Rabu, 27 Juli 2011

Taksi

Masih ingat ini?

Di dalam sebuah taksi, dari Jalan Andalas menuju Jalan Sultan Hasanuddin (jarak 2 km)

Saya : Argonya nggak dinyalakan pak?
Supir taksi : Nggak usah, kan dekat..
Saya : Trus saya tau harus bayar berapanya?
Supir taksi : Seikhlasnya saja.

*buru-buru nyiapin recehan.
(Nguping Makassar - Gaphe Bercerita)


Taksi, Taxi, Cap, Kereta sewa, atau apapun nama sebutannya semua merujuk pada satu alat transportasi umum yang biasanya berbentuk sedan - atau, dalam beberapa kasus berbentuk minibus atau van. Saya tertarik ngomongin soal taksi ini karena barusan aja ngalamin kejadian untuk pertama kalinya sepanjang sejarah saya naik taksi. Apa itu?. Supir taksi ngajakin mampir ke stasiun pengisian bahan bakar (POM Bensin).

Ada yang pernah mengalami kejadian serupa?.

Menurut saya, kejadiannya wajar aja kalo itu kendaraan pribadi, atau taksi itu dalam kondisi perjalanan jauh keluar kota, yang memang mengharuskan untuk berhenti di POM Bensin. Tapi saat itu, jarak yang ditempuh taksi nggak jauh-jauh amat. Karena saat itu saya nggak terburu-buru, saya biarkan saja supir mampir POM Bensin. Padahal kan sebenernya argo jalan terus, dan waktu juga lumayan terbuang karena antrian mobil yang ngisi bensin. Saya ngelirik ke meteran di dashboardnya juga nggak minus-minus amat, masih satu strip. Jadi??.. lucu aja rasanya. Terlepas dari usaha supir taksi mendulang rupiah dari argometer atau nggak, tapi ini adalah salah satu dari sekian banyak kejadian aneh-aneh ketika saya naik taksi.

Ada kejadian aneh lain berkaitan dengan taksi yang pernah saya alami. Saat saya ke Makassar bulan lalu, bersama bos saya, selepas keluar dari bandara memang biasa make jasa taksi bandara langganan buat menuju ke kota. Pas menuju pintu keluar, dapet taksi yang dimaksud, begitu masuk di kursi belakang. Loh, koq ada penumpang lain di kursi depan. Ibu-ibu berkerudung cokelat. Saya pun keluar lagi, karena mengira salah masuk taksi. Tapi ternyata didalem, si ibu cengar-cengir sambil ngajak salaman ke saya. Masih bingung, trus supir taksinya bilang ke saya

Supir : "Permisi pak, istri saya boleh ikut ya?"
Saya :... #@^&#%!^%^!#%&#&$.......

Akhirnya saya tanya aja si ibu, emang ibu mau turun dimana?. Ternyata si ibu bilang, kalo dia pengen ikut suaminya kerja jalan-jalan keliling kota. Gubrak.. sepanjang perjalanan saya cuman liat-liatan sama bos saya, dan sampe di hotel saya ngakak abis berdua. Jadilah itu ibu dari bandara turut nganterin saya menuju hotel. Hahaha... takut suaminya main mata sama penumpangnya kali ya.

Bukannya saya nggak ngebolehin si ibu ikutan numpang sih, cuman jadi berasa aneh aja ketika ada orang lain numpang di taksi yang sama. Ya pas itu untungnya saya cuman sama bos saya berdua, dan bos saya bisa nerima juga. Tapi kalo kondisinya bertiga?. Yang ada pasti taksi jadi penuh, dan nggak nyaman.

Soal biaya taksi juga saya ngebandingin di beberapa wilayah. Selama ini, biaya taksi termahal di Indonesia setahu saya ada di kota Makassar. Taksi lokal biasa (bukan taksi premium) di Makassar setiap 100 meter, argonya naik 350 perak. Di Surabaya, yang notabene kotanya lebih gede dibanding Makassar, cuman 325 rupiah per 100 meter. Itupun taksi berlambang burung biru, yang lumayan terkenal dalam hal pelayanannya. Kalo di Jakarta, malah bisa lebih murah. Berkisar antara 250 -300 rupiah per 100 meter. Taksi tarif bawah pun cuman 250-an.. Di jogja juga cuman 300 rupiah. Loh koq saya tau?.. mantan supir taksi soalnya, *halaah*

Kalo taksi Premium, semacam burung silver atau burung emas, di Jakarta sama di surabaya masih murah juga ukurannya. Tiap 100 meter naiknya 600 perak. Beda kalo di Makassar, taksi premium semacam Metro Golden start awal aja 7500, trus per 100 meter naik 700 perak. Meskipun selisihnya dikit, tapi semakin jauh jaraknya semakin berasa bedanya mahalnya!. Nggak heran, kalo selama di Makassar terkadang pengeluaran terbesar saya ada pada transportasi.

Tentang biaya taksi ini, juga ada beberapa ciri khas yang saya temuin di negeri tetangga. Kalo di Malaysia, namanya taksi meskipun sebagus apapun jarang banget make argometer. Makanya kalo di Malaysia, mau naik taksi kudu tawar menawar dulu. Terus, kalo di Singapore, namanya naik taksi pas jam sibuk pasti kena tambahan charge. Besarnya sih tiga dolar lima puluh sen (saya lupa berapa pastinya, nggak tau kalo sekarang dah naik). Pake argo sih, tetapi secara otomatis argo itu akan nambah sendiri kalo make taksi pas jam sibuk. Kalo nggak salah mulai siang hari sampe jam 10 malem adalah jam sibuk. Kata supir taksi di Singapore yang dulu pernah saya tumpangi biaya tambahan itu semacam tunjangan kemacetan buat supirnya meskipun jalanan nggak macet. Makanya, di Singapore taksi jarak dekat menjadi mahal kalo pas jam sibuk. Tapi senangnya naik taksi di Singapore, kadang supir taksinya tertib soal duit kembalian. Pas saya dari Bugis Junction ke Mustafa Centre (yang deket jaraknya) make taksi, abisnya 9.95 S$ eh sama si bapak supir dikembaliin 5 centnya. Sampe sekarang, tuh duit masih ada saya simpen. Lah, abisnya 5 cent buat apa coba??. hahaha.

Beda wilayah, beda sebutan juga. Temen saya di Manokwari bilang, kalo yang dimaksud dengan taksi disana adalah angkot. Sebutan taksi menjadi populer karena kata angkot mungkin nggak terlalu familiar di Manokwari. Sebutan yang sama juga berlaku di beberapa wilayah di Indonesia Timur, semacam Nusa Tenggara Barat, dan Nusa Tenggara Timur.

So, satu taksi banyak cerita kan?. Apa ceritamu?

80 komentar:

Nyach mengatakan...

di tahun 1999 ketika dari pelabuhan mau ke sentral, di tawari becak.
Tukang becak : sentral bayarnya "sambil unjuk ketiga jarinya"

saya naik, naik saja karena saya pikir sentral dekat pantas memang biasanya Rp. 3000,00

di tengah perjalanan Daeng becak ngomong, " Mas bayarnya jangan dikira tiga ribu ya ?".
Saya : sambil kaget " terus maksudmy berapa" ?
Daeng Becak : Tiga puluh ribu Mas ?

ha ha ha ha aku beri dia separo harga yg diminta.

ha ha ha

armae mengatakan...

jarang naik taksi. anak kuliah maasss.. mahhalll.hehe..

oia, di kalimantan (Banjarmasin khususnya), sebutan taksi juga digunakan untuk angkot. cuma enggak ngerti jugak kalo taksi beneran gimana nyebutnya.hehe

Lidya mengatakan...

kalau supir taksi yang bawa anak aku pernah tuh,kalau bawa istri sih belum pernah :)

Susindra mengatakan...

Waktu di Surabaya kemarin aku juga dapat penumpang extra yaitu teman si sopir. Jadinya males karena terus ditanyain. :(

joe mengatakan...

wah masa taksi pakai tawar menawar, kayak naik becak saja ya...

Adryan Nurdien mengatakan...

baca postingan ini jadi mikir mas, soalnya jarang banget naik taksi, heheh..

kalo baca postingan satunya lagi senyum2 sendiri malah.. :P

dey mengatakan...

temen saya yang di daerah Kalsel juga bilang, kalo taksi itu sebutan buat angkot.

Saya sendiri jarang naik taksi, lebih nyaman naik angkot kalo masih di bandung aja sih ..

Retno Novitha S mengatakan...

Sampe sekarang malahan aku belom pernah naik taksi, maklum Garut sih Mas hehehee

Tarry KittyHolic mengatakan...

Waktu di surabaya dr simogunung ke gereja pojokan darmo itu apa namanya? ama sopir taxi dilewatne bunderan tol. Pdhl tarif dasar 10rb udah mubeng2 trnyt ga pindah tuch argo. Dasar goblok sopirnya haha

Kalo di hongkong, macet jg diitung, tiap berapa menit tambahnya sama kaya per 100 m. Harusnya $20 kalo macet bs kena $70 xixixi mending jalan

Sofyan mengatakan...

saya gak pernah naik taxi hhehe,,tapi ceritanya lucu juga,,masak anggkot sekalas taxi sama dengan bis yang membawa beberapa penumpang lain jurusan,,istri sopirnya lagi,...hehehe

John Terro mengatakan...

aku lupa, apa aku pernah naik taxi yah? hahah

dunia kecil indi mengatakan...

hahaha, soal istri sopir yg ngikut kerja itu aneh bangeet :D aku sih pernah waktu bulan puasa 2 thn lalu ada sopir taksi yg kasih aku tumpangan gratis sampai mall. katanya dia juga punya anak perempuan dan gak tega liat aku bulan puasa masih diluar padahal ujan. lagipula dia sudah punya uang cukup untuk setor katanya. awwww :')

Audrey R. Subrata mengatakan...

wah si bang gaphe kok bisa hapal tarif argonya semua?? abang buka layanan taksi yah? #plaaakk

Claude C Kenni mengatakan...

Hahaha, taksi di mana2 memang selalu jadi sensasi ya. Gua juga waktu di Cina banyak pengalaman seru soal taksi, nanti deh kapan2 gua ceritain di blog =)

bundadontworry mengatakan...

jadi Gaphe dan si Boss, mbayarin istri sopir taksi jalan2 keliling kota ya?
gpp deh, itung2 sedekah ya Gaphe :)
hihihih...aya aya wae ya , cerita ttg taksi ini :D :D
salam

narti mengatakan...

- kalau naik taksi belum pernah di mampir di pom bensin, tapi kalau angkot pernah dan saat itu sopir meminta ijin dulu ke penumpang, keberatan enggak, ada yang terburu2 engga, sebelum akhirnya mampir di pom bensin.
- istri supir ikut naik taksi?
kita naik taksi tentu dgn tarif lebih mahal drpd angkot, tentu ada alasannya, salah satunya privaci. Tapi ketika ada orang lain selain sopir taxi? ya jelas aja penumpang terganggu.
Bagaimana kalau itu bukan istrinya si sopir? tapi yg lainnya? cuma ngaku istri si sopir biar dimaklumi (walau kita maklum juga tetep berasa aneh).
- disini ada juga tarif tambahan gitu, kalau gak salah jam 21:00 keatas deh, udah lupa sih.
Ada juga taxi tarif khusus yaitu taxi yg di airport. Mesti naik taxi bukan di bandara, tapi kalau dapat yg ada tulisannya taxi airport ya tetep tarif khusus.
- ternyata Gaphe mantan sopir taxi, hehe...*peace*

Tri Setyo Wijanarko mengatakan...

pernah naik taksi mampir di pom bensin.. waktu itu saya dari kebon jeruk mau ke cikokol (tangerang) naik taksi centris kalo nggak salah.. baru setengah jalan sopir taksi minta ijin ke pom bensin. padahal bensin masih ada 2 atau 3 strip gitu.. *ngelus dada*

yang kedua karena buru-buru mau ke bandara soekarno-hatta dari cikokol jadi nggak sempat nunggu taksi burung biru. yang ada saat itu taksi abal2 dan reot. dengan terpaksa naik.. ehh gila.. mau muter-muterin saya belaga bingung nyari jalan ke bandara lewat belakang.. udah gitu pake mampir di pom bensin pula.. saya diemin aja sebentar, dia masih pura-pura bingung nyari jalan.. karena udah jengkel jadi saya bilang, "mas jalan ke arah sana dan jangan coba-coba muter-muterin saya. nggak usah pura-pura bingung, saya kasih tau jalannya kalau nggak tau!!"
sampai di bandara argo yang semula 90.000 cuma minta dibayar 50.000.. wkwkwkkwkw... padahal emang biasanya saya cuma abis 50.000 dari cikokol ke bandara.. :D

sekarang sih males naik taksi yang nggak jelas.. burung biru masih jadi yang terbaik menurut saya dimanapun tempatnya..

cikal ananda mengatakan...

Taksi,, taksi,,
ada ada saja yang mau bikin mahal argo,,

Dhe mengatakan...

sepertinya cerita taksimu belum berakhir phe, dhe tunggu lanjutannya ajalah biar gk perlu pake cerita.. :D

Rawins mengatakan...

argonya kok ga dinyalakan pak..?
maap, korek saya ketinggalan...

ghost writer mengatakan...

aduh rumit kalau sampai si istri harus ikutan si suami cari rejeki,tambah2 lagi kalau ianya supir.diawas terus.

[L]ain mengatakan...

dapet banyak ilmu pertaksian nih. Maklum cuma pernah naek angkot. Jadi ntar kening nggak mengkerut waktu liat tarif taksi muhaha

Lozz Akbar mengatakan...

tempatku ndeso mas, jadi nyebut angkot aja taxi hehe..

dulu aku juga punya tetangga kerjaanya sopir angkot, tiap hari dia mesti merelakan kursi depan diisi istrinya.. gara-gara istrinya takut si suami selingkuh dengan para penumpang

Huda Tula mengatakan...

ah masa? di NTB, taksi ya taksi aja ^^. kalo angkot gede sebutannya 'engkel', kalo angkot kecil, sebutannya 'keri' (tapi di Lombok, ga tahu juga kalau di Sumbawa). heheheh.

BTW, beneran pernah adai sopir taksi nih? bisa hapal detil gitu yah?

I-one mengatakan...

hihi,dimalaysia berarti taxinya sama seperti angkot dong?harus tawar menawar,tapi jujur ione setiap naik taxi selalu ngakjak cerita supir,hampir semuanya mengeluh kurangnya pendapatan mereka perhari...

Lyliana Thia mengatakan...

aku jadi inget jamannya kuliah dulu.. satu taxi penumpangnya 5 apa 6 gitu (belum termasuk supir taxi)... hahaha... ini mah parah banget.. kasian taxinya... maklum, mahasiswa kan pengennya irit.. hhihi...

ria haya mengatakan...

oohh taksi di makasar paling mahal to? padahal pas saya main ke makasar, jln2 naik taksi rasanya malah lbh murah drpd d jkt hehehe,trnyata sy slh to, hadeehhh.
klo naik taxi mampir pom bensin blm pernah,tp klo angkot ato bis sering...
naik taxi yg istrinya ikut jg blm pernah,tapi klo naik angkot atau busway,anaknya sopirnya ikut sich pernah

Todi mengatakan...

wah saya ga abis pikir sama soir taksi yang bawa istrinya keliling2..bener dah..emang ntu mobil probadi..:D

aniwei, saya pernah ketemu supir taksi yang bawa kendaraannya ugalugalan, pembalap F1 aja kalah..pokoknya sejak saat itu taxi dari perusahaan itu kami blacklist..

Top-1-oli-sintetik-indonesia mengatakan...

dari judul kayak mau ulas ttg film taksi ehh taunya ini pengalaman pribadi toh?hehehe seep mas ceritanya

ita mengatakan...

hihihi, ada2 tuh si istri. lagi ngidam ikutan suami kerja kali. sekalian jalan2 gratis :D

rahma mengatakan...

woaahh di bandung juga kl naik taksi mendingan yg argo bang, yg ga argo suka afghan ngasih harganya. tapi asli ga kebayang yg ada istri si sopirnya di taksi, haeehh pasti ga nyaman banget.

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

Apa ya, aku kalo naik taksi ya nggak jauh2. paling dari rumah ke Bandara, atau sebaliknya itu juga yang mesenin mas atau ibuku Phe. nantilah sekali2 belajar nyari taksi sendiri,

Febriasop mengatakan...

Tuh, 'kan, hidup di Surabaya itu cukup murah kok, dibandingkan dengan di Bandung. :D

Rika Willy mengatakan...

kirain isteri tukang taksi takut suaminya main mata ama Gaphe. gubrakkk heheheh :) piss!!

Ami mengatakan...

entah ya, agak takut naik taksi tuh... apalagi taksi liar, argonya kayak kuda liar...

Putri Baiti Hamzah mengatakan...

Pengalaman ber-taksi paling mahal itu,waktu urgent time banget. Jadinya dari bandung-Bandara soetta aku pke taksi GR dengan fee 650.000 plus biaya toll taksi tsb.

Tapi puas sih,soalnya kalo mau nyari2 angkutan lain yg mau diburu2in nggak kan ada,kebayang...kalo telat dikit aku nggak bisa hadir untuk mama di hari terakhirnya.

Aniwei,di palembang juga bilang angkot itu taksi,hehehhe

Blog Keluarga Kesehatan - Budi mengatakan...

jadi inget dulu pas Dinas Luar Kota Mas, Kaena bertiga dapat jatah taxi masing-masing,,, mendingan naik bareng bertiga bayar taxinya urunan jadi lebih murah...

Adi Chimenk mengatakan...

pelanggan taksi sejati..:))

Arman mengatakan...

haha lagian cuma 2 km kok naik taxi... jalan kaki aja kali... :P

ngalamin naik taxi yang paling aneh itu di batam. udah mobilnya jelek2, supirnya seringnya mabuk (bawa2 botol miras), trus taxi nya dinaikin rame2 ama orang lain. jadi kalo kita cuma sendirian yang naik, di tengah jalan dia bisa ngangkut penumpang lain. jadi berasa naik angkot... :P

dila mengatakan...

Kenangan tak terlupakan, ketika di kota antah berantah dan tak ingin terpisahkan dari rombongan......1 taxi berlima. apalagi saya cewe sendiri jadi Untungnya pak sopir memaklumi hehehe.

Salam blogwalking!!

Nandini mengatakan...

wah wah,... mas Gaphe udah pantes loh punya usaha taksi.. :lol:

kalo harus naek taksi, biasanya saya ajak cerita2 ringan.. pancing2 dikit dan nyerocoslah semua kisah hidup mereka*ini lebay* hahahaha..

.:diah:. mengatakan...

huahaahh, sadis juga yaa pake diajakin singgah ke POM bensin :D

klo saya lebih sering naik taksi karena patungan atau gratisan (pergi ama tante atau keluarga lainnya) jarang banget naik taxi sendiri, kecuali terpaksa dan dalam keadaan darurat, tapi waktu di Jakarta kemarin berapa kali naik taxi dan berani naik taxi sendiri koq :D
*itu ceritaku* xxiixix

Amy mengatakan...

Kalo dulu tinggal di Batam byk taxi gelap *mobil plat hitam dijadikan taxi*. Mesti ektra nawar kalo naik taxi itu, biasanya buka harga 2x lipat karna gk pake argo jg. Ada taxi rame2 juga kalo satu jalur dgn teman2 bisalah naik, hanya gk antar sampai rumah cm depan kompleks aja jd mesti jln kaki masuk (lebih murah lg).

Yg pasti mesti hati2 jg naik taxi tsb, lebih baik naik yg resmi.

DewiFatma mengatakan...

Sopir taxi kok nyewa taxi, Phe? hihi...

Jarang naik taxi aku, Phe. Kemana-mana naik motor sih.. :D

Call me Batz mengatakan...

ya gitu dech.. supir taksi emang beragam macam sifatnya.. aq juga pernah punya beberapa pengalaman mengenai taksi .
salah satunya..ini

http://qbercerita.blogspot.com/2010/05/jakarta-1.html

Fiction's World mengatakan...

waaah :O beneran itu rinci banget, jangan-jangan juragan taksi #amien ye bang :D

kalau di Semarang taksi tuh rese banget soal kembalian, klo 45 ribu, kasih uangnya 50 ribu, gg bakal dikembaliin deh :(

nurlailazahra mengatakan...

jarang banget naek taksi, sekalinya ada kesempatan, takut karena sendiri. takut dibawa supir taksinya *halah,,,pede banget ya gue :D

fitrimelinda mengatakan...

wahh..aku jarang banget make taksi mas.. :D

Zippy mengatakan...

Kalo di Jayapura, taksi itu modelnya kayak angkot, wkwkwk...
Nah, sedangkan Taxi yang ada Argonya udah digusur, gak laku soalnya :))
Wah..itu ibunya ngira suaminya narik angkot kali, makanya si ibu pengen nyoba jadi keneknya, wkwkwk...

Dhana/戴安娜 mengatakan...

salam sahabat
hayah mas Gaphe kok judul postingannya simple hehehe isinya kok juga hampir mirip dengan yang dulu pernah saya oprekin lhoh,ehm semoga sukses aja wes
oh ya mas saya juga akhir akhir ini sibuk jadi komentar visit pun juga telat
teteap semangat ya

Rubiyanto Sutrisno mengatakan...

Heuw, sampe segitunya istri si sopir taksi .....
Saya jarang naik taksi, cuma beberapa kali aja, dan untungnya ndak pernah ketemu sama kejadian kayak begituan ....

auliadriani mengatakan...

satu taksi banyak cerita... gimana kalo banyak taksi, phe? hehe...

r10 mengatakan...

asli langsung ketawa saat baca bagian ibu2 istri supir ikut naik :D

NuellubiS mengatakan...

seikhlasnya aja, eh tau2 langsung ditagih 2000ribu. hahahhaha....

IbuDini mengatakan...

Wahhhh gaphe emang bener2 mantan taksi nich dulunya.

Kalau di tempat saya juga di bilang taksi.
sementara untuk angkutan umun yang jaraknya gak jauh2 menggunakan traspot namanya.
Jadi taksi itu hanya di gunakan untuk jarak jauh...misal kalau kita turun dari pelabuhan atau bandara.

sebagian taski umun ada yg menggunakan argo ada juga hanya matokin harga,,,,jadi jauh manapun tetep dgn harga yg sudah di negosiasi.

Hmmm dulu saya sering naik taksi kalau mau pulang kepinang skg gak pernah lagi.

Mama Kinan mengatakan...

Taksi dan kenangan...walah apa yah..yang pasti kenal taksi jaman kuliah disurabaya...naik taksi kalo urgent dan emang diharuskan lainnya..taksinya adalah ANGKOT..
saat dijakarta..mending pake anguktan umum lain daripada taksi..berat diongkos bo' kejadian yang nggak ngenakin diajak muter muterrrrrrrrr....biar argo jalan terus...padahal jarak deket..hiks..

niee mengatakan...

eh aku pernah denger teman naek taxi didaerah mana gitu, taxinya gak mau penumpangnya lebih dari 1, jadinya mereka b3 dengan tujuan yang sama naek 3 taxi yang berbeda! ANEH!

mila mengatakan...

gw jarang naek taksi, biasanya naik angkot ato bus gitu.
paling private ya naek bajaj ato ojek. so, gw ga ada pengalaman yg bisa di sharing, sorry ya...

Tapi ide si istri sopir taksi itu boleh juga gw coba. Kapan2 gw mau ngintilin tetangga gw yang sopir taksi, trus ikut dia kerja keliling-keliling bawa penumpang.

Takuya mengatakan...

kalo di kalsel, taksi itu ya angko, taksi ya taksi, hihihi..

kalo naik angkot, aku agak trauma, soalnya sering kepalanya kejeduk-jeduk atap. bikin malu =.=

Mas Jier mengatakan...

haha lucu sekali cerita, aneh ngeselin and ngocok perut abiz

saya juga pernah mas, naik ojek tuch motor mampir ke POM bensin, eh saya yang harus bayarin. Pas udah nyampe minta bayaran lagi.
wah wah dobel nih.

uli mengatakan...

wah, kalo uli jarang naek taxi tuh bg. so tak punya cerita nich hehehe

aaSlamDunk mengatakan...

wahaha saya belum pernah naik taksi, soalnya kalo naik mobil berAC dan bau pengap hawanya langsung mual pusing

menidng pake motoran..

disemarang juga tidak begitu tau, tp taksi mobil mulus gitu murah juga kok, gak perlu ngetemp desak desakan... disemarang banyaka banget taksi

Meutia Halida Khairani mengatakan...

di jakarta sih saya suka naek taxiku. sopirnya baeeeek, ga ngeluh, ga ngomel. baek bgt deh. ke bandara jg gratis tol. i love it.

Life In Mono mengatakan...

gue pernah naik taksi di jakarta , sopir nya bau ketek

Life In Mono mengatakan...

gue juga pernah naik taksi dari pasar minggu sampe taman anggrek , dari gue naik sampe turun sopirnya ngomong ngalor ngidul ga berenti2 , sampe gue mikir ni orang abis di cas kali ya batrenya

samuel mengatakan...

mas Gaphe jadi pengamat taksi aja! hehehe

kyanya jago bener soal taksi. Setahu gw sih kalo di Jakarta naik taksi masuk ke pom bensin sopirnya langsung stop argometernya, jadi gak akan naik selama ada di SPBU.

Biasanya kalo gak dimatiin gw protes duluan, hehehe (maklum preman!)

Nchie mengatakan...

Gaphe apa kabarnya??
Hmm anak manja,jarak deket pake Taxi,jalan kaki napa..

Pengalaman aku waktu kerja delivery barang pake Taxi karena ada event,asli deg2an,takut di culik,di todong,di bunuh,sendiri bo,aku dah tulis identitas supirnya *saat itu marak penodongan di Taxi*

Pengalaman tak terlupakan Phe,tahun kemaren aku dapet lomba safety riding acara blogdetik,Gila dapet voucher Blue Bird,Assik jalan2 keliling bandung,menikmati perjalanan tanpa harus melihat ARGO bo hahha..enaknya..

Bang Aswi mengatakan...

Kalau di Bandung, sebelum masuk Taksi BB, hampir semua taksi takmenggunakan argo. Kesel banget, soalnya yang ada adalah tawar-menawar harga yang pasti merugikan penumpang. Untunglah masuk Taksi BB yang kemudian membuat taksi lainnya harus melakukan hal serupa jika tidak mau ditinggal pelanggannya ^_^

iffa hoet mengatakan...

hehe...unik jg ya sob. Kalo aku mah pernah ditawari untuk buka puasa dulu, maklum perjalanan Surabaya - Lamongan. Aku bilang sdh bw kue tp setengah maksa ampe nnjukin tmpat makan enak. Lha terus kalo tak tinggal makan sapa yg bayar argonya??? Weleh2.....awari untuk buka puasa dulu, maklum perjalanan Surabaya - Lamongan. Aku bilang sdh bw kue tp setengah maksa ampe nnjukin tmpat makan enak. Lha terus kalo tak tinggal makan sapa yg bayar argonya??? Weleh2.....

abrus mengatakan...

Hhahaa ada aja :P

izin numpang :
“Mohon ma’af lahir & bathin - Selamat menunaikan ibadah puasa Ramadhan 1432 H”

Bundit mengatakan...

Hahahaha ketawa ngakak yang istri supir taksi ngikut itu. Kalau pengalaman saya, pernah tuh di jakarta naik taksi, tiba-tiba, si sopir mengentikan taxinya ke pinggir jalan yang agak sepi dan penuh pepohonan. Saya sudah deg2 an aja. Eh si supir, bilang "Mbak, saya permisi kencing dulu ya..udah ga taha nih". Langsung deh dia ngibrit di balik pohon. saya mbatin, Hiiii....nanti kalau bayar jangan sampai kena tangannya deh ....hahaha

Muhammad A Vip mengatakan...

saya dulu juga pernah, naik taksi gelap. sama ibu saya dari setasiun pulo gadung subuh-subuh naik taksi tapi ada orang buta ikut serta. untung aman saja.

Kakaakin mengatakan...

Di kotaku nyebut angkot juga taksi. Trus kalo taksi seperti taksi argo itu ada yang nyebut taksi atau taksi bandara, tapi gak pake argo.
Aku pernah naik taksi dari Samarinda ke Balikpapan, hampir nabrak truk. Alhamdulillah masih selamat. Kesimpulanku, supir taksi antar kota itu pada gila2, hiii...

Fairysha mengatakan...

ditempatku taksi jarang pake argo phe..jadi harus pinter2 nawar... :)

lovelydebz mengatakan...

kalo disini..harus hati-hati bangeth apalagi perempuan..udah banyak kejadian..

kalo aku paling sebel kalo supirnya bau ketek...udah gitu khan pake AC ..ya ampuuun..langsung minta turun :)

arqu3fiq mengatakan...

Wah...sering keluar kota, jadi tau harga argo taxi. Hehehehe.....
Naik taxi mahal mending naik angkot murah.

uci cigrey mengatakan...

koq bisa sih, si istrinya minta ikutan :)) klo angkot masi mendingan ye..
ngga jarang juga supir taksi yg sepanjang perjalanan curhat :D

Nia mengatakan...

Kalo suami aku, jam 4 pagi ke Bandara dibawa muter2 dulu sama sopir taksinya....pdhal aku udah ngasih tau rutenya ke suami, maklum suami baru beberapa tahun tinggal di jakarta, jd ngga tau jalan...kesempatan lah sopir taksi memanfaatkan orang2 seperti ini...akhirnya niat mau buru2 ke Bandara, akhirnya nyampenya siang juga...untung ngga ketinggalan pesawat.....

Elsa mengatakan...

bayar seikhlasnya???
baik banget sopir taksinya

kalo pas aku di jakarta, malah sering tuh ditolak supir taksi karena tujuan nya terlalu deket, sebel kan?

Andy A.Fairussalam mengatakan...

wkwkwkwkwk seikhlasnya :D lucu..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...