Senin, 31 Januari 2011

Legenda Kuliner Ketabang Kali

Ada satu Jalan di Surabaya yang sederetannya dipenuhi oleh kuliner. Letaknya dekat dengan Grand City, dan bahkan jalan satu arah tersebut hampir selalu harus dilewati kalau mau menuju ke Grand City Mal. Namanya adalah jalan Ketabang Kali. Memang, kata "kali" di akhir nama jalan tersebut merujuk pada tempatnya yang terletak bersebelahan dengan sungai Kali Mas (nggak efektif banget sih, sungai kan ya kali..)

Walaupun ada banyak penjual makanan disitu, saya hanya akan mengulas dua yang asli masakan Jawa Timur.

Pecel Ponorogo Hj. Boeyatin


Namanya memang sama-sama pecel, tapi jangan salah menyamakan antara satu pecel dengan pecel yang lain. Dari tempat berasal, bisa dibedakan. Ada pecel Madiun, ada pecel Ponorogo, pecel Kawi. Kalo dari bentuknya alias sajiannya ada yang namanya pecel tumpang (pake sayur lodeh & tahu/telur bumbu bali). Tapi, yang namanya pecel memang semua menggunakan sayur yang disiram sambal kacang.


Saya pernah mengulas juga tentang pecel, waktu saya ke Malang dulu. Tapi pecel yang terletak di jalan Ketabang Kali nomor 51 ini beda. Pertama dateng, saya langsung dilayani sama bu Hajjah Boeyatin sendiri. Beliau menanyakan pecelnya pake apa, karena pecel ini baru diracik setelah kita memesan. Sayuran yang digunakan bun beda. Meskipun tetap menggunakan bayam dan kecambah rebus, tapi di pecel Boeyatin ini menggunakan bunga Turi, biji kapri (semoga saya nggak salah), daun kemangi, dan semacam pare-parean tapi kalo di Jogja disebutnya Gambas. Semua direbus. Disiram sambel kacang dan ditumpangi dengan dua keping peyek kacang tanah yang berasa daun jeruk purut. Crunchy abis..

Yang nggak kalah enaknya adalah bumbu pecelnya. Bumbu yang katanya diracik dengan menggunakan kacang khas dari Tuban, memiliki teknik pengolahan yang unik. Kacang dikupas dari kulit arinya, disangrai nggak boleh terlalu panas apinya, plus diuleg secara manual. Semua dikerjakan oleh bu Hj Boeyatin sama karyawannya. Bumbu yang enak inilah yang juga membuat warung ini terkenal sampe kemana-mana semenjak puluhan tahun lalu berdiri. Ibunya juga menyediakan bumbu pecel untuk diracik sendiri, jualnya paketan. Tapi saya nggak tau perkilonya harganya berapa..

Saat masuk pun, aneka pilihan lauk tersaji di hadapan kita dan dengan seenak jidat kita bisa milih mau pake apa aja. Mulai dari macem-macem gorengan tahu tempe, baceman, telor dadar, telor ceplok, telur bebek, telur puyuh, telor asin.. komplit segala macem jenis telur ada. Ada juga ayam goreng, empal gepuk, dan dadar (bakwan) jagung. Saya milih menu standar pecel pake tempe, dadar jagung, sama telor ceplok. Kenapa nggak milih ayam ato daging?.. soalnya saya ogah repot berjuang make tangan buat makan.. enakan kalo pake sendok.


Salah seorang teman saya bilang, warung makan enak biasanya dicirikan dengan banyaknya pengunjung yang datang. Saya membuktikannya disini, seusai pesan dan duduk saya masih sempet ambil foto-foto ibunya dan hidangannya. Tapi begitu pesanan saya datang, langsung membludak orangnya. Maklum, pas saya datang pas jam makan siang. Dan dijamin, kalo siang hari jalan Ketabang disitu biasanya macet karena mobil-mobil banyak diparkir, belum lagi jalanannya yang searah.

Soal rasa nggak perlu ditanya. Udah banyak yang bilang kalo disini nggak cuman enak, tapi enak pake banget. Bahkan supir taksi ketika ditanya pecel yang enak dimana, biasanya langsung merujuk ke warung Boeyatin ini. Soal harga, standar lah. Seporsi pecel saja dihargai 9000 rupiah. Per lauk dihitung sendiri-sendiri, dan bayarnya setelah makan. Saya makan pecel, pake dadar jagung, tempe goreng, dan telor ceplok plus es teh manis cuman bayar Rp. 14000 aja. Murah kan?..


Bebek Songkem Madura


Warung dengan tagline "Bebek Kukus Rendah Kolesterol" ini terletak bersebelahan persis dengan Warung pecel Hj Boeyatin. Sekali merengkuh kemudi, dua warung terlampaui sepertinya tepat menggambarkan betapa dekat jaraknya.

Pada postingan saya tentang Madura yang lalu, ada komentar yang menanyakan kuliner apa yang khas di Madura. Yaa saya jawab, ini dia : Bebek Songkem. Bebek udah pasti pada tau ya?.. kalo Songkem tuh apaan?.. Sebenernya songkem itu semacam "sungkeman" kalo di Jogja. Tau posisi sungkeman kan?.. berjongkok, sambil menangkupkan tangan dan kepala menunduk, dan biasanya dilakukan sebagai tanda bakti kepada orang tua.

Nah, Songkem yang ini kurang lebih mengarah ke situ. Aslinya, bebek songkem ini dimasak dalam keadaan utuh. Bebek dibumbui, kemudian dilipat sayapnya dan kakinya sehingga terkesan membentuk posisi berjongkok, kemudian dibalut dengan daun pisang dan dikukus. Memang sih, di warung ini disajikan ada yang utuh. Tapi berhubung saya datang sendiri, jadi pesan hanya bebek songkem yang porsi-an. Bisa milih, mau paha atas, dada, atau bagian lain. Plus hati atau jerohan kalo mau juga bisa.


Nggak berapa lama setelah pesan, dateng seporsi nasi hangat plus bebek dalam balutan daun pisang yang masih kepul-kepul. Emang diambil langsung dari kukusan sih, jadi masih anget. Jujur, baru kali ini saya ngerasain bebek songkem. Bentuknya emang nggak meyakinkan. Potongan paha atas ayam ini dibumbuin gurih (tanpa ada rasa manis-manisnya) dan pedas. Terlihat dari cabe hijau tumbuk yang dibalurkan ke daging yang meninggalkan jejak-jejak biji, membuat air ludah mengucur mencium aroma pedasnya. Dan memang rasanya gurih tapi pedas. Anehnya, meski dibumbu sudah pedas, kita masih diberikan sambal merah tumis untuk cocolan. Saya nggak make sambel aja udah kepedesan, tapi asli.. makan ini butuh nasi yang banyak buat menetralkan kepedesannya.

Harganya kalo dibanding dengan masakan bebek goreng atau lesehan pinggir jalan emang agak sedikit mahal. Seporsi nasi, paha atas, dan es teh manis dihargai 15 ribu rupiah. Kalo mau beli utuh, per ekornya seharga 55 ribu rupiah.

Hmm.. sebenernya banyak warung lain di kawasan Ketabang Kali ini sih, macem ketan durian, bubur ayam, ketoprak dan Siomay, dan soto madura. Hampir semua sudah saya coba, tapi seperti yang saya bilang di atas tadi.. 2 warung inilah yang memang khasnya Jawa Timur. Jadi, kalo jalan-jalan ke Surabaya, sempatkan mampir Ketabang Kali buat wisata kuliner.

Sabtu, 29 Januari 2011

Sabtu : Saatnya Merawat Motor

Buat saya, motor adalah salah satu kebutuhan primer. Betapa tidak, setiap hari saya berangkat ngantor selalu butuh motor. Banyak yang bilang manja, kenapa nggak naik angkot aja.. lebih deket, ngirit polusi lagi. Atau lebih ekstrim buat ngurangin polusi disaranin jalan kaki aja, lebih sehat..

Hemm.. Buat saya, naik motor jatuhnya lebih hemat daripada dua hal itu. Sekali ngangkot, dari kos saya ke kantor saya harus ngeluarin duit minim 2500. Kalo PP berarti 5000. Sebulan.. kalikan aja sama hari kerja. Belon kalo mau kemana-mana setelah ngantor, misal kayak cari makan.. butuh biaya lagi kan. Nggak cuman itu sih, angkot di Surabaya yang lazimnya disebut Lyn (baca : len) keseringan lama banget lewatnya. Jalannya pelan kayak keong lari sambil cari penumpang, ato kalo nggak ngetemnya lama. Waktu yang bisa ditempuh naik motor sekitar 5 menit, bisa jadi molor sampe 15 menitan sama kayak jalan kaki dari kos ke kantor.

Lalu, kalo sama-sama 15 menit kenapa nggak jalan kaki?. Sebulan pertama saya di kantor, saya emang jalan kaki. Tapi, nyampe kantor keringetan abis.. baju basah semua. Belon lagi, di kantor saya restroomnya kering, nggak ada shower buat mandi. Jadi dulu saya ngakali pake kaos dulu pas berangkat, begitu nyampe.. baru ganti baju. Masalahnya adalah saya tipikal orang yang nggak suka ribet. Lagian, kaos basah oleh keringat itu ujung-ujungnya bakalan bau kalo disimpen seharian di dalem tas.. kalo saya tiap hari nyuci, jelas pasti ngabisin banyak deterjen dan aer kan?.. nggak ramah lingkungan juga ujungnya.

Jadi.. koq malah ngomong kemana-mana??.. intinya sih, motor buat saya adalah pilihan yang sampai sekarang ini paling tepat untuk mengakomodasinya. Berhubung motor saya tuh tipikal motor sport (motor cowok) yang gede, kadang emang butuh perawatan yang nggak biasa. Hemm, hari dan jam kerja saya nggak memungkinkan untuk melakukan perawatan motor. Berangkat menjelang siang, dan pulang menjelang malam. Jadinya, cuman punya waktu aja pas hari libur yaitu sabtu ato minggu kayak sekarang.

Sebulan sekali kudu masuk bengkel minimal buat servis sama ganti oli. Dasarnya emang motor sport tuh banyak yang perlu dicek, makanya biaya servisnya juga jatuhnya lebih mahal dibandingkan dengan motor bebek ato skutik. Selisihnya bisa sampe 10-15 ribuan untuk biaya servis. Untuk setting-setting juga kena biaya tambahan, misal setel rantai, ngebenerin rem, kopling. Buat servis sama ganti oli ini sih emang dah dianggarkan per bulannya.

Biasanya juga setelah diservis kan motor kotor banget, kena sisa-sisa oli ato bensin. Makanya, tadi sepulang servis langsung masuk ke londrean. Jangan dibayangin tuh motor dimasukin mesin cuci yaah, karena londrean ini khusus buat cuci motor. Cuman bayar 8000 aja, motor udah bersih dicuci plus dipoles. Jadinya koncling deeh..

seger abis mandii.. tinggal dipoles..

Saya inget kata temen cewek saya, kalo motor tuh juga harus dirawat kek kita ngerawat diri. Kalo nggak dirawat, motor juga bisa ngambek loh. Saya pernah membuktikan hal ini, dua bulan bahkan sampe tiga bulan motor saya nggak saya servisin. Selain karena pas sibuk nggak ada waktu, cuacanya juga sering ujan. Jadi kalo dicuci, jatuhnya entar kotor lagi.. Entah kenapa, setelah itu motor saya jadi sering banget jatuh. Nggak cuman emang saya-nya yang lagi ilang konsentrasi, atau kesalahan teknis belokin lupa angkat sandaran, ato hal-hal lain yang sebenernya nggak penting.. Pas saya bilang ke temen saya, dia cuman bilang : dah berapa lama nggak kamu servis??.. Pantesaan.. motor juga punya perasaan ternyata. Nah, makanya.. kalo punya motor dirawat yang bener. Butuh biaya, waktu, dan tenaga sih.. tapi setidaknya itu wujud syukur karena masih dikasih kesempatan buat naik motor kemana-mana. Tul nggak?.

Oh iya, dapet award kemarin dari Tom Kuu.. Awardnya lucuu... bikin ngiler, ada chocolate muffin-nya. TK tau banget kalo saya suka makan, makanya award di bawah ini didedikasikan buat saya si tukang makan. TK nitip pesen, kalo dia pengen banget kenalan sama temen-temen blogger lainnya. Kalo mau berkunjung ke blognya TK, sok atuh.. blognya asik. Banyak gambar2 desainnya.. maklum, dia pinter banget kalo urusan edit mengedit foto pake photoshop. Pengen deh kapan-kapan foto saya dieditin sama TK.

Friends Award




Kamis, 27 Januari 2011

Kangen Koreaaa !!!

Rasa kangen Korea tiba-tiba menyeruak ketika mendapati salah satu foto saya di tag di facebook oleh teman saya. Sebuah foto lama bersama sahabat-sahabat baru saya dulu dari Korea. Trus, law of attraction bekerja.. tak berapa lama kemudian, salah satu sahabat Korea saya SMS begini..

"Yogaaa!!... Im Jung Yoon!. Long time no see :D. How R U?"

Saya bales :
"Yeaah.. I Still remember U, I really miss u. Im Greaat, How R U?"

Dia jawab lagi :
"Yep, What R U Doing these day? Wont U go to Korea?.. I Miss All Of You"

Saya bales lagi.. berhubung lagi sibuk banget kerja, nggak sempet SMSan lama.. saya sudahi saja.

"Sooorrryy... Im still working rite now!, i really want too.. I wish i could.. im lil bit busy, today.. soorry"


Sudah.. Gara-gara SMS itu, saya lalu buka-buka lagi album foto kenangan. nemu foto ini :
coba tebak?!.. ini foto di mana hayo?..Gak tau sama sekali ato gak ada clue?
Oke, saya kasih pilihan : Mount Jeju... Mount Sorak... atau Mount Baitou (Paektu)??

Apa hayo?
hihihi... nggak ada yang bener jawabnya.. lha wong itu foto di Ketep, depan Gunung Merapi di Jawa Tengah jauh sebelum meletus kemarin..

Dari judul plus foto diatas itu saya kasih liat, tujuannya biar nyangka kalo saya pernah ke Korea. Yeaah, I wish i really could. Korea menjadi salah satu impian negara yang pengen saya sambangi. Kedatangan sepuluh sahabat-sahabat baru dari Seoul Women University (SWU) dalam rangka hosting di Universitas tempat saya kuliah dua tahun lalu membuat saya bener-bener ingin mengunjungi Korea.

Pertama kenal mereka, namanya susah-susah.. Jangankan bisa hapal, mukanya mereka aja mirip semua satu sama lain.. Ada Yun Jo, Jung Yoon, A Lim, Po Geun, Tae Yon, Kim Sung Ha, Chang Mi Hwa, Kim Jin, Yeong Jin, Ji Hye.. mampus lo ngapalinnya kek mana.. Jadilah, tiga hari bareng mereka kemana-mana kudu bawa name tag biar hapal namanya.

Program hosting ini emang rutin dilakuin oleh SWU sama UGM tiap tahunnya, intinya sih biar Orang Korea ini belajar tentang budaya Indonesia.. khususnya Jogjakarta. Selama dua minggu mereka berada di Dormitory kampus, dengan saya dan empat orang mahasiswa UGM lain dari berbagai jurusan sebagai host. Kami berlima terpilih lewat seleksi, jadi emang mensyaratkan bisa bahasa inggris supaya bisa guiding mereka-mereka jalan-jalan muter kota Jogja buat mengenal orang dan budaya Indonesia.


Asyik sih.. mulai dari ngajarin main gamelan, ngajarin membatik, mengenalkan macem-macem makanan khas Indonesia.. sate ayam, nasi goreng, kerupuk... sekaligus tuker-tukeran bahasa. Mereka ngajarin bahasa Korea, kami ngajarin bahasa Indonesia. Belom lagi ke tempat-tempat budaya dan iconic seperti di Borobudur, Prambanan, Keraton Jogja, Malioboro.. diajakin ke mal juga, Mampir Merapi dan agrowisata, Parangtritis, dan banyak tempat lain. Puncaknya pas Cultural Night, dimana masing-masing perwakilan mempertunjukkan budaya masing-masing.

Dari program ini membuka mata saya tentang kebiasaan, adat dan bagaimana cara orang Korea bersahabat dengan yang lain. Ada banyak hal lucu yang saya temuin sih, misal mereka tuh ternyata jaraang banget mandi. Sehari sekali, itupun menjelang tidur.. makanya baunya kayak kim chi. Ups... hehehe semoga kalo mereka baca tulisan ini nggak langsung diterjemahin pake google translator. Tapi herannya mereka mulus-mulus, cantik-cantik.. Putih juga.. Trus, mereka juga kadang nggak bisa makan kalo nggak pake sambel khas Korea (Ko Chu Jang).. mereka bawa sachetan gitu, dan ketika saya nyoba rasanya.. HUEEEEEKKK... bukan lidah saya banget.

Foto bareng si Cantik Kim Sung Ha, kalo di Indonesia udah jadi model tuh barangkali... Para Cowok, Jangan Ngiri Yaaa!!!

Saya juga belajar tentang betapa mereka sangat bangga terhadap produk buatan Korea. Sebut saja Samsung (cara baca yang bener versi Korea dibaca "SemSang"). Semua barang elektronik yang mereka bawa merknya Samsung, ya hape ya kamera.. Saya juga liat hape dan kamera mereka tuh nggak ada di Indonesia.. Belom lagi pas naik bus trans Jogja, Bis yang dipake tuh ternyata mereknya Hyundai (Bacanya "Yande"). Jelas aja mereka langsung ngebanggain itu.. eh, tiba-tiba bus itu di tengah jalan mogok.. jadilah giliran kita yang ngejek-ngejek mereka.. Busnya gampang rusak.. Dasarnya mereka pinter ngeles, dibilang : Aahh.. ini bis bajakan. Indonesia kan banyak bajakannya.. hahaha *glek, serasa ditampar.

Aah.. keinget itu semua saya jadi pengen banget pergi ke Korea. Sepertinya saya harus tetap bermimpi kesana, siapa tahu beberapa bulan lagi memang ada kesempatan untuk ke Korea.. Yes, I Wish.. Setidaknya, saya udah punya sahabat-sahabat yang nanti akan gantian guiding saya di Korea..

Selasa, 25 Januari 2011

[Berita Foto] Heboh Crop Circle

Heboh Crop Circle dua hari ini.. saya cuman pengen share aja yang bikin ngakak..

Ini Crop Circle yang muncul di Sleman - Yogyakarta


walaupun pada akhirnya terbukti kalo itu emang bikinan manusia, sumbernya bisa dibaca disini.

Ada yang bilang, ini adalah upaya untuk mengalihkan isu Gayus Tambunan.. tapi ternyata, ada yang nggak kalah heboh dari berita itu..

Baru-baru ini muncul Crop Circle di areal persawahan deket Kantor Pajak - Jakarta
ini dia penampakannya..


gambar nemu di fesbuk.. emang repost, gak ngerti sumber aslinya dari siapa.


P.S. : Curcol nih.. Lagi sibuk banget ngurus acara seminar awal tahun, makanya belon sempet update cerita kayak biasanya. Minta doanya aja acara besok lancar.

P.P.S. : untuk kali ini comment closed.. makasih yang udah mampir yaa...

Minggu, 23 Januari 2011

Yang Nendang Dari Surabaya

Surabaya nggak cuman terkenal sama gang Dolly-nya.. #Ups, kenapa mengarah kesitu sih, Phe?. Surabaya juga nggak cuman terkenal gara-gara tugu pahlawannya. Buat saya, bukan Surabaya kalo nggak terkenal banget sama kuliner-kulinernya yang khas dan banyak ragamnya. Yak, beberapa hari nggak posting tentang kuliner membuat tangan saya gatel pengen banget mengaduk-aduk isi perut pembaca dan membuat iler-iler menetes dari lidah yang terjulur minta gratisan.

Nggak tanggung-tanggung, langsung saya kasih 2 makanan khas banget yang cuman bisa ditemui di Surabaya. Kalo nemu cabang lain di luar Surabaya, yaa berarti anggap aja si pemilik udah go public. Tapi yang jelas, dua-duanya asli Surabaya koq!.

1. Rawon Setan - Embong Malang

Nggak ngerti setan apa yang dipake di warung makan ini, yang jelas Rawon Setan yang terletak di Jalan Embong Malang ini sangat terkenal. Belon ke Surabaya kalo belon nyobain makan di Warung yang tepat berada persis di depan hotel J.W. Marriot dekat Tunjungan Plasa ini. Yeah, walaupun saya sendiri setelah satu tahun lebih tinggal di Surabaya.. baru kesampaian tadi sore buat berkunjung buat nyicipin Rawonnya.

Akses menuju tempat makan ini bisa dibilang cukup mudah. Selain terletak di jalan besar, Jalan Embong Malang merupakan jalan satu arah. Jadi, dari Tunjungan Plasa tinggal lurus aja ambil kanan jalan, karena memang letak warungnya ada di sebelah kanan. Lalu, gimana kalo dari arah bandara?.. siapa tau aja ada yang mau kesana tapi nggak tau jalannya.. hemm, gampang.. tinggal naik taksi trus bilang : pak, anterin ke rawon setan embong malang.. DIJAMIN NYAMPE!! #trus saya dimutilasi.

Tau nggak asal-usul kenapa dinamain rawon setan?.. biasanya kan kalo nama makanan mengandung kata setan-setan gitu berarti kalo nggak pedes banget rasanya yaa porsinya yang besar. Cuman, rawon setan dinamain begitu karena dulunya jualan hanya pada saat malam hari. Karena malem itulah makanya dinamain setan. Tapi berhubung banyak permintaan buat buka siang hari juga, maka rawon setan ini juga melayani pelanggan di siang hari dengan tetap mempertahankan nama aslinya.

Saking terkenalnya rawon setan ini, udah banyak selebritis, pejabat, seniman dan bahkan model ganteng seperti saya yang singgah ke warung ini. Terlihat dari banyaknya memorabilia berupa foto yang dipajang di beberapa sisi dinding dalem warung. Dari sini terlihat, bahwa pemilik warungnya juga narsis.. berfoto bersama selebritis dan pejabat. hehehe..

Walaupun emang satu-satunya yang dipajang sebagai nama restoran adalah Rawon, tapi ternyata ada juga menu lain berupa Nasi Bali dan Nasi Campur. Ya, saya jelas milih rawon aja.. secara pengen nyobain rasanya, seenak apa sih koq bisa terkenal?. Begitu dateng, sama pelayannya langsung ditanyain campur apa pisah. Macam cenayang aja, udah tau menu apa yang akan kita pesen meski kita belum menyebutkan. Minumnya es teh manis aja kayak yang pesen. Kalo mau berpetualang kuliner, sebenernya ada juga es beras kencur juga yang dijual... Saya taunya dari orang lain yang mesen, tapi karena emang nggak disodori daftar menu dan udah terlanjur pesen es teh manis ya udah.. nggak bisa nyobain es beras kencurnya.

Ngiler..ngiler daah!!


Begitu dateng, meskipun dari wujud awal nggak meyakinkan.. hitam gitu (yaiyaalah, mana ada rawon warna pink!!) harus jujur saya akui baru kali ini ngerasain rawon yang bener-bener enak.. Rasanya gurih, pekat bumbu kluwaknya terasa banget. Empat potong daging sapi berukuran sedang terasa empuk banget bahkan ketika dipotong pake sendok. Bumbunya meresap ke daging-dagingya.. Banyak rawon yang pernah saya cicipin itu biasanya lemah rasa di daging atau kuahnya.. Kadang kuahnya berasa cemplang alias hambar kebanyakan air, trus kalo nggak dagingnya potongannya kecil-kecil itupun masih alot. Tapi rawon setan embong malang ini bener-bener yumilah yumiwati deh.. Meski dari segi ukuran porsi termasuk kecil, tapi disajikan dengan kecambah fresh yang renyah plus krupuk kaleng bener-bener memuaskan rasa penasaran.

Bagi saya, porsi segitu tergolong kurang.. Sebenernya masih laper, tapi karena niat awalnya cuman icip-icip dan belum tau harga yang harus saya bayar.. ya udah, mau nggak mau menyeruput kuah rawonnya sampe tetes terakhir aja. Then, masuk ke sesi pembayaran..agak-agak deg-degan juga mengingat udah terkenalnya warung makan ini kalo-kalo harganya mahal. Satu porsi rawon campur, satu es teh manis, dan satu kerupuk yang saya makan harus saya tebus dengan mengeluarkan uang 18.500 rupiah. Cukup worthed dengan rasa yang nendang.

2. Nasi Udang Bu Rudy

Kalo yang ini agak udah lama sih saya makannya, tapi masih keinget sensasi rasanya. Warung makan Udang Bu Rudy ini terletak di Jalan Raya Kupang Indah nomor 7. Nggak cuman disitu aja sih, karena warung makan Bu Rudy juga bisa ditemui di Pasar Atom Mall Surabaya.. bahkan sempet saya cari di google, katanya juga udah buka cabang di Kelapa Gading - Jakarta. Jadi buat yang di Jakarta, kalo ngiler sama ulasan saya kali ini ya tinggal dateng aja ke Kelapa Gading.

Menu yang khas disini emang nasi udang. Tapi kalo pesen nasi udang aja, biasanya sih ditanyain mau paketan apa enggak.. Kalo enggak, yang dateng cuman nasi sama udang aja. Jangan bayangin udang yang dipake tuh gede-gede kayak udang lobster atau udang galah gitu, karena yang datang adalah udang yang kecil-kecil dan digoreng garing buanget. Renyah, kriuk-kriuk.


Kalo pesen paketan, dilengkapi juga sama empal daging dan telur bumbu bali. Empal dagingnya berukuran tiga jari dan empuk. Rasanya manis, legit, dicampur sama serundeng dari parutan kelapa yang disangrai kering. Aromanya enak. Sedangkan telur bumbu bali, telur rebus utuh digoreng kemudian ditumis dengan bumbu bali. Bumbu bali Bu Rudy ini juga enaaak banget, meski warnanya merah menyala dan terlihat pedas.. tapi begitu dicicip, nggak terlalu berasa pedas (mungkin cabe mahal kali ya?) dan rasanya manis - asam. Enak banget deh kalo dimakan sama nasi putih anget.

Yang khas dari Nasi Udang Bu Rudy ini adalah sambelnya. Sambel cabe hijau yang ditumis dan diuleg sebiji-bijinya ini emang nendang abis. Sedikit aja, udah bisa membuat rambut menjadi spike mendadak dan kuping memerah (lebay). Soalnya, sambelnya puedes mampus!.. Tapi rasanya asin gurih, enak banget dan cocok dimakan sama udang keringnya. Suerr... puas deh ngerasain menu paketannya.

Seporsi nasi udang dihargai sekitar 9000 rupiah. Tapi kalo menu paketan, tergantung isinya apaan.. Jika tambah empal, telur bali, plus minum kita bisa merogoh kocek sekitar 30 ribu rupiah. Yang jelas, kalo cuman seporsi nasinya dijamin kurang!. Sambeeelnyaa enaaaaakkkk....

Jumat, 21 Januari 2011

Kalau Saja Semua Award Kayak Gini

Masih inget postingan saya tentang panen award yang disini?..
Tadi siang saya kaget dapet bungkusan di meja saya, tumben-tumbenan saya dapet kiriman paket. Biasanya kalo nggak dokumen ya surat doank, itupun pasti urusan kerjaan. Paket berwarna cokelat ini emang bener tertulis atas nama saya. Dikirim dari Jogja, dan ternyata yang ngirim tuh Yan Restu Freski , pemilik blog Melepas Lelah.

Isinya.. ternyata sebuah mug, bergambar award yang pernah saya terima seminggu yang lalu. Uhuuiiyy.. asiik banget dah.. ini pertama kalinya award yang dikasih ke saya berwujud nyata!. Bisa dipegang, dirasakan, dan dimanfaatkan. Dikasih surat juga, ucapan terima kasih sudah menjadi 10000th visitor award. Ini dia wujud penampakan awardnya.


Oh ya, sama satu lagi.. Dapat award juga dari Mbak Reni. Ini award merupakan bukti cinta kasih dari seorang ibu atas kunjungan temen-temennya ke blog Anaknya, Shasa yang baru. Judul blognya sih Place To Study. Sebenernya ketika saya berkunjung, pertama tau blognya Shasa emang dari Mbak Reni ini. Ternyata, kunjungan kami membuat Shasa kembali bersemangat untuk menulis. Dan, ini dia awardnya :


Asik kaan?
Makanyaa.. kalo pada dapet award, dipajang doonk!. hahahaha

Rabu, 19 Januari 2011

Maduraa!!

Surprise juga ternyata posting terakhir tentang kopi darat kemarin mendapatkan respon komentar yang diluar biasanya.. Sebetulnya ingin rasanya membalas komen itu satu persatu, tapi entah mengapa koneksi internet saya mendadak menjadi superlemot nyaingin keong racun.. Ke-lemot-an koneksi ini akhirnya saya tindak lanjuti dengan mengirimkan inquiry mail ke customer care provider internet yang saya pake, namun balasannya juga baru kemarin. Itulah sebabnya juga kenapa 3 hari ini saya belon ngurusin blog ini. Cenut-cenut rasanya, makanya sama minta maaf ke semua pengunjung blog ini.. u know me so well laah... (SM*SH mode on).

Pas ketemu John Terro minggu kemaren, saya jadi tahu kalo John tuh aslinya Madura. Dan Ngomong-ngomong soal Madura, saya sebenernya ada satu cerita travelling ke Madura awal tahun kemarin. Agak basi siih, karena emang travellingnya beberapa bulan sebelum blog ini lahir. Makanya, kali ini saya pengen sharing aja tentang Madura!. Siapa tau aja ada yang pengen kesana.

Pulau garam yang terletak di utara Surabaya ini mulai banyak dilirik orang semenjak dibukanya jembatan Suramadu yang resmi dioperasikan dua tahun yang lalu. Udah banyak yang tau juga kalo Suramadu tuh akronim dari Surabaya-Madura. Nah, dengan adanya jembatan yang diklaim sebagai yang terpanjang dan termegah di Asia Tenggara ini (CMIIW), jalur transportasi antara Surabaya ke Madura jadi makin mudah aja. Dulu, orang harus nyeberang pake kapal feri atau tongkang lewat selat madura. Sekarang, kapal-kapal itu udah enggak laku lagi. Rasanya, nggak afdhol bagi saya sudah menginjakkan kaki beberapa lama di Surabaya, tapi kalau belum pernah melihat - menyentuh - dan merasakan langsung dari dekat jembatan Suramadu ini.

Untuk menuju Suramadu dari Surabaya sendiri nggak butuh waktu yang lama. Selain jalannya lebar, lancar jaya, dan mulus.. Nggak sampai satu jam sudah bakalan nyampe di bibir tol jembatan dari pusat kota Surabaya. Bagi saya yang travelling naek motor, untuk bisa masuk ke tol jembatan ini kudu merogoh kocek sekitaran 3000 rupiah. Entah kalo sekarang naik harganya. Tentu aja ini jauh lebih murah bila dibandingkan dengan bawa mobil, yang bisa kena sampe 30.000 sekali jalan. Melewati jembatan yang masih baru ini sebenernya agak deg-degan juga, pasalnya selain kita diminta untuk berkecepatan 80 km per jam, banyak tanda dilarang Stop di tengah jalan.. kadang pengendara terkena hembusan angin laut yang datang baik dari kiri atau kanan. Jadi emang kudu jaga keseimbangan buat melintasi jembatan sepanjang 5,4 kilometer ini. Pas lewat ditengah, icon jembatan suramadu berupa dua tiang besar penyangga yang dihubungkan dengan kabel besi berdiameter seukuran lengan saya terlihat megah. Kalo pas anginnya kenceng, keliatan goyangannya loh!.

Masalahnya, walaupun udah dikasih tanda S dicoret sepanjang jembatan.. tapi tetep aja yang namanya manusia berkewarganegaraan Indonesia, apalagi bersub-title: berbudaya lokal!.. tetep aja ngebandel. Banyak yang nyetop kendaraan di tengah-tengah, apalagi kalo bukan buat foto-foto. Emang sih pemandangannya bagus kalo diliat dari tengah, tapi tetep aja membahayakan orang lain. Untung aja, patroli rutin selalu ada. Jadi begitu ketauan, kadang diperingatkan pake mobil berTOA ato paling parahnya kena tilang.



sempet bisa foto-foto soalnya lagi dibonceng :D

Nyeberangnya sih cepet, sekitar 15 menit akhirnya nyampe di Madura. Kesan pertama saya begitu masuk pulau yang terkenal dengan logatnya yang diulang-ulang ini adalah : GERSAAANG!. Lebih mirip savana, karena pohonnya kecil-kecil, meranggas.. Ya, maklum pas itu lagi musim kering sih. Panasnya itu loh, minta ampun. Sempet bingung juga, mau ke Madura emang ada tempat wisata??..

Well, sebenernya niatannya dulu cuman pengen nyobain jembatan Suramadunya aja.. tapi karena keterusan, akhirnya motorpun dipacu sampe ke wilayah Bangkalan - Madura. Nanya sana-sini, kalau-kalau nemu wisata pantai, ditunjukin ada pantai namanya Sirih Kemuning. Secara harafiah, berarti daun sirih berwarna kuning.. tapi orang sini bilang, nama pantainya Sereh Kemoneng.. maklum, "i" disini dibaca "e". Pantai yang dapat dicapai setelah satu jam berkendara dari jembatan Suramadu ini sebenernya agak terletak di sebelah barat laut pulau Madura. Dengan pemandangan laut lepas, bisa keliatan Laut Jawa beserta kapal-kapal besar yang mengangkut kontainer.. (semoga gak salah inget, soalnya nggak ada fotonya). Untuk masuk pantai Sereh Kemoneng ini, sebenernya nggak ada retribusi resminya. Cuman ada tukang parkir yang sok-sokan mintain duit buat biaya masuknya..3000 per orang termasuk parkir. Rugi juga sih, mengingat di pantai ini nggak ada bagus-bagusnya. Pasirnya emang warnanya coklat, ombaknya juga nggak terlalu besar. Masalahnya, fasilitas apapun yang ada disitu enggak ada yang terawat.. udah ancur semua, mirip puing-puing yang malah justru bikin eneg pemandangan. So sorry, its not recomended for fun!. Yah, buat mengabadikan kalo pernah kesitu setidaknya satu dua foto cukuplaah..

Nggak lama di pantai itu, akhirnya perjalanan dilanjut ke satu tempat yang katanya terkenal juga di Bangkalan, yaitu Mercusuar Sembilangan. Mercusuar ini sebenernya lebih deket jarak tempuhnya dari jembatan Suramadu kalau dibandingkan dengan pantai Sereh Kemoneng. Mercusuar yang sebenernya udah nggak berfungsi maksimal lagi ini bisa dinaiki sampe ke atasnya.. Ada anak tangga melingkar, tapi sebelum masuk tentu saja masih dimintain duit juga sama penjaganya. Sebel juga liat orang sini dikit-dikit minta duit, padahal pelayanan aja nggak ada..

kiri atas ke kanan bawah : pemandangan dari atas mercusuar, foto di pantai Sereh Kemoneng, di dalam mercusuar, dan didepan mercusuar

Sebetulnya mercusuar yang didirikan semenjak 1879 oleh Belanda ini merupakan warisan jaman penjajahan. Fungsi utamanya dulu emang buat memandu kapal-kapal yang mau berlabuh. Dengan tinggi sekitar 12 lantai (lagi-lagi kalo nggak salah inget) mercusuar yang terbangun dari lempeng-lempeng besi ini menyimpan suasana mistis sekaligus mesum.. Loh koq bisa?.. jelas, ngeri masuk ke dalamnya. Gelap, suasananya remang-remang karena nggak ada penerangan. Satu-satunya sumber cahaya cuman dari jendela mercusuar kecil, mirip lampu sorot. Yaa bangunan lama gitu kan ngeri, mana pas itu sepi pengunjung lagi.. Lhah, trus mesumnya dimana?.. hehe, justru sepi itulah yang banyak dicari oleh pasangan-pasangan untuk berbuat mesum kan?.. makanya di beberapa tempat di mercusuar itu ditulisin dengan larangan berbuat mesum.

Menaiki tangga melingkar sampai di atas mercusuar emang melelahkan. Tidak disarankan untuk penderita klaustrofobia, karena makin ke atas makin sempit ruangannya. Tapi, kelelahan mendaki itu terbayar ketika kita bisa ngeliat pemandangan kota Surabaya dan Gresik dari atas mercusuar itu. Jembatan Suramadu pun bisa terlihat jelas dari ujung ke ujung, baguus banget deh!.

Hemm.. travellingnya cuman nyampe di Bangkalan aja sih. Nggak nyampe mana-mana lagi. Sebenernya pengen ke Sumenep, Pamekasan atau Sampang juga siih.. Pengen ngeliat api abadi,, atau kalo pas beruntung pengen liat juga karapan sapi. Tapi gara-gara udah kehilangan minat karena tempat wisatanya nggak gitu-gitu spektakuler, fantastis, bombastis.. ya akhirnya diputuskan untuk pulang sajah.. setidaknya udah pernah mampir ke Madura..

pulang-pulang logat saiya trus berubah.. "bo abo, nduk remak tak iye"...

Minggu, 16 Januari 2011

Kopi Darat Session 2

Setelah sukses menggelar kopi darat beneran tepat hari Minggu lalu dengan beberapa blogger di Jakarta, akhirnya tadi jadi juga dilakuin kopi darat session 2 di Surabaya. Udah kayak Cinta Fitri aja pake session-session segala :P. Emang acaranya sih dadakan buanget, bahkan baru dirancang sekitar 3 harian yang lalu. Itu pun nggak pake detail harus gimana-gimana, yang mau ikut ayook jalani aja. Hemm.. dengan berbekal ilmu Event Organizer yang saya punyaii #preeeettt... saya menghubungi beberapa temen blogger yang ada di Surabaya. Awalnya sih yang konfirm ikut banyak.. tapi koq menjelang hari H, alias hari ini tadi menyusut jadi tinggal beberapa orang.

Saya kemaren sebetulnya mengundang Inge, Ami, John Terro, Ajenk Three, Bang Todi, Mbak Tiwi. Nah trus Inge, ngajakin Pakde Cholik sama Mbak Fanda Juga. Daan ternyata, Ami nggak jadi dateng ke Surabaya.. maklum lah, dia di Jogja. Sempet sms-an sama dia kemarin sambil makan sate, malah kejadian stylusnya buat nusuk lontong.. kalo sebenernya saya nggak enak aja kalo Ami kudu jauh2 ke Surabaya cuman mau ikutan ngopi.. maksud saya cuman ketemuan sama saya :P. Tadi sih pas lagi ngobrol Ami SMS katanya pas ada acara.. ya sudah, nggak apa-apa laen kali aja kalo pas ke Jogja ya mbak!.

Teruus.. Bang Todi sih katanya juga mau ikutan, tapi begitu saya telepon tadi katanya lagi ada keperluan di Trawas.. mendadak sih, jam 10 an baru dikasih tau. Yasudlah, nggak apa-apa.. Nah, Ibu Tiwi.. ini yang kemaren ngebet banget pengen ketemuan (bener nggak sih Wi??), ee malah diSMS bilang kalo pesenan kue yang diambil jam 4 sore belon jadi.. ya udaah nggak bisa ikut juga. Kalo pakdhe Cholik dan Mbak Fanda nggak dateng, katanya juga ada acara..

Dan akhirnyaa... pukul satu siang tepat.. waktu Surabaya.. Dengan semangat membara, saya tunggangi Mega Pro saya berangkat dari kos-kosan Poo tercinta, menuju Delta Plasa Surabaya. Dengan semangat masih membara pula, saya naik ke lantai 2 menuju J Co depan Gramedia. Sempet ketemu sama atasan saya yang lagi jalan-jalan belanja, nyapa bentar, eh malah diminta nemenin belanja.. haduuh, maaf ya mbak saya ada keperluan laen. #buru-buru ngacir

Nyampe di J Co, orang-orang ngantri beli donat lamanyoooo minta ampun. Ternyata, baru saya yang dateng. Padahal udah jam satu lewat looh.. wealaah, akhirnya saya pesen minuman favorit saya kalo di J.Co = Hot Chocolate, sama 2 dozen J pop buat cemilan ntar. Dapet bonus 1 donut glaze sih.. Hot Chocolatenya enaaak bangeet.. ditaroh di papercup trus dikasih paper lid gitu.. beneran panas!. Aromanya relaxing banget. Then, saya milih tempat duduk buat berbanyak orang. Sambil nunggu dan SMS ngabarin kalo saya dah dateng duluan, saya baca buku dan dengerin musik lewat Sennheiser saya. Mantaab deh tempatnya buat nongkrong..

detik-demi-detik berlalu... tidak ada tanda-tanda bakalan pada dateng...

15 menit kemudian, setelah menyelesaikan separuh buku yang saya baca tiba-tiba nongollah embak-embak berbaju pink berkerudung dengan pipinya yang khas mendekati saya.. Bwahahaha... ternyataaa Inge dateeng! *aseek, goyang-goyang pinggul*. Saling memperkenalkan diri, ngobrol bentar.. langsung deh Ajenk dateng. Berhubung saya belon pernah tau Ajenk tuh kayak gimana orangnya.. sempet saya kira Dian (entah kenapa saya kepikiran nama Dian -__-'').. dengan pede saya sapa : "Halooo... Dian Yaaa??"

Dhueeenk!!

pelajaran pertama dalam kopi darat : KENALI BENAR-BENAR NAMANYA!!

Bwahaha...
Yah, akhirnya bertiga ngobrol ngalor ngidul cerita tentang blog masing-masing. Bagi saya, ini adalah kopi darat pertama dengan mereka berdua. Ajenk dan Inge juga (perasaan nggak efektif banget ceritanya.. kalo satu belon pernah ketemu pasti lawannya juga kan belon pernah ketemu... dodol!!). Gara-gara nggak ada bahan yang diobrolin, dan ketiganya bener-bener canggung mau ngomong apa.. sumpeh, baru kali ini kopi darat nggak kenal lawannya.. hahaha.. kalo sama Inge sih sering saling berkunjung, nah kalo sama Ajenk baru beberapa kali aja makanya ngga banyak tau kayak gimana. Paraaah!! bahkan blognya Ajenk belon saya follow... mana udah gitu dengan polosnya saya nanya : "sering nulis puisi ya jenk??".. GLODAAAHKK... padahal Ajenk nggak pernah nulis puisi, soalnya kebanyakan tulisan di blognya adalah curhatan..

Pelajaran kedua dalam kopi darat : KENALI BENAR-BENAR BLOGNYA dan ISINYA!!

Sejam berlalu, John belon dateng-dateng... katanya susah cari parkiran di Delta.. Udah nyampe sih, tapi emang kalo hari minggu di Delta plasa tuh bakalan banyak orang yang ngemol.. makanya parkiran penuh. Saya aja udah mengantisipasi, parkirnya nggak di delta tapi di WTC; sebelahnya. Tiba-tiba telpon saya berdering, John bilang udah di JCo cuman bingung nyari dimana soalnya penuh jam segituan. Bahkan nyari kursi aja sampe rebutan, kursi kosong di depan saya yang sedianya buat tempat duduk John aja dah diminta sama orang lain.. tapi dengan menunjukkan tampang-sok-sangar-biar-dikira-yang-punya-cafe, saya bilang sorry pak! itu buat temen saya, ini lagi ditungguin. hahaha..

Nggak susah nyari John sambil telepon. Liat aja cowok yang lagi nempelin telepon di telinga (ya iyalah masak nempelin di pantat??), sambil melambaikan tangan akhirnya ketemu juga.. padahal yaa kan saya udah bilang : Kalo ada cowok kurus, tinggi, ganteng di J Co depan gramedia mah samperin aja... ternyata cirinya kurang spesifik kali ya, ato mungkin cuman saya yang nyadar kalo saya ganteng -___-''.

Yak, lengkap sudah formasi blogger yang diundang!. Ada Inge, ada Ajenk, ada John sama adeknya.. Walau cuman berlima, tapi ngobrool seru. Saya baru tau mukanya John kali ini loh! secara dia nggak pake foto aseli di profil bloggernya dia. Daan.. untuk lebih detailnya, berikut ini foto formasi kopi darat session 2 yang terjadi siang tadi :
Kopi darat tanpa foto-foto, bagaikan kopi tanpa darat!

Inge
Saya enggak ngira banget ternyata tebakan umur saya ke Inge salah total!. Mending kalo salah setahun dua tahun... udah nebak sampe 3 kali, dan yang paling dekat tebakannya masih beda 4 tahun lebih tua daripada saya. Yaaak, empat tahun lebih tuaa sodara-sodaraa (#dikeplak Inge). Haha.. untunglah saya nggak pernah kasih tahu umur saya di blog ini, jadi kalo mau tau umurnya Inge langsung nanya aja kepada emak-emak yang awet muda inii (NGe, ini nggak gratis looh! :D). Tapi seru pisan ketemu Inge, emang anaknya ngocol dan gampang banget buat cairin suasana. Seperti blognya yang Dream Box in the cyber dreamer, Inge sesuai dengan yang ditunjukkin sama bahasa-bahasa dia di blog. Dasarnya emang pergaulan saya tentang dunia blog yang kuper, ketika Inge banyak ngenalin temen-temen blognya dia.. saya cuman bisa geleng-geleng kepala enggak tau.. Yaaa masih Nubitol niih dalam ngeblog, mana Inge juga udah lama ngeblog sejak 2008 (eh. bener yah?..). Sedangkan saya, baru anak kemaren sore.

Nama Inge sendiri tuh sebenernya juga cuman panggilan aja. Ketika saya nanya nama aselinya, Inge nyebutin serangkaian-kata-panjang- tak-berujung (lebaay!) yang merupakan nama dia.. sorry Ngee yang saya tangkap cuman Angelina-nya doank!... #kaboorr sambil minta ampun. Maklum, udah kakek-kakek jadi sering lupanya. Hahaha.. cerita tentang Arai-nya juga, yang akhirnya sempat ketemu pas dia jemput Inge. Nama aselinya bukan Arai ternyata.. tapi ***(Sensor)*** nggak boleh dipublih.. apalagi fotonya. Bwahaha.. saya sampaikan ke Inge, kalo Arai beruntung bangeet punya istri kayak Inge yang romantis abiiss.. sayang banget sama Arai. Semoga "usaha"nya cepet membuahkan hasil ya Nge!.. *khusus ini, cuman saya dan Inge aja yang tau*.. ahhahaha... beneran mau tau?... Addaaa deeeh....

then,
Ajenk Three
Sebenernya baru tau nama aslinya tuh Rahajeng Triwidyat Utami gara-gara nanya akun facebooknya dia. Kayaknya saya kudu minta maaf banget-banget deh sama Ajenk.. secara pertama, saya salah nyebut nama.. kedua, enggak tau isi blognya apaan.. Cuman tau namanya Voor vun. Bahkan dengan pede saya juga nanya : "eh, udah saya follow belon yak?.. saya lupa". Wadduuuhh paraaah.. ampunn ya jenk!. wakakak.. Sebenernya Ajenk cenderung pendiam anaknya, apa karena takut ketemu sama om-om girang kayak saya (Jiaaaaghhh) ato karena belon terlalu kenal sama saya enggak tau.. pas saya tawarin buat nyicipin J Pop, pertamanya enggak mau. Katanya dieet... tapi pas udah dipaksa-paksa mau juga. Wakakakak... J Pop gak bisa bikin gemuk kali Jenk, secara cuman dua gigitan trus abis.

Ajenk ini kuliahh di ITS, ambil D3 jurusan teknik fisika. Well.. saya bilang ke dia jurusan itu tuh berat yak?.. koq bisa masuk situ?.. campuran antara nyasar dan nggak keterima pilihan pertama katanya (eh, bener nggak sih?.. lagi-lagi kakek lupa). Hahaha.. Sebenernya sih saya bingung mau ngomong apa sama Ajenk.. abisnya juga dia nggak nanya apa-apa ke kita siih. Kalo mau tau lebih deket, mampir aja ke blognya dia trus baca dan follow. Walau begitu, saya tau kalo Ajenk anaknya asik juga.. soalnya pas pulang, akhirnya dia berani nanya juga ke saya.. kos saya dimana?. Wakakakak! Congrats Jenk!!.. -____-''

then
John Terro..
tepat dugaan saya kalo John Terro tuh nama samaran.. soalnya nama aselinya dia Iskandar Dzulkarnaen..mana enggak ada foto juga lagi. John tuh ternyata nama panggilan aja.. justru orang yang manggil dia Iskandar berarti orang yang baru pertama kali kenal sama dia. Kalo akhiran Terro-nya, saya nggak ngerti apaan artinya. Ketika saya nanya kenapa dipanggil begitu.. eh, enggak mau ceritaa.. John ini ngajak adeknya yang cowok.. dan ternyata kita punya kesamaan : sama-sama anak tertua, sama-sama punya adek cowok semua. Hemm.. selain itu sebenernya saya sempet sebel juga sama John, abisnya saya dipanggil Om.. orang cuman beda 3 tahun aja umurnya, manggil Om. Emang kapan saya kawin sama tante kamu John?. (^_^)V. wakakakaka... Dan kepikunan saya kumat lagi pas nanya-nanya John.. diawal saya dah nanya John rumahnya dimana, eh di tengah-tengahh saya nanya lagi : rumah kamu dimana John?.. *plaaaaaakkk* (tanda-tanda parkinson nih!)

Ketemu John, saya tagih janjinya buat ngopy filem korea yang dulu pernah diulas di Blognya dia.. tapi filenya 5 GB, padahal saya bawa Flashdisk cuman 4 GB dan 2 GB itupun penuh dengan bokep. Daaan.. ini yang bikin ngirii buangeet.. ketika dia ngeluarin notebooknya dia : MAC BOOK PRO!!..warna putih lagi... *nutup mulut biar nggak keluar isi kebun binatang*... mupeenggg sama notebook berlambang apel digigit yang menyala -__-

pantesan juga dia punya blog Shoutmac.com yang isinya ulasan tentang Macintosh!. Saya nanya harga belinya dulu, dia bilang sekitar 10 jetian.. hiks-hiks.. kayaknya dua tahun kerja dan puasa senin kamis belum tentu terkumpul duit segitu buat beli deeh.. (lebih banyak duitnya maksudnyaa.. amieen..*usapmuka*). Dan akhirnya memang jadi dicopykan Filem korea itu.. aseek dah, malem ini ada kegiatan di kosan nontonin yang bening-bening dari Korea..

Yeaahh akhirnya seruu juga kopi daratan kali ini. Total ketemuan sih 3 jam boo!.. sampe Hot Chocolate saya berubah nama jadi Cold Chocolate.. sampe capek pantatnya terus-terusan duduk, plus kayaknya waitressnya J.Co udah bolak-balik nengokin kita udah kelar ngobrol ato belon.. ya iyalah, secara yang beli makanan cuman saya aja selebihnya buat nongkrong.. Tapi Nongkrong di J.Co emang asyik buat ngobrol.. kursinya sofa gitu, mana di emol banyak pemandangan yang bening-bening euy.. pilihan tepat saya duduk di depan eskalator. hahaha..

Ah, kapan-kapan kopi darat lagi yak!.. ngajakin yang laen biar semakin rame semakin seru..


PS : Ada yang nyadar nggak sih, kalo kaos yang saya pake tuh sama kayak yang dipake Jamie Aditya pas maen di Filem X-tra Large ??
#copycat aja bangga... biarin!

Sabtu, 15 Januari 2011

Panen Award (Lagi)

Ini dia award pertama yang saya terima di Tahun 2011.
Datang dari FANIA, di blognya dia yang berjudul sama kayak namanya. hehehe.. Makasih ya Fan, udah dikasih award di awal tahun. Ini dipajang niiih awardnya. Lucuuuuu..sapiii gambarnya

walaupun ada syaratnya, yaitu kudu dikasih ke 4 blogger yang lain.. maka, daripada saya ribet milih.. Kalo ada yang belon punya award ini, ambil aja yah!. Gratiis.. cukup cantumin link saya ajah. heheheheh *evil laugh*

Award kedua di tahun ini.
Datang dari Yan Restu Freski, gara-gara saya masuk ke situs Melepas Lelahnya punya Yan, jadi visitor ke 10000.. maka saya dapet award dari Yan sebagai Ten Thousandth Visitor!. Kalo nggak percaya, saya save buktinya dari blognya dia



ini saya printscreen.. kalo emang bener saya pengunjung ke 10000.. liat aja email saya diatas

teruus.. ini dia awardnya


Makasih Yan, udah dipajang nih awardnya.. Sedikit mereview aja.. Yan Restu Freski ini adalah adik kelas saya dulu di SMA Negeri 1 Teladan Yogyakarta. Yan ini dulunya "mantan" murid KIR saya di kelas internasional, alias siswa bimbingan saya dalam proyek penelitian wajib di SMA dia. Loh, koq bisa?.. kan adik kelas?.. hehe.. emang sih, adik kelas. Tapi jaraknya jauh, beda beberapa taun. Yan termasuk anak yang kreatif, pinter.. ini terlihat dari blognya dia yang variatif isinya mulai dari kesehariannya dia, hobinya travelling, atau tentang pertanyaan-pertanyaan psikologi. Mau tahu?.. mampir. Oh ya, Yan ini dulu juga pernah saya ceritain menang Lomba Penelitian Ilmiah Remaja Tahun 2010 tingkat NASIONAL. Pernah juga dikirim olimpiade bidang studi pas dia SMA. Keren yah?..

itu aja update singkat kali ini.. berhubung lagi gak ada bahan dan gak ada teman. Maka dengan ini, saya Gaphe, menyatakan.. malem minggu ini sendirian aja di kosan.

#menangis tersedu-sedu

Kamis, 13 Januari 2011

Gara-gara Multitasking

Udah jadi rahasia umum kalo ngerjain sesuatu tapi enggak fokus tuh hasilnya bakalan nggak maksimal. Apalagi kalo multitasking, alias ngerjain banyak hal dalam satu waktu. Ibarat kata "mencoba berdiri diatas dua kursi, yang ada malah jatuh diantara keduanya". Ini yang mau saya ceritain disini.. tapi sebelumnya, mari kita lihat kronologi "ketidak beruntungan" saya hari ini...

08.46 AM
Saya abis mandi, dan siap-siap ke kantor.. Ini adalah hari pertama saya masuk kantor minggu ini. Motor saya yang saya taruh di bawah kos (saya ngekos di lantai 2), ternyata kotor banget.. gara-gara cuaca Surabaya yang ujan terus dan saya tinggal pergi keluar kantor seminggu ke Jakarta dan Makassar. Bukan cuman kotor, ada kotoran burung nempel di sideboard (slebor kalo bahasa jawanya).. kam**eettt... #minjem istilahnya chimenk.

08.49 AM
pas mau ngeluarin motor, ternyata sandaran motor lupa saya naikkan. Alhasil, karena lantai kos di bawah tuh pake tingkatan.. (dan dikasih sliding buat naik turunin motor).. si sandaran motor itu mengganjal saya buat mbelokin motor. Keseimbangan ilang.. dan jatuhlah itu motor.. Huuff.. hari saya dibuka dengan kejadian tak menyenangkan. Mana kan yang namanya motor cowok (baca : mega pro) saya itu beraat, udah susah gitu.. kaki kena besinya. Sakit laah..

sambil ngantor sambil berdoa.. semoga gak ada yang buruk..

08.58 AM
Nyampe kantor.. nggak dapet parkiran enak, jadinya asal taruh motor aja di jalan.. toh aman ini, soalnya parkirnya pake swasta. Langsung deh, naik lift ke lantai 8 tempat kantor saya berada.. nyampe di depan kantor.. ternyata pintu kacanya masih ketutup. Mana kunci saya kemaren dibawa temen kantor gara-gara saya mau keluar kota lagi.. jadilah, sepuluh menitan cengok nungguin temen yang bawa kunci.. huuuhh..

09.15 AM
ngantor pagi biasanya sih saya masih pakaian nyantai, trus baru ganti baju - sepatu - make dasi kalo udah dikantor. Sepatu emang saya tinggal di kantor, jadi kalo pulang cuman make sendal aja. Biar awett.. daaan masalahnya adalah : SAYA LUPA BAWA KAOS KAKI!!. bayangin make sepatu tanpa kaos kaki gimana sih rasanya.. ya udah, untung tadi enggak ada kerjaan yang mengharuskan saya keluar kantor, jadi enggak malu bangeett make sepatu gak pake kaos kaki. Seharian duduk ngerjain laporan dan administrasi aja deh..

7.15 PM
Udah pulang, sambil nyari makan. Beli sate, sama jus melon.. Nah, karena siang tadi saya janjian sama beberapa blogger buat kopi darat di Surabaya, langsung deh saya smsan sama mereka-mereka. Nggak cukup satu dua kali sms, mana nggak dibales-bales juga.. makanya saya sambil makan SMS mereka. Sms-an pake touchscreen ribet kalo nggak pake stylus (stick panjang buat nyentuh layar). Ini sebenernya yang mau saya bilang : multitasking itu berbahaya!!... DAAAN sambil saya smsan dan makan sate lontong, maka inilah yang terjadi :gebleeeek... ini nih gara-gara ngerjain 2 hal tapi nggak fokus. Saya nusuk lontongnya make stylus. Untung baru kayak gini.. saya nggak ngebayangin kalo smsan sambil nyetir, ato smsan sambil senam.. dijamin dampaknya lebih paraah!.

tapi diluar ketidak beruntungan yang saya alami hari ini.. saya seneng karena kiriman hadiah dari Mbak Fanny udah dateng. Iyaaa.. beberapa waktu lalu kan saya ikutan tafsir puisi berhadiah. Nggak disangka nggak dinyana, eh kata mbak Fanny saya menang dapet tafsir puisi terbaik versi sang Pangeran dan Putri Stroberi.. Hadiah yang dikirimin, salah satu koleksi buku Mbak Fanny. The Lord Of The Ring : The Two Towers.. asiiikk.. buku karangan JRR Tolkien ini setidaknya mencerahkan hari saya.. Makasih Mbak Fanny!!


Oh ya, pengumuman aja kalo ada blogger yang lagi di Surabaya mau ikutan kopi darat. Besok minggu yah, ketemuan di Delta Plasa Surabaya jam 1 siangan.. cari aja depan gramedia, kalo ada orang tinggi kurus tapi ganteeng. Samperin ajaa.. hehehe... Udah ada John Terro, Ami, sama Inge yang konfirm mau ikutan.. ayoooo nambah lagi dooonk.. makin banyak makin seru :P

Rabu, 12 Januari 2011

Kalo Udah Hobi.. Apapun Dijalani

John Terro nanya di kotak komentar terakhir.. kapan saya balik ke Surabaya?. Jawabannya niih.. lagi nungguin pesawat di Sultan Hasanuddin Airport Makassar.. mau balik ke Surabaya malem ini.

Sembari nunggu pesawat yang sejam lagi berangkat, biasa laah iseng-iseng ngupdate blog.. Lagi asyik-asyiknya surfing di depan executive lounge Garuda Indonesia, ngeliatin orang yang lalu lalang. Yak, ini adalah hobi saya kalo lagi nunggu di boarding room. Pasti ngeliatin aktivitas orang-orang disekitar, sambil ngebayangin banyak hal.. lagi ngomong apa, nebak kerjaannya apaan, pacarnya cantik enggak, de el el..


Tiba-tiba mata saya tertuju ke sekumpulan orang di luar lounge yang kayaknya lagi heboh.. iseng-iseng lebih detail saya perhatikan lagi. Eh.eeh.. ternyata, lagi pada nonton bola dari pintu kaca luar lounge.. aduh pak, kasian amat yak.. nonton bola aja dibela-belain nempelin muka di kaca buat liat LCD tipi yang ada di dalam. Alhasil, jiwa iseng saya muncull..dari kejauhan saya jepret, dan jadilah comic strip seperti dibawah ini

sori agak burem..dari jauh soalnya...
Nggak lucu yah?.. gak papa... lha wong nggak niat ngelucu.. hahaha.. Well, yang bisa diambil hikmahnya disini adalah : bila emang sudah hobi, apapun pasti dijalani. Seperti orang-orang itu, kalo udah ada tayangan bolaa aja pasti dibela-belain meski kudu nempelin muka di kaca. Hemm..seperti saya, dan hobi saya ngeblog.. foto dibawah ini adalah dua senjata wajib saya buat ngeblog. Notebook, dan Headset Sennheiser kesayangan saya... sambil ngeblog, sambil dengerin musik.. kalo udah hobi, dimanapun dan kapanpun pasti dijabanin kan?..

#Special report from Sultan Hasanuddin Makassar.
tambahan : sambil nulis ini sambil gemeteran,.. gara-gara yang difoto itu lagi duduk di belakang saya sekarang :D

Selasa, 11 Januari 2011

Namanya Pete-Pete

Jangan buru-buru tutup idung abis ngeliat judulnya. Saya bukan mau cerita tentang "petai" yang punya nama ilmiah Parkia speciosa Hassk. #halah, mentang-mentang anak biologi. Beda.. pete jenis satu ini adalah angkutan umum yang ada di Makassar. Bacanya beda sama "petai" yak, soalnya pete-pete huruf "e"nya dibaca kayak mbaca ikan "lele".

gambar pete-pete minjem dari sini

Sebenernya pete-pete ini adalah sebutan untuk angkutan kota alias angkot. Cuman orang Makassar kadang enggak "ngeh" kalo nyebut angkot.. jangan-jangan, kalo nanya angkot..bukannya kita ditunjukkin jurusan kemana eh malah ditanyain.. "Daeng bukan orang Makassar na?".. hihihi.. jadi inget ceritanya Chimenk dulu pas ke Makassar.. mau nanya toilet malah balik ditanya gitu.


Boleh dibilang, jaraang banget saya naek angkot di Makassar. Biar kata angkot disini menjamur banget, tapi ya kadang enggak pernah tau jurusan angkot ini kemana aja. Emang sih, kalo niat nanya mbah Google juga bakalan ngerti angkot jurusan apa turun dimana. Jangan dibilang saya sombong engak pernah naek angkot di Makassar yak.. selain enggak tau jurusan, juga lebih sering saya naik taksi kalo kemana-mana.. kan saya udah pernah cerita. Makassar tuh kotanya kecil, enak dijangkau kemana-mana.. makanya, naek taksi kemana-mana juga lumayan murah. Jadi nggak perlu nyasar-nyasar kalo mau nyusup-nyusup ke gang.


Kemaren malem, gara-garanya lagi bokek.. (niatnya ngirit siih) akhirnya saya nyobain naik pete-pete ke Mal Ratu Indah (orang sini nyingkatnya MARI). Sebenernya sih terpaksa banget nyari emol yang lumayan lengkap buat beli baju.. gara-garanya, satu kesalahan saya kemaren masukin baju basah ke koper pas dari Jakarta ke Makassar.. jadilah, baju-baju yang sebenernya masih belom kepake pada lembab semua.. Bau kecuuutt.. padahal 3 hari ini saya di Makassar ada kerjaan.. jadi terpaksa beli baju baru deh... dobel bokek. Hiks.. jadi, satu tips buat yang suka travelling : JANGAN BAWA BAJU BASAH DALAM KOPER... apalagi nggak diplastikin..


Naik pete-pete disini siap-siap sport jantung plus punya cadangan nyawa.. selain gila-gilaan nyetirnya, di beberapa pete-pete dilengkapi sama sound system yang jedhug-jedhug abiiss.. Masalahnya, semua tergantung sama si supir.. kalo seleranya oke, kadang nemuin musik yang diputer enak-enak. Tapi kalo dapet supir yang tampang preman hati hello kitty, yaaa...siap-siap aja kuping budheg ngedengerin.. "bertahan satuuu ciiiiinnntaaaa.. bertahan satu Ce.I.eN.Te.A"


Naek pete-pete berarti juga bakal siap-siap ngerasa kayak berada di Thailand, terutama buat orang yang cuman fasih 3 bahasa kayak saya. Maksudnya, ngerti bahasa inggris, Indonesia, sama Jawa.. jadi, ngedengerin orang ngomong-ngomong di Makassar pake bahasa Bugis bakalan ngerasa roaming laah... kayak gini : "nakuguncirik gulingku".. paan coba?.. usut-punya usut si supir cuman mau bilang nggak bisa belok.. wakakak. Saya tahu bahasa makassar mah cuman "lamuru" yang artinya murah... "salapang" artinya delapan.. ato "satuji sa bawa" yang artinya saya cuman bawa satu biji... bingung mi?

Tapi emang enak sih naek pete-pete, mengingat enggak ada bis kota (bis yang khusus muter-muter dalem kota) di Makassar. Semua emang familiar make pete-pete sama bemo (becak motor) kalo mau kesana kemari. Selain murah-meriah (tapi gak aman).. juga dari pagi sampe malem ada.

Minggu, 09 Januari 2011

Sahabat Baru

Yep, sesuai yang saya bilang kemaren. Hari ini saya seneeng banget bisa ketemuan sama sobat-sobat blogger yang selama ini cuman tahunya lewat tulisan-tulisannya aja. Akhirnya, janjian yang udah dirancang semenjak seribu tahun sebelum masehi (Alay deeh) terjadi juga. Hari ini, bertempat di Mal Kelapa Gading 5, saya menemui 5 sahabat blog yang gokil-gokil abis. Siapa aja: Saya hari ini ketemu Chimenk, Raja, Mbak Aulia, Mbak Astrid, dan Mbak Rifka (lagi).

Ini berarti menjadi milestone dalam dunia per-bloggingan yang saya jalani bahwa ternyata, orang-orang yang selama ini saya kenal hanya lewat kegokilan tulisan-tulisannya ternyata benar adanya. Alias orang-orang itu emang ada bentuk dan wujudnya.. hahahah.. sebenernya jujur, ini adalah the official kopi darat saya yang pertama ketemuan dengan orang-orang yang belom pernah saya temui secara langsung. Norak yah?.. biarin dah, yang penting seneng-seneng.

Well, sebenernya have no clue at all kopi darat tuh ngapain aja. Kalo baca banyak blog, paling ketemu, ngobrol sana sini, makan, ngopi, foto-foto.. yah, semuanya pada bingung karena ternyata emang tidak ada satupun dari kita yang benar-benar pernah mengalami yang namanya kopi daratan. Berbekal chatting, tukeran message lewat Facebook, sampe ngedapetin nomer telepon akhirnya Raja sama Chimenk saya ajak ketemuan bareng temen yang lain.



Yang saya tahu, Raja emang tinggal di Jakarta.. di daerah Pasar Minggu. Nah, si Chimenk tuh tinggalnya di Bogor. Udah enggak sekedar "lumayan jauh", karena emang beneran jauh apalagi kalo ngesot.. Terharu deh denger ceritanya, saking cintanya Chimenk ngebela-belain dateng jauh-jauh dari Bogor buat ketemu kita-kita... kalo cerita detailnya biar ntar langsung si pelakunya aja yang berceloteh.. bahkan katanya sampe nginep di kosan Raja dulu malem mingguannya.. Saya jadi curiga, malem minggu dua cowok jomblo nginep bareng, di kos-kosan pulaak... entahlah apa yang terjadi biarlah Tuhan dan mereka berdua yang tahu. bwuahahaaaa.. Piss Ja, Menk!

Nah, tempat ketemuan disetting emang di kelapa gading. Masalah timbul ketika tidak ada satupun dari mereka tahu dimana Mal Kelapa Gading itu.. saking ribetnya, katanya sampe berburuk sangka sama supir angkot yang ngangkut mereka ini.. Nah, kalo mbak Astrid, Mbak Aulia, sama Mbak Rifka emang udah ketemu duluan di MKG.. jadi tinggal nunggu para jomblo nista ini dateng, meski pada akhirnya mereka yang nunggu kita selesai ibadah.

Ketemu pertama, emang beneran gokil dah si Raja sama Chimenk ni mah.. eduun parah, rame abis plus nyoblak banget. Eh tapi walaupun mereka bilang kalo kurus-kurus pas komen di blog saya beberapa waktu yang lalu, tapi ternyata pas ketemu saya minder loh!. badan mereka lebih gede daripada saya.. Mana udah gitu, nebak umur saya lebih tua dari mereka lagi. siaal.. Buat ngebuktiinya, sampe-sampe kita tukeran KTP semuanya Mbak Rifka, Mbak Aulia, Mbak Astrid juga.. hahahaaa...

Dan, setelah tukeran KTP ngobrol ngalor ngidul... saya, Raja dan Chimenk punya kesamaan. Pertama, lahir di tahun yang sama.. jadi, kita bertiga satu angkatan lahir. Kedua, sama-sama punya bintang sama.. sama-sama cancer. Beda lahir cuman beberapa hari aja. Ketiga.. sama-sama JOMBLO NISTA.. makanya suatu kehormatan akhirnya kita deklarasikan perkumpulan jomblo-jomblo nista ini.. ada yang mau gabung?. (^_^)V sampe-sampe tadinya saya mikir, jangan-jangan gara-gara sama bintangnya kena kutukan yang sama.. hihihi. Trus terakhir, sama-sama multi talented!. Bwahaha.. kalo ini, jangan ditanya deh.. Raja, walaupun lulus dari teknik pertanian tapi kerja di perusahaan pemetaan.. artinya dia juga mbakat nggambar. Chimenk, teman kuliahnya Raja.. kerja di advertising.. ah, tapi percuma menk!. Gak bisa ngiklanin diri sendiri biar laku. pisss...

Kalo Mbak Astrid, dia mah lurus-lurus aja.. kuliah hukum tapi kerja yaa sesuai bidangnya. Mbak Rifka juga, ibu dua anak ini bekerja sesuai dengan bidangnya. Kalo mbak Aulia.. dulu sih sesuai, tapi setelah dia cerita di postingan terakhir kalo dipindah bagian yaa jadi multi talented juga. Hemm.. pembicaraan berenam mengalir kemana-mana, terutama bahas tulisan-tulisan di blog masing-masing yang gokilun bin gilatun.. Sampe-sama Raja sama Chimenk protes.. kenapa akhir-akhir ini blog saya berubah haluan jadi blog kuliner.. hahaha.. Saya jawab aja, kalo ada komunitas jalan sutera yang isinya makan-makan dan wisata kuliner, kalo saya mah bikin jalan gaphe aja..

Kesampaian juga ngecek Raja beneran make celana dalem apa enggak.. mau tahu jawabannya?.. biarin entar dia aja deh yang cerita. Dan, akhirnya saya tau kenapa blognya punya nama aneh mari hidup sehat tanpa celana dalem. Then, Chimenk.. aslinya emang dari Magetan.. dan deket sama aslinya Mbak Astrid yang dari Jember.. ehm.. kayaknya chemistry mulai terbangun nih. Udah gitu, berhubung yang udah nikah dan punya anak cuman Mbak Aulia sama Mbak Rifka, habis dah kita dihina-hina gara-gara kejombloan kita.. mana bilang kalo nikah itu enak lagi.. wahaha.. pembicaraan apapun selalu ujung-ujungnya nyangkut ke masalah itu itu lagi.. males deeh..

Nggak kerasa ngobrol selama 2 jam lebih di MKG 5, harus terpisahkan oleh waktu. Karena ternyata Mbak Rifka, Mbak Aulia sama Mbak Astrid mau nebeng temennya yang pulang bawa mobil yang kebeneran udah mau pulang. Trus Chimenk, mau ngejar kereta ke Bogor.. takut keabisan angkutan. Dan saya sendiri, walau tak terburu-buru harus ngejar pesawat ke Makassar. Yep, untuk 3 hari kedepan saya ada di Makassar.. dan, saat saya nulis ini,lagi nunggu di boarding room pintu F3 Cengkareng..

Ah, senangnya bertemu kalian semua.. dan dengan bangga, saya sebut kalian sahabat..

Sabtu, 08 Januari 2011

Pengumuman Penting : Saya di JAKARTAA!!!

Gyahaha.. sebenernya enggak penting banget sih..

Mumpung lagi break Meeting tahunan acara kantor, ngupdate dulu deh.. Yak, seperti judul di atas, bener..saya lagi ada di Jakarta sekarang. Pas detik ini saya nulis Blog. Cuman 3 hari 2 malam sih, udah dari kemarin. Tapi ya itu, ada acara kantor jadi enggak sempet kemana-mana buat nikmatin Jakarta..


Kebetulan meetingnya di Harris Hotel Kelapa Gading, sekalian nginepnya juga. Kebetulan pas saya check in kemaren, lagi ada promo weekend buat charity gitu. Ada cotton candy festival (aduuh nggak ngerti nama promonya apaan). Yang jelas, kalo kita ngasih duit (min 5000) ke kotak amal, mas-masnya bakalan ngasih cotton candy yang fresh langsung dibikinin di depan kita. Enaknya, bisa milih warnanya apa aja. Mau di mixed, mau polos, terseraaah.. hehehe


ngomong-ngomong soal Harris hotel, suasananya sih simple modern. Enak, pelayanannya ramah, kamarnya juga gede. Staf hotelnya gaul-gaul, pada pake kaos polo shirt warna oranye ngejreng gitu..


Nah, berhubung juga lagi di Jakarta.. saya kemarin janjian sama Raja ama Chimenk, plus Mbak Rifka sama Mbak Aulia buat kopi darat di Mall Kelapa Gading 5. Kalo yang pada mau ikut, besok minggu siang ketemuan yuukk di MKG 5 di boulevard kelapa gading.. oke?.

udah ah, gitu aja pengumumannya.. enggak penting banget. hehehe
#berasa dikejar waktu, bentar lagi mau miting lagi....

Kamis, 06 Januari 2011

House Of Raminten

Sesuai janji saya kemaren, ini dia tempat nongkrong asyik yang ada di Jogja. Namanya House of Raminten. Secara harfiah, berarti Rumahnya Raminten. Memang tidak salah, karena sebetulnya kita bertandang ke rumah Raminten yang disulap menjadi tempat nongkrong bertema jawa. Sebetulnya, tempat nongkrong yang terletak di Jalan Faridan M. Noto -Kotabaru ini menyajikan jamu tradisional. Hanya saja, cara menjual jamunya tidak seperti asal jual jamu saja. Dengan membawa suasana tradisi Jogja, Raminten menjual jamu sekaligus suasana sehingga beda dengan yang lainnya.


Pertama masuk, kita akan disambut dengan papan nama besar House of Raminten besar, ada ruang tunggu yang kursinya mirip kursi di terminal, dan didalam pagar akan ditemui sepasang kereta kencana tanpa kuda yang hanya bisa dinaiki kalo hari Minggu Wage. Suasana mistis memang langsung terasa di dalam mengingat bau menyan, kembang dan sesajen yang ditaruh dimana-mana. Tapi menurut saya, nggak serem malahan.. itu hanya cara Raminten membuat suasananya menjadi khas Jawa banget!. Ngomong-ngomong soal ruang tunggu, sebenernya ada alasan kenapa ruang tunggu ini ada.. tempat di dalam yang agak terbatas, kadang membuat orang kudu mengantri untuk mendapatkan tempat. Walaupun terasa jawa banget, tapi ruang tunggu ini dilengkapi plasma TV gede yang memutar channel tv kabel. Jadi yaa tetep modern lah.

Saat masuk, biasanya kita akan ditanyain untuk berapa orang, dan kemudian mas atau mbak-mbak waiter yang berpakaian sangat jawa sekali akan mengantarkan kita di tempat yang sesuai. Kalo pas sepi sih emang bisa milih tempat, tapi kalo pas lagi rame-ramenya kita ya manut aja ditaruh dimana. Saya dateng bareng 5 sahabat saya mantan temen sekampus dulu. Makanya kita ditaruh di lantai 2, di atas rumah panggung. Di atas lantai 2 ada satu tempat lagi namanya khayangan. Khusus 10 tahun ke atas dan maksimal 30 orang. Nah, biasanya khayangan ini adalah tempat untuk yang reserve terlebih dahulu. Pengen tahu gimana suasananya.. ini foto di dalem House of Raminten

Well.. saya salut sama pelayannya terutama yang embak-embak. Sebab, semua pelayan disini pake pakaian jawa. Yang cewek make kemben dan beberapa ada yang make kebaya.. trus yang cowok make jarik (kain batik dililit seperti sarung). Bajunya make surjan lurik lengen panjang. Ada juga sih yang make kaos dalem putih.. kalo jawa tulen jaman dulu yang cowok harusnya nggak pake baju, tapi mungkin untuk kesopanan makanya make kaos dalem.. hihihi. Yang saya penasaran, karena yang cewek ada yang make kemben dan ada yang make kebaya..sedangkan yang cowok ada yang make surjan dan ada yang make kaos dalem, pertamanya saya mikir kalo itu penanda kasta per-waiter-an. Yang kastanya lebih tinggi ditunjukkan dengan baju lebih bagus mungkin supervisornya.. tapi ternyata nggak juga. Soalnya semuanya sama. Sama-sama melayani. Uniknya, setiap waiter dilengkapi radio HT buat komunikasi, plus kantong duit. Jadi begitu pesanan dicatat, kita langsung bayar dulu (dan langsung dikasih kembalian). Trus lewat HT, pesanan itu disebutin ke koki dibawah.. dan kita tinggal nungguin pesanan.

Kalo di Raminten, jangan pernah takut buat lama-lama nongkrong. Selain karena suasananya asyik, mau berapa lamapun kita nongkrong disitu enggak bakal diusir. Itulah kenapa jam kerja Raminten unik.. mulai hari senin sampai sabtu, buka 24 jam nonstop. Trus hari minggu, mulai buka dari pukul 09.00 - 24.00. Ya benar!. ini satu-satunya tempat nongkrong yang selalu hampir buka 24/7.. Selain asyik buat nongkrong, yang unik ditempat ini adalah dimana-mana kita bakalan nemu tulisan-tulisan nyleneh dan bikin ketawa. Beberapa pake istilah jawa, misal gejegluk (kepala terantuk). Contohnya di sini nih..

Trus soal menu, saya diawal bilang emang disini jualan jamu. Tapi jangan khawatir, karena nggak cuman jamu aja yang dijual. Ada buanyaaak pilihan makanan dan minuman. Penasaran sama sego kucing?.. disini jual porsi satu, dua, atau tiga sego kucing. mau tante polos (TANpa TElur polos) ato spesial pake telor juga bisa. jual juga aneka penyetan, nasi goreng, mie goreng, bakso, bubur ayam, soto, ikan-ikanan.. dan macem-macem. Trus untuk minuman, ini nih yang unik.. ada banyak minuman dengan bahasa yang aneh-aneh dan terdengar asing. Misal seperti saya pesen, namanya ponconiti. Ternyata setelah dateng, ini adalah minuman sarsaparila bersoda dengan susu kental manis putih. Ada es kacang abang, alias es kacang merah.. ada juga perawan tancep, kalo nggak salah sih sebutan untuk jamu semacam kunir asem. Aneka macam kopi dan teh juga ada.. koppasus, ato kopi pake susu.. trus ada lagi susu jahe. Nah, kalo pesen susu jahe ini disuguhinya gelasnya berbentuk (maaf) payudara wanita. Serius!!.. jadi minum susu langsung dari "susu"nya..


minum susu jahe langsung dari "wadah"nya

Penasaran dengan menu eskrim bakar??.. mungkin sajian menu desert ini namanya mengusik pikiran pembeli. Gimana bisa eskrim dibakar?.. ternyata, setelah pesanan datang.. es krim bakar itu adalah es krim yang ditaruh diatas roti bakar.. tapi suerr, enak banget rasanya!.. coklatnya..Vanillanya..emm...taburan kejunya.. ooh.. melting di mulut. Mana disiram pake saus stroberi yang manis asem.. jago banget deh!. mana murah lagi.. cuman 12 ribu untuk seporsi besar. Ngiler denger ceritanya?.. liat fotonya aja deh..
dari kiri atas : ponconiti, es kacang abang, tempe penyet, bakso uleg, nasgor.. dan es krim bakar..

Kalo soal harga.. yaa namanya di Jogja laah.. pasti murahnya. Saya ber enam, pesen makan minum, es krim.. total cuman bayar 83 ribu rupiah.. kalo dirata-rata sih sekitar 15 ribuan seorang. Harga per menu bervariasi, mulai 1000an buat tempe penyet, sampe 8000 untuk bakso dan nasi goreng telur.. trus minuman berkisar 2000 sampe 12 ribu untuk eskrim. Ponconiti aja harganya 8 ribu, es kacang abang juga.. jadi lumayan murah kan?.. bayar murah, nongkrong sepuasnya!. Highly recomended deh kalo ke Jogja.

NB. Fotonya bagus-bagus kan?.. thanks for my little brother yang udah minjemin His brand new NIKON D5000 DSLRnya.. tapi tetep, yang ngejepret saya :P



Rabu, 05 Januari 2011

Bayar Utang Award

Sebenernya mau posting satu tempat hang out kereen banget di Jogja yang kemaren saya datengin.. tapi saya pending besok aja, biar nggak ditimpukin sendal sama yang baca gara-gara terlalu sering posting kuliner. Apalagi yang sebenernya pengen saya ceritain ntar tuh banyak foto yang bikin ngilerr... penasaran?.. tunggu besok yah!.

Kali ini saya pengen bayar utang award yang udah numpuk sejak taon lalu... soalnya takut kualat ntar kalo saya ngasih award nggak dipajang. hehehe...

Award pertama dateng dari Akane. Lagi-lagi gadis manis satu ini rajin banget ngasih award ke saya.. kalo ada award untuk yang terbanyak ngasih award, pasti saya kasih ke dia deh. Tadinya sih saya males posting award ini, soalnya PRnya panjang.. tapi ya boleh apa dibuat, biar koleksi award saya nambah..ini dia awardnya :


dan PRnya adalah :
Sharing 8 things about myself... hemmm.. buka rahasia saya nih hehee... okelah dan baiklaah..

1. Punya tinggi 182 cm namun sayang berat badan cuman 52 kg.. I need more 25 kg!. Seandainya ada yang jual daging manusia Rp 50 ribu sekilo saya beli daah.. :P
2. Sangat suka makan, apalagi makan enak dan senangnya tidak berpengaruh sama berat badan.. yes dude, im kinda weird.
3. Suka banget jalan-jalan.. ini serius, i love walk literally! jalan kaki apalagi..kadang kalo orang jalan sama saya sering pada ngeluh gara-gara satu langkah-nya saya sama kayak dua atau tiga langkah dia buat nyamain. hahaha..
4. Nama asli saya Yoga Pratama.. kenapa dipanggil GAPHE, itu akronim dari yoGA P. singkatan P akhir kalo dibaca kan phe...
5. Kalo ngomong suka enggak kira-kira.. kalo orang jawa bilang : waton njeplak!
6. Kalo udah fokus dan seneng sama satu hal, i can't take my eyes from that!
7. Suka banget sama angka 7.
8. mulai kehabisan ide... hemm apa ya... let see... suka duuuiiiit! hahaha.. siapa sih yang nggak suka?

dan.. kudu pay it forward ke 8 blogger lainnya. Oke deeeh.. saya akan memberikan sampur ini kepada : Ocky Fajzar, Chikarei, Thomas Kurniawan alias TK, Fajar Mufti, Dwi -Sisi lain, Zen Muh Alfaruq, Noersam, sama Ajeng deh..

Then.. award kedua dateng dari Shudai Four dreams.. ini dia awardnya


dan, PRnya adalah :

#2010 Memories... Tahun ini Blog Gaphe Bercerita lahir.
#2011 Wish... semoga dapet apa yang diinginkan dan apa yang dibutuhkan. Banyak sebenernya, takut nggak muat. hehehe
#Shudai adalah blogger yang punya ciri khas rambut kriwel gondrong nutupin mata dan giginya pake behel.. aktif bangeet dia nulis di Four Dreams.

Trus.. Award ketiga, dateng dari Imannuel Lubis a.k.a Noel a.ka Iman. Yang belon tahu artinya a.k.a tuh berarti Also Known As.. hihihi nggak penting. Dan ini dia awardnya :


PR dari Noel, suruh nentuin 10 orang blogger yang pengen banget Gaphe temuin. Daan 10 orang ini adalah :
1. Tentu yang ngasih Award laah.. Noel sendiri.
2. Mbak Fanny empunya sang cerpenis bercerita.. Sering banget komen, dan berkunjung..pengenn tahu seseru apa sih beliau. Apalagi kemarin abis menang kompetisi di blognya.
3. Raja alias ReBorn.. pengen ngecek, apakah die beneran nggak pake celana dalam..
4. Chimenk.. Pengen tahu apakah apakah orangnya sekampret komentarnya.. abis tiap komen komprat-kampret muluk... no offense ya menk!. sebenernya pengen ketemu dedengkotnya jomblo nista fans club sih.. bareng Raja :D
5. Inge Cyber dreamer...lah ini mah ngajakin kopi darat di surabaya tapi enggak jadi-jadi..
6. John Terro.. saya utang kopi darat sama dia.. Woi John.. minggu depan saya di Surabaya!
7. Akane juga deh.. soalnya sering ngasih award.. hehehe
8. Huda Tula.. Pas saya di Jogja sempet chatting tapi nggak ketemuan
9. Mbak Reni.. pengen ketemu ibu yang selalu bijak ini.. sama anaknya Sasha juga, siapa tau direstui.. hahaha..
10. Hemm siapa lagi yah.. udah mulai kehabisan ide.. sebenernya nomer 10 ini saya persembahkan kepada semua yang pernah mampir kesini aja.. saya pengen ketemu kaliaan semuaaa.......

okeh.. kelar.. capek... hufff.. semoga utangnya lunas!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...