Senin, 04 Juli 2011

SIPA oh SIPA

Terus terang, inilah yang menjadi alasan saya pulang Jogja pas weekend kemarin. Pengen ke Solo, liat cultural show. Sebenernya sih saya jadwalkan pas tanggal 25 Juni, karena pas tanggal itu ada Solo Batik Carnival. Saya udah koar-koar ke banyak orang, udah mempersiapkan fisik juga karena berangkat dari Makassar langsung ke Jogja, eh ternyata tanggal 24 Juni malam semuanya terpaksa dibatalkan gara-gara : SAYA KETINGGALAN PESAWAT!!. Crap!

Saya emang sengaja nggak cerita di blog soal ketinggalan pesawat ini. Alasannya sih karena panjang dan isinya mungkin hanya keluhan aja yang bakalan bikin sebel pembaca. Makanya, weekend kali ini pun nggak saya sia-siakan untuk kembali pulang ke Jogja. Nonton SIPA 2011, bales dendam gara-gara nggak bisa liat Solo Batik Carnival minggu lalu yang katanya keren abis itu. Biarin deh, orang mau bilang saya nggak punya udel (kiasan untuk bilang nggak punya capek), pokoknya harus ke Solo!. Titik.

Adit yang emang dasarnya seneng kemana-mana saya ajakin, plus adek saya satunya Randy. Pamitan sama nyokap, eh ternyata nyokap juga mau ikutan juga. Berempat berangkat jam empat sore dari Jogja, menuju Prambanan, lewat Klaten, Boyolali, akhirnya masuk Solo. Butuh waktu dua jam normalnya kalo lancar, tapi berhubung saya berangkat malem minggu makanya banyak jalan yang macet dan nyampe Solo setelah dua setengah jam kemudian. Pas Maghrib, jadi numpang ibadah dulu sekalian cari makan malam.


Di pinggiran jalan sebelum masuk Slamet Riyadi, jalan gede yang minggu lalu jadi catwalk raksasa untuk Solo Batik Carnival, saya nemu rumah makan. Namanya Dapur Solo. Letaknya sih di sebelah Stasiun Solo Purwosari. Lumayan gede dan terkenal, karena setelah masuk saya liat banyak foto-foto artis yang pernah mampir disitu buat pajangan. Biasa kaan, pemilik warung selalu berasumsi bahwa semakin banyak artis yang mampir ke warung itu berarti semakin terkenal itu warung. Ujung-ujungnya, itulah yang dipake buat menaikkan harga dagangannya.

Dapur Solo memiliki konsep rumah makan dengan menu makanan rumahan. Sistemnya prasmanan, dan kita bayar apa yang kita ambil. Saking banyaknya menu, sebenernya bingung dan eneg juga karena liat banyak lauk yang berminyak abis. Saya sih makan capcay, tahu, sama telor ceplok meskipun melihat ada tengkleng (gulai tulang khasnya Solo), gudeg, otak sapi dan empal.. Maklum, faktor "U". Dan, surprisingly harganya nggak semahal yang saya bayangkan. Makan malem empat orang plus minumnya nggak nyampe 70 ribu rupiah loh!. Aihh, mana nasinya ngambil sendiri seenak jidat pula.. cocok buat anak kos kayak saya *halah*

Lanjutin perjalanan, menuju ke Pura Mangkunegaran tempat diadakannya SIPA 2011. Nggak susah nyarinya, secara tempatnya di pusat kota dan banyak petunjuk arah menuju kesana. Yeah, meskipun pada akhirnya nanya juga sama juru parkir arahnya kemana-mana setelah tahu akses jalan menuju ke Pura Mangkunegaran sebagian ditutup. Beruntung, nggak butuh waktu lama buat nyariin, akhirnya nyampe juga di Pamedan (Lapangan) Pura Mangkunegaran buat parkir dan jalan menuju lokasi.

Halaman depan Pura Mangkunegaran - Solo

Dari tadi bingung ya, SIPA tuh apaan?. SIPA singkatan dari Solo International Performing Art. Digelar di Pamedan Pura Mangkunegaran, acara ini adalah ketiga kalinya SIPA digelar di Solo. Hanya tiga hari, mulai tanggal 1 - 3 Juli 2011. Kebetulan saya datang hari kedua. Intinya, karena kelasnya International, maka pertunjukan yang ditampilkan banyak juga yang berasal dari Luar Negeri. Disini, seniman asal Dunia dengan jam terbang profesional yang sudah cukup tinggi bergabung dan menampilkan karya-karya terbaiknya. SIPA merupakan ajang pembuktian diri dan promosi pariwisata yang efektif bagi Solo sendiri atau bagi negara-negara asal peserta. Tahun ini, dengan mengambil tema The Glory of Mask, semua pertunjukan seni (tari, teater, dan musik) berhubungan dengan topeng.


Dasarnya saya maniak kalo liat cultural show kayak ginian, makanya meskipun nggak dapet tempat duduk (FYI, tempat duduk hanya untuk undangan dan kalo mau dapet undangan kudu bayar) saya nonton pertunjukan yang dimulai dari jam 7 sampai 11 malam setiap harinya. Hari kedua cukup spesial, karena penampil berasal dari Thailand, India dan Indonesia sendiri. Seorang koreografer Thailand bernama Ronnarong Khampa yang berkolaborasi dengan penari asal Indonesia, Rianto, bersama-sama menarikan tarian yang berjudul "King of Nature". Tarian ini terinspirasi dari puisi yang ditulis raja kelima Thailand, yang memiliki pesan perjalanan kehidupan manusia. Disini diceritakan, dalam proses pendewasaan seorang manusia, terkadang mereka mengenakan "topeng" untuk menutupi perasaannya. Tarian dengan durasi tiga puluh menit ini menggunakan alat penampi yang diisi bunga, dengan dinamis penari meloncat kesana kemari menaburkan bunga dan diiringi lagu yang mirip-mirip gamelan Bali digabung sama petikan siter China. Terakhir, mereka menaburkan semua bunga yang ada, membentuk hujan, dan mengenakan tampah untuk menutupi mukanya sambil terus menari berdua.

The King Of Nature dan Gundala-Gundala

Pertunjukan selanjutnya adalah teater Aron dari Medan. Mereka menampilkan teater yang berjudul Gundala-Gundala. Ceritanya adalah tentang penaklukan burung Gurda-Gurdi di sebuah hutan oleh seorang raja yang dibantu menantunya. Saya sendiri nggak ngeh, burung Gurda-Gurdi tuh burung apaan. Tapi kalo liat dari bentuk kostumnya, mirip sama burung pelatuk. Topeng yang mereka gunakan pun sebenernya berasal asli dari tanah Karo, yang biasanya dipakai dalam ritual memanggil hujan.

Selanjutnya, pertunjukan Angklung Saung Udjo dari Bandung memikat penonton dengan hentakan musik bambu arumba. Instrumen bambu yang dicampur dengan alat musik modern, plus arumba - ada suara-suara rumput mengiringi penyanyi solo wanita yang mendendangkan lagu dari Peterpan : Buka Dulu Topengmu. *eh, beneran itu judulnya kan ya?.

Selain itu, ada juga tarian dari Bali yang terinspirasi dari cerita Ramayana dan tari dari India yang disajikan oleh penari dari pusat kebudayaan Jawaharlal Nehru. Sama, mereka semua menggunakan topeng. Sayang, karena memang sudah larut malam saya nggak nonton sampai akhir. Takut nyampe Jogja kemaleman, eh.. kepagian.

Beranjak meninggalkan Solo, kali ini jalanan yang dilalui lebih lancar. Bagi Saya, Solo hampir mirip dengan Jogja perihal tata kotanya, budayanya, ramah tamah orangnya, dan masakannya. Solo, sebuah kota kecil yang sarat budaya kini berusaha mentranfsormasi dirinya sebagai kota yang mampu dikenali oleh dunia. Melalui SIPA, Solo mampu membuat banyak pasang mata menatap padanya. Ya, termasuk saya!

82 komentar:

Baha Andes mengatakan...

Semoga aja Pemerintah2 daerah makin peduli akan Khasanah seni-budayanya daerah masih-masih dan acara kaya gini sangat bagus untuk lebih memperkenalkan Seni-budaya Indonesia sehingga makin terkenal oleh manca negara. walaupun masih banyak yang belum dipatenkan paling tidak mereka tau itu milik Indonesia.

Tiffany Victoria mengatakan...

Sy malah baru tahu acara begonoan ada di Solo.

Hrga naik becak di Solo lbh murah dibndingkn di Yogya.#ga nanya

Tarry KittyHolic mengatakan...

Dulu bngt pernah ke solo, pas ada pameran di alun2
Eh eh alun2 pa apa ya namanya hihi tp wes lupa jalane ya namanya hihi tp wes lupa jalane

Brigadir Kopi mengatakan...

nyimak blog om gaphe dah kayak nyimak channel budaya dan kuliner indonesia, sumpah gw tambah pengetahuan, gw ada usul : " om gaphe bikin satu buah blog tapi khusus jepretan2 cameranya ,just foto foto aja ", moga rejekinya lancar biar gw gak keliling tapi gw tau tentang budaya dari blog om gaphe.. thanks om

ria haya mengatakan...

Asyiknya yg nonton SIPA..
Saya belum pernah nonton yang beginian, cuma baru pernah lewat doank di depan Pura Mangkunegaran hehehe
Kemarin liat foto2 Solo Batik Carnival punya teman di fesbuk,keren...bikin mupeng nonton juga

soulful^^~ mengatakan...

waaaah, sepertinya keren itu mas. acaranya apa aja itu mas?

Dhe mengatakan...

wuiiihh... keren!!
spt pesta kesenian bali saat ne brarti^^
penuh dengan seni, seni dan seni. tp skarang lg sepi, hikz, rame cm yang jualan aja.

John Terro mengatakan...

dari yang om ceritakan sepertinya suasana saat itu rame sekali
aku tertarik ke King of Nature nya
dalam menjalani hidup terkadang harus memakai topeng dulu :P

IbuDini mengatakan...

Kaki mu emang panjang ya Gap....jalan2 mulu, gak ada capeknya.
2 jempol buat Om yg satu ini....

Bonit Notz mengatakan...

Haadoooooohhh... kalo' baca jalan2'a gaphe bikin ngiler... next ajak2 yeeee... heheee.. *mupeng.. n_n

NuellubiS mengatakan...

kirain gw SIPA itu apa.... taunya pertunjukan seni yah phe. hehhee

Adi Chimenk mengatakan...

urusan jalan-jalan, lu emang jagonya phe...:) *ngacai*

Claude C Kenni mengatakan...

Hebat ya solo, rajin banget gelar event2 kayak gini buat bikin masyarakat tambah cinta dengan budayanya =)

Takuya mengatakan...

waah keren.. ternyata acara kebudayaan pun bisa semeriah dan sekeren itu. kirain yg namanya kbudayaan itu seringnya ngebosenin, hehe

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

deket rumahku ada rumah makan Dapur Solo juga tapi bukan sistem prasmanan. yg dijual juga makanan khas jawa, spt gudeg, nasi liwet, susis solo, selat solo, dll. khas solo semua deh.

Nia mengatakan...

Liputannya keren euuyy....lengkap banget, meskipun aku ngga kesana tapi serasa ada disana heheh.....makasih ya Phe...berkunjung ke Blog Gaphe menambah wawasan aku yg ngga pernah kemana2 hehhe....

Arief Bayoe Sapoetra mengatakan...

Wah memang kental sekali budaya disana, bagus banget,,,,,, tadi saya fikir sipa itu nama orang lho,,,,hehehehe ternyata Solo International performing Art,,,keren banget,,,, linknya kalau mau disimpan diganti aja http://batakata.blogspot.com/ mas gaphe

Lidya mengatakan...

gaphe pegel ga jalan2 trus ? :)
nomaden ya suka nya

Irfan Handi mengatakan...

Ada Apa dengan SIPA?

narti mengatakan...

kasihan mamah kalau nontonnya berdiri :(
pas nonton asyik, setelahnya pegel deh...

sda mengatakan...

koq yg ada photonya Gaphe aja, mamah n adik2 mana?

puteriamirillis mengatakan...

SIPA, wah baru tau phe...pengen sekali2 ke solo..blm pernah loh aku...

deewahjoedi mengatakan...

waw.internasional ya..kayanya publikasi di medianya kurang atau sayanya yang ga gaul? -_____-

Imtikhan mengatakan...

Salam sobat
Postingnya selalu bagus ya
lengkap dengan gambar

tito Heyziputra mengatakan...

Solo.....
belum pernah ksana bang, ga ada yg ngajak sm mw jadi guide.. hhe

bener nih, kyaknya SIPA kok ga booming pemberitaannya, harusnya klo internasional harus gede2an dong..
padahal acaranya kan keren banget..

Ami mengatakan...

Gak punya U (udel), tapi makannya mikir U (umur). emang umurmu berapa takut banget sama tengkleng.. aku sih embat aja, asal secukupnya loh

Abi Sabila mengatakan...

Di solo juga ada festival apa ya namanya, itu lho yang peragaan busana yang dilakukan sambil pawai keliling kota?

Corat - Coret [Ria Nugroho] mengatakan...

wow keren pertunjukannya ^^ langka pertunjukan kesenian kalau disini mah
ya karna tangerang krisis identitas jg sih hehehe :p

Aina mengatakan...

Faktor U-nya thu apa? Usia, uang apa utang? hihihi

Aina mengatakan...

Faktor U-nya thu apa? Usia, uang apa utang? hihihi

Sofyan mengatakan...

selalu ada yang baru nih,,opo gak kesl kabeh tah awakmu,,,mlaku² trus hehehe

rahma mengatakan...

wooww seru banget ya bang kayanya. aku paling seneng nonton tari india apapun bentuknya :D termasuk yg tradisionalnya :D
*gara2 terlalu demen nonton film India

krn ga jauh2 amat dari rumah, boleh ni kayanya kesana.

asiik thanks for sharing d^^b

Adryan Nurdien mengatakan...

sampe internasional segala y mas phe.. pasti bagus banget acaranya..

Muhammad A Vip mengatakan...

seumur-umur saya belum pernah ke solo Phe, paling ke warung ayam bakar solo, itupun kalo ada yang ngajak.

Huda Tula mengatakan...

wiiih... satu kata: keren!

Mak Pe mengatakan...

dapur solo itu apa yang bukan deket stasiun purwosari itu ya mas? apa deket solo balapan juga ada lagi??

yanznoer mengatakan...

asiknya jalan-jalan terus, ada jadwal kopdar blogger ke palembang ga?

Dwi mengatakan...

Lagunya Peterpan masuk dalam acara tersebut ya, kayaknya acaranya bagus, sayang saya gak bisa lihat.. :D

Rawins mengatakan...

dapur solo deket balapan ada juga tho..?
aku taunya yang deket stasiun purwosari doang...

mandor tempe mengatakan...

laporan khas mas gaphe. Memang SIPA adalah salah satu pagelaran budaya yang masih bertahan di era panggung-panggung hiburan yang makin marak. Semoga tetap bertahan

affie9 mengatakan...

sama kaya mas john nih, aku tertarik sama king of naturnya....

Celotehan mengatakan...

aq pikir SIPA tuh nama orang :D
ternyata Solo International Performing Art

hilsya mengatakan...

wondering nih.. gimana cara bikin kebetan supaya begitu nulis blog infonya ga pada beterbangan???

Orin mengatakan...

Hadeuuuh, ini yg jalan2 bikin laporan yg bikin mupeng banged deh >_<

Zan Insurgent mengatakan...

wah pasti puas banget ya bisa ngeliat kesenian dari berbagai daerah dan negara,
solo emang mantep... #selain itu solo juga kampung bapak saya hehehehe...


saya juga baca2 dari banyak sumber walikota solo itu "Pak Jokowi" adalah pemimpin daerah terbaik di negeri ini, bener kan bro...

TUKANG CoLoNG mengatakan...

jauh-jauh cuma buat nonton SIPA? Salut gue brooo

Batu mengatakan...

wah.. mantab2...
acaranya sepertinya menarik..
sayang saya jalan2 ke solo aja belum pernah...
kalo acara sejenis SIPA itu ada gak di Jakarta?

iffa hoet mengatakan...

wuih, asyik yo bisa liat SIPA.
ckckck....bener-bener gak punya U[del] hehe...
Wah...baru kali ini aku ketemu Petualang Sejati...

Opo libur ta kuliahnya??? Kok kayak jurnalis wae loncat sana sini..., jurnaliskah?????
Btw, kereeennnn bo'.....!!

Rose mengatakan...

saya juga Suka bgt sama acara 2 bginian Gaphe..huaa dalam waktu dekat nih blm ada:)

Yhantee mengatakan...

baru sempat mampir lagi.. :))

kenaren adek yang kuliah di solo juga ngabarin ada SIPA, katanya keren..... pengen banget kesana, tapi ongkosnya kurang 2 rebu hehehehe :))

Zippy mengatakan...

Orang Solo emang ramah2 mas, seperti saya, haahhaa...
Ngomongin Solo jadi pengen kesana lagi deh, pengen ketemu sodara2 yang banyak tinggal disana.
Pengen main ke SGM dan naik kereta Pramex dari Solo ke Jogja :D
Kangen juga dengan makanannya yang murah meriah.
Pengen rasain nasi kucing yang dulu belum sempat saya coba :D

Zippy mengatakan...

Orang Solo emang ramah2 mas, seperti saya, haahhaa...
Ngomongin Solo jadi pengen kesana lagi deh, pengen ketemu sodara2 yang banyak tinggal disana.
Pengen main ke SGM dan naik kereta Pramex dari Solo ke Jogja :D
Kangen juga dengan makanannya yang murah meriah.
Pengen rasain nasi kucing yang dulu belum sempat saya coba :D

niQue mengatakan...

memang cerita itu dari tanah karo, makanya pas liat fot yang gundala2 saya sempat heran kok mereka ada.

senang juga mereka bisa tampil mewakili kesenian suku Karo :D

Cecep Adi Kustaman mengatakan...

wich...asik tuch ada mang ujo. mesti kalo orang sunda denger musik mang ujo jadi kaya di tatar parahiyangan.

Mas Kholiq mengatakan...

keren mas......

ghost writer mengatakan...

emangnya nnga sah kalau Gaphe tidak bikin postingan tentang makanan.Pasti ada rasa kurangnya kalau itu ngga ada.haha..

burung gurda-gurdi itu kedengaran seperti burung garuda gitu..hihi

R. Indra Kusuma Sejati mengatakan...

Sajian bentuk postingannya lengkap sekali mas. Bila dikemas dengan bentuk sajian foto yang pengambilan gambarnya lebih baik, mungkin dapat lebih menarik mas. ( hanya usul ). Karena dapat menjadi bagian promosi pariwisata.

Sukses selalu.
Salam
Ejawantah's Blog

Majalah Masjid Kita mengatakan...

mas nya ini pemandu acara jejak petualang kah? sepertinya psostingan selalu berisi cerita dari berbagai daerah yg dikunjungi.. hebat... hehehe.. kebetulan saya suka telor ceplok juga mas... gpp atuh mas pulangnya kepagian.. tokh dpt cerita ramayananya seutuhnya :p

Putri Indah Purnama Sari mengatakan...

enaknya yg jalan-jalan mulu..
ke jkt lg donk, bias saya bisa ikut kopdar juga...T_T

♥chika_rei♥ mengatakan...

SIPA? kayak nama temen chika hehee... :p

solo emang keren ^^

zone mengatakan...

owh SIPA.....

kayaknya seru tuh mas pengalaman ketinggalan pesawatnya......

yuni cute mengatakan...

Aku belum pernah ke Solo Phe.. klo Jogya sih sudah beberapa kali...

rabest mengatakan...

wew, kereeeenn.. :D

rezkaocta mengatakan...

dr foto-fotony pasti acarany keren banget. kapan nih ad lagi?
=)

dey mengatakan...

acara2 budaya emang gak ngebosenin ya. Kalau ada acara2 seperti itu di Bandung, saya menyempatkan datang, sekalian mengenalkan si kecil dengan budaya sendiri ..

Rtp Farra Arisha mengatakan...

iya, arisha pun ikut setuju dgn semua komentar yg diberikan ituu. arisha pun suka hadir di acara2 kebudayaan seperti itu di samping mengenal seni dan budaya negara...keren juga ya acaranya?

Hamadzi mengatakan...

wah saya baru tau ada SIPA..
tdinya saya kira itu nama orang.. sifa..(beda!!)

Udah ga heran deh kalo bang gaphe mondar mandir sana sini.. udah maklum aja saya..

Anyway, ulasan bang gaphe tentang musik kok rasanya sesedap ulasan bang gaphe tentang makanan ya? :D

advertiyha mengatakan...

Kemana-mana kok pasti ada makannya tho phe..phe.. *bikin ngiler*
wuih,, keren yak SIPA ituh, gak rugi dah capek2 kesono,, soal ketinggalan pesawat, kayaknya perlu ditulis sendiri deh phe.. bletakkk *dilempar bakiak gaphe* hihihi

ais ariani mengatakan...

keren emang yah mas Gaphe ini, bawaannya jalan-jalan dan selalu senang berbagi sama kita-kita.
aku malah baru ngeh sama si SIPA ini.
deu, kemana aje sih...

cikal ananda mengatakan...

Permisi.. ijin follow ya sob..

Ferdinand mengatakan...

Sebagai Orang Solo, aku jadi tersanjung Kotaku masuk dipostingan ini haha... :) dipuji lagi sama raja Kuliner Dan jalan2 ini wkwkwk...

tapi kok aku baru denger ya tentang SIPA ini, ini Festival tahunan kah? udah lama gak mudik soalnya :)

Maaf baru bisa mampir kesini lagi Phe, kemaren masih nyelesain kerjaan dulu :)

Berarti sekarang udah di Yogya ya?

catatan kecilku mengatakan...

Jadi ceritanya ini dadakan to? gak direncanain sebelumnya?

jejak langkahku mengatakan...

banyak amat yg komen Om..? terkenal nih ceritanya hahaha

jejak langkahku mengatakan...

banyak amat yg komen Om..? terkenal nih ceritanya hahaha

[L]ain mengatakan...

Gundala-Gundala
hampir aja gua bacanya gundah-gulana D:

Fiction's World mengatakan...

wah sumpah pas bagian penampilan angklung mupeng beneran deh :O
emang ya Solo kayaknya lebih keren, Semarang yang ibu kota provinsi malah gg ada apa2nya #kasianSemarang

sichandra mengatakan...

jiaaah , kasihan banget ketinggalan sampai bisa ketinggalan pesawat. wakakaka

tapi yg penting masih bisa ke solo dan jalan-jalan, eh muantaap juga tuh telor ceploknya, jadi lapar . hehehhe

armae mengatakan...

wuihhh,. pertunjukan budaya. keren banget tuhh. tiap tahun ada ya?? pengen nonton jugaaakk

Lyliana Thia mengatakan...

Gaphe emang jagonya reportase deh ^_^
Phe,... kalo cari info pertunjukan2 spt ini dimana ya? di Jakarta kayaknya jarang event2 ginian ya? apa saya aja yg gak tau? heheheee

Kakaakin mengatakan...

Sayangnya aku gak lihat...
Ternyata acaranya bagus banget ya...
Ada yang dari luar juga. Kereen :D
Semoga acara ginian bisa terus ada ya... :)

Meutia Halida Khairani mengatakan...

mungkin kalo di bandung, acara kayak gini namanya Pesta Seni, untuk memamerkan budaya indonesia saja sih. kalo sampai ada thailand dan india berkolaborasi dgn negara kita, bisa lebih kereeeen. pengen nonton T_T

Ra mengatakan...

tetep ya, makan dulu yang dibahas. habis itu baru acaranya :D
gaphe main dong ke event di sumatera. Pacu Jalur di Taluk Kuantan, misalnya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...