Minggu, 02 Oktober 2011

Batikkan Harimu! - Demi Batik Aku Rela

Selamat Hari Batik!

Percaya nggak kalo batik ternyata bawa banyak rejeki?. Paling nggak itu yang saya alami gara-gara saya posting tentang sesuatu yang bikin kangen sama Indonesia beberapa waktu lalu. Di salah satu postingan itu saya mengungkapkan bahwa batik adalah salah satu hal yang menurut saya paling Indonesia banget. Kalo lagi keluar negeri, batik jadi satu hal wajib yang mengingatkan seseorang tentang Indonesia. Setuju donk yaa... buktinya, gara-gara ngeposting soal batik itulah makanya saya dapet hadiah kaos dan gantungan kunci dari Hongkong.

Ngomongin soal batik, sebenernya ada banyak cerita soal batik yang saya alami. Hari ini saya pengen sharing beberapa aja. 

Narsis with batik, why not?


Tau donk yaa kalo batik tuh jadi pakaian wajib buat kondangan?. Bukan wajib sih, tapi paling nggak dimana ada kondangan, maka disitu banyak yang make batik. Apalagi kalo kondangannya itu make adat jawa, minimal pengantinnya make kain batik buat bawahan. Nggak cewek nggak cowok, sami mawon. Make semuanya. Nggak cuman pengantinnya, tapi juga pengiring pengantin alias pager bagus dan ayu juga make batik.
Kejadian ini saya alamin beberapa tahun lalu saat kakak sepupu perempuan saya nikah. Semua saudara sepupu diwajibkan make baju surjan dengan bawahan kain batik. Satu hal yang saya sebelin kalo seragaman gini biasanya ukuran kainnya disamain tanpa pandang bentuk tubuh dan berat badan. Dasarnya perawakan saya yang tinggi kurus, dan diantara sepupu-sepupu cowok sayalah yang paling tinggi maka pas hari H apa yang saya khawatirkan benar terjadi. Kainnya ukurannya sama. Dan FYI, kalo make kain bawahan a.k.a jarik itu itu kan biasanya dililit di tubuh dan diiket diatasnya. Disitu cuman dua pilihan, pertama nyisain bagian atas buat diiket dengan konsekuensi panjang jarik-nya jadi cingkrang alias se-betis saya (normalnya diatas mata kaki dikit) atau jariknya dipake model hipster dengan konsekuensi melorot pas acara. resepsi Yaudah deh, pahit semua pilihannya saya pilih yang pertama : model pager bagus lagi kebanjiran!. Relaa deeh dibilang kebanjiran, daripada melorot pas acara..

Masih soal kondangan, ternyata ada untungnya juga semua sodara saya cowok. Pas saya diundang buat kondangan sobat kuliah saya di Jogja bulan April kemarin, saya kebetulan baru balik Jogja malemnya langsung dari Makassar. Karena nggak bawa baju batik, makanya pas hari H bingung mau make baju apa. Ya itulah kenapa saya bilang beruntung sodara saya semuanya cowok, apalagi ukuran bajunya juga nggak beda-beda jauh. Jadilah saya minjem baju batik adik saya paling kecil yang masih SMA buat kondangan. Cukup loh ternyata saya pake!. Sstt.. satu rahasia yang mau saya kasih tahu, sebenernya baju yang saya pinjem itu adalah baju buat seragam ke sekolah adik tiap hari Jumat. FYI, kalo sekolahan SMP-SMA di Jogja tiap hari jumat biasanya diminta make baju batik buat ganti seragam. Daan, itulah yang saya pinjem buat kondangan!. hihihi.. terbukti, setelah foto bersama nggak keliatan koq kalo itu adalah baju  batik SMA dibandingkan dengan baju batik yang mahal-mahal. #preeet.

saya yang paling tinggi pokoknya... keliatan pake batik "mahal" kan?. Padahaal... 

Masih soal ketinggalan baju. Di kantor tempat saya bekerja, seriing banget ngadain acara meeting, konferensi atau seminar dengan dresscode baju batik. Saya inget setahun lalu ketika pas diadakannya acara konferensi klien seluruh Indonesia yang bertempat di Jakarta di akhir bulan Mei, dan kebetulan pas bulan itu saya lagi sibuk-sibuknya jadwal "manggung" ke luar kota. Jadi kejadiannya begini, pas konferensi diadain di Jakarta besok pagi siang ini saya masih berada di Makassar dalam kondisi tidak pake baju. Ups, maksudnya nggak bawa dresscode batik yang diminta buat besok. Jadilah sesiangan hari saya ngublek-ublek kota Makassar buat nyari baju batik. Beruntung, karena batik sudah jadi pakaian nasional yang keberadaannya bisa ditemuin dimana aja, akhirnya saya nemu batik solo di Karebosi Link, sebuah mall yang berada tepat dibawah stadion Karebosi - Kota Makassar. Yihaa, batik solo ada di Makassar. Tapi emang, yang namanya batik kalo nggak beli langsung di tempat asalnya maka harganya bisa jadi beberapa kali lipat!. Hiks, saya harus merogoh kocek seratus sekian puluh ribu rupiah hanya untuk batik sederhana yang kalo di  pasar Beringharjo Jogja dengan harga yang sama bisa beli tiga atau empat biji. Yaudahlah, daripada konferensi saya nggak mematuhi dress codenya. Tul nggak?.. demi pake batik deh, relaaa keluar duit segitu...


Ini dia Batik Solo yang ditemukan di Makassar, dengan harga yang sudah berubah wujud berkali lipat.

Btw, saya punya baju batik sebenernya nggak terlalu banyak. Cuman, saya punya dari berbagai model dan bahan - kecuali batik sutera. Saya punya batik tulis, batik cap, bahkan dari bahan saya punya batik tenun dan batik lurik. Soal model yang terakhir, batik lurik kayaknya emang belom se-ngetrend batik corak. Maklum, kain lurik ada yang bilang masuk model batik, ada yang nggak. Mungkin juga karena lurik itu jaman dulunya biasa dipake buat para bawahan di keraton alias abdi dalem gitu dengan pangkat yang tidak terlalu tinggi makanya kain yang satu ini identik dengan kesederhanaan. Belum terlalu ngetrend juga karena lurik jenis kainnya lebih panas dan nggak nyaman kalo nggak pake daleman, beda dengan kain batik pada umumnya.


Oh, ya soal baju batik sebenernya saya lebih prefer baju lengan pendek dibandingkan lengan panjang. Saya pernah punya batik katun yang di awal belinya lengan panjang pada akhirnya saya potong lengannya jadi pendek biar lebih keliatan "muda". Abisnya, kalo saya make batik yang satu ini keseringan saya dibilang kayak pak lurah. Bahkan, saya inget tanggal belinya 20 Juni 2008 di Malioboro, sebelum akhirnya di bulan November tahun 2010 saya eksekusi jadi batik lengan pendek. Demi terlihat lebih gaya, relaa deeh motong lengan baju batik jadi pendek.

Make Over Batik dari tahun 2008 pas di ruang ganti toko (dan masih ada labelnya) dan tahun 2011 (saat dipake di Bali)
.
Keliatan lebih casual kalo lengen pendek kan?.
Jadi, bangga donk make identitas negeri dengan batik. Apapun demi batik, rela deeeh.

Postingan ini diikutsertakan dalam Kontes Batikkan Harimu yang diselenggarakan Nia, Puteri dan Orin

60 komentar:

ghost writer mengatakan...

kamu emangnya sesuai amat kalau pake batik yang mahal.aku paling suka lihat kamu pake yang macam serban itu,Phe.

*lama ngga mampir ke sini.

al kahfi mengatakan...

smoga kontes batikkan harimu nya di menangkan sob,,oh ya salam kenal skalian izin follow, kalo tdk keberatan follow balik..

Ami mengatakan...

foto tahun 2008 kok polem gitu #ponilempar

Baha Andes mengatakan...

Batik makin digemari kawula muda, dulu batik cuma buat kalangan tua ae ya.... ya moga aja batik Indonesia makin berkualitas. SEA Game bisa tuh buat ajang promosi batik Indonesia.

Bunda Loving mengatakan...

maaf udh lama bunda gk BW kemari....
2 th lalu aku masih sering pakai batik kemana2 dan jg bnyk punya koleksi batik dari macam2 daerah...sayang sekali krn body mulai melar jd semua baju2 batikku udh pd kesempitan..coba baju2 batik yg dijual mengunakan kain yg ngaret / ukuran besar..sayang gk ada kecuali daster yg gede2...

.:diah:. mengatakan...

lucuuu Gaphe yg pake blankon, heheheh seperti dalang gitu :D

itu yg foto di fitting room thn 2008 cupu banget sih poninya itu lohh, xixix

tapi kita emang harus bangga dengan batiiik, hidup batik :)

Meutia Halida Khairani mengatakan...

masi ngebayangin elo jadi pagar bagus yang kebanjiran. hahahaha.. ngakak beneran deh phe..
memang sih, kalo batik lengan panjang kesannya resmi banget. Papa kalo ke kondangan suka bgt pake yg lengan panjang tapi kalo masi muda kayaknya too much deh pake lengan panjang.

semoga menang.. i also love batik :)

hilsya mengatakan...

hwaadeuh.. bertapa berhari-hari dan keluar demi kontes? hahaha...

yuk lanjut, pake batiknya.. yg lurik itu keren lho!

Djangan Pakies mengatakan...

wajar kalo di makasar harganya berlipat, soale batiknya pergi kesana pesen tiket eksekutif

batik sampean keren-keren

dunia kecil indi mengatakan...

good luck ya, gaphe :) aku juga suka batik, lho.. hihihi...

BunDit mengatakan...

Hahaha mas Gaphe ini punya pengalaman cerita yang lucu ya. Sampai lengan batik dieksekusi :D. Good luck buat kontesnya mas :-)

narti mengatakan...

semoga menang kontesnya!

sda mengatakan...

yg pake sorjan keren Kang, soalnya jarang narsis pake model ini ^_^

Lyliana Thia mengatakan...

Selalu ada cerita menarik dibalik sehelai batik ya Phe..

semoga kedepan batik semakin mendunia.. :-D

Good luck kontesnya, Phe..

Siti Nurul Falah mengatakan...

iya bener banget, yang kepikiran kalo mau ke undangan adalah pakai baju batik,
kenapa bisa gitu ya haha

rabest mengatakan...

beuh..banyak ya cerita tentang batiknyaaa... :)

aq juga suka batik,.mo dikata kayak orang kondangan juga tetep suka... :)

Tarry KittyHolic mengatakan...

Berati murah di hk ya, batik solo cm $65 hoho

monda mengatakan...

oke juga idenya daripada nggak dipake mending dijadiin lengan pendek ya

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

foto batiknya ada yang kurang nih, foto Gaphe pakai batik waktu nikah :)

KoskakiUngu mengatakan...

ahh baru datang saya!! (setelah beratus ratus jam terlewati=lebay)

iya nih di kantor2 batik uda jadi peraturan juga buat make,
yayaya INA BGT!
eh kalo jualan di amrik, laku gak ya?

moga menang om ^^v

ria haya mengatakan...

hahaha...emang dech kalau cowo pakai batik panjang jadi keliatan seperti pak lurah, kenapa ya?
hmmm...kayaknya pembahasan tentang batik lagi rame nich, dah menemukan beberapa orang posting batik

IbuDini mengatakan...

Emang keren kok Yog...lengen panjang jadi lengen pendek, suami saya juga kurang suak yg lengan panjang..lebaran kemarin dibelikan yg pendek senengnya minta ampun.

Gimana giginya Yog...udah sembuh belum, pasti udah ya bukinya demi batik aku rela...hehehhe

Adi Chimenk mengatakan...

lu tuh ya emg eksis abis Phe..:D

Ferdinand mengatakan...

Met pagi Brother... :)

Aduh gila, akhirnya setelah sekian lama niat gw kesini kesampean lagi haha... sorry banget nih baru bisa mampir phe, biasa banyak kerjaan *classic banget alesannya haha...

eh tapi perasaan yg hadiah gantungan kunci ama kaos HK gw kenal deh siapa yg ngadain acaranya haha.. kayanya yg pas diatas gw nih haha... :)

Oiya phe, yg lu make Seragam batik sodara lu yg masih sekolah, emank kga ada yg ngetawain lu apa? kan klo anak sekolah di batiknya ada tulisan Tut Wur handayani????

Udah deh cukup sekian dan terima kasih *haiyah... gw mau pamit lagi... :)

Met aktivitas boss...

NuellubiS mengatakan...

mas, waktu lo make batik sama blangkon koq lo jadi mirip pelawak leysus yah? LoL. #kabooor

nurlailazahra mengatakan...

ada lagunya nih mas gaphe : "walaupun semuanya cantik, tetapi bagiku lebih cantik batik. Aku rela koban harta demi batik" hehehe sukses ngontesnya mas

Elsa mengatakan...

cuma dengan memotong lengannya yaa jadi bisa berubah drastis gitu gayanya...
kereeen

Arman mengatakan...

wah iya koleksi batiknya banyak ya... :D

selamat hari batik nasional!

John Terro mengatakan...

kenapa tidak batikkan blogmu saja :P

Nia mengatakan...

Gaphe terimakasih atas partisipasinya yachh...yang batik lurik itu keren loch..jarang2 ada anak muda yg mau pake batik kayak gitu....aku malah sering lihatnya di TV doang hiihihih....suamiku juga senengnya pake batik tangan pendek...jd klo kondangan tangan bajunya ngga belepotan kena kuah yg berminyak hihihi....

Mila Said mengatakan...

klo menurut gw lu kyknya lbh cocok pke lurik drpd batik deh. Somehow mengingatkan gw sama Doyok jyahahahaa... *kabuuuurrr

Pungky mengatakan...

om gaphe ganteng bangeeet pake luriiik :D :D :D

Adittya Regas mengatakan...

mas gaphe bisa kirim satu baju batiknya nggak, saya cuman punya satu #ngenes

DWI JO mengatakan...

Jadi inget waktu di Malaysia dulu, bangga banget kalau udah pake baju batik..
Giliran pas di Indonesia, pakai batik kalau lagi kondangan.. :D,, saya paling suka batik kawung itu..

ketty husnia mengatakan...

aku suka mas Gaphe pake batik lurik,..unik lho ..:)

affie9 mengatakan...

haha... saya cuma punya satu batik mas, itu juga di kasih sama bapak.... kalo kuliah sring tuker2 pake sama sepupu2, jadi keliatan banyak koleksi batiknya.. hahah...

Akmal Fahrurizal mengatakan...

Saya sering ngerasa aneh sendiri, kalo waktu dulu zaman2 SMA awal, banyak temen2 saya berkesan kalo pakai batik itu kaya bapak2. Tapi ternyata sekarang mereka malah sering pake batik itu. Tapi emang keren sih. :)

Semoga batik terus berjaya, mode pakaian khas Indonesia yang selalu bertahan dari waktu ke waktu. :)

Akmal Fahrurizal mengatakan...

Saya sering ngerasa aneh sendiri, kalo waktu dulu zaman2 SMA awal, banyak temen2 saya berkesan kalo pakai batik itu kaya bapak2. Tapi ternyata sekarang mereka malah sering pake batik itu. Tapi emang keren sih. :)

Semoga batik terus berjaya, mode pakaian khas Indonesia yang selalu bertahan dari waktu ke waktu. :)

Sadako Kenzhi mengatakan...

kreatip banget! batik SMA dipake kondangan, haha semoga beruntung dengan semua kerelaanmu itu Phe

Cyber Katrox mengatakan...

Dengan mengenakan batik, berarti kita sudah ikut melestarikan budaya bangsa Indonesia.

Corat - Coret [Ria Nugroho] mengatakan...

aku jg suka make batik :D tapi dulu waktu kerja
karna skrg drmh aja jadi paling cm make daster batik hehehe

catatan kecilku mengatakan...

demi pake batik deh, relaaa keluar duit segitu... >>>> beneran? relaaa..? qiqiqi....

Suamiku juga lebih nyaman pake batik lengan pendek. :)

Inda Bunda Farrel mengatakan...

Nasip orang tinggi.. kalo fotoan, suka kebagian yg ujung. hihihi..

Aku, pertama kali beli batik, setelah menikah karena suami seneng pake batik.. jadii ya aku ikutan beli deh..

Good luck y mas gaphe..

puteriamirillis mengatakan...

bagus2, pinjem seragam adik qiqiq...
harga batik di makasar jadi segitu mahal ya, tapi apa boleh buat ya phe. btw makasih ya phe dah ikutan batikkan harimu

Orin mengatakan...

Lucu pas pake batik lurik itu mas Phe, aku keingetan si cepot *ups* hihihihi...

Peace ah ;)

uli mengatakan...

kerenz kok gaphe pake baju batiknya

etha mengatakan...

like this.. dkampus etha kalo hari jumat pake batik loh mas gaphe.. ~hidup batik :D

Susindra mengatakan...

Ya ampun, Gapheee..... di ruang ganti saja tetap dibelain foto? Hehe...
Btw, tuh baju seragam SMA adik kamu keren banget, ya. Bersanding di foto pelaminan tetap terlihat keren dan ganteng. Apa seragam batiknya memang bebas?

mbletek mbletuk mengatakan...

ane suka batik2 skarang, modis!!!!
hahahahahahah

mandor mengatakan...

kalau setahu saya sih yang namanya batik itu adalah sebuah proses. menggambar dengan lilin, merendam dengan larutan warna, mencuci lilin, mengikat warna yang sudah jadi dengan larutan yang lain.
Walaupun kain lurik tapi jika dikerjakan dengan proses batik bisa juga disebut batik, tapi kalau kain polos dilakukan cap dengan motif batik ... who know what it is?

Call me Batz mengatakan...

wah ..malu dech aq sama gaphe..baju batikku hanya ada 1..itupun jarang bangat aq pake.. bisa dihitung dengan jari..baju batik itu aq pake..

r10 mengatakan...

kenapa ga ada yg berani pakai baju nasional selain batik ke kondangan?

misalnya pakai koteka gitu he he :D

Nurul Imam mengatakan...

Batik yang di pake di ruang siaran bagus tuh + cocok ama badannya. hehehhe

Ellious Grinsant mengatakan...

Hahahaha, saya juga suka banget sama baju batik mas gapheeee...

Kakaakin mengatakan...

Haha... bela-belain motong lengan baju supaya tampak lebih muda?
Kalo teman2ku biasanya digulung aja lengan bajunya :D

Kevin mengatakan...

ngomong2 soal batik,di kampus gw dulu setiap jumat ma sabtu dijadiin hari batik, jadi semua dihimbau buat pakai batik :D

Salam,
Kevin
Blog : www.nostalgia-90an.com
Nostalgia Segala Sesuatu pada Tahun 90an.

Asop mengatakan...

Bulan oktober bulannya batik! :)

nita mengatakan...

moga menang kontesnya mas :) he..he.. pas foto pake batik lurinya itu sing paling apik mnrtku pake blangkon sgala ha..ha.. betul mas yen dipasar bringharjo murah meriah dan muaske bgt bwt blanja batik, duh jd kangen pgn ke jogja..

Mama Kinan mengatakan...

just want to say.." Hidup batik"

zone mengatakan...

tamnbah ganteng kalo pake batik mas....
:)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...