia-nya dari apa yang diomongin versi bahasa Inggris-nya orang yang ada di panggung. Simultaneously!. Maksudnya, yaa berbarengan gitu ngomongnya. Untung banget udah ada teksnya, jadi tinggal baca dan menerjemahkan. Yang susah adalah kalo pas spontan, ada yang ngomong yang kita nggak punya teksnya. Kudu dengerin baik-baik, trus nerjemahin apa maksudnya.

Disitu penerjemah, alias bahasa kerennya : Interpreter memegang peranan penting buat peserta delegasi Indonesia yang terutama nggak bisa ngerti bahasa Inggris. Kenapa? jelas laah, suara yang didengar lewat receiver kan suara kita-kita. Jadi tiap omongan kita kudu jelas ditangkep sama si peserta yang make receiver itu. Nah karena live, makanya susahnya disini. Didalam booth ukuran 2x2 meter itu kedap suara, dan tiap suara yang masuk ke mic bisa kedengeran di receiver. Selama yang tugas nerjemahin itu lagi ngomong, maka yang lain kudu diem. Nggak boleh ngobrol, karena akan kedengeran suaranya di receiver.

mas, siaran di radio mana?.. boleh kenalan nggak? *plaaak*

Ada kejadian memalukan yang bikin saya berpura-pura nggak tau. Ketika sesi pidato bapak pimpinan perusahaan region Asia-Oseania lagi ngomong, kebetulan saya yang nggantiin suara beliau di microphone, teman saya iseng. Namanya pidato, kan ya menggebu-gebu dan penuh semangat, apalagi isinya juga mantab!. Saya tiruin lah, sampe muncrat-muncrat segala. Nah, pas jeda pidato, si bapak di depan menghela nafas, temen saya mencet microphone mode cough cut (jeda sebentar buat ambil nafas/berdehem tanpa kedengeran di receiver) sambil nanya : Are you ok??.

dan saya dengan pedenya jawab : Gw tereak-tereak, gilaa!!.. Tapiiii.. pas saya jawab begitu, temen saya melepaskan mode cough cutnya jadi suara saya kedengeran di receiver. Mampus ajaa.. begitu makan siang, pada nanyain kenapa tadi ngomong teriak gila gitu??... Hahaha. Yaa saya pura-pura ngga nyadar aja, emang saya ngomong gitu ya tadi? eh?..

Ada yang susah lagi pas nerjemahin spontan, atau yang teksnya kita nggak dapet sebelumnya. Tau sendiri kaan kalo orang Jepang ngomong inggris tuh kadang aksennya aneh. Beberapa huruf "L" tidak bisa diucapkan dengan jelas, jadi kedengerannya "R". Misal nyebut : Lovely Girl, kedengerannya kayak : rovery girr.. atau nyebut : repetition, kedengerannya sama orang jepang jadi repetisyong. jadi, beneran kudu najemin telinga buat ngerti ini maksud si bule apaan ya?.

Atau kadang kalo ada beberapa kata-kata yang mirip tapi spellingnya aneh, jadi nggak jelas. Contoh nih, coba kamu sebutin ini : Wet Floor, Wheat Flour, White Flower!. Itu artinya beda semua kan?. Makanya kadang kudu bener-bener nyambungin dari awal, maksudnya apaan jadi kira-kira terjemahannya apaan.

Satu lagi, bahasa inggris diterjemahkan di Indonesia tuh hasilnya jadi kalimat panjang. Satu paragraf Ingris, bisa jadi dua paragraf Indonesia. Karena itulah makanya kadang kita juga keteteran pas ngomong barengan sama si bule, apalagi kalo ngomongnya cepet banget. Coba deh kalo nggak percaya, kamu coba itung jumlah suku kata dalam beberapa contoh kalimat. Orang Inggris bilang "How", kudu diterjemahin "Bagaimana". Terbukti kan, satu versus empat suku kata!. Misal bilang "How to make bread?", cuman empat suku kata. Sedangkan diterjemahin jadi : "Bagaimana caranya membuat roti tawar?" = Empat Belas suku kata!!. Jelas keteteran laah.

Suara juga jelas memegang peranan penting disini, kudu jelas, nggak boleh mumbling, dan kudu semangat juga. Kalo nggak, waduh bisa tidur semuanya kayak didongengin cerita berseri versi radio. Kebayang kan, susahnya jadi penerjemah?. Tapi walaupun begitu, nggak kapok koq. Apalagi kalo taon depan semoga disuruh lagi jadi penerjemah, nggak nolak deeh.. secara konferensi taon depan di Malaysia.

*niat jelek : jalan-jalan gratisan lagi*

83 komentar:

Audrey R. Subrata mengatakan...

wahahahahahhh enak yah bang gaphe bisa jalan2 gratis :))

Lidya mengatakan...

gak boleh sambil ngobrol tapi sambil sms-an boleh dong hehehe. pake gaya gaphe plaaaak :-D

ria haya mengatakan...

Ooo...gitu to cara kerjanya. Terjawablah sudah rasa penasaran saia. Saia pikir tu receiver nerjemahin secara otomatis
, ternyata ada yang ngomong nerjemahin to hihihi
Soalnya saya juga pengin punya receiver yg bs nerjemahin, biar kalo bos saya ngomongnya cepet, saya ngga cuma 'ndomblong' aja kayak sapi ompong :D

Vicky Laurentina mengatakan...

Wheww..sebenarnya kalo saya nggak jadi dokter, mungkin saya milih jadi penerjemah deh. Seneng rasanya bisa ketemu berbagai macem orang dari berbagai bangsa yang berbeda. :)

Kamu di kantor mana sih, Phe? Dinas pariwisata ya?

tiwi mengatakan...

wewww asiik jg nih kerjaan Yoga^_^...

Corat - Coret [Ria Nugroho] mengatakan...

wuihh keren gaphe pernah jadi penyiar radio
susah ya jadi penerjemah, kalo aku disruh jadi penerjemah bs ayan mendadak nt aku :))

Hariyanti Sukma mengatakan...

foto dgn topi Balinya keren...
Udah kebayang deh susahnya jadi penterjemah ... salut deh aku ama Gaphe ..hebat ...hebat...hebat...

Nyla Baker mengatakan...

woaaa, keren banget tuh bang kerjaan'a.. ihihhiii

andriansyah s putra mengatakan...

asikk bangeeet kerjaannya. seru kaaak! hahaha. bahasa bule emang gitu yaaa. di mereka cuman beberpaa kosakata, di kita berber-kosakata.
saluuut bisa ngimbangin orang pidato.
yang salah itu loh, heheheh pengalaman gak terlupakan yaa kaak :D

Ami mengatakan...

Ketawa pas dikerjain "gua tereak-terak gilaaa"... hahahah...

YeN mengatakan...

ahahaaha sampeyan sampe muncrat2 gitu?
eh tapi bener, bener, bener. nerjemahin secara spontan gitu pasti banyak tantangannya ya. soal yg jepang itu juga, aku pernah denger lagu yg ada kata communication sama org jepangnya dinyanyiin kdengeran kayak 'komunike-isyong' hahahh

Fairysha mengatakan...

jadi inget film 'interpreter' Nicole Kidman..^_^

joe mengatakan...

solusinya cari subtitle nya di subscene.com...

Azhia mengatakan...

gile gile gile *plaaak << pake gya mas gape. huahhh mas gape dahsyat ternyata yak....saya kira2 mas gape doyan ngomong yak :P. eh mas gape penyiar yak :O:O wahh bisa blajar nih ke mas gapeee hahay (penyiar radio rusak juga neh aku )semangat ye mas gape..kerjaannya penuh tantangan

narti mengatakan...

2007, lewat tengah malam...
hmmm radio mana ya? radio mana hayoo?

sda mengatakan...

kerja sih kerja, tapi jangan lupakan yang satu itu ya :D

dee mengatakan...

kerja yg penuh tantangan, tapi ada untungnya juga kan? tuh udah ditulis paling bawah :)

Lily Kasim mengatakan...

wowowowo...asikknya jalan-jalan ya....

KoskakiUngu mengatakan...

di indonesia interpreter tuh masi kurang banget,apalagi yg buat nerjemahin2 buku,novel,dll. tapi ney kata dosen saya sih(dosen yg ngasi lomba trans comp *huek*).ehehe

ganbatte!

Fiction's World mengatakan...

wah Bang Gaphe keren banget :O
saya pengen deh, nanti kapan-kapan bikin kiat-kiat dong cara listening yang baik gitu :D

kenia huwada mengatakan...

sayang, taon 2007 aku dah ga di jogja..radio apaan mas???geronimo??UNISI FM??atau?? hehehehe (tuink2 pasti suara mas gaphe lembut dan menghanyutkan,..:D )

AS Budiman mengatakan...

Wakakakak, yg diisengin itu lucu..
Wiih, berarti Ms Gaphe english-nya jago donk..

catatan kecilku mengatakan...

Jadi kerjaan sekarang gak sesuai dg ijazah sarjana ya? sayang aku gak sempat dengerin suaramu waktu masih kuliah di Yogya dulu (soalnya aku dah keburu lulus waktu itu hehehe)

the others... mengatakan...

Kayaknya asyik juga ya kerja jadi penterjemah spt itu... Kebayang gimana deh ekspresimu waktu dikerjain temanmu hehehe

Todi mengatakan...

ini namanya rejeki n keberkahan dari sebuah pekerjaan ya kang... dah di gaji, disuruh jalan2 terus lagi...**ga boleh ngiler ah..

btw, skor TOEFLnya pasti amsyong nih...:D, mo nyambi jadi joki?? **upss...

tiffa mengatakan...

Kocak di tulisan Gw tereak-tereak, gilaa!! #ngakak

Penyiar radio swaragama fm ya??? klo yg jam 12 ampe pg yg masi siaran khan itu...

Dirimu cakep wktu pke udeng, apa efek editan foto yak??? :D

Brigadir Kopi mengatakan...

oooo gitu ya om gaphe jujur baru tau cara kerjanya seperti itu ..wadduh repot juga yah apa lagi kalo yg spontan ... bisa dipikirkan ribetnya

Mood mengatakan...

Weewww ,keren Phe gaweaannya.
Tapi gag mudah juga ya ngejalaninnya, seperti yang kamu bilang, arti bahasa inggris kebahasa indonesianya panjang panjang gitu.

Salam.. .

Takuya mengatakan...

wkwkwk.. gitu ya susahnya jadi penerjemah. jadi kalo mau jalan-jalan terus, kerja jadi pnerjemah aja ya? *plakk..

hehe

-rif mengatakan...

Akira Yoga Gaphe Pratama Hamanaka! itu kan nama baru lho, Ga?

Susindra mengatakan...

Profesi yang super keren, yak?
Moga tahun depan bisa ke malaysia lagi.

hilsya mengatakan...

seruuu lagi.. itu kan resiko kerjaan :)

fonega mengatakan...

hebat, apa ga ribet kerja gituan? kalo aku mah uda kacau semua paling :D

Kakaakin mengatakan...

kalo aku sudah sangat jelas dan nyata gak bakalan bisa jadi penerjemah...
Karena waktu aku kursus ngenglish dulu, jelek banget listening-ku :D

Ina mengatakan...

Ngga mudah ya jadi penerjemah perlu kecekatan dan ketepatan memilih kalimat yang sesuai tapi kerjanya ngga terlalu lama dapat bonus jalan-jalan lagi...wah jadi pengen juga jadi penerjemah. Tapi penerjemah artis luar yg datang ke Indonesia...

Mia Herminingtyas mengatakan...

hebat!! aku pertama baca blog sampeyan memang sdh tebak,pasti si-gaphe orange supel-pinter-rame-ceria-suka foto-suka makan dan beruntung (bisa jalan2 gratis trus)dan ternyata benar,..lanjutkan n tetep semangat,ditunggu ya cerita2 slanjutnya,chayoo!! *penerjemah keren euy*

samuel mengatakan...

kyanya seru tuh, cuman mungkin gak cocok sama gw.

Walaupun bahasa inggris gw lumayan tapi.... kuping gw rada budek, hehehe

Mama Kinan mengatakan...

Deskripsimu lengkap sekali phe..Mantap, aku ikut membayangkan bagimana bagaimananya...emm..aku juga pingin jadi penerjemah kayak gitu phe..apalagi jalan jalan gretongan mau dong...tapi apa daya suara cempreng abis dan bahasa inggris yang cuma litle litle i can...:)
sukses selalu phe...

Claude C Kenni mengatakan...

Yah memang survey membuktikan kalo dengerin orang bule ngomong Inggris sama orang asia ngomong Inggris, lebih susah denger orang asia ngomong Inggris karena aksennya ngaco dan logat daerah kebawa2, hahaha *pengalaman pribadi selama di Cina*

rinz mengatakan...

mas gaphe, makasih dah maw mampir dan kasih komen ke postingan sy. maav sy dah lama blm mampir krn lgi ujian (skrg msh ujian sih). anyway, klo jd penerjemah gt, ntr suara pembicara aselinya apa ga ketimpa sama suaranya mas gaphe? trs yg ngedengerin gmn? sy bingung soal mekanisme nya nihhh.... bnr2 awam soal radio... katrok yahh? ehehehehehe.. =p

r10 mengatakan...

semoga niat jeleknya terkabul yah.. tahun depan jalan-jalan ke malaysia gratis :D

IbuDini mengatakan...

Saya bisa ngebayangin ketika Gaphe pura gak tau hehehhe...ada2 aja.

Saya pernah nonton film korea seorang wanita jadi penerjemah..dan , karna suaranya yang lembut akhirnya berjodoh dengan seorang dokter...tapi kerjaan Gaphe saya suka banget.

Ditambah lagi bisa jalan2 gratis...

Orin mengatakan...

Paling ga enak nerjemahin orang yg lg complain bin marah2, ugh...serba salah bgt kan? >_<

Btw, org Jepang emang ancur bgt deh kalo ngomong english, even dia bilang udh pernah di europe atw di amrik bertahun2, kesian ya mereka *ups* qiqiqiqiqi

Adi Chimenk mengatakan...

lu mah gak doyan dikurung bareng cewek.. dikurung bareng raja berdua baru lu doyan,,,hehehe


tapi itu kocak abis cerita lu? untung gak heboh waktu pidatonya nanyain kenapa ada "gila"..??

Nia mengatakan...

wahhh bener2 keren kerjaanya nechh.....udah sering jalan2 gratis...pasti gajinya gueddeee bangett......ikut mendoakan moga2 tahun depan masih kepake...bair bisa jalan2 gratis ke malaysia...kan annti temen2 blogger kebagian hadiah lagi ehhehe.....

baca postingannya, udah bisa nebak pasti gaphe orangnya rame dan lucu.....

Bang Pendi mengatakan...

wuiiih...ga nyangka, ternyata pernah jadi penyiar juga. pantas aja sering ngaku2 orang tenar...hehe

Huda Tula mengatakan...

hebat hebat...

Nadia Meutuah mengatakan...

wah mas gaphe enak banget ya jalan2nya gratissss, seruuuu, jadi penterjemah? menurut aku susssssah bgt, ya gak sih?

Awaluddin Jamal mengatakan...

saya baru tahu.. kalau ternyata ada kerjaan yang seperti ini.. he he susah banget..

wow.. dikurung sama cewek mau.. :D

kukira selama ini terjemahan yang didengar sama orang itu diterjemahin sama mesin.. ho ho..

gak kebayang kalau orang jepang lagi ngomong control.. gek gek.. piss ah

NuellubiS mengatakan...

susah juga yaaah jadi penerjemah..... :(

Rin mengatakan...

Waaaaa, interpreter ternyataaa. Betul-betul-betul. Suara memang memegang peranan penting, kudu jelas dan ga boleh mumbling. Coba bisa streaming, pengen deh ndengerin. *eaaa :))

Woh, taon depan ke Malaysia lagi? Mantaaaabsss! ^_^

Rahman Raden mengatakan...

Gaphe, tapi bukan penerjemah bhs Inggris di UN kan? penerjemah UN honornya g kalah ma penerjemah bule

Sofyan mengatakan...

yang penting jalan² gratis,,,memang jepang gak bisa bilang R ya...

agnes ganisa's blog mengatakan...

lucu banget pas bagian bagian "Gw tereak-tereak, gilaa!!.. " hahaha. jadi penerjemah susah juga ya ka.

Nonni Shetya mengatakan...

wooow nemu blog yg bagus. jadi pengen jadi translator..hihi

dey mengatakan...

meski susah, tapi enak kan bisa jalan2 gratisan, dibayar pula ...

Nyitnyit mengatakan...

wahahahhahaa...ups....*ngakak beneran....

Hadufhtt..lucu²...n' susah emang jadi penerjemah....bener tuh apa kata mz gaphe orang jepun kalau disuruh bhs inggris emang aksennya beda...aku aja ngakak koq kalau suamiku lagi ngajari saya bhs ingrissnya orangnya jepang...

Djangan Pakies mengatakan...

assalamu'alaikum,
baca postingan sampean sebenarnya saya kasihan. lho kenapa ?
berapa kali sampean kena keplak dan toyor jontor hhhh.

wah enak ya pinter bahasa inggris bisa seperti sampean. Saya palig susah kalo berhadapan dengan yang satu ini. makanya kalo ada postingan teman yang berbahasa inggris, saya suka ngeloyor pergi wwkkk

Elsa mengatakan...

asyiiiiiiiiiik asyiiiiiiiiiiiiiik
tahun depan ke malaysia

berarti ada oleh oleh giveaway lagi kan???

ghost writer mengatakan...

bilang sama bos kamu Phe,kalau lain waktu aku yang gantiin kamu jadi penterjemah..haha.

selamat sore phe.

TUKANG CoLoNG mengatakan...

kamu juga bisa buka les bahasa inggris bro. sklill bahasa inggrismua saya kalo ga ditularkan. saya juga mau deh jadi murid pertamanya asal gratis. haha

Muhammad A Vip mengatakan...

saya juga sering ngebayangin jadi penerjemah, kesannya hebat bisa reflek mengalihbahasakan omongan orang, tapi cerita kamu kayaknya bakal jadi penutup. kayaknya sulit dan penuh masalah.

Dwi mengatakan...

Gak kebayang kalau pidato trus suaranya digantiin ma suara orang lain, harus benar2 kompak kayaknya..

Baha Andes mengatakan...

Kemaren gw dah datang kemari tapi baru kali ini bisa coment. :(

yuni cute mengatakan...

Lho wong diajak jalan-jalan ke Bali kok malah nolak sih Phe..
tapi kerjaan kamu asyik deh Phe.. eh ada orderan terjemahin boso Suroboyo gak? aku mau deh nanti si bule tak ajarin boso Suroboyo lengkap dengan misuhnya sak logat misuhnya deh... haha...

John Terro mengatakan...

salute ... jempol dua buat om

niee mengatakan...

wah, beneran baru tahu aku phe kalau suara yang didengar delegasi2 itu suaranya penterjemah, sangkain aku dulu udah ada program khusus yang langsung menterjemahkan kalimat yang masuk ke miknya di pembicara, hehehe..

Siti Nurul Falah mengatakan...

wahh enak juga ya jadi penerjemah, apalagi bisa sambil jalan-jalan ^_^

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

woa asik juga ya jadi penerjemah..walau ada gak enaknya tapi kan yg penting jalan2nya itu lho

zone mengatakan...

hmm............

sedapnya.....
:p

NECKY mengatakan...

ga semua orang bisa jadi profesi ini lho bro. Top markotob lah menurut gw...sukses terus dengan karirnya

Lyliana Thia mengatakan...

hahaha... asik yah pengalamannya Gaphe!

nerjemahin langsung begitu harus cepet tuh mikirnya.... klo lemot bisa bahaya... makanya Tuhan juga tau aku nggak ditakdirkan jd penerjemah... hahaha...

Zulfadhli's Family mengatakan...

wow, mantaaafff Phe!! Lah gw mah kaga punya bakat jadi penerjemah, wong dulu kalo Bos yang orang NZ ngomong dah membabi buta gw langsung blank kaga paham sama sekali apa yang doski ucapin hehehe

Meutia Halida Khairani mengatakan...

gile yah, saya baru tau penerjemah itu ngapain. hehehe. malu bgt tuh waktu teriak n ketauan.. hahahaha. seantero ruangan pasti kaget mampus deh..

berarti bahasa inggris kamu lisan dan tulisan mantab bgt dong phe.. kenapa ga nulis dalam verso bhs inggris aja blognya biar world wide.

entik mengatakan...

pekerjaan yang susah-susah gampang ya? Tapi enak karena bisa jalan-jalan..

DewiFatma mengatakan...

Berarti kalo rada budek kagak bisa jadi penterjemah ya, Phe? :D

Tapi setiap kerjaan kan selalu ada enak dan nggak enaknya, Phe. Nggak enaknya seperti yang dirimu sebutin, tapi enaknya bisa jalan-jalan gretongan. Aku juga mau seperti itu. :D aku kan bisa menterjemahkan bahasa minang ke bhs Indonesia.. Ada yang mau make jasaku nggak ya? *plaaakk..

Bayu Hidayat mengatakan...

wahhh phe. salut gw ama lu. lu bisa ngerti berbagai cara bicara orang. gw aja masih sulit dengarin bicara orang bule. apa lagi bicara orang india. ahhh salut lah gw

Fadly Furqon mengatakan...

wah penerjemah bang? hihi jago dong nih english nya?^^
tapi enak lho bang bisa jalan2 gratis ^^

r10 mengatakan...

aku udah komen di sini belum ga yah?

aku juga setuju sama meutia, bikin blog versi bahasa inggris dan korea biar dikunjungi rakyat seluruh dunia :D

Neyna Naya mengatakan...

Keren ini maaah kerjaannya...#mau juga lah jadi penerjemah secara suara Na kan udah enak didengar (wkwkwkwk, itu pengakuan jujur para fans saya lho)#plaaak

.:diah:. mengatakan...

oohh gitu yaa Gaphe, kirain kamu berdiri disamping orang yg ngomong trus translate bahasa mereka

ini ternyata udh ada teks dari mereka toh?? lebih gampang dunk yaa, bisa prepare sebelumnya :)

*dulu saya dan teman2 wktu kerja ma OrJep sih directly, mereka ngomong dulu ntar kita artiin ke lawan bicaranya :)

Nurul Imam mengatakan...

Kerjaannya cuma ngoceh 2 doank,,, enak banget tapi kudu siap2 sakit tenggorokan + sariawan aja hehehhe

Anonim mengatakan...

membaca seluruh blog, cukup bagus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...