Senin, 05 September 2011

Ini Cerita Mudikku, Apa Ceritamu?

Baru membuktikan pernyataan bahwa terdapat korelasi positif antara nggak pernah blogwalking dan jumlah pengunjung yang masuk, plus kasih komen. Semakin jarang bewe, jumlah pengunjung pun makin dikit. Apalagi ditambah jarang apdet. Duh!. Mumpung masih syawal, maaf lahir batin ya blogku sayang, gak ngambek kan dah jarang dielus-elus sama majikanmu?.. *mulai lebay.

Well, memulai menulis kembali setelah lama liburan rasanya sesuatu banget ternyata. Jadi, untuk pemanasan buat welcoming September ini kayaknya saya mau cerita soal mudik kemarin. Eniwei, dah tau belom kalo Mudik tuh ada singkatannya?. Mulih nang Udik (Mulih = Pulang, Udik = Kampung). Dan, yang namanya mudik tuh lekat banget kejadiannya kalo pas hari besar kayak lebaran gini nih.

Buat warming up ngebaca tulisan saya, nih saya kasih pertanyaan :

Siapa belon pernah mudiik ayo ngacung??..

Mungkin tiga tahun lalu, kalo saya ditanya pertanyaan yang sama saya juga bakalan ngacung. Tiga tahun lalu saya nggak pernah kepikiran mudik-mudik begituan. Gimana nggak, lahir di Jogja. Mulai Teka, eSDe, eSeMPe, eSeM-A, plus kuliah juga di Jogja. Nyokap aseli Jogja, Bokap - meski kerja di Jakarta tapi tetep baliknya ke Jogja. Eyang?.. dua-duanya made In Jogja. Daan keluarga besar juga orang Jogja. So, buat apa mudik kalo semua ada di Jogja?.

Di keluarga saya mungkin masih angkatan-angkatan lama. Maksudnya, biasanya kalo wilayahnya masih kedaerahan banget tuh satu keluarga besar rumahnya deket-deketan gitu. Kenapa koq bisa deketan?. Yang saya tahu, umumnya sih karena masalah waris mewariskan tanah turun temurun dari eyangnya eyang buyut (nah loh!). Orang jaman dulu biasanya punya tanah lebar-lebar, trus diwarisin ke anak cucunya, trus sama anak cucunya dibangunin rumah disitu, dipetak-petak sendiri. Bahkan ada satu kampung yang disitu isinya berasal dari satu eyang moyang yang sama alias semuanya keluarga besar. Berasa mirip Paxton Family yang tinggal di Sitka -Alaska dalam filem The Proposal nih. Jadi, makanya mereka yang punya hubungan keluarga rumahnya yaa berdekat-dekatan.

Naah, tradisi mudik muncul ketika ada satu dua orang dalam keluarga itu merantau. Entah mencari segenggam berlian atau sebongkah emas untuk hidup yang lebih baik. Mereka-mereka inilah yang balik ke kampung halaman orang tuanya, atau nenek moyangnya ketika mereka sudah merasa sukses atau sudah menjadi sesuatu. *duh, perasaan saya dari tadi ngomong sesuatu mulu gak jelas deh..

Tapi, semenjak jadi anak rantau, akhirnya saya ngerasain juga gimana jadi pemudik. Beberapa hari sebelum lebaran, teman saya nanya ke saya : "Enak yah, bisa mudik?. Balik ke kampung halaman ketemu sama keluarga. Saya malah belom pernah mudik".

Ooouh, Puhleasee... Hell to the O??!!! Hellooo!!.. *diucapkan dengan nada melengking, dengan gerakan tangan menunjuk pundak kiri-pundak kanan-dikecup-trus ditunjukkan kedepan.. #ala peace-love-and gaol

Saya ngakak aja ditanyain gitu. Percayalah, yang namanya mudik tuh nggak enak. Wahai orang-orang yang beriman, beruntunglah sebagian diantara kamu yang tidak merasakan gimana mudik itu. Nggak mudik, berarti seluruh keluarga besar ada disitu. Kesempatan ketemu keluarga bisa tiap hari.. sedangkan orang yang mudik adalah orang-orang yang kudu desek-desekan nyari tiket, nyari kursi, panas-panasan buat ngantri kendaraan, pegel kena macet, sampe resiko kehilangan duit dan nyawa.

Beneran deh, tiga tahun terakhir ngerasain buat berlebaran di kampung halaman aja susah banget makin menegaskan kalo yang namanya mudik tuh nggak enak. Bayangin aja, buat yang pengen dapet tiket kudu antri desek-desekan, kudu rebutan kursi kalo lewat online, kudu siap ekstra duit karena harga yang naik termasuk kudu siap nggak dapet tiket. Buat yang mudik pake kendaraan pribadi, kudu siap kena macet, kudu siap panas-panasan kalo berangkat siang, plus kudu ngadepin resiko kecelakaan.

Saya selama mudik lebaran emang nggak pernah pesen tiket sebelumnya. Banyak temen yang nanyain bahkan sebulan sebelum hari H, udah dapet tiket mudik belum?. Saya jawab aja saya nggak pernah mesen. Apa nggak takut nggak dapet tempat duduk?. Hemm.. beruntungnya, saya selalu dapet tiket pas hari H di stasiun atau terminal buat pulang. Selalu hari keberangkatan, dan ada aja jalannya. Sampai kejadian kemarin sore... yang makin menguatkan kalo saya benci perjalanan mudik!

Jadi, ceritanya hari Minggu sore kemarin seperti yang sudah diberitakan di laporan-laporan arus balik di televisi bahwa hari Minggu adalah puncak arus balik lebaran 1432 H karena Senin hari ini banyak instansi udah masuk. Kebetulan juga kantor saya masuk hari ini, dan saya nggak ngambil cuti ekstensi. Emang dasarnya saya nggak pernah mesen tiket sebelumnya, saya pede aja dateng ke stasiun Tugu. Sengaja saya dateng dua jam sebelum keberangkatan (FYI, biasanya setengah atau satu jam sebelum keberangkatan) buat beli tiket yang dijual pas hari H. Perasaan saya mulai nggak enak ketika mbak-mbak di peron ngga ngijinin masuk karena saya ngga punya tiket, padahal biasanya dengan alasan "beli tiket didalem, hari H" bisa masuk ke stasiun. Mbak itu bilang tiketnya juga bisa dibeli di reservasi yang terletak di sebelah pintu masuk. Okelah, saya turuti. Ngambil nomer antrian, 545, dan saat itu antrian sedang menunjuk nomer 518. Dapet..dapet..dapet.. itu doa saya pas nunggu. Sampe giliran dipanggil nomernya, dateng ucluk-ucluk,

Saya *menyodorkan pemesanan tiket*
Mbak yang jaga : "Maaf mas, tiket Sancaka abis"
Saya : "Hmm.. abis ya mbak, yang tanpa tempat duduk aja deh.."
Mbak yang jaga : " Abis juga mas, baruu aja"
Saya : "Looh, kan ini belum ada sejam sebelum berangkat.. biasanya penjualan tiket tanpa tempat duduk dibuka sejam sebelumnya"
Mbak yang jaga : "Iya mas, udah habis"

(FYI, tiket tanpa tempat duduk emang dijual oleh PT KAI untuk kelas bisnis. Biasanya kuotanya antara 10-20% dari total penumpang, dan itu legal. Harga tiket tanpa tempat duduk sama dengan harga tiket dengan tempat duduk - untuk memenuhi permintaan diluar penambahan gerbong)

Saya : "err.. kalo ke Surabaya selain sancaka apa ya mbak?. yang hari ini.."
Mbak yang jaga : "Ada sih mas, pake Bima. Kebetulan masih ada kursi kosong"..
Saya : *berbinar-binar matanya, tangan menggenggam di depan dada, bibir tersenyum menyungging. Yess masih ada kesempatan buat balik..
Mbak Yang Jaga : ".. Jam setengah satu pagi, harganya dua ratus dua puluh lima.."
Saya : *sinar mata dan senyum meredup*... "wah, nyampenya sana udah siangan, nggak jadi aja deh mbak makasih..." *ngebatin : padahal gak kuat bayar #plaaak

Resmi, saya nggak pulang make kereta hari kemarin. Langsung, saya kontak ayah saya buat nganterin ke terminal bis Giwangan buat nyari tumpangan ke Surabaya.

Jam setengah empat. Nyampe di Terminal Giwangan. Cengok... bareng sama pemudik lain nungguin bis ke Surabaya. Nggak ada yang dateng.

Pas gini, saya ngamatin kalo pemudik dari daerah tuh biasanya khas banget. Kalo pas pulang mudik, ke kampung halaman biasanya mereka direpotkan dengan tentengan kardus-kardus yang buanyak dan biasanya isinya barang-barang elektronik. Bukti hasil kerja dikota besar, mungkin. Sedangkan kalo pas balik dari kampung halaman, bukannya berkurang barang bawaannya tapi eh tapi malah nambah banyak dan beranak pinak. Isinya?.. Beras sekarung, Pisang setandan, ayam jago, bahan makanan pokok.. yang err... sebenernya itupun bisa diperoleh di kota besar. Alasannya?. Dikota barang kayak beginian mahal.. mulai dari alasan buat setok untuk dijual lagi, sampe alasan yang lebih intelek dikit : menghindari inflasi.

Sejam nungguin. Masih cengok. Bis ke Surabaya cuman satu, itupun dah penuh duluan bahkan sebelum nyampe ke tempat menaikkan penumpang. Oh Gosh, Saya ngasih batas toleransi pada diri sendiri. Naik bis, biasanya makan waktu enam jam menuju Surabaya. Maksimal sampe jam enam, saya kudu dapet. Kalo nggak, saya mending pulang dan baru balik besok paginya. Bolos hari pertama, potong cuti lah resikonya.

Bis kedua dateng.. penuh juga. Bis ketiga juga.

Mulai deh panik, apalagi ditambah banyak calo bis di terminal yang menyebarkan Scam : bis dari Jogja penuh semua.. telat, minimal tiga jam baru ada lagi. Beuh!.. udah keriting nungguinnya, jangan sampe nggak dapet. Mereka mengambil kesempatan dengan menyuruh para pemudik buat ke Solo dulu -yang katanya dapet jaminan langsung berangkat. Walhasil, banyak yang terpengaruh berangkat dari Solo. Saya?. Nggak.

Saya mikir, kalo saya ke Solo dan ternyata saya nggak dapet bis, trus saya bakal nginep dimana?. Entar kalo ada yang dateng dan nawar saya gimana.. mending ditawar, kalo langsung diculik dan diperkosa gimana?. *khayalan mulai ngelantur -efek nggak segera dapet bis.

jam lima sore..

Saya beranjak pindah tempat nunggu ke arah pintu menurunkan penumpang. Yes, beruntung!!. Ada satu bis yang ke Surabaya masih kosong, tapi udah dikerubutin sama calon penumpang di depan pintu masuk. Modal nekat dikit, desek-desekan, yang penting pulang! pikir saya waktu itu. Dan begitu dibuka, brooolll!!!.. masuk pada ngga kira-kira, injek-injekan, toyor-toyoran, rebutan masuk kedalam. Begitu masuk, langsung tempat duduk pada di-tag pake tas, diaku miliknya. Sial!!.. udah masuk nyampe tengah, saya nggak kebagian tempat duduk. Apes, akhirnya saya turun. Pas nyampe di pintu belakang, ada satu kursi yang kosong. Saya nanya, ada orangnya?. Yess...nggak ada yang punya, dan finally.. jam lima lebih lima belas menit saya dapet tempat duduk. *goyang pinggul ayeee..

Ini pertama kalinya saya pulang ke Surabaya dari Jogja naik bis Patas. Duduk di paling belakang sebenernya adalah posisi yang paling saya hindari, selain ramean plus desek-desekan, goyangan ban bis tuh paling kerasa. Mending duduk di tengah. Parahnya, sebelah saya adalah satu keluarga. Sepasang suami istri dan dua anak perempuan, berempat tapi make kursinya cuman tiga dan bayar buat tiga.

Buat saya, ada benernya juga kata Ryan Bingham (George Clooney) dalam filem Up In The Air. Kalo bepergian, mending hindari barengan sama rombongan atau yang perginya bareng keluarga. Rempong community!!. Serius, ngeliatnya aja saya jadi ngerasa antara nggak enak dan kasihan karena bawa anak, belom bawa barang bawaan, tapi di ujung hati kecil saya juga bilang duuh, jadi ikutan rempong dan bikin lama aja. *selfish mode on. Tapi ya itu namanya resiko, mungkin saya belom ngerasain jadi rempong community gini kali yah..

Well, duduk di belakang juga ternyata lebih parah dari yang saya bayangkan sebelumnya. Si bapak duduk di samping saya persis. Dan seperti saya bilang, kalo ini keluarga berempat tapi cuman makan kursi bertiga, walhasil pantat si bapak miring-miring makan kursi tempat duduk saya. Saya yang udah dapet porsi kecil, pantat kecil, posisi kejepit, masih ditambah jatah kursinya juga sedikit dipake. Belom lagi kayaknya si bapak belom mandi, wuhhh.. bau keringet dari keteknya amsyong deh.

Bis berjalan. Belum nyampe ke Solo, bau keringetnya udah nyampur sama bau minyak angin dari kursi depan. Kebayang gak tuh gimana rasanya?. Dan akhirnya yang lebih parah pun terjadi, si ibu-bagian-anggota-keluarga-yang-duduk-disamping-saya tiba-tiba berdiri dan menuju ke pintu keluar di depan saya. Dalam dua detik kemudian,

HOEEKKKK!!!!
si ibu muntah-muntah karena mabuk perjalanan.

JACKPOOT!!!.. Yes, She was Vomit!.

Didepan mata kepala saya sendiri, ngeliat isi perut si ibu keluar semua. Entah deh, isinya apaan.. kayak cendol gitu bentuknya!. Oh, God.. gimme a strenght!!
Again, bau minyak angin, keringet, dicampur muntahan jadi satu. Manis, legit daan.. heemmm Yummmy banget lah. Saya cuman bisa pasrah, nyopot jaket, dan nutupin muka saya berusaha nahan biar ngga ikutan muntah juga. Satu hal yang bisa saya lakukan saat itu cuman : ngolesin tangan sama jaket saya pake parfum. It works, it save my life!

my lifesaver

Dan siksaan itu berlanjut sampe enam jam kedepan. Mengetahui kalo arah Ngawi - Nganjuk macet banget. Mau merem, nggak bisa. Mau buka tutup muka, takut ngeliat muntahannya. Duh, serba salah.

Jam setengah dua dini hari akhirnya itu bis mendarat di stasiun Bungurasih (Purabaya) Surabaya. Nggak mau ambil resiko lagi, sekeluar dari bis saya naik taksi aja ke kontrakan.

Sampelah saya di kandang tercinta. Kalo nggak setahun sekali, mungkin saya udah kapok buat mudik kayak gini. Intinya, bersyukurlah buat yang nggak mudik.. minimal duit utuh dan nggak perlu ngalamin kejadian kayak saya.

Ini cerita mudikku, apa ceritamu?


*Mudik yang dimaksud dalam cerita ini adalah mudik tahunan pas lebaran. Kejadian hanyalah pengalaman penulis semata, tidak ada yang ditambah atau dikurangi. Pesen buat yang mudik pake kendaraan umum : Biar ngantri tiket menyusahkan, mempunyai kepastian berangkat itu jauh lebiih baik dibandingkan dengan nggak punya tiket dan gambling berangkat-nggak-berangkat-nggak kayak saya..

73 komentar:

Rawins mengatakan...

aku crita mudike piye dab...?
wong dari udik ke kota je...
heheh

michun mengatakan...

setelah berdiskusi ma ibu n ade pas mudik kemaren, kami (aku n adeku) memutuskan untuk cari pasangan orang jogja aja, biar meskipun mudik tetep irit. kalo perlu yg sekecamatan ato malah sekompleks. jadi... kriteria pertama kalo nyari pasangan yo: delok KTPne... hehehe. mesake bgt ik kancaku caaah...

narti mengatakan...

Udah balik lg ya? Punten gk bisa ketemuan, jadwal msh padat nh.
Komen michun boleh jg tuh, hehe..

Hitam Putih Pelangi mengatakan...

Blogwalking di siniii ^^

aku dari bayi oek-oek ampe sekarang kuliah semester 7 stuck di jogjaaaa mulu.

Sering mupeng juga kalo temen2 pada mudik ke kampung halaman. Sering bertanya-tanya dalam hati bahkan protes ke ibuk: "kok aku gak pernah mudik buuuk???"
Njuk dijawab sama ibu: "maumu apa? udah enak2 nggak usah desek2an kaya di tipi2 itu. Uda enak tinggal nyambut sodara yg mudik sini. Udah enak, bla..bla..bla..."

iya sih, nyaman aja. Sampe nyletuk begini: "Bu, aku besok kerja di luar jawa ya?"
*cuma dipliriki seakan bilang: anak macam apa kamu ini? anak2 tetangga pada pengen kerja di jogja kamu kok malah pengen melanglang buana???

yah, tuntutlah ilmu sampai ke negeri cina kan ya?

mungkin lain kali aku akan bisa menceritakan pengalaman mudikku =P

Claude C Kenni mengatakan...

Wadooooh, ga kebayang tuh baunya kayak gimana. Ngeri bangettttt >_<

Gua belom pernah mudik, tapi dah sering keliling pulau jawa naek angkutan umum sih, hehehe

Arman mengatakan...

waduh sengsara banget tuh pastinya. lagian lu nekad, bukannya beli tiket duluan... :P

emang sih lebih asik yang tinggalnya gak jauh dari keluarga, jadi gak perlu ribet2 mudik.
tapi dipikir2, mudik kan seru juga kan. setelah ditunggu2 setaun, mau ketemuan ama keluarga kan rasanya gimanaaaa gitu. :D

Rose mengatakan...

uahhh ngacung blom pernah mudik hampir 4 tahun ini, hehe jauhhh Gapheee, jadi mending pulang bawa gelar sekalian(hehehehe)

Duh dulu sering bgt muntah2 klo ke mana2 , udah gituuu cuek aja mau kena orang ato ga..hehehe, bokap biasanya tmpat nyender paling enak:)

Lyliana Thia mengatakan...

Aku pernah mudik cuma sekali, wkt ptt dlu, ngelawan arus krn aku mudiknya dari desa menuju kota, hehehe...

Selain itu gak pernah lg ngerasain mudik... Alhamdulillah keluarga di Jakarta semua... Jd yg kualami yaa menikmati jalanan Jakarta yg super lengang... Hehhehe...

Yg penting selamat smpe tujuan phe, lain kali pesen tiket PP jauh2 hari ya phe.. Met aktivitas kembali... ^_^

Tarry KittyHolic mengatakan...

Aq ngacung. . . .
Dan mungkin ga pernah akan mudik. Karna suami tetangga sendiri haha. Ngirit pake bngt tentunya

Todi mengatakan...

ternayata yang namanya mudik itu perlu perencanaan yang manteb ya phe? ga bisa disamain perjalanan ala backpacker :) selamat anda telah sampe di surabaya dengan selamat :)

Kakaakin mengatakan...

Sungguh... mencium bau minyak angin di dalam bis adalah salah satu penyebab aku mual. Untunglah aku gak perlu mudik :)
Bersilaturrahim dengan keluarga yang lama tak dijumapa sih menyenangkan ya... Tapi kisah mudiknya itu yang merana banget :D
Semoga tahun depan bisa lebih indah ceritanya :)

John Terro mengatakan...

lebaran ini ane ga mudik om :P
um ... masalah bis, temen ane ada yang gila bisa
bisa aja om gabung di komunitas bismania.org kalo juga pengen tahu banyak masalah bis :P

Amy mengatakan...

Ternyata ribet jg ya mudik, he8...
Di Jakarta pas lebaran jalanan pd sepi, senangnya tidak ada macet :P

Sadako Kenzhi mengatakan...

aku paling anti kalo mudik naik bis, nggak tahan bau2annya itu lhooo...
baca dari paragraf awal mpe akhir berasa ikutan mudik ke Srbya Phe2, akhirnya... ni pasti dah kerja kan ya? Ok, met kerja deh Phe

IbuDini mengatakan...

Pengen cerita banyak tentang mudik...tapi blognya gak bisa dibuka, ini aja lihatnya lewat facebook.

Tapi blog yang 2 bisa di buka hanya blog barbiedini gak bisa...

Gaphe..punya solusi atau bisa membantu tolonglah hambamu yang lemah ini hehehhe....

ria haya mengatakan...

Semua cerita yang di bis itu dah pernah saya alami juga pas masih kuliah.
Itulah sebabnya saya mati2an cari tiket KA buat mudik lebaran, dan pokoknya harus dapet gimanapun caranya (dan Alhamdulillah sejauh ini selalu dapet) Saya males kalau naik kendaraan selain KA (tau sendiri kondisi jalanan gimana)

ammie mengatakan...

wah,,wah,,,yang mudik semangat kali nih..heheh ampe posting puanjang bgt..hihihi
hiksss,,aku ga mudik :'( jd ga da yg mu di certain ,,,

lovelydebz mengatakan...

wah...baru tau singkatan asli dari MUDIK..hmmmm itu toch ...

Hariyanti Sukma mengatakan...

wow... cerita mudiknya seru banget.... olehnya juga banyak nih ...??!!

Ami mengatakan...

lagi ngeliat komennya, ada yang namanya Amy, Ammie, ini aku Ami... namanya pasaran juga. Ceritaku... hmmm... kencan sama Kungfu Panda 2 di Empire, hehehe...

Mila Said mengatakan...

gw taun ini pertama kali mudik seumur hidup gw.... seruuuuuu bangeeeeettt... Rameeee....

klo lebaran di jkt sepi :(

iffa hoet mengatakan...

Hehe...kalo aku sering bolak-balik Surabaya-Lamongan tiap minggu. Nggak tau ini jg disebut mudik?? mungkin karena agak lama xixixi

Tapi untungnya gak tersiksa...lha wong lewat tol gak sampe satu jam, pake spd motor ya 1.5 jam saja hehe..

Call me Batz mengatakan...

wah..kasian banget ya cerita mudiknya..kebayang dech gimana wanginya bus itu hahaha..tahun lalu saat aq masih di aceh..aq ada mudik..tapi untunglah aq selalu mudik dengan peswat..jadinya ga ada kejadian seperti yang kamu alami phe..hehe

Asop mengatakan...

Mas Yog, maap lahir batin! ^^

Saya, dengan tahun ini, udah 3 tahun gak pulang ke Surabaya. :D Saya sekeluarga mudiknya ke Bandung, kota lahir ibu saya. Tapi tenang, saya masih cinta dan rindu Surabaya. Hihihi... :D

Saya ketawa pas baca ada kayak cendol2 di muntahan si ibu itu. Lha kok gitu ada orang muntah masih dilihat, Mas? Hahahaha... =))

♥chika_rei♥ mengatakan...

gahe >.<
chika belum ernah mudik hiks hiksss

keluarga kan dibengkulu semuaaaa

Nia mengatakan...

cerita mudiknya seruuu dan lucu hahahaha....kebayang dech aroma bau ketek, bau minyak angin sama lihat muntahan hoekkk......

bener yach phe..aku harus beruntung krna ngga pernah merasakan mudik, uang THR utuh...ngga perlu desak2an beli tiket...ngga perlu ngrasain macet....tapi kadang suka ngiri juga lihat orang mudik krna lebarannya jd beda suasananya ehhehe.....

catatan kecilku mengatakan...

Seru juga cerita mudiknya...
ternyata mudik emang penuh dg cerita ya? hehehe...
But, biasanya orang mudik menjalaninya dg senang hati lho... meskipun harus desak2an, macet di jalan dsb :)

d3vy mengatakan...

seninya mudik.... saya cukup denger ceritanya aja, masih mikir2 deh buat ngalaminnya :D

NuellubiS mengatakan...

kesannya si gaphe nih metroseksual yah? :p

Bang Pendi mengatakan...

Namanya mudik pasti ada enak juga ga enaknya Mas...tapi semua pasti terbayar kalo sudah ketemu keluarga yang lama ditinggal merantau. Bang Pendi memang ga punya kampung selain tanah Betawi tapi berhubung mantan pacar wong Semarang, jadilah Bang Pendi ngerasain mudik sekali2...itupun klo ada ongkos, hehe

Minal Aidin wal faizin
Mohon maaf lahir & bathin
Salam hangat & sukses selalu...

nurlailazahra mengatakan...

saya nggak punya cerita mudik mas, abis blum punya kampung sih :D

dunia kecil indi mengatakan...

welcome back, gaphe. maaf lahir-batin ya :) oya, aku mah gak mudik, hehehe..

[L]ain mengatakan...

saya baru tau mudik ada singkatannya segala D:

bener mas, antara blogwalking dan jumlah komen itu ada korelasi penting :-/

Lidya mengatakan...

itu cerita mudikmu, cerita mudikku ada diblog :)

zone mengatakan...

saya ngacung,,tahun ini saya mati kebosanan di balikpapan
hahaha... :P

Muhammad A Vip mengatakan...

aku ini merantau sudah bertahun tahun tapi jarang mudik. kupikir kenapa pula berdesakan ketika pulang, mending cari hari lain yang sepi. gak mudik layau...

mandor mengatakan...

Kalau sampeyan masih mengeluh dengan kondisi mudik seperti itu, kayaknya sampeyan masih diragukan menjadi warga Indonesia yang tahan banting :D
Orang Indonesia itu kuat-kuat, termasuk kuat mudik dengan segala kondisi seperti itu.
Untung saya tidak mudik, jadi tidak ada penilaian buat saya

Fiction's World mengatakan...

hell to the o !!! hell-o hhahha ngebayangin si abang begaya gitu ampun dah lucu to the max :D

ak mudik tapi jaraknya cuma sejam perjalanan jadi bisa naek motor, slap slip menghindari kemacetan atau muter lewat jalan alternatif :D

bersyukur tuh bang si ibu berdiri dulu, coba klo muntah ditempat duduk wah muntah berjamaah deh :D

Baha Andes mengatakan...

cerita mudiku bersambung hahaha...
aku juga paling ga kuat kalo ada orang muntah, bisa2 nular jadi ikut muntah tapi alhamdulillah waktu kemaren ke jogja disebelah muntah aku ga ikutan muntah.

Hamadzi mengatakan...

Wah.. Serunyaaa baca cerita mudik bang gaphe.. kayak nonton film hollywood yg dipenuhi bumbu2 komedi.. :D

Alhamdulillah, mudik sya kmaren lancar, dan ga jumpa sma yg namanya desak2an apalagi rempong community.. Paling pas jalan2nya aja pernah kna macet di tol..

Duh saya jadi pingin segera nulis cerita liburan sya yg ga kalah panjang kayaknya sma punya bang gaphe.. Cuman, sya perlu kmpulkan energi dulu kayaknya.. :D

Oh ya, Mohon maaf lahir batin ya bang Gaphe :)

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

saya gak pernah mudik, soalnya lahir dan besar di Jakarta. lha mo mudik kemana toh

niee mengatakan...

Aku termasuk org yg gak pernah mudik.. dan sepertinya gak akan pernah mudik.. hehehehe

armae mengatakan...

tergantung jurusan mudiknya kali mas,. kalo aku mudik ke kalimantan mah asik2 ajah, malah dapet tiket pesawat murah, plus di dalem pesawat cuma keisi sebagian aja penumpangnya. soalnya lebih banyak yang mudiknya dari kalimantan ke jawa. jadi arah sebaliknya sepiiii :D

Awaluddin Jamal mengatakan...

wah.. alhamdulillah banget yah akhirnya dapat bus juga dan bisa masuk kerja, ini pastinya menjadi sesuatu banget buat mas Gaphe dan bakal jadi kenangan sepanjang hidup.. he he..

kok cerita mudik saya jadi gak seru setelah membaca cerita ini, soalne mudik sya lancar2 wae.. alhamdulillah.. :D

Inda Bunda Farrel mengatakan...

hihihi.. pengalaman yg ashoy, mas..

Itulah kenapa, suami ga pernah ajak mudik ke kampungnya pas moment lebaran. Karena dia bayangin betapa repotnya nyari tiket dan berdesak2an, apalagi bawa anak, gt katanya. Makanya, suka mudik pas hari2 org kerja, kita cuti.. :D

nita mengatakan...

wah mesake perjalanan plg ke sby-ne mas.. weh kalo ke solo mampir aja kermh mbahku ato ke rmh ibuku. jo kuatir aman pastine he..he..

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

duh kebayang deh bau muntahnya. alamaak..mending jadi orang jakarta asli deh yg gak pernah mudik. hihihi

grandchief mengatakan...

Kemarin juga sempat mudik ke Surabaya,mudik pulang kota :D

SHUDAI AJLANI (dot) COM mengatakan...

Ah seruuu banget..
Bikin gue iri, gue tahun ketahun enggak pernah yg namanya ngerasain pergi mudik hmmmm

Jadi gue enggak punya cerita mudik B(

Fely Funakoshi mengatakan...

Alamak!!! cerita mudiknya horor bener. Hooh bener, untung cumen setahun sekali ya bok. Tahun depan kalo mudik kudu siapin banyak amunisi, persiapan mental dan fisik, persiapan doik. Hihihihih....
G juga sering mudik, tapi untungnya pas lagi jaoh dari rumah, acara mudiknya nggak pas peak season sih. pengalaman paling horor mudik pas peak season cuma sebatas kudu bayar kitek travel Malang-Surabaya dua kali lipet atau macwet di jalan. :p

dey mengatakan...

jaman saya kecil, sy pernah mengalami mudik desak2an seperti itu, trus krn Mbah udah gak ada, sempat tidak mudik beberapa lama. Tapi mengalami mudik lagi setelah menikah.
Mau desak2an atau ngga (mudik sy skr jauh lebih nyaman di banding dulu), mau mudik atau ngga, semua bisa jadi seru kok ...

Maaf lahir batin ya ....

andinoeg mengatakan...

selamat lebaran, mohon maaf lahir dan batin, salam kenal

.:diah:. mengatakan...

hohohoh cerita mudikmu mengharu biru juga yaa Gaphe, penuh perjuangan, hehehhehh..

tapi yg penting kumpul ma keluarga kan dan bisa selamat sentausa nyampe kostan lagi.

anyway met lebaran yaa, maaf lahir bathin :)

r10 mengatakan...

aku ga mudik, kecuali bila ke rumah pakde-ke ciputat-pamulang dianggap mudik :D

r10 mengatakan...

mohon maaf lahir dan batin juga, aku selama ini nunggu posting baru gaphe lo... :D

Sketsaku mengatakan...

prasaan mudik jadi asik klo bisa pake kendaraan sendiri, entah becak-motor-mobil atau pesawat yg penting punya sendiri. soalnya di tempat tujuan bisa dipake jalan2 kendaraanya.

Neyna Naya mengatakan...

Mohon maaf lahr batin Phe, eee tapi mudik itu kalau ndk pake hooooek itu g seru lo#tutup muka digampar Gaphe. Hahaha, untungnya tahun ini pas mudik di mobil g ada yang hooooek, hooooek.

Bayu Hidayat mengatakan...

mudik asik. brooo sadis amat lu kena muntah. gimana bau nya tuh. kok muntah nya udah 6 jam ngak di bersihin sih. ahhhh parah. bisa muntah satu kreta tuh. maaf lahir batin ya.

Pendar Bintang mengatakan...

Saya juga mudik, bahkan masih diudik lho....lumayan cutinya lebih panjang dari siapapun, he he he

Cerita mudikku g ada yg luar biasa selain salah bis pas turun di pelabuhan, he he he

yang pasti sebelum plg sellau terkena syndrome gak semangat kerja karena hati udah mudik duluan :d

Adittya Regas mengatakan...

saya belum pernah mudik.... -..-

Yan Muhtadi Arba mengatakan...

Agak nyesel baca postingan ini. soalnya pas baca saya lagi makan. mau berhenti udah 'mengidap' penasaran+keasyikan.

salam kenal.

uci cigrey mengatakan...

iyeeeek, jadi bayangin itu yg keluar dari jackpot :))
#enek
coba itu untuk kedepannya lebih serius lagi dalam permudikan mas gaphe. siapin tiket kek :D

wah mohon maaf lahir aja yah, jgn pake bathin :))

mohon maaf lahir dan bathin, maaf klo ada salah2 komen, salah kata :)

Adi Chimenk mengatakan...

sebenarnya, si calo bener.. bis ke Surabaya dari Solo sangat banyak. beda halnya klo dari Solo, Jogja dan sekitarnya. Langka.

anyway, setidaknya lu udah dapet jackpot..hehehe..

maaf lahir batin juga ya Mas Gaphe.. kali aja ada komen gw yg kurang berkenan. Tpi itu semua murni disengaja kok..:)) huhehehe.

ReBorn mengatakan...

selamat! elu dapet jackpot! harusnya dipoto hasil kemenanganmu! buahahahaha...

rinz mengatakan...

Uwooooooooooooo.......... iya nih, mas Gaphe. lama tak jumpa. hehehehe.... met lebaran ya. maaf lahir batin juga. makasih banget lhoo dah komen di postingan terbaruku. akhir2 ini aku juga jarang BW coz lg sibuk. biasa, mahasiswa tahun kedua *cieeeeeeee* dan ga ada libur lebaran di melbourne *hoekkkk* tapi yang oenting aku cukup seneng masih bisa makan ketupat *cihuuuuuuuuuuyyy*

akhir kata, sy tunggu update2 terbaru dari mas gaphe!!! :)

AuL Howler mengatakan...

BANG YOOGAAA....!!!

HUahaha...

buset banget cerita mudiknya.

untunglah Aul tinggal di sumbar.
kalaupun macet, paling setengah jam...

gak lama2 amat. huihuihuiii...

P.S.
Kangen main ke sini.
udah berapa taun ya gak ke sini...?
hihihi :D

advertiyha mengatakan...

Wew.. bener2 Yumilah Yumiwati ya Phe, ckckck...
kok bisa tau isinya cendol? katanya gak kuat liat? kok malah ngorek2?? :P

Mudik memang gak enaaaaaaaaaaaaakkk di perjalanan, tapi pas udah nyampeeee... yuhuuuuuuuuuuuyyy,,, pengen lagi dan lagi,, hehe..

maap lahir batin ya Phe.. :)

Irma Devi Santika mengatakan...

saya mudik, saya mudik.. :D
ini cerita bang ghape, cerita mudik saya ada di blog.

ga kebayang itu gmn galaunya saat harus nahan suasana 6 jam dg kondisi ada yg muntah2. klo saya pasti udah ikut muntah juga.

alumongga mengatakan...

Hahaha ngakak bacanya. Berkali2 mudik sy blm pernah sesengsara itu deh..krn tiket sll di tangan. Dl kayaknya kl naik bis itu beli tiket dl, skr kok ngedadak jd berebut gitu ya mas?

Oh y mhn maaf lahir batin ya mas. Cerita mudik sy berseri mas, br sempet nulis 2...dibuat detil biar buat kenang2 an hehe

arqu3fiq mengatakan...

Mudik saya cuman 2 jam naik motor. Hehehehe... Praktis dan simple kan, tapi tetap jaga keselamatan pastinya. Nice Real story.

Printing mengatakan...

baru pertama mudik kemarin langsung tersiksa banget sama macetnya jalanan,,, :(

entik mengatakan...

doh, baca perjalanan mudikmu bikin ketawa kecampur miris..
Ngebayangin liat muntahan siibu itu, udah bikin mulek-mulek perut.

Beruntung suamiku orang bantul dan aku asli djogja, jadi ga ngalamin perjalanan mudik yang menghebohkan..

Della mengatakan...

Aku juga mulai ngerasain yang namanya mudik sejak nikah, hehehe..
Tadinya mah stay terus di Jakarta.
Salam kenal ya.. :>

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...