Sabtu, 26 Februari 2011

Sst.. Gaphe Mau Bercerita

Sebenernya mau memenuhi undangan Chika rei yang lagi bagi-bagi giveaways sih, karena udah bilang juga ke Chika kalo saya mau ikutan juga.. makanya sebelum kontes ditutup besok tanggal 28 Februari jam 12 siang, saya pengen bercerita sejenak tentang saya dan blog saya : Gaphe Bercerita.


1 Juni 2010, sembilan bulan lalu saya menuliskan cerita saya untuk pertama kalinya di dunia maya. Awalnya, kenapa saya pengen ngeblog sederhana saja. Saya pengen punya tempat untuk menuliskan cerita jalan - jajan - dan makan-makan saya. Hanya saja, kenapa mulai Juni saya baru ngeblog, sebenernya ada pemicu utamanya. Juni, saya dapat kesempatan untuk bisa jalan ke luar negeri untuk pertama kalinya dengan gratis pula. Itulah kenapa saya pengen mengabadikan momen istimewa itu. Atau setidaknya punya sesuatu yang bisa ngingetin kalo udah menjamah tempat dimana aja.

Bulan pertama ngeblog semangat banget, sampe kadang sehari dua kali posting. Kalo mau liat, bulan Juni 2010 itu adalah bulan dimana postingan saya paling banyak. Emang sih, anget-anget tai ayam berlaku buat saya.. menggebu-gebu di awal, tapi melempem di akhir-akhir. hehehe, yang penting toh sekarang masih bisa konsisten ngeblog dua atau tiga hari sekali buat update. Awal posting dulu juga nggak ada yang mampir buat baca, selain mungkin tulisan saya masih kaku (kadang masih sering ketawa sendiri kalo baca postingan-postingan awal), juga mungkin saya belon kenal istilah blogwalking, saling komentar, ninggal jejak, intinya buta sama sekali tentang blogsphere tuh kayak gimana.

Baru setelah follow blog-blog lain dengan minat yang sama yaitu jalan-jalan, plus kasih apresiasi berupa komentar ke penulisnya.. baru saat itu pula blog saya mulai ramai dilirik, gantian dikunjungi balik, sampai pertama kalinya mendapatkan komentar. Seneng banget ketika ada yang baca plus ngasih apresiasi tulisan yang kita bikin, walau cuman kadang komentar pendek seperti : nice post, artikel menarik, atau kunjungan balasan dan terima kasih.. yang penting udah ada yang mampir dulu udah seneeng banget.

Seneng banget juga ketika ada pengunjung yang terus ikutan follow blog Gaphe bercerita, ngikutin setiap update dan rutin kasih apresiasi. Terus terang, apresiasi itulah yang terus membuat saya ingin dan ingin menulis lagi. Dan karena banyaknya komentar itu pulalah yang juga membuat saya bertahan konsisten untuk terus memperbaharui blog ini dengan cerita-cerita baru. Dan walaupun pada awalnya blog ini diniatkan hanya untuk berbagi cerita tentang jalan-jalan dan makan-makan sesuai dengan yang saya tulis di profil, ternyata pada kenyataannya isinya berkembang. Mulai dari tempat sampah dan hal-hal nggak penting yang biasanya saya labeli miscellaneous, sampe ke bagi-bagi award dan ikut kontes atau giveaways. Seneng banget kalo pas dapet award dari blogger lain, atau dapet hadiah kontes, atau dapet barang-barang gratisan lainnya. Seneng banget juga kalo dapet kesempatan ketemuan langsung dan ngerti wujud aslinya blogger lain yang selama ini ketemuannya cuman dari kotak komentar satu ke kotak komentar yang lain.

Jujur, saya akui selama ngeblog jauh lebih banyak senengnya daripada susahnya. Biasanya yang ngebetein selama ngeblog tuh kalo pas jaringannya nggak dukung, dan ini yang sering kejadian. Terus, pas nggak ada waktu buat update meski terkadang hasrat buat nulis udah nyampe ubun-ubun. Atau pada saat banyak komentar, tapi belom bisa berkunjung balik ke blog yang ngasih komentar.. buat saya ngerasa bersalah, sampe kadang utang kunjungan baliknya dirapel kalo pas dapet satu waktu yang pas. Maklum, waktu ngeblog bagi saya hanya malam hari. Tapi, walaupun begitu karena udah seneng banget sama kegiatan ngeblog bisa sampe lupa waktu juga.

Ada temen blogger yang pernah bilang ke saya kalo konsisten itu sulit. Dan memang saya akui itu tidak mudah. Di awal dulu banyak banget blogger seangkatan saya, yang sama-sama masih baru, sama-sama saling menyemangati.. tapi udah jalan dua bulan, tiga bulan jalan berguguran di tengah jalan. Udah nggak pada update lagi, bahkan sampai sekarang seperti hilang jejaknya. Kadang sedih dan kangen juga kalo udah lama nggak denger kabarnya, kangen tulisan-tulisan mereka, tapi yah.. mungkin itu pilihan mereka, dan mungkin ngeblog belum menjadi bagian dari hati mereka. Yang jelas, belum terpikirkan dibenak saya kapan saya akan berhenti menulis, atau kapan saya tidak akan update blog lagi. Doakan aja sih, selama belom semua tempat didunia ini belom saya jajaki, dan selama masih ada makanan yang belom pernah saya cicipi, selama itu pula Gaphe akan terus bercerita.

postingan ini diikutsertakan Dalam rangka 1st anniversary blog Chika (enjoy your life) dan juga Promosi Usaha J_Design & Red Collection. Buat yang mau ikutan, segera klik linknya dan ikutan posting tentang "aku dan blog". Sponsored by :



Selasa, 22 Februari 2011

Pallu Basa Serigala

Mumpung lagi di Makassar, bikin ngiler lagi ah..

Nggak ke Makassar kalo nggak makan-makan. Kenapa begitu?, yah soalnya yang namanya orang asli Makassar tuh doyan banget sama makan-makan. Bukan cuman dalam hal porsi, tapi juga variasi makanannya yang banyak. Sebenernya udah banyak makanan Makassar yang pernah saya cobain, dan kalo penasaran apa aja.. ini saya kasih daftarnya. Klik aja, disitu bisa dibaca review saya tentang makanan apa aja yang bisa dinikmati kalo ke Makassar

Sop Ubi, Bassang dan Barongko, Konro Karebosi, Mie Kuah, Sop Sodara, Bubur Manado, Pisang Ijo, dan Jalangkote, Seafood, Mie Titi dan Pisang Epe, sama yang wajib Coto Makassar!

Nah, barusan ini tadi saya bener-bener kesampaian nyobain Pallu Basa Serigala. Mungkin buat yang baru pertama kali denger langsung pada mengernyitkan dahi, Pallu Basa Serigala?..

Pallu itu artinya masakan berkuah. udah pernah denger es Pallu Butung?. Atau Pallu Mara?.. pada pake kuah kan yak?. Sama, pallu basa juga pake kuah gitu.

Tapi eits, tunggu dulu. Pallu basa serigala tuh bukan pake daging serigala loh!. Emangnya saya kanibal?, mau makan sodara sendiri.. #laah. Dinamain begono gara-gara yang jual makanan yang namanya pak Udhin itu buka kios di Jalan Serigala. Tempatnya masuk-masuk jalan kecil sih, ditengah pemukiman penduduk. Tapi saking terkenalnya makanya banyak yang dah pada tau kalo di Jalan Serigala itu ada makanan namanya Pallu Basa.


Saking terkenalnya, kalo ke Makassar sepertinya ini jadi menu wajib. Dan di awal saya bilang, baru kali ini kesampaian nyobain dahsyatnya si pallu basa ini. Sebenernya rukonya sih biasa aja, tapi ramenya minta ampun. Untung sih pas dateng, lagi agak sepi. Soalnya denger ceritanya terkadang saking ramenya, pengunjung keseringan nggak dapet tempat duduk, dan kalo makan kudu sambil berdiri ngantri. kebayang nggak tuh ramenya?

Pallu basa sendiri lebih mirip soto daripada sop. Yeah, kalo ditanya bedanya soto ama sop apaan.. kayaknya kudu saya trainning dulu sehari semalem buat bener-bener tau yang namanya soto sama sop apa bedanya!. hahaha. Isinya daging kerbau!. Yeph, nggak salah.. palbas serigala pake daging kerbau dan diwarungnya ditulis 100% daging lokal. Ketika mesen, ditanya daging aja atau campur. Trus ditanya pake alas atau nggak.. mulanya mikir, oke kalo daging aja berarti isinya cuman daging thok, kalo campur pasti pake jeroan.. nah kalo ditanya alas??

Masak iya makan nggak pake alas?? langsung dikokop gitu dari atas kompor??.. dengan mantab saya bilang make alas.. well, ternyata usut punya usut yang namanya alas itu adalah tambahan kuning telur mentah. Jangan merasa jijik dulu, kuning telur mentah ini disiram pake kuah pallu basa yang panas jadi berasa setengah mateng. Nggak amis pula, apalagi karena kuahnya bener-bener rasa rempahnya kuat banget.



Udah gitu, panasnya kepul-kepul disajikan dalam porsi yang kecil pake mangkok yang mirip sama soto kudus. Soal rasa : Mantab Mentong Kabbulampe!!.. ahahah, itu bahasa Makassar buat manteb banget alias Yumilah Yumiwati. Rasa rempahnya gurih, hangat begitu masuk ke kerongkongan. Terus, taburan kelapa goreng alias serundengnya bikin kuahnya berasa renyah. Enak lah pokoknya. Saya kan makan dianterin sama temen saya, dia sih nggak mesen makan.. tapi pas saya bilang : nyesel kamu nggak nyobain!, eh dia langsung mesen dan licin tandas seketika. Beneran cocok banget kalo pas cuaca dingin-dingin, tapi ati-ati sama kolesterol. Udah campur, isinya daging, jerohan dan otak, masih pake kuning telur lagi.. surganya kolesterol lah pastinya!.

Well, menurut ukuran anak kos, soal harga sih rada mahal. Pertama, maklum harganya lumayan mahal karena terkenal. Kedua, nggak apa-apa sekali-sekali nyobain makanan wajib di Makassar, mumpung langsung di kotanya. Semangkok pallu basa serigala, plus nasi putih sepiring dan es teh manis sekitaran 20 ribuan aja. Its Worth, secara enak banget dan hangatnya rempah itu masih kerasa sampe saya selesai nulis ini..

Senin, 21 Februari 2011

Penggemar Setia dan Award


Udah liat komentar diatas?..

yeaah..salah satu penggemar setia saya protes gara-gara saya nggak update blog tiga hari ini. Bingung itu siapa yang komen?. Yak, itu si Ata Notonogoro, blogger yang kerjaannya bikin blog satu trus ditinggal pergi, bikin yang lain.. trus ditinggal pergi juga. Tapi emang layak diikutin sih, secara tulisannya emang ngangenin. Plus, isinya juga banyakan tentang curhatannya dia sama si wortel. Apalagi si Ata lagi ada project buat nerbitin novel ketiganya dia, IVORY. Dasarnya anaknya emang asyik, saya udah nganggep Ata kayak adek -dalam dunia maya. Secara kita belon pernah ketemuan plus cuman denger suara sama baca tulisan-tulisannya aja sih. Nah, berhubung dia lagi baek nih.. jarang-jarang loh dia baik, biasanya ngecengin mulu! Apalagi kalo bukan nyuruh saya punya pacar..hrrgghh. Dia lagi bagi-bagi novel giveaways, kalo mau sih langsung berkunjung ke blognya Ata aja plus follow. #this is not free Ta!!

Oke, sebelum saya diprotes gara-gara ngilang dan nggak komen selama beberapa hari ini..saya akan bikin sedikit konferensi pers #huek!. Jadi, sebenernya saya nggak ngupdate tuh lagi bener-bener sibuk. Sepulang dari Jogja, langsung ke Surabaya trus ke Makassar, balik lagi ke Surabaya, dan sekarang lagi ada di Makassar sampe seminggu kedepan. Bolak-balik kayak setrikaan ini bikin badan remek, plus mood buat ngeblog juga ilang. Apalagi ditambah koneksi internet yang mati segan, hidup pun terlunta-lunta. Belon lagi liat cucian yang numpuk sejak seminggu lalu.. yaiks.. Oke-oke, cukup sebelum semuanya pada tahu keburukan saya :P

Untuk membuat mood di hari senin yang..mmm... agak dibilang kurang beruntung ini saya pengen posting award dulu.
Award pertama dari Tom Kuu.. Sebenernya ngasihnya udah lumayan lama untuk 100 followernya. Dan ini dia awardnya :

berhubung unyuu, makanya dipajang :P


Award kedua dari Meutia, Ini dia Awardnya :


Mumut bilang kalo ngambil award ini ada syaratnya, yaitu kudu ngereview tentang blognya Mumut, maka ini dia review saya :

Meutia Halida Khairani memiliki gaya yang unik pada setiap tulisannya. Blogger yang akrab disapa Mumut ini memiliki karakter kuat pada setiap artikel yang disajikannya, entah itu tentang travelling, jalan-jalan, kuliner, review produk, atau bahkan cerita pendek. Dengan bahasa sehari-hari, Mumut mengolah setiap pesan yang disajikan enak untuk dinikmati pembacanya. Apalagi dengan ditambah foto, pembaca berasa diajak untuk mengalami sendiri, walaupun terkadang hal yang disampaikan itu sebetulnya hal yang biasa. Penasaran dengan blog Mumut yang sekarang sudah berganti template?. Langsung meluncur aja..

Then, award ketiga datang dari Rika Willy. Rika ini punya baby namanya Bebev. Sampai sekarang saya sendiri baru tau Bebev hanya dari fotonya aja. Nah, karena lagi seneng-senengnya punya baby, makanya tulisan Rika kebanyakan tentang baby juga. Ini dia award yang dikasih sama Rika.

Untuk semua penggemar setia #hueek!!, dan semua pemberi award... dari lubuk hati Gaphe yang paling mendalam, Gaphe ucapin muakasih buanyak yaah.. semoga amal ibadah kalian diterima Tuhan Yang Maha Esa, dan diampuni segala kesalahan kalian. #opo seeh??

Ini dulu aja deh update-an hari ini, lagi bener-bener sibuk makanya belon bisa cerita banyak. Sebenernya masih ada beberapa posting tentang kuliner Jogja kemarin sih, tapi entar aja deh kalo pas ada waktu. #nyolong-nyolong dulu maksudnya..

Kamis, 17 Februari 2011

Ngejajal Kuliner Thailand Langsung Dari Phuket

Kurang dari dua minggu yang lalu, saya pernah cerita kalo saya mau keluar negeri #halah, gaya!. Kalo baca sampe tuntas, pasti ngerti kalo pas itu saya masih ngerahasiain mau kemananya. Oke-oke, kayaknya baca judulnya disini udah ketebak deh kalo saya udah Nyampe Phukeeet!!!.. YEAAAY!!! >.<


Tapi tunggu!..tunggu... lah koq, di Phuket keterangan gambar plangnya ada tulisan Indonesianya??.. Warung Makan Khas Thailand Puket - Halal!.
Mana ada keterangan tempatnya lagi, Jalan HOS Cokroaminoto 240 - Jogja. hihihihi..

Padahal udah pada semangat yah, menantikan cerita saya keluar negerinya? #Dilempar Recehan. Pada ketipu ni yee... hihihii *ketawa puas*.

Yep, emang nggak lengkap pulang Jogja kalo nggak sekalian makan. Tenang, kali ini satu dulu yang dibahas.. yang lain besok, biar encesnya pada netes gak brenti-brenti. Bukan masakan khas Jogja sih, karena terang-terangan judulnya Kuliner Thailand..makanya ini makanannya jelas khasnya negara yang punya raja Bhumibol Adulyadej *bener gak sih nulisnya?

Buat yang pada protes kenapa nggak mengulas makanan Jogja, hadeeehh.. sepertinya masakan Jogja udah sering saya ulas. Lagian juga kalo pulang Jogja malah pengennya nyobain restoran-restoran baru atau yang saya belon pernah mampir kesono.

Nah, kalo ke phuket mendingan rame-rame atau minimal berdua. Soalnya, menu yang disediain disini emang biasanya buat rame-rame, alias rebutan. Satu porsi bisa buat berdua, bertiga, atau sekeluarga. Tapi toh, kalo mau nyobain menu yang single portion juga ada sih sebenernya.. cuman ya nggak sevariatif yang menu rame-rame.

Menunya ada banyak, minumnya juga. Kayaknya segala macam menu makanan di Thailand ada deh.. eh, nggak semuanya juga sih, soalnya saya pengen belalang goreng, kalajengking goreng, kepompong goreng kayak yang ngetren tuh dijual di Suan Lum nite bazaar, ternyata nggak ada disini.

Sebenernya saya dateng bareng keluarga, selain pas bokap saya juga pulang. Adek saya juga pas nggak ada acara. Jadi dateng berlima, rame-rame menikmati quality time!. Yak, urusan makan memakan, keluarga saya jagonya.. kapanpun ada resto baru atau pas lagi ngumpul semua, pasti ujungnya selalu diajakin ke tempat makan. Yang jelas, selalu minta ke tempat yang belom pernah nyobain sebelumnya..

Oke, back to menu.. sebenernya soal nama makanan, di menu udah memudahkan bagi yang mesen. Soalnya banyak yang udah diadaptasi ke bahasa Indonesia dengan baik dan benar. Hanya menu Thailand yang ngetren aja yang tetap dibiarkan pake bahasa aslinya, semacam Tom Yam dan Pad Thai. Tom Yam itu tuh kayak sup asam manis pedas, penuh rempah, dan biasanya isinya macem-macem seafood. Tom Yam di Phuket ini merupakan menu keluarga yang bisa disantap untuk 4-5 orang, datang seukuran wajan dalam kompor yang masih dinyalain. Jadi tetep panas!. Soal rasa, lumayan lah.. mirip sayur asem!. Sweger, dan cocok buat apetizer.

Trus Pad Thai itu adalah kwetiaw goreng atau mie goreng. Di negara aslinya emang nyebut mie goreng tuh Pad Thai. Ada dua pilihan Pad Thai disini yaitu Pad Thai Ayam (Pad Thai Sai Kai) dan Pad Thai Seafood (Pad Thai Sai Thalai). Saya pilih ayam, soalnya seafoodnya udah terwakili Tom Yam. Selain itu pesen juga Yam Pla Kraphong alias Filet ikan kakap goreng saus lemon sama Plamuk Phad Noei, atau cumi goreng mentega. Haiisssh..capek ngomong Plakgedungplakyapheeee begituan, yang jelas enak aja deh semuanya. hehehe..

Ada juga sayur-sayurnya, ca kangkung, cap cay (Phat Pak), tauge ikan asin, sawi sendok ikan asin, dan banyak lagi. Minum juga macem-macem. Mulai juice buah-buahan tropis, kayak juice tomat, melon dll.. ada juha Thai Coffee dan Thai Tea. Mau yang panas atau yang dingin, monggo dipilih!.


Soal harga,
Lumayan murah dibanding dengan kita harus nyicipin di negara aselinya!.. yang jelas, menu mulai dari 8000 rupiah untuk gurami per ons, sampe harga yang paling mahal yang saya tahu adalah Neau Aob Prao Aon atau Sapi dalam kelapa (NAH LOOO..gimana masukin tuh sapi?!) yang harganya 27 ribuan. Untuk Tom Yam, antara 22 ribu sampe 24 ribu tergantung isinya. Inget, ini untuk berlima yah!. Trus ikan kakap filetnya 22.000, cap cay 16.500, sama Pad Thai 14.500. Murah kan?.. iyap, berlima plus minum dan nasi putih (2500 sepiring) cuman habis nggak nyampe 150 ribu rupiah. Asyik deh!..

Rabu, 16 Februari 2011

Reunian SMP dan Kutukan Karaoke!

Beruntung banget seorang teman sekelas SMP dulu berinisiatif bikin grup Facebook yang isinya ekslusif untuk temen-temen sekelas aja dan guru-guru SMP. Begitu saya di-add untuk jadi anggota grupnya, langsung deh seru-seruan posting nggak penting di wall grup. Entah cuman nanya pada kemana, sampe undangan nikah segala.

Temen-temen SMP, mukanya masih unyu-unyu semuanya yah??


Kalo dihitung-hitung, berarti sudah tepat satu dasawarsa kita meninggalkan bangku SMP!. Nah, buat yang masih penasaran berapa umur saya..bisa kira-kira sendiri yah! Dan praktis, hampir selama itu pula udah nggak pernah ketemuan lagi sama temen-temen SMP dulu. Nggak semuanya sih, soalnya beberapa ada yang satu SMA sama saya, ada juga yang satu kuliahan sama saya. Tapi sebagian besar emang udah jarang ketemu. Kalo anak muda bilang, dunianya udah beda-beda. Oh ya, saya juga pernah posting tentang SMP saya disini loh!

Nah berawal dari iseng-iseng posting ngajakin reunian, langsung ditanggepin macem-macem. Dan intinya sih pada setuju. Mana moment-nya pas juga, beberapa temen dari luar kota Jogja (yang kebetulan rumahnya di Jogja) termasuk saya, pas pulang kampung gara-gara long weekend. Yak, langsung deh janjian ketemuan di rumah salah satu temen cewek yang udah merit dan barusan punya anak. Nggak, saya nggak mau ceritain tentang acaranya ngapain aja!. soalnya kalo saya cerita, ujung-ujungnya ntar banyak komentar yang bilang ke saya : KAPAN NIKAH???.. #sigh

Yah, meski udah dijadwal jam 5 kudu pada ngumpul.. tapi pas saya dateng baru aja ada tuan rumah sama satu temen saya. Akhirnya pada diSMS-in sambil tereak-tereak! (lah, emang kedengeran?)

SMS Temen Saya : "Woi, Jadi Nggak nih?"
SMS Balesan temen saya : "Jadi, lagi OTW nih!"
SMS Temen Saya : " Udah nyampe mana?!"
SMS Balesan temen saya : "OTW ke kamar mandi, baru mau mandi!"
#langsung asah golok.

*perhatian, ilustrasi diatas telah mengalami penambahan ber-lebay-an disana-sini. Kesamaan tokoh dan isi SMS hanyalah kebetulan semata.

Satu yang lucu adalah, tempet ketemuan di rumah temen saya itu ternyata sebuah Warung Nasi Bakar (Warung punyanya sendiri) dan pas kuliahan saya dulu sering mampir ke warung ini buat makan nasi bakarnya!. Tapi beneran, saya baru tahu pas kemarin dateng ternyata lah koq rumahnya Temen SMP Saya... #tau gitu dari dulu minta gratisan. Kapan-kapan saya ulas deh kulinernya, sambelnya manteb soalnya.. mana murah lagi!.

Sebenernya temen sekelas saya total ada 40 orang-an, tapi kemarin yang bisa dateng cuman 8 orang. Yang lain katanya sih lagi sibuk ngurusin ujian kompetensi dokternya lah, lagi radang pita suara lah, lagi gak dijogja lah, dan berbagai alasan lainnya. Yak, dan acara reunian akhirnya dimulai dengan ngakak haha hihi kesana kemari mengomentari bentuk tubuh yang udah pada berubah.. ngomongin soal kerja dimana, dan lain-lain. Tapi di awal, kita udah sepakat nggak ngomongin tentang : SARIP!. Sekolah (Kuliah), Agama, Ras, dan IP!.. hhaha.. soalnya sensitif buat temen-temen yang belon pada lulus kuliah. #ups, S2 maksudnya. hahaha

Berhubung acara lanjutannya juga udah dirancang heboh, sekalian lanjut karaoke juga soalnya. Makanya, saya udah dandan heboh!. Pake skin tight jeans Merek Peter Says Denim sama Shirt hijau buluk dengan comic pict di depan dan tulisan gede dibelakang : WE ARE WHAT WE HEAR!. Sedap deh, cocok banget buat karaoke maut.. hahaha. Eits, nggak saya nggak pamer koq!. Soalnya boleh minjem itu baju ama celana.. #glodhak!


Saking niatnya menyenyong, mesen kamar di karaokean "Anak Anjing Gembira" ukuran medium selama 2 jam!. Serak-serak dah tuuh... Dan, kutukan itu berlaku. Gara-gara super heboh jogetan di dalem, saya dikerjain ama anak-anak suruh nyanyi satu lagu. Coba tebak!!... aissh... amsyong deh.. mending suruh bayarin daripada suruh nyanyiin ini!

#yunoomiisoweeelll.. terkewer-kewer...


Puaaas!! puaasin dah ketawanya!!..

Pas banget kan?.. bajunya : We Are What We Hear, lagunya YUNOMISOWEELLL.... Crap!

#jedotin pala berkali-kali... TUHAAN, kenapa Kau menghukumku.


Abis nyanyi itu, beneran deh... saya jadi pengen nyanyi "Together We Cry" - nya The Script. huuhuhuh...

Tapi overall, walau dikerjain gitu yang penting rame-ramenya dapet!. Seneng deh, ketemu sobat lama yang udah sepuluh taun nggak ketemu.
#postingan ini juga menjawab tantangan Chimenk, kalo saya juga punya banyak temen weeek!!

Senin, 14 Februari 2011

Fixie Around Jogja = I Love It!

Tahu sepeda Fixed Gear kan?
Jika belum pernah dengar, saya akan tunjukkan seperti apa bentuk sepeda yang bahasa gaul-nya ini disebut Fixie.

Fixie punya adek saya.


Nah, sekilas memang tampak seperti sepeda biasanya. Tapi cermati baik-baik, karena fixie ini nggak ada remnya. Oke, mungkin itu salah satu tanda yang bisa terlihat jelas. Lalu, kenapa disebutnya fixed gear bike?. Gear belakang alias tempat rantai yang bentuknya bulat itu, dibuat mati (fixed) pada porosnya. Jadi pedal itu akan ikut berputar bersama rodanya. Kalo pedal diputar ke arah belakang, Ban akan berjalan ke belakang juga alias mundur. Untuk urusan rem sih tinggal dimundurkan saja pedalnya. Tapi, jangan bayangkan itu mudah!. Lumayan susah terutama untuk pemula seperti saya.

Pulang jogja ini saya sempet "mencicip" fixie punya adik saya. Sore-sore, memang paling enak putar-putar Jogja sambil bersepeda. Seru loh!. Apalagi Jogja sekarang sudah support untuk para pengendara sepedanya. Maklum, Walikota Jogja pernah mencanangkan program Sego-Segawe atau singkatan dari SEpeda kangGO SEkolah lan nyambut GAWE. Kalau tidak tahu bahasa Jawa, itu maksudnya pemerintah menghimbau warga Jogja untuk menggunakan sepeda untuk berangkat sekolah dan bekerja. Jelas, sebuah langkah taktis untuk mengurangi polusi yang berasal dari inisiatif Pemerintah!.

Nggak heran, di jalan-jalan besar kota Jogja sekarang udah dibuat prioritas untuk para pengendara sepeda. Lihat saja mulai dari penunjuk arah untuk jalur-jalur alternatif bersepeda. Dan ini biasanya menyenangkan untuk seseorang yang punya jiwa petualang. Apa pasal?.. yah, namanya jalur alternatif, nggak mungkin berupa jalan biasa yang besar. Jalur alternatif selalu masuk-masuk gang, perumahan, yang di ujungnya nanti akan keluar di jalan besar.


Selain itu, pengendara sepeda didahulukan untuk jalan lebih dulu. Bahkan sampai di setiap persimpangan lampu merah, sengaja dibuatkan ruang tunggu khusus untuk pengendara sepeda. Sudah seperti di dokter saja, ada ruang tunggunya segala!. Jadi, walaupun katanya sepeda dulunya selalu dikonotasikan dengan kendaraan wong kere, buktinya sekarang malahan diprioritaskan!.

Ruang tunggu sepeda di persimpangan jalan. Sayang, motor sering kurang menghargai

Prioritas nggak cuman itu saja, di beberapa jalan besar seperti di Jalan Sutomo - Kotabaru, atau di Jalan Mangkubumi dibuatkan jalur khusus pengendara sepeda di lajur paling kiri. Biasanya, lajur teresebut dibatasi dengan cat warna kuning atau putih. Tapi sayang, saya tidak sempat untuk mengambil gambar.

Saya berani berkata, "Jika belum pernah mencoba naik sepeda fixie, rugi!". Seru juga sih.. asyik, berkeringat sore-sore! Yang pasti juga turut mengurangi polusi lingkungan. Mudah, murah, bisa dilakukan kapan saja. Nggak sulit sebenarnya asal kita mau mulai dari hal sepele, mulai dari sekarang, dan mulai dari diri sendiri untuk mengurangi pemanasan global!. Ayo fixie Around Jogja!




Minggu, 13 Februari 2011

Kopi Darat Session 3 : Yogyakarta!!

Saya sampai sekarang masih enggak ngerti kenapa selalu Mal yang dipilih sebagai tempat kopi darat. Kopi darat pertama dulu bareng Mbak Aulia, Astrid, Rifka, Raja, dan Chimenk bertempat di Mal Kelapa Gading 5 Jakarta. Terus awal Januari lalu, kopi darat bareng John Terro, Inge, sama Ajeng Three juga di Delta Plasa Surabaya. Nah, yang barusan tadi.. saya kopi darat sama Huda Tula dan Ami - Ratnawati Utami di Ambarrukmo Plaza Jogjakarta.

Mungkin yang jadi alasan kenapa Mal yang dipilih karena yah memang cuman satu tempat itu yang bisa memfasilitasi dan banyak yang kenal. Tinggal tunjuk aja, ketemuannya (selalu) di foodcourt, langsung jalan deh kopi daratnya. Yeah, actually ini bukan bener-bener kopi darat secara harafiah karena emang nggak ngopi semuanya. Pesen Es buah alias es campur, plus sama Cokelat oleh-oleh Ami kemarin yang barusan kunjungan ke Coklat Monggo - sebuah pabrik coklat terkenal di Kotagede Jogjakarta.


Susah juga pertamanya menyatukan jadwal. Namanya tiga manusia, tiga kepala dengan tiga macam acara pribadi masing-masing, jelas nggak mudah nyari waktu yang sekiranya semua bisa ngumpul. Pertama janjian sore, ternyata saya nggak bisa. Diundur pagi, kalo kepagian..kasihan Huda yang semalem baru pulang jaga warnet jam 12.. Yaudah, akhirnya jam 10 teng, ketemuan di Amplaz.. tepatnya di Tamansari Foodcourt lantai paling atas.

Jam 10 saya dateng, Malnya masih tutup.. duduk-duduk bentar di depan outlet sepatu dan kacamata sambil cari mangsa. *halah*, nggak lama Huda SMS nanyain saya dimana. Trus tiba-tiba aja dia muncul didepan saya, dengan potogan rambutnya yang stylish!. Eh, ngerti style juga nih anak.. hahaha. Ngobrol bentar, nggak lama Ami dateng nyamperin. Langsung keatas, mesen minuman (karena saya sendiri udah sarapan dan masih kenyang- halah nggak penting).

Trus, biasanya ngapain sih Kopi Darat tuh?

Ini kopi darat yang absurd sepertinya.. hahaha. Baiklah, saya akan sedikit review tentang kesan saya terhadap mereka aja satu-satu.

Huda Tula

Aslinya emang dari Lombok dan tinggal di kota Jogja untuk menuntut ilmu, sudah berada di semester akhir kuliahannya.. dan sempat ketika ketemu saya mengira umur saya yang sudah 27 atau 28 tahunan. (_ _")

Nasiiib, emang siapapun yang ketemu sama saya selalu liat saya lebih tua dari yang sebenarnya!. Padahal, saya ama Huda cuman beda setahun doank!. Yaa.. tebak ndiri umur saya dan umurnya Huda laah.. hahaha. Selalu saja ngebahas umur deh, kalo kopdar mah!. Huda emang pinter, sepintar cara dia mengolah kata-kata di blognya dia yang selalu tajam dan unik. Masalah sepele, ditangan dia selalu bisa menjadi sebuah postingan yang dalam dan filosofis. Belom lagi emang kebiasaan dia yang suka gambar, aih.. janji ngegambarin buat saya belom lunas pokoknya!. hahaha. Nggak papa deh Da lama bikinnya, asal nggak ngganggu Tugas Akhirmu aja :P

Dalam blognya dia pernah nulis tentang melamun. Dan Dia mengaku pelamun yang parah, dan setahu saya orang yang sering melamun tuh biasanya pendiam. Tapii.. enggak juga loh!. Huda rame juga orangnya, gampang cair dan enak diajakin ngobrol. Seru punya sahabat baru macem Huda nih.. dan, sedikit promosiin deh.. Huda masih Jomblo loh!. hahahahaha (piss Da!). Ketika dikorek-korek kisah cintanya dia, ah.. dia nggak mau ngebahas. Takut dipublish disini mungkin. Padahal, beberapa hari lalu juga dia sempet nulis tentang Benci dan Cinta.. halah Da, pantesan tulisan tentang cinta kamu kayak gitu. Bukan curhatan pengalaman pribadi kan pastinya?

Ratnawati Utami Alias Ami

Ibu guru Playgroup yang satu ini emang doyan banget buat ngomong. Kalo SMS ato chatting sebelum ketemuan ini pun udah keliatan banget kalo doyan omong. Cuman begitu ketemu, nggak nyangka deh kalo Ami ini ternyata umurnya jauuh diatasnya saya, bahkan seumuran sama adek ibu saya. Huff.. lagi-lagi tentang Umur..

Cuman emang keliatan banget awet mudanya, dan ternyata dia menerapkan food combining. Nggak makan karbohidrat kalo malem. Plus penyuka softball ini suka banget buat olahraga. Jadi badannya juga kecil, ramping, enggak kayak ibu-ibu umumnya. Dan tentu aja, gaya bicaranya masih anak muda banget!. Jadi enggak bakalan nyangka banget deh kalo Ami seumuran itu. Penasaran berapa pastinya?.. Tanya aja langsung ama orangnya.

Di awal emang saya udah bilang, panggil saya Gaphe aja. Saya nggak suka dipanggil pake embel-embel mas atau om, atau dik.. karena saya sendiri juga lebih seneng kalo manggil orang langsung namanya aja. Jadi, tetep Mi, disini kamu saya panggil sebagai Ami.

Urusan ngobrol, Ami emang jagonya. Nggak bakalan kehabisan cerita kalo ketemu dia, yang jelas.. mungkin lebih banyak saya dan Huda mendengarkan banyak cerita dari Ami, dan emang ceritanya kebanyakan masalah kehidupan. Sempet ngomongin blogger-blogger lain yang kebanyakan juga saya belom kenal. Haissh... kalo urusan ngeblog emang keliatannya ada lingkaran pertemanan sendiri-sendiri.. haha. Tentang cerita, saya nggak mau share disini.. soalnya kalo saya share bakalan jadi biografi Ami. deh. Hahaha (piss Mi!). Yang jelas, sesuai banget koq sama yang ditulis di blognya dia. Kesan saya sih Ami orang yang religius, karena setiap ngomong selalu ujungnya disangkutkan dengan belajar tentang dunia Islam. Tapi ada satu hal yang Ami punya, kalo keasikan ngomong panjaaangg lebaaar.. sering lupa tadinya mau ngebahas apa. Duh, jadi berasa polisi kata-kata deh kalo dia lupa.. kita tinggal nyemprit, ngebalikin lagi ke omongan yang seharusnya. hahaha




Hmm yang jelas, kadang ngerasa waktu untuk ngobrol emang nggak cukup. Makanya karena Ami kebetulan ada acara jam 1 siang untuk seminar, kopi darat bertiga ini harus berakhir. Ah, sayangnya cuman bertiga aja..tadinya saya ngajakin Yan Restu Freski juga, tapi anaknya nggak bisa ikut. Hemm.. sepertinya kalo saya berkunjung ke satu tempat..penyakit pengen kopi darat-an suka menyerang deh!. hahaha

Sabtu, 12 Februari 2011

Bali Wae Ing Jogja!

Oke, sebelum update blog, biarkan saya menghela nafas dulu satu-satu.

Im Shocked!

Gara-gara postingan terakhir tentang vegetarian banyak mendapat respon dan komentar, bahkan sampai 67 komentar (yeaah.. walaupun dua atau tiga kali saya mampir untuk ngebalesin komen), tapi tetep aja sepanjang sejarah saya posting..ini adalah postingan pertama saya dengan jumlah komen terbanyak!. Cool, makasih buat semua yang udah nyempetin mampir. Maaf nggak bisa bales satu-satu komentarnya, langsung aja nanti saya bales dengan berkunjung ke blog kalian. Maaf banget, coz buat update dan internetan aja emang nggak bisa sewaktu-waktu.

Ini bener-bener berkebalikan dengan beberapa postingan saya yang pertama dulu di awal-awal punya blog. Seperti disini, disini, dan disini. Praktis sama sekali nggak ada komen, karena mungkin juga nggak ada yang baca. Jadi kalo link itu diklik, dan pembaca kasih komen, pasti jadi yang PERTAMAXX deh!.
#dikeplak

Nggak panjang-panjang buat hari ini, karena pengen nikmatin liburan aja #selonjorin kaki, pegang remote. Kalo semalem saya masih ada di Surabaya, pagi buta jam 3 tadi saya udah nyampe Jogja lagi. Beruntung, karena besok senin cuti yang saya ajukan ke bos di approve, jadilah liburan (lumayan) panjang ceritanya nih di Jogja. Terlebih, bokap juga barusan balik dari Bali dan selama 4 harian ke depan juga di rumah sebelum berangkat ke Jakarta lagi. Jadi, pas banget sekeluarga utuh ngumpul semua. #jejingkrakan

Tentang mau ngapain di Jogja liburan ini?.. entahlah, belom kepikiran sih. Soalnya gara-gara Raja dan Chimenk nggak jadi ke Jogja, praktis saya nggak nyiapin plan B buat saya sendiri pas pulang ini. Yang jelas, pengen sih bikin postingan yang bikin mereka berdua nyesel gara-gara nggak jadi ke Jogja. Mwuahahaha #evil laugh.

Last, pengen bikin ngiler lagi nih.. Sebelum saya pulang kemaren saya nyempetin beli oleh-oleh yang hanya ada di Surabaya. Brownies Libby!. Yeah, emang sih cuman brownies kan ada di mana-mana. Tapi ini beda, brownies yang mengusung tagline : The American Original Brownies ini cuman bisa ditemuin di wilayah Surabaya aja. Cabang Libby emang dimana-mana sih, dan yang punya juga orang Indonesia. Konon katanya, nama Libby itu diambil dari singkatan nama pasangan yang mencetuskan ide pertama kali meluncurkan brownies ini, Lily dan Robby. Ada banyak macem produknya bahkan sampai 12 varian, mulai dari Classic, original, Choco lover, Banana Cheese, Sampai yang saya beli kemarin : Vanilla Marble. Dan Voila, ini dia gambarnya.

Ini cover luarnya


Ini tampak luarnya... menggoda!


Ini dalemnya.. hmmm yumilah yumiwati..

Rasanya emang beda sama brownies yang lain, dan ini bukan dikukus yah!. Jadi kalo pernah nyobain KartikaSari, Amanda, rasa Brownies Libby ini beda sama dua brand tersebut. Untuk Vanilla Marble, bentuknya mirip marmer cake, Coklat dengan berpola seperti keramik, yang ternyata itu semacam adonan brownis tapi pake cokelat putih. Ada juga potongan-potongan cake yang lengket (mirip permen) di dalemnya berwarna putih. Totally, wuenak rasanya!. da dua kemasan yang dijual setahu saya yaitu family pack (harga berkisar antara 40-50 ribu rupiah per box), dan personal (antara 10-15 ribu rupiah per box). Beda cuman di ukurannya ajah. Jadi, nggak salah kalo sesekali bawain oleh-oleh buat keluarga kaan!

Kamis, 10 Februari 2011

Go Vegetarian! Save The Planet!

Enggak, Saya bukan vegetarian.
Saya bukan penganut paham makan makanan yang berasal dari tetumbuhan. Lha wong badan aja masih butuh asupan protein, koq berani-beraninya nyoba jadi vegetarian. Yeah, walaupun nggak memungkiri juga sih protein nabati kan juga banyak. Tapi kadang masih susah nolak kenikmatan daging euy!.

Lah trus, apa hubungannya ama judul?

Sebagai petualang makanan yang lebih cucok kalo disebut sebagai penikmat hidangan, rasanya penasaran aja sama namanya makanan vegetarian. Saya dulu ngebayangin kalo jadi vegetarian tuh kayak embek.. (ups, no offense yah sama yang veggies). Makanan serba "rerumputan" alias ijo-ijoan, kadang rasanya cuman manis-asin- atau hambar (yah setidaknya itu rasa salad sayuran pake olive oil yang pernah saya coba), belom lagi menghindari yang namanya susu, telur, keju... beuh, itu kan enak banget. Nggak abis pikir aja sih. Man, dunia ini diciptakan dengan banyak makanan enak kenapa enggak dinikmati siih??.

Well, persepsi itu berubah semenjak kuliah. Teman saya vegetarian, tapi bukan yang bener-bener vegetarian. Yang saya tahu, namanya vegetarian itu dibagi menjadi beberapa tahapan alias aliran. Udah kayak kungfu aja, pake aliran-aliran segala.

Pertama yang sama sekali enggak makan daging, susu, produk hewani, jadi bener-bener murni vegetarian dipanggilnya vegan. Ada vegetarian lacto, yang masih mengkonsumsi susu. Ada Vegetarian Ovo, yang masih konsumsi telur. Ada juga Vegetarian pesco yang masih makan ikan. Yeah, kalo temen saya itu vegetarian lacto-ovo, alias masih makan susu dan telur. Saya banyak nanya ke dia, ngapain jadi vegetarian? emang enak makan kayak gituan?. Dia sih bilang kalo pinter ngolahnya, malah jadi banyak variasinya loh!



Omongan temen saya itu terbukti ketika weekend lalu saya berkunjung ke Loving Hut di Jalan Sumbawa 37 Surabaya. Ini resto khusus vegetarian. Jadi jangan harap nemu daging, ikan, susu, atau telur disini. Nggak pake MSG juga. Dengan mengusung tagline : Go vegetarian, save the planet!, saya pikir pertamanya agak berlebihan gitu.. ternyata, ada penjelasan kenapa Loving Hut bilang kalo dengan menjadi vegetarian kita bisa menyelamatkan planet. Begini ceritanya..

Industri peternakan alias produk daging olahan, biasanya banyak menghabiskan resources terutama pembabatan hutan (membuka lahan peternakan), polusi air, dan penyebab pemanasan global (dari kotoran binatang yang mengeluarkan gas berefek rumah kaca, CMIIW). Mungkin banyak yang cinta sama daging, tapi pasti kita lebih cinta bumi kita kan?. Nah, Loving Hut mengajak untuk melakukan diet nabati supaya mengurangi kerusakan di bumi (setidaknya dengan usaha kecil mengubah menu makanan menjadi vegetarian). Yeaah.. masuk akal juga sih.

Cuman tetep aja saya harus makan daging. *ngotot*.
Jadi, begitu menu dateng.. ternyata oh ternyata, nggak cuman sayur-sayuran aja euy!. Ada menu "daging" juga. Makanya saya pilih spesialnya : Loving Hut Grill buat main course, sama Zuppa Soup buat apetizer. Minum mah es teh manis aja *lidah jawa*.

Gak pake kerasa nunggu lama juga, soalnya suasana restonya cozy banget. Saya milih tempat duduk di pojok, pake couch gitu. Sambil saya perhatiin lucu juga waiter-waitressnya pada pake celemek putih loving hut, polo shirt warna-warni, sama kalo yang cowok pake topi. Nggak lama kemudian dateng pesenan saya : Loving Hut Grill..


Kalo kata Svqra, ini bukan daging (biasa)!. Emang sih, sekilas terlihat seperti steak sirloin bersaus blackpepper. Tapi jangan harap ini daging sapi! jelas, karena memang bukan daging. Daging jadi-jadian ini ternyata diolah dari gluten atau protein dari gandum Atau di beberapa tempat ada juga yang diolah dari saripati soya (kedelai). Memang sangat mirip dengan daging, baik bentuk, tekstur, dan rasanya. Yeah, walaupun saya masih bisa membedakan ini bukan daging. Beneran deh, enak banget rasa grill-nya. Yang bikin enak tentu aja sausnya, Plus kentang goreng sama polong-polongan dan jagung manisnya juga enak. Berasa manis. Walaupun nggak pake MSG atau perasa makanan, overall makanan ini cocok buat dicoba kalo vegetarian lagi pengen daging.

Sebenernya saya pengennya Zuppa soup tuh dateng di awal, karena buat apetizer. Tapi, karena mungkin lama di bikin pastry-nya dan manggangnya makanya datang setelah grill saya hampir habis. Zuppa soup tuh semacam sup berkuah kental berasa kaldu ayam dengan potongan sayur-sayuran (jagung manis, wortel dll) dan potongan ayam. Sup itu disajikan di dalam cangkir, dan diatasnya ditutup pake adonan pastry kemudian dipanggang di oven. Cara makannya, pecahin aja roti pastrynya, kemudian supnya baru dinikmati panas-panas. Roti pastry itu asesoris aja sih, kalo mau dimakan ya sok atuh.. nggak berasa tapi.

Kaldunya berasa banget, tapi yang jelas ini bukan kaldu dari daging. Entah apa yang dipakai, potongan ayamnya juga kerasa kayak daging beneran. Yeah, lagi-lagi ini bukan ayam. Pasti si gluten itu tadi turut nyemplung!. Tapi enak banget juga rasanya sih. Jago!

Hemm.. sebenernya masih banyak menu lainnya, kurang lebih sih ada 50-an macam menu yang disajikan. Gila, lengkap amat.. mulai nasi goreng sayuran, burger, pizza, aneka macam bakar-bakaran (grill), sampe ke yang bener-bener sayur kayak brokoli keju. (tentu aja nggak pake keju lah). Sebagian besar menu disini terbuat dari terigu, soya, atau jamur. Atau minimal, produk turunannya disitu.

Yah, merasakan dua menu vegetarian itu membuat saya sempat berpikiran untuk beralih menjadi vegetarian. Hanya saja, kalo makanan saya tiap hari kayak gitu.. bisa bangkrut deh!. Mungkin vegetarian lebih cocok kalo buat orang yang udah "mapan" istilahnya dalam hal urusan duit. Soalnya namanya juga olahan organik (Loving Hut mengklaim semua sayuran yang dipake bener-bener organik), ataupun daging olahan dari gluten itu biasanya masih produk impor. Untuk sepotong grill yang saya makan saya merogoh 28000 rupiah, dan untuk secangkir zuppa soup saya membayar 18000 rupiah. Jadi, kalo sesekali dateng.. bolehlaah!

Selasa, 08 Februari 2011

Monolog : Antara Saya, Aku, dan Diriku.

Jangan berpikir saya habis nonton drama sastra atau teater dengan satu orang pelaku yah? #pede amat, siapa yang mikir gitu? Ge eR banget. Baca sampe selesai aja, entar juga tau kenapa judulnya demikian. #iyee iyee, tau. Udah, buruan cerita napa?

Semalem saya sempet chat beberapa kalimat sama Noel Lubis, saya mengeluhkan koneksi internet saya yang laplep plus lemot mecotot. #elu bawaannya dari kemarin ngeluh masalah jaringan mulu?. Yang akhirnya berujung pada menghilangnya saya secara tiba-tiba. Sorry ya Noel.. hehe.

Setiap kali ada gairah menulis yang tinggi, setiap kali itu pula jaringan nggak dukung. Ya namanya juga pake penyedia layanan yang murah, gak boleh berharap berlebihan lah. Kalo udah gitu bawaannya pengen banting laptop deh #duh, daripada dibanting mending kasih gue!

Apalagi kalo pas mau balesin komentar.#emang kapan lu bales komentar? Iya, saya tahu.. saya hampir dikata jarang balesin komentar yang masuk. Soalnya, yaa itu tadi. Jaringan internetnya nggak dukung, plus saya juga nggak 24/7 mantengin internet. #alesaan lagi dah, elu sih alesan mulu. Kalo lu mau sebenernya elu bisa kan?.

#Trus sebenernya mau ngomongin apa sih?
. heheh.. Ya, gitu deh. Gara-gara internet yang lemot gitu sebenernya aktivitas saya di dunia maya boleh dibilang agak terbatasi. Seperti misal mau komentar di tempatnya Tom Kuu, semacam merangkak-rangkak di dalam lumpur berjuang nungguin kotak komentarnya keluar.#halah, lebay lu mah! Tapi untungnya sekarang dah berubah pake kotak komentar klasik. Thanks Tom!

Ya gara-gara jaringan itu juga membuat saya nggak bisa browsing-browsing leluasa terutama ke situs favorit saya. #emang punya situs favorit?. Yep, saya seneng berkunjung ke situsnya Air Asia. #heh, yang terbang murah itu?. Iya, Soalnya saya sering banget ngecek harga tiket ke banyak tujuan sih. Sekalian ngimpi bisa terbang ke luar negeri pake biaya seminim mungkin, juga sering ngimpi kapan ya bisa ke negara-negara lain lagi. #emang pernah ke luar negeri?. Pernah donk, pernah diposting di blog ini juga koq. Malahan pas itu lagi awal-awalnya punya blog, tapi sepi komentar. #tulisan loe jelek kali nggak ada yang kasih komentar..

Nah, untungnya pas akhir Januari kemarin promo Air Asia lagi banyak-banyaknya nih. Kebetulan ada promo ini niih.


gara-gara liat harganya yang (relatif murah), plus bujuk rayu dari temen-temen buat mesen tiket ke salah satu tujuan ke luar negeri.. jadinya deh, abis gajian langsung booking penerbangan ke luar. #hah?.. elu jadi keluar negeri lagi?.. kemana?. Alhamdulillah.. untuk kemananya, masih saya rahasiakan, yang jelas saya belon pernah kesana koq. #aah..ama gw lu main rahasia-rahasiaan segala sih?.. jadi kapan emang perginya?. Perginya sih masih sebulanan lagi, yang jelas sekarang saya lagi tahap ngumpulin uang saku, plus merencanakan rencana perjalanan. #mau gw pinjemin utang?.

Tau kan, situs Air Asia tuh banyak gambar bergeraknya makanya berat ngebukanya. Itulah kenapa saya mengeluhkan jaringan internet saya yang lemot. Buat booking aja susahnya minta ampun. Apalagi kalo yang namanya barang murah tuh banyak yang nyari. #ehehe, tau aja lu gw suka gratisan.. Seperti kemarin, setelah sukses membooking penerbangan untuk 4 orang aja harga tiketnya udah langsung naik dua kali lipat. Masih harga promo sih, tapi ya sayang aja dapet harga dua kali lipatnya. #jadi elu pergi nggak sendirian? Ya enggak laah, gila aja nyasar ke negeri orang sendirian.. pengen sih suatu waktu nyobain, tapi besok kalo dah siap mental ninggal warisan. waakakak

Makanya saya sih sangat berharap Februari ini berjalan dengan cepat, biar segera awal Maret..biar cepet terbang kesana #jangan lupa oleh-olehnya yah!. Tenang, pasti entar saya bagi ceritanya.

Udah ah, capek ngomong sendirian kayak orang gila. #jiagh.. lagian siapa yang nyuruh?
Enggak ada.. #ya udah, cabut gih!
Iya iyaa....

Sabtu, 05 Februari 2011

Penyetan Bu Kris : Bukan Sembarang Penyetan

Heloo..heloo... kapalan nih tangan pengen update blog, apa daya jaringan tak mendukung. Udah sejak kemarin malam kecepatan internet saya bermasalah. Masa cuman 10 kbps... ya mana muat buat browsing-uplot-dan blogwalking. Anyway, Alhamdulillah siang ini udah lumayan normal, jadi bisa balik nulis lagi. #alesan padahal emang lagi males.. hahaha

Yak, kalo saya nggak lagi jalan-jalan yaa biasanya sih saya nyari tempat makan enak. Dan kebetulan, beberapa hari lalu nemu warung penyetan yang ajiib banget. Kalo lagi jalan-jalan ke arah Delta Plasa Surabaya, sempatkan mampir ke warung Bu Kris di jalan Taman Kayoon. Enggak jauh dari Delta Plasa, ke arah selatan, tepatnya di taman ruko kayoon nomor 6 C depan POM bensin. Warung yang buka dari senin sampai sabtu jam 9 pagi - 9 malem ini emang patut dijajal menu penyetannya.


Menu macam ayam goreng, ayam penyet, tempe penyet, empal penyet, ayam kalasan, tahu-tempe-telur penyet, disini sudah menjadi menu wajib. Nggak cuman itu, pernah denger bakwan penyet?.. yeah, saya pikir tadinya bakwan itu semacam gorengan tepung yang isinya sayur-sayuran trus dipenyet. Ternyata, bakwan penyet itu adalah menu bakso goreng yang dikasih sambal. Orang Jawa Timur menggunakan kata "bakwan" sebagai pengganti bakso.. entah apa bedanya dengan pentol?.. Sedangkan bakwan yang saya maksud, disebutnya sebagai ote-ote.

Masih ada juga ayam kalasan, sayur asem, babat suwir, ayam suwir, iga sapi, dan berbagai jenis ikan goreng. Menunya buanyak banget. Tapi yang jelas, dari semuanya itu yang membedakan penyetan Bu Kris dengan yang lain adalah (lagi-lagi) sambelnya. Sambel yang ditumbuk langsung dalam cobek, dan menu lauk yang dipilih diletakkan diatasnya, mengundang terbitnya air liur. Pasalnya, nasi anget plus sambel penyetan emang menu makanan yang sederhana tapi memuaskan.

Berhubung saya dateng pas makan siang, terus terang warung dua lantai ini lagi penuh-penuhnya. Harus menunggu beberapa waktu dulu sampai dapet tempat duduk, dan biasanya sambil nunggu dapet tempat duduk para pelayannya nulis pesenan kita. Begitu dapet tempat duduk, nggak nunggu lama menunya langsung datang.Untuk porsi, lumayan banyak dan mengenyangkan. Soal rasa juga nggak perlu ditanya, kalo enggak enak pasti warung Bu Kris ini nggak bakal rame. Apalagi sebenernya cabangnya juga dimana-mana. Bahkan menurut saya, ini adalah salah satu penyetan ter-enak yang pernah saya makan. Ayam penyetnya jago!. Empuk, dada goreng yang gampang dipisah-pisahin pake garpu dan sendok, Sambelnya juga kita ditawarin tingkat kepedasannya. Sambal yang saya pilih rasa pedasnya sedang - menengah, itu aja udah enaaak banget. Cocok sama ayam penyetnya.

Soal harga, nggak mahal-mahal amat. Apalagi didukung dengan tempat ber AC, dan pelayanan yang Oke. Seporsi ayam penyetdihargai 10.500 belom termasuk nasinya. Empal, bakwan, dan lain-lain juga berkisar di harga itu. Ada juga sih yang menu paketan, plus telur rebus, lalapan, sayur dll antara 20-25 ribu rupiah. Kalo ada yang lagi di Surabaya dan pengen, ayook saya ajakin.. tapi bayar sendiri yah!. #nggakmaurugi

Rabu, 02 Februari 2011

Saya Pernah "Berisi"

Sebel banget kalo ketemu temen-temen lama, keluarga yang lama nggak ketemu, ato sodara.. trus mereka nanya : Tambah kurus aja??..
padahal perasaan badan saya ya segitu-segitu aja deh.

Atau kalo enggak, biar kesannya nggak terlalu menyakiti, pertanyaannya diubah : Makin tinggi aja sih Phe??.

Padahal intinya sama aja : mau bilang saya itu Kurus!
hahaha..

Saya sih nggak masalah dengan badan saya yang seperti sekarang ini, toh saya bersyukur karena masih diberi kesehatan. Tapi jujur, saya kurus bukan karena bawaan. Buktinya, dulu saya pernah sedikit berisi, kalo nggak boleh dibilang gemukan. Apalagi dua adik saya juga lumayan berisi juga.

Katanya no picture = hoax, well.. sebenernya saya males nunjukin foto saya yang agak berisi.. kebetulan pas liat-liat foto jadul, nemu foto ini nih :


plisss... jangan ngakak yah!! :D

ini adalah foto saya sekitar 4 tahun yang lalu, masih cupu abis.. make kacamata, rambut belah pantat, yeaah.. im nerd.

yeah. mungkin nggak gemuk-gemuk amat sih tapi pas itu, Body Mass Index saya sih masuk kategori normal. Nggak kayak sekarang yang BMI saya cuman 16 koma alias underweight. Liat aja pipi, lengen bawah, ama leher yang agak sedikit "berisi". wakakakak... Sumpah, kalo liat foto ini kadang masih ngakak abis.. gila, bisa juga dulu saya gemukan.

Hmm.. kenapa dulu bisa berisi?.. biar saya inget-inget dulu..
punya pacar, nilai IP semester saya cum laude, bahagia lahir batin... ahahahaaa...

Yes.. saya rindu jadi sedikit "berisi", biar nggak dikatain : sengsara, banyak masalah, nggak punya pacar, paling parah lagi : pelit dan kurang amal..

Hemm... saatnya mencari susu yang cocok nih!
ada yang mau bantuin?
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...