Kamis, 30 Juni 2011

Ini Baru Namanya Kopi Darat!

Sebetulnya, niatan buat ketemuan sama blogger yang domisilinya di Jakarta sudah kepikiran bahkan sebelum saya berangkat kesana. Makanya, beberapa hari sebelum keberangkatan saya mengontak blogger yang kira-kira bisa ikut ketemuan pas liburan di tengah weekend ini. Berhasil. Beberapa blogger menyatakan bisa ikutan buat kopi darat kali ini.

Dipilihlah satu tempat yang sekiranya nggak memberatkan semuanya, yaitu di Plaza Senayan. Pertimbangannya adalah, mal ini letaknya di Jakarta Selatan. Dan banyak blogger yang tinggalnya di daerah Jaksel atau Tangerang. Yeaah, mal lagi. Kopdar saya pertama, kedua dan ketiga dulu juga di mal. Lah sekarang yang keenam, di mal lagi. Ini makin menguatkan kalo sebenernya blogger tuh pada doyan ngemol ya? *ditoyor berjamaah*

Janjian jam sebelas pagi, ketemuan di foodcourt. Pertamanya sih Ria Nugroho sama Andyan yang dateng ketemuan. Lalu Raja dateng, disusul kemudian dengan Devi dan Uci Cigrey. Terakhir dateng Meutia Halida K. Ngobrol di foodcourt, biasa laah yang diobrolin kalo nggak soal kerjaan, soal blog, atau ngomongin blogger lain. Hayoo siapa yang matanya kedutan kemarin?? siapa tau lagi kita omongin. hihihi..

Penasaran siapa yang motretin?? hahaha.. biarlah mereka yang tahu.

Well, berikut impresi saya satu persatu tentang mereka.

Ria Nugroho
(pemilik http://riaadria.blogspot.com/)
Awalnya saya pikir, Ria nih udah menikah. Soalnya dulu kalo nggak salah inget, Ria pernah posting tentang anniversary gitu. Makanya saya pede banget nanyain..
Gaphe : "Gimana kabar suami, Ri?"
Ria : "Alhamdulillah baik.." (karena dia jawab gitu, makanya saya mikir kuat dia udah beneran nikah)
Gaphe : "Sudah 'isi' berapa bulan?", sambil ngakak..
Ria : "Walah, gimana mau isi orang nikah aja belom!"
Gaphe : ...... ---> nungging *brb masuk kolong meja*
Langsung deh saya buru-buru minta maap, kirain dah menikah beneran. Eh ternyata, belom to. Nah, sempet saya konfirmasi yang dia tulis tentang 10 hal tentang dirinya. Termasuk yang nggak doyan kerja kantoran. Saya nanya bisnis onlinenya, jualan pernak-pernik berlabel ALARIA gimana, termasuk juga kopdaran cewek-cewek seru kemarin. Menyenangkan sekali ketemu sama Ria, dan kocak juga anaknya. Ngobrol juga nyambung, secara pas dateng di awal baru kita bertiga.

Andyan

(Pemilik http://andyan.wordpress.com)
Saya sama sekali nggak kenal Andyan sebelumnya, bahkan tidak pernah sekalipun mampir di blognya Andyan. Lah terus gimana nasibnya???.. Andyan ini adalah blogger, yang cukup aktif nulis juga di WP. Dia sengaja dijinjing Ria buat nemenin ke Plaza Senayan, plus ngasih temen cowok kalo-kalo ternyata nanti pas ketemuan cuman saya sendiri yang cowok. Awalnya agak kikuk juga sih, secara belom kenal. Tapi setelah ngobrol dikit, rame juga. Andyan penggemar games, sama kayak saya *dulu*. Trus dulu sekantor sama Ria (FYI, Ria resign karena dia bilang nggak terlalu suka kerja kantoran). Ngobrol deh ngalir..

Gaphe : "Lulus kuliah taun berapa ?"
Andyan : "Oh, belom.."
Gaphe : "Loh tapi kan udah kerja?"
Andyan : "Iya, saya lulus Sekolah Menengah langsung kerja"
Gaphe : ..... --> nungging lagi #malu

*keliatan kaan, dari dua dialog dengan dua blogger, siapa paling pemalu??*
jawab dengan tereak kenceng : GAPHEEEE!!!


Devi Akhsari

(Pemilik http://thismy1stblog.blogspot.com)
Mbak yang cantik ini kerjaannya di bidang IT. Dateng sama Uci Cigrey barengan. Saya ngomong sama Devi sama Andyan juga, saya tuh selalu kagum sama orang-orang yang kerja di bidang IT. Entah kenapa, karena selain -katanya gajinya gede, juga kerjaannya terlihat menyenangkan. Makanya, sama Devi ini saya sempet berguru tentang blog. Termasuk ngomongin gimana caranya biar blog kita menghasilkan duit *matre mode on*. Selain itu, Devi juga aslinya orang Jawa. Maksudnya, asalnya dari satu wilayah di Jawa Tengah (hayooo darimana, coba tebak), Barengan Andyan akhirnya ngobrol pake bahasa Jawa.. dan dapet tatapan mata-roaming dari Ria sama Raja..
Sama Devi, ngomongin juga kejadian-kejadian sama blogger lain, termasuk ngomentarin orang-orang yang ninggalin komentar nggak baca secara keseluruhan maksud dari tulisan itu apa. Dia cerita blogger-yang-tidak-boleh-disebut-namanya, yang komen di postingannya Devi terakhir tentang perkembangan Sudirman Cup tapi nggak nyambung.. Hayoo ngacung, siapa yang sering komen nggak nyambung??.

lagi-lagi, pembaca pada tereak kenceng : GAPHEEEE!!!


Uci Cigrey

(pemilik http://cigrey.blogspot.com)
Usianya setahun lebih muda dari saya, kerjaannya di salah satu bank ternama yang bintang iklannya Tora Sudiro. Wuih, keren donk bisa ketemuan sama Tora Sudiro yang nabung? *ditoyor sama Uci*. Kesan saya, Uci nih diem kalo nggak diajakin ngomong (yaiyalah, masa ngomong sendiri kayak saya?). Sebenernya saya juga kurang kenal Uci secara langsung, secara saya baru-baru ini aja keluyuran di blognya dia. Lagian, Uci juga kayaknya jarang update sih.. sebulan paling dua tiga kali. Well, punya kesamaan sama Uci yaitu sama-sama suka makanan enak. Kayaknya, kalo ketemu lagi emang harus di tempat makan nih. Oke ci?.


Meutia Halida K.

(pemilik http://rancupid.blogspot.com)
Wohohoo, penulis novel fiksi Crush dateng juga. Langsung deh, saya tembak mana bukunya??. Dikeluarin lah itu buku, dan saya beli satu. Pluuus, saya paksa Mumut buat tanda tangan dan kasih pesen buat saya. Eh, dianya bingung.. nggak tau gimana caranya. Yaudah Mut, buat latihan kalo terkenal besok.. suruh tanda tangan. Sama Mumut ngobrolin yaa soal kerjaan plus promosi dan proses cetak bukunya. Buat ajang belajar saya kalo besok mau nyetak buku. Mumut kan aslinya Aceh, dan kebetulan banget posisi duduknya sebelahan sama Raja yang sama-sama juga dari Aceh. Mana kerjaan juga sama-sama sebagai konsultan, makanya langsung nyambung. Melihat gerak-gerik yang kurang menyenangkan antara mereka berdua, ucluk-ucluk kami semua menggeser tempat duduk kami menjauhi mereka.. dan ihiiiirrr.... eheem.. eheem.. cocok nih kayaknya. Lagi-lagi saya nanya,
Gaphe : "Wah kalian berdua cocok. Mut, elu jomblo kan?"
Meutia : " Ngga laaah..."
Gaphe : ..... ---> Nungging
Sama Mumut saya juga ngerencanain backpacking barengan. Baru rencana sih, seru juga kali kalo baru ketemu langsung pergi piknik sama-sama. Ada yang mau ikut?


Raja Faizal Maradona

(pemilik http://nyoblak.blogspot.com)
Kalo sama makhluk satu ini udah nggak bisa bilang apa-apa deh. Dulu pernah ketemuan, pas dalam kondisi sama-sama lagi jomblo bareng Cimenk. Sayang, trio jomblo nista ini kayaknya nggak bertahan lama setelah Cimeng dan Raja memutuskan buat mengakhiri kenistaannya dengan memacari cewek. Yaudah, pas ketemuan udah kayak mantan ketemu selingkuhannya : menertawakan hal-hal nggak penting. Pas ketemuan nyadar kalo Raja gemukan dikit, sedangkan saya teteep aja tulang sama kentut. Dia nyuruh saya, makan yang banyak phe, biar gemukan.. Lah, bukan masalah makannya... liat aja saya bawa barang segitu banyaknya kemana-mana, mana bisa gemuk. --> sambil nunjuk travel bag saya.


Rere

(pemilik http://rereorganizer.blogspot.com)
Kalo yang satu ini dateng paling akhir, pas kita udah pindah dari foodcourt ke restoran buat nyari lunch eh ucluk-ucluk baru dateng. Saya malah baru tau Rere kali ini. Sama kayak Andyan, saya jarang main ke blognya Rere. Eh, tapi Rere koq kenal saya yaah?.. *jadi merasa sok terkenal*. Nah, pas dateng langsung deh Rere bagi-bagi souvenir pernikahannya dulu. Wah, nggak dateng nikahannya eh, dapet suvenirnya berupa kipas. Maaf ya Re, nggak ngasih amplop. ihihii... impresi saya sama Rere orangnya rame, dan ekspresif. Pas lagi ngobrol, dan bercanda tiba-tiba Rere ngakak keras, rada telat pula. Refleks doonk, mata saya langsung ngeliatin Rere.. dan dia dapet julukan baru dari saya : SUHERI.. Suka Heboh Sendiri!!.. hahaha.. piss Re!.

Yup, selalu menyenangkan memulai lingkaran pertemanan dengan orang-orang baru. Ini adalah awal persahabatan, saling kenal lebih dekat, dan berbagi cerita serta pengalaman. Momen ini selalu berharga buat dikenang, dan memiliki sahabat baru seperti kalian mengingatkan diri saya kembali, tentang alasan mengapa saya mulai menulis.

Rabu, 29 Juni 2011

Balik Jadi Anak Kecil di MOILAND

Sebenernya di awal, niat saya semalam pengen banget ke Pekan Raya Jakarta - Kemayoran. Dari Kelapa Gading, udah naik taksi. Tapi baru aja sampe di jalan bulevar kelapa gading setelah La Piazza, macetnya aujubilah deh.. jadilah, akhirnya puter balik ke arah MOI alias Mall Of Indonesia. Sayang banget sih, gak jadi ke PRJ. Tapi ya mau gimana lagi, nyali udah ciut liat macetnya. Kata supirnya yang aseli Semarang, dia nggak bisa memprediksi berapa jam bakalan nyampe. Apalagi di radio yang kita dengerin pas di taksi, dibilang kalo arah PRJ macet total. Daripada mati gepeng, plus upil juga udah abis, mendingan balik aja. Pada akhirnya, MOI lah yang dituju.


Yaa namanya Jakarta (orang g4ho3l bilang : Jekarda), nggak afdhol kalo nggak ngeMal. Entah emang dasarnya orang Jakarta tuh doyan banget belanja dan hiburan, makanya banyak banget mal yang dibangun. MOI ini aja salah satu dari sekian banyak mal di wilayah Kelapa Gading selain Mal Artha Gading, Mal Kelapa Gading 1,2,3,4,5, La Piazza, etcetera. Apa yang unik pas saya dateng?. Ternyata, di MOI lagi ada event Animal Kingdom. Dengan mengusung tema mal yaitu everyday is holiday, wajar aja kalo MOI bikin theme bulan Juni-Juli ini berbau hiburan anak-anak. Dari pintu masuk aja, udah keliatan banyak banget boneka hewan bertebaran dimana-mana. Berasa di Afrika bo!. *kalo ini lebay*


Nah, ada satu hal lagi di MOI yang nggak dipunyai sama mal-mal di Jakarta. Apa itu?. MOILAND. Ini satu area taman bermain, macem amusement park indoor gitu, yang isinya permainan macem-macem. Kalo di Genting Highland, Malaysia.. Moiland ini mirip sama indoor theme parknya First World Hotel. Ada lebih dari 20 wahana permainan yang ditata di dalam ruangan yang berkonsep Mediterranean plus sentuhan Meksiko. Jelas, semuanya khusus buat anaka-anak sih, karena kebanyakan wahananya mini-mini. Ada Arena Balap Grand Prix, Vertigo (yang kita duduk trus diputer-puter naik turun sampe pusing), Viking, Rumah Tani (Farm House), Komedi Putar, sampe drop zone.


Ini dropzone, mirip Histeria di Dunia Fantasi tapi lebih pendek. Diangkat ke atas di lantai 3, trus dijatuhkan naik turun. Kalo nggak kuat di perut, mending jangan naek deh.

Masing-masing sih mainnya pake kartu gesek yang bisa diisi ulang, mirip di Timezone. Jadi kita deposit berapa di kartu, nanti tiap kali main tinggal gesek. Saldonya akan berkurang sejumlah harga permainan dan jumlah orangnya. Asyik kan?.

Oh ya, satu lagi yang enak di MOI adalah disini disediain banyak statue dimana-mana. Sebenernya sih kalo ukuran mal-nya nggak besar-besar amat. Dua jam jalan kaki juga udah hampir semua sudut terjelajahi. Nah, karena emang tempatnya nyaman, plus juga banyak tempat duduk yang disediain kalo capek, bikin betah disini. Apalagi kalo punya duit banyak, dijamin betah deh. Hohoho.

Bapak tiri dan bapak kandung rebutan anak.

Jadi, kalo lagi kurang kerjaan atau kebanyak duit, atau kalo pas mau ke PRJ dari Kelapa Gading dan nggak betah buat ngadepin macetnya jalan.. mampir aja ke MOI. Ingat, buruaan... harga naik besok senin! *Plaak...*

Senin, 27 Juni 2011

Siapa Suruh Datang Jakarta??.. Macet Bo!!

Fyuuh, akhirnya nyampe juga di Jakarta... barusan aja nyampe di hotel, padahal landing pesawat dah dari jam enam tadi. Bukan Jakarta kalo nggak macet, dan ini tadi termasuk rada parah juga macetnya. Secara, dari Bandara Soekarno Hatta menuju Kelapa Gading, ditempuh dalam waktu tiga jam naik taksi!. Yak, bener banget.. TIGA JAAM!!. Sama suster ngesot juga duluan suster ngesot kali.


Sebenernya sih, terbang dari Surabaya ke Jakarta nggak lama. Cuman sejam lebih dikit. Dann gara-gara kejadian macet ini, saya mengambil kesimpulan bahwa : jarak Surabaya-Jakarta lebih dekat daripada jarak Bandara Soekarno Hatta - Kelapa Gading!. Gak percaya?? silahkan buktikan.. nenek-nenek koprol aja juga tau.. *ditoyor*


Trus selama tiga jam di taksi ngapain coba??.. Pilihannya cuman tiga : Mati gaya, mati gaya, atau mati gaya. Headset dan mp3 saya sampe habis baterenya buat dengerin musik sepanjang perjalanan. Dan emang parah banget macetnya. Tiap dua meter bergerak, taksi berhenti. Gerak lagi, berhenti lagi.. gitu deh, coba balapan lari sama keong pasti menang keong laah!. *iyalah, keongnya nempel di pelari maraton*


Ada beberapa tips yang bisa dilakuin kalo macet, dan kamu terjebak di taksi bersama bapak-bapak tua setengah bete. Apa aja, cekibrot :

1. Ngupil... Kegiatan ini paling asyik dilakuin kalo nunggu macet. Enak banget nggak sih, masukin jari, korek-korek, dapet tuuh gede banget, trus diolesin di bawah kursi penumpang.. nyari lagi, sampe abis.. Kurang menantang?. Coba pinjem jari temen kamu buat ngupil, Dijamin deeh... babak belur.


2. Ngerjain supir taksi.. Kerjain aja, bilang gini.. "pak tolong puter arah donk, boss saya ketinggalan nih" *padahal di tol*.


3. Gantiin supir taksi nyupir.. kalo macet kan brenti bisa tuh.. buka pintu aja, trus gantiin tuh supir taksi buat nyetirin.. Hikmahnya adalah : kita bisa berempati kepada supir taksi yang sedang mengalami kemacetan.. Secara kalo macet tuh buat siapa aja pasti ngebetein, apalagi supir taksi waktunya terbuang percuma.. Nggak worth juga nungguin taksi, walaupun argo nyala terus..


4. Ngecengin mobil tetangga.. nah kalo ini tadi saya nggak lakuin, secara masuk tol Pluit menuju ke Ancol tetangga taksi saya truk tronton gede-gede isinya peti kemas semua.. ya kalo isinya orang, kalo isinya macem-macem?.. hayo looh.


5. Ngemil.. Ini kalo ada cemilannya, silakan dikemil-kemil.. kalo nggak ada, lumayan tuh karpet taksi atau pelapis dasbor dicemil. Lumayan, penghilang kantuk dan bakalan lama abisnya.


Ada ide lain?.. sharing juga ya, kalo kena macet kira-kira hal gila apa sih yang pernah kamu lakuin??



#postingan kurang waras ini dipersembahkan karena efek kejebak macet tiga jam barusaan aja di Jakarta.

Huh, siapa suruh datang Jakarta?? ---> jawab dengan tereak kenceng : BOOOOSSSSS!!!!

Minggu, 26 Juni 2011

Fakta Fantastis, Bombastis, Spektakuler, Menakjubkan

Udah berapa blogger nge-tag saya buat sharing 10 hal tentang diri sendiri. Mulai dari jaman TK, trus jeng Tiwi, Mbak Rifka, Riska Mbem, siapa, siapa, dan siapa lagi sampe akhirnya tadi Tri juga ngetag saya buat cerita 10 hal tentang Gaphe. Sorry, sampe lupa siapa aja yang ngetag saya.. pokoknya siapapun itu dengan postingan ini saya anggap lunas ya!. Soalnya saya mikir, kalo saya nggak segera ngerjain tugas tag ini kayaknya saya bakal kena terus deh. Jadi, perkenalkan nama saya Gaphe, frashgraduate *plaak*, sanggup bekerja keras, bisa bekerja dalam tim dan sanggup ditempatkan dimana saja. --> ini mah surat lamaran pekerjaan..

1. Gaphe Suka Baca Buku
Yeah, kalo satu ini kayaknya udah banyak yang tau. Saya seneng banget ngelahap buku-buku bacaan. Apapun itu dan kalo emang saya udah suka, pokoknya tuh buku harus punya. Dibeli, gimanapun caranya.

2. Gaphe Suka Dengerin Musik
Satu alat yang nggak boleh ketinggalan adalah : Headset. Ya, saya suka dengerin lagu, radio, apapun yang kedengeran lah pokoknya. Tapi satu fakta lagi, adalah saya nggak terlalu suka sama lagu-lagu indonesia apapun genrenya. Playlist MP3 saya isinya 98% lagu mancanegara semua.

3. Gaphe Suka Ganti Model Rambut.
Suka bukan berarti sering yaa... Saya udah beberapa kali ganti model rambut, dari cepak, gondrong, belah pantat, belah pinggir, jabrik, emo, sampe mohawk udah pernah saya cobain. Yang belom pernah saya cobain adalah : BOTAK!! --> gak pernah kepikiran.


4. Gaphe Gak Betah Rambut Gondrong
Foto diatas, itu gondrong maksimal saya. Nggak pernah lebih dari itu. Soalnya gerah, lagian rambut saya tebel, kaku, kayak ijuk. Kalo gondrong, beraaat plus ngabis-ngabisin shampo dan gel rambut.


5. Gaphe Punya Pitak Di Kepala
Hehehe, ini satu hal yang bikin malu juga. Punya pitak di kepala, gede, dan sering dikira punya pusat dua buah. Ini adalah prasasti kebandelan saya pas kecil. Gara-gara bandel pas mandi, pas mau pulang ke Jogja dari Jakarta, kepleset dan dengan suksesnya kepala saya mendarat di pinggir bak mandi. Bocoor deeh... Nggak jadi pulang Jogja, nggak dilariin kerumah sakit juga. Sama ibu saya cuman dikompres betadine doank. Hasilnya, sampe sekarang nggak numbuh rambut di bagian itu. hahahah. pitaak deeh..


6. Gaphe Bandel Banget
Kayaknya udah nggak keitung lagi deh berapa panen luka yang saya peroleh gara-gara saya bandel. Bekas luka di jari, kepotong pisau dan jarinya hampir putus. Kaki kena jeruji sepeda. Trus dulu pas kecil pernah ngilangin sepeda BMX. Terakhir, tahun 2007 ngebut pake mega-pro dan nabrak pohon. Padahal motor saya itu belom ada sebulan dibeli, ringsek ancur seremuk-remuknya. Kecelakaan ini ninggalin bekas luka juga di siku sama dilutut yang sampe sekarang nggak ilang. Sekarang masih bandel?. Dikiiit... *plaaak*


7. Gaphe Suka Angka 7.
Secara lahir di tanggal 7 di bulan 7. Jadi apapun yang berhubungan dengan 7 saya suka. Eh, nggak ada dua minggu lagi ultah.. hohoho.. *trus kenapa?*


8. Gaphe Itu Boros
Hihihi, iya bener. Soal duit ini emang saya rada boros. Liat apa kalo suka dan ada duit, beli deeh. Syukurlah nggak pernah sampe ngutang, soalnya walau boros ya tau diri... kalo nggak ada duit ya nggak beli. Pengeluaran saya terbesar sih pada jajan dan jalan-jalan..


9. Gaphe Gak Suka Basa-Basi
Saya orangnya emang suka to the point. Kalo suka bilang suka, nggak ya bilang nggak. Trus saya juga orangnya ceplas-ceplos, kalo belom kenal saya kadang sering tersinggung saya ngomong apa. Tapi percayalah, bukan maksud saya untuk menyinggung. Nah, berkaitan sama ceplas-ceplos ini sebenernya saya sering bercandanya keterlaluan. Jadi, kalo ketemu saya no heart feeling aja lah pokoknya. Dibawa enjooy, ya tho??.


10. Gaphe Gak Suka Di Tag kayak Gini Lagi
Curcol niih.. kadang kalo kebanyakan PR males juga. Terkadang, kalo saya posting tuh ada yang spontan, ada yang udah direncanain. Nah kalo ada tag atau tugas itu kadang bingung, kapan ngerjainnya.. ya kayak gini nih. Hehehe, so lain kali siapapun yang ngebaca postingan kali ini.. kalo ada tugas tag-tag begituan, pleasee.. jangan tag saya!. please yaah.. ^_^

Btw, beberapa bulan saya mengamati kalo hari sabtu dan minggu kayaknya pada sepi postingan ya?.. kemanee ajeee woi??

Jumat, 24 Juni 2011

Pisang Kipas, Bayao Ni'balu, dan Coco Bean Ice

Tiga makanan yang menjadi judul di atas adalah alasan baru kenapa saya senang berada di Makassar. Ketiga makanan itu baru sempat saya cicipi untuk pertama kalinya di kota anging mamiri setelah lebih dari setahun bolak-balik ke kota ini. Pisang kipas, sebenarnya kalo baca spanduknya aslinya dari Medan. Dan penjual pisang kipas yang saya temui ini berada di jalan Sulawesi nomor 201. Saya sering sih lewat bolak-balik Jalan Sulawesi di Makassar, dan tau tentang pisang kipas ini. Dulunya saya pikir, ini mungkin bentuk lain dari pisang epe. Mana gerobak yang dipakai juga hampir-hampir sama dengan gerobak tukang pisang epe, jadi saya tidak terlalu interest secara dulu udah pernah nyobain pisang epe.


Tapi ternyata, beberapa hari yang lalu ada klien saya yang ngajakin mampir ke sini. Awalnya nanya saya, apakah saya pernah makan pisang kipas?. Saya bilang, itu sama kayak pisang epe kan??. Ternyata bukan. Beda jauh. Makanya klien saya itu trus mentraktir saya jajan pisang kipas. Sebenernya mirip sama pisang goreng biasa, bedanya pada bentuknya yang disisir menjadi bentuk kipas dan jenis tepung yang membalutnya. Tepungnya ketika digoreng bener-bener renyah. Diatas pisang kipas yang masih panas itu, ditaburi topping yang kita suka. Saya milih coklat keju. Bukan sembarang coklat, atau meisyes biasa. Tetapi coklatnya coklat serut. Uuh, mantab banget. Soal rasa, yumilah yumiwati deeh. Meskipun kelas jajanan pinggiran, ternyata rasa nggak kalah. Bahkan yang saya salut, itu pisang kipas kan sepaket isinya banyak (8 potong) sisanya saya bawa pulang dan masukin kulkas. Eh ternyata, krispinya nggak ilang loh!. Masih tetep KRAUUKK pas digigit.

Pisang kipas coklat keju yang krauukk pas digigit

Nggak cukup dari situ, saya diajakin lagi ke satu toko kue di Jalan Serui no 19 Makassar. Seumur-umur saya di Makassar, baru kali ini saya tau ada Jalan Serui. Memang jalan kecil dan lebih mirip gang yang bisa dilewati satu mobil. Dan ternyata ada satu toko kue dan eskrim yang cukup terkenal disini, Home made Ice Cream, nama tokonya adalah MAMA Bakery. Toko kuenya klasik, rumah dengan kursi-kursi di dalem kayak jaman dulu. Ada gazebo diluar, diatas kolam ikan koi yang bening. Nyaman, dan tenang banget suasananya meski terletak ditengah-tengah kota Makassar.


Disini saya ditawarin buat nyicipin Coco Bean Ice andalannya Mama Bakery selain Es Krim Cincau. Semacam es teler, tapi isinya kacang merah dan kelapa muda. Mungkin itulah kenapa dinamakan coco bean, singkatan dari coconut dan bean (kacang merah). Dikasih santan bergula, kental dan topping berupa eskrim ditaburi cokelat bubuk. Soal rasa, dua jempol deh!. Seporsi coco bean ice dibanderol dengan harga 18.000 rupiah. Tapi karena ditraktir yaa gratis. hohoho.

Trus pas nungguin coco bean ice keluar, saya diminta nyicipin BAYAO NI'BALU. Apa itu?. Saya juga baru denger namanya. Sebuah roti seukuran jempol kaki, berwarna kuning di dalam lemari pendingin. Karena saya juga penasaran, makanya saya cobain. Sambil nanya, maksudnya bayao ni'balu tuh apa?. Kata embak yang jual sih, bayao artinya telur dan ni'balu artinya dibalut. Jadi kue dari telur yang membalut sesuatu. Apakah yang dibalut ituu??.. DUREEN sodara-sodara!. Buah kesukaan saya. Lembuut kuenya, mirip spons, isinya daging duren mateng aseli dari buahnya tanpa diolah dulu. Pas saya gigit sepotong, klien saya bilang : Enak??.. Saya manggut-manggut, sambil bilang enak banget. Trus klien saya bilang, itu harganya 10 ribu rupiah loh!. HAHAHAHA... jadi sayang buat makan yang sepotong lagi. Abisnya itu bayao ni'balu cuman bisa dua kali gigit trus abis, tapi beneran enak rasanya. Worthed buat 10 ribu rupiah sepotong.


Selain bayao ni'balu, saya juga sempet nyobain cucur bayao. Warnanya kuning, bunder seuprit dan dua kali gigit juga. Rasanya agak beda, lebih kasar, tapi maniiiis banget. Nggak kerasa telurnya, empuk pas dipotong pake sendok. Manisnya tapi nggak bikin eneg. Dan harganya sama-sama sepuluh ribu rupiah. Walalaah, telor di Makassar mahal kali ya?. Hahaha.. yeph, seperti diawal saya bilang, tiga makanan tadi adalah alasan baru bagi saya menyukai kota Makassar. Selain karena gratis tentu saja..

Kamis, 23 Juni 2011

[Gaphe Photography] Yang Tersisa Dari Bali


Beware!
Focal length : 48 mm, F/5.6, ISO 800, Exposure Time : 1/800 sec.
Nikon DSLR D5000


Hobbies
Focal length : 32 mm, F/10, ISO 200, Exposure Time : 1/200 sec.
Nikon DSLR D5000


Penjor
Focal length : 48 mm, F/16, ISO 320, Exposure Time : 0,62 sec.
Nikon DSLR D5000
(teknik blurring, emang sengaja dibikin kayak gini, gak usah protes dinikmati aja yak ^_^)


Literacy
Focal length : 20 mm, F/16, ISO 320, Exposure Time : 0,62 sec.
Nikon DSLR D5000



Berkibarlah Merah Putih
Focal length : 29 mm, F/16, ISO 320, Exposure Time : 1/40 sec.
Nikon DSLR D5000


Bottle
Focal length : 30 mm, F/4.5, ISO 1600, Exposure Time : 1/50 sec.
Nikon DSLR D5000


Negeri di atas awan
Focal length : 24 mm, F/7.1, ISO 400, Exposure Time : 1/2000 sec.
Nikon DSLR D5000

Rabu, 22 Juni 2011

Peringatan Hari Pertama Musim Dingin Di Berbagai Negara

Ada yang unik ketika saya membuka google hari ini. Seperti biasa, Google selalu memiliki banyak cara untuk memperingati hari-hari spesial yang terjadi selama sepanjang tahun. Termasuk hari ini, peringatan hari pertama musim dingin (First day of winter). Doodle berbentuk kartun kelinci karya Takashi Murakami ini menggambarkan suasana musim dingin yang identik dengan hujan salju. Penasaran dengan doodlenya, ini dia :


unyu banget nggak sih?

Musim dingin atau winter biasanya terjadi di negara-negara subtropis yang menganut empat musim yaitu : Semi, Panas, Gugur dan Dingin. Lalu kenapa datangnya musim dingin biasanya diperingati?. Tak lain tak bukan alasannya karena pada awal musim dingin, yang terjadi biasanya adalah matahari dan bumi mengalami kemiringan yang terjauh selama sepanjang tahun. Maksudnya, pada awal musim dingin ini biasanya waktu siang hari (matahari nampak) lebih pendek dibandingkan dengan malam hari. Jadi, waktu malam hari lebih panjang. Pernah merasakan hal ini akhir-akhir ini matahari seakan lebih cepat tenggelam nggak?. Ya, ini disebut sebagai efek dari winter solstice.

winter solstice and lunar eclipse, gambar ngambil dari sini

Di beberapa tempat, peringatan winter solstice biasanya terjadi pada tanggal-tanggal 21 atau 22 Desember di belahan bumi Utara dan 20 atau 21 Juni di belahan bumi selatan. Di tanggal-tanggal tersebutlah biasanya merupakan hari pertama masuknya winter season atau musim dingin. Karena Indonesia terletak di bagian tropis, atau di tengah-tengah, sebenarnya hal ini tidak terlalu terasa efeknya terutama dari perpindahan siang dan malamnya. Tetapi kalau cuaca, mungkin beberapa pembaca merasakan jika malam hari sangat dingin sedangkan siang hari sangat panas.

Pada awal musim dingin seperti ini, di beberapa negara subtropis, tergantung kebudayaan masing masing mereka banyak mengadakan peringatan winter solstice. Berbagai perayaan, festival, dan acara digelar untuk memperingatinya semenjak jaman neolitikum dulu. Jaman dulu, orang merayakan dengan mulai menyimpan cadangan dalam lumbung sebagai persediaan menghadapi musim dingin. Hewan-hewan ternak mulai dibantai secara massal, sebagai cadangan musim dingin dan pemilik tidak perlu lagi memberi makan ternak saat musim dingin. Kemudian, anggur, wine, beer dan tuak juga saatnya mulai dipanen setelah melalui fermentasi di musim panas dan gugur sebagai minuman penghangat tubuh dikala malam hari.

Mitologi Yunani kuno. Gambar ngambil dari sini.

Dalam mitologi Yunani, awal musim dingin merupakan peringatan bagi dewa-dewi untuk bertemu. Hades, dewa penunggu neraka diijinkan masuk ke Gunung Olympus karena hanya pada saat itulah semua dewa dan dewi berkumpul merayakan titik balik matahari yang mempertemukan musim dingin dan musim panas. Setidaknya, informasi itu yang saya bisa peroleh dari membaca sejarah di Google tentang peringatan winter solstice ini.

Ada beberapa peringatan musim dingin di berbagai negara. Seperti di Finlandia, Norwegia, dan Swedia, suku asli mereka yang bernama Saami melakukan perayaan Beiwe sebagai wujud syukur pada dewa kesuburan dan kesehatan. Beiwe digambarkan sebagai wanita yang ditemani rusa bertanduk yang melakukan perjalanan musim dingin, oleh karenanya suku Saami biasanya meletakkan daging yang diikat dengan cincin dan pita merah serta mengoleskan mentega di atas pintu rumahnya sehingga beiwe yang mereka percaya bisa mampir dan berhenti sejenak untuk selanjutnya melakukan perjalanan.

Di Pakistan, dalam tradisi kuno suku Kalash, peringatan saat titik balik matahari biasanya mereka rayakan dengan mensucikan diri dengan mandi ritual. Orang-orang menuangkan air diatas kepala mereka, lalu makan roti suci, kemudian anak laki-lakinya tidak boleh duduk di kursi semalaman sebelum diperciki darah kambing. Semalaman, mereka berpesta makan kambing guling dan menari mengelilingi api unggun.

Perayaan di depan api unggun, gambar ngambil dari sini

Menarik memang mengetahui banyak kebudayaan di berbagai negara berkenaan dengan peringatan hari pertama musim dingin ini. Mungkin bagi orang Indonesia, hari pertama musim dingin yang jatuh di tanggal 20/21 Juni tidak terlalu penting mengingat kita tidak biasa merayakan dan mengalami musim dingin. Tetapi, satu hal yang patut kita syukuri adalah kita hidup di satu dunia yang sama. Walaupun berbeda-beda kebudayaan, justru itulah yang membuat dunia lebih berwarna.

Sumber :
Gambar dari google
Inspirasi materi dari http://en.wikipedia.org/wiki/Winter_solstice
artikel ini diikutsertakan dalam ASKAT - Blog Camp dengan kata kunci : peringatan. Alhamdulillah bisa ikutan juga.

Selasa, 21 Juni 2011

And The Winner Is .....

Udah deg-degan?
Udah nggak sabar?

Ternyata bikin undian tuh ribet yak?. Nulis satu-satu, dilinting, trus dikocok-kocok..

Daan langsung aja.. 2 orang yang beruntung mendapatkan paket giveaway from Bali berupa : Satu buku Hitam Putih karya Rifka Nida Novalia plus tanda tangan penulisnya, satu buah ethnic belt dari Krisna-Bali, dan satu bolpoin adalaah :




Nggak cuma itu, tiga orang yang beruntung mendapatkan masing-masing satu buku Hitam Putih karya Rifka Nida Novalia sponsorship dari salah seorang blogger yang merayakan ultah pernikahan yang ketiga, adalah :

Selamat untuk semua pemenang. Untuk semua nama yang tercantum dalam foto, dimanapun kalian berada harap segera mengirimkan email konfirmasi kepada saya yang berisi :
1. Nama lengkap (asli)
2. Alamat pengiriman barang di Indonesia, lengkap beserta kelurahan, kecamatan, dan nomor kodepos
3. Nomor handphone yang bisa dihubungi.

Kirimkan ke email saya di : gaphe@facebook.com dan di CC ke yogapratama77@gmail.com dengan subjek : Konfirmasi Hadiah Giveaway. Untuk 2 orang pemenang utama, hadiah akan segera saya kirim setelah saya menerima buku pesanannya dari Mbak Rifka. Untuk 3 orang lainnya, buku akan dikirim langsung dari Jakarta karena baru pesan kemarin lusa. Jadi, yang sabar ya

Buat yang nggak menang, nggak usah kecewa. Doain saya banyak rejeki biar bisa bagi-bagi hadiah lagi. *halah*. Oke, gitu aja dulu info pemenangnya. Maaf nggak bisa panjang lebar, maaf juga banyak yang ngasih saya tugas PR tapi belom saya kerjakan. Saya kudu fokus dulu sama dunia nyata. Termasuk juga belom bisa BW.

Senin, 20 Juni 2011

Rekap Peserta Giveaway dan KEJUTAN!!

Hurray, alhamdulillah puji syukur saya ucapkan kepada Allah SWT yang telah memberikan kesehatan sehingga saya bisa posting hari ini. *numpang niru mbak Dhana Arsega*. Jadii udah pada tau kalo giveaway udah rampung dari kemarin-kemarin. Dan kali ini saya ingin merekap sekaligus ngasih kejutan. Apa itu, baca terus sampe akhir. *yang nggak ikut giveaway silahkan menyesal*

Oke sebelum saya masuk ke rekap peserta giveaway dan kejutan, semalem saya ketemuan sama Mbak Reni - The Others. Mbak Reni kebetulan ada acara di Surabaya, tepatnya di daerah Juanda. Makanya, pas break Mbak Reni SMS saya ada waktu nggak. Kalo bisa ketemuan. Nah, karena waktunya super dadakan plus nggak direncanakan sebelumnya, dengan modal nekat saya akhirnya menggenjot motor saya ke daerah Juanda. Ketemu juga akhirnya, ngobrol ngalor ngidul sampe jam setengah sebelas malem sambil nungguin travelnya Mbak Reni yang ngaret. Soal obrolan sih buanyak, nggak mungkin saya sebut disini. Yaa intinya sih kalo mau tau, ketemu aja langsung sama Mbak Reni. Kocak juga si embak satu ini, seru, gampang nyambung kalo diajakin ngobrol. Biar deh, ntar mbak Reni yang cerita apa aja yang diobrolin di blognya dia. Hohoho. Nggak percaya kalo saya beneran ketemu?. Nih, buktinya!


Oke, Saya ucapkan terima kasih buat Armae, Bang Todi, Vivi cebong, Nuel Lubis, Rabest yang ngikut di dua blog, Hilsya, John Terro, Irni Irmayani, Chika Rei, Ita Aimee yang ikut di dua blog, Nyla Baker, Awaluddin Jamal, Lidya Mama Cal-Vin ikut di dua blog, Siti Nur Falah, Ervina Lutfi, Ami Ratnawati Utami, Iin Aina, Ning Syafitri yang ikut di dua blog, Narti, Huda Sudiro, Kenia Huwada, Tiffa, Nadia Meutuah, Molzania, Lyliana Thia, Zulfadhli Family, Ardian Bumi, Ria Nugroho, First Gamut, Nia, Susindra, Meutia Halida, Neyna Naya, Orin, Uly, Diah, Bonit Notz, mama Kinan, Mbak Reni The Others, Yenni Hamida, Maya Floria Yasmin, dan Ajeng Sari Rahayu yang udah ikut meramaikan acara Giveaway kali ini. Ada yang belom kesebut, tolong ngasih tau yaak.

Ditotal-total, udah ada sebanyak 42 peserta mengikuti giveaway ini, terima kasih banyak atas partisipasinya. Karena memang syaratnya cuman masang link dan cover buku, maka semua yang melakukannya diikutsertakan dalam undian. Beberapa yang mereview, atau mempromosikan buku hitam putih minimal satu paragraf, ditambah satu poin undian lagi. Bahkan saya salut, ada yang ikut sampe dua kali seperti Rapi Bestari, Ita Aimee, Lidya mama CalVin, dan Ning Syafitri. Ada yang mereviewnya sepenuh hati, dengan bagus seperti Huda-Hoedz atau Jeng Susindra. Terima kasih banyak, melebihi ekspektasi saya.

Nah, sambil deg-degan karena besok malam akan saya umumkan pemenangnya, saya akan beri satu kejutan lagi. HADIAHNYA NAMBAAH!!. Yup, bener. Detik terakhir sehari sebelum penutupan kontes, saya dikontak oleh salah satu blogger melalui Inbox Facebook. Disitu beliau menyatakan ingin mensponsori hadiah tambahan berupa : TIGA buku Hitam Putih karya Mbak Rifka Nida Novalia sebagai ungkapan rasa syukur ulang tahun pernikahan beliau yang ketiga. Wow, saya nggak menyangka ternyata kebaikan berbuah kebaikan. Tetapi, blogger yang satu ini menolak disebutkan identitasnya. Cukup saya dan mbak Rifka aja yang tahu. Atas nama Admin Gaphe Bercerita saya mengucapkan terima kasih kepada Mbak yang tidak boleh disebut namanya, semoga Allah memperbesar pintu rejeki dan melimpahkan rahmatNya kepada mbak. Mari kita doakan bersama-sama, supaya pernikahan mbak blogger yang satu ini dapat langgeng, kekal abadi selamanya, bahagia, dikaruniai putra dan putri yang sholeh dan sholehah. Berdoaa mulai..

selesai..
terima kasih banyak

Jadi, total pemenang besok yang akan saya umumkan ada : 5 orang!

DUA pemenang mendapatkan masing-masing :
Satu buku Hitam Putih karya Rifka Nida Novalia beserta tanda tangan penulisnya, satu buah ethnic belt oleh-oleh khas dari Bali, dan satu buah bolpoin dari Westin *ngambil dari paket konferensi*.

TIGA pemenang mendapatkan masing-masing :
Satu buku Hitam Putih karya Rifka Nida Novalia (saya nggak janji apakah yang ini ada tanda tangannya atau nggak).

Ini bolpoinnya yang kemarin belum saya fotoin. Tidak termasuk buku agendanya.

Tapi, sedikit informasi karena pemesanan langsung melalui Nulisbuku.com biasanya membutuhkan waktu seminggu sampai 10 hari hingga diterima pemesan, maka saya baru bisa kirim hadiahnya setelah saya menerima barangnya. Kemungkinan besar minggu depan saya baru bisa mengepak barang. Terus terang, saat saya menulis ini saya lagi siap-siap berangkat ke Makassar sedangkan alamat pengiriman NulisBuku.com ke saya ada di Surabaya. Jadi atas nama pribadi, saya mohon maaf kalau besok tidak bisa langsung dikirim hadiahnya. *jangan dikasih bata, dikasih cendol aja*

Oh ya, sekalian minta saran banget nih. Sudah ketiga kalinya saya bikin giveaway tapi rasanya masih ada yang belum ikutan. Alias kayaknya koq saya merasa kurang gregetnya ya. Bahkan peserta kali ini menurun dibanding Giveaway sebelumnya yang pelaksanaannya cuman tiga hari dulu. Dan kalo saya pikir-pikir, waktu yang sekarang udah lumayan panjang plus gampang banget syaratnya nggak kayak dulu. Apalagi hadiahnya ini juga paling banyak. Mohon masukan dan sarannya donk, supaya lain kali kalo saya ngadain giveaway lagi pada ikutan juga jadi lebih meriah?.

jangan-jangan pada kapok ikutan karena jarang menang di giveaway saya?. *plaaak...

Minggu, 19 Juni 2011

Garuda Wisnu Kencana Cultural Park

Udah pernah pada tahu donk ya, tentang rencana pembangunan monumen Garuda Wisnu Kencana (yang selanjutnya disingkat GWK) di Bali?. Monumen ini direncanakan dibangun udah sejak lama, tapi sampai kini belom jadi-jadi. Biasa laah, terkendala masalah dana. Kebetulan, hari terakhir saya di Bali dihabiskan buat mengunjungi GWK Cultural Park yang berlokasi di Kabupaten Badung, Bali Selatan. Setelah sebelumnya, saya mengajak temen-temen buat kesini eh ternyata hanya 2 orang aja yang mau, yang lain pada milih belanja ke Joger atau ke Krisna (lagi).

Sebenernya, saya sudah pernah ke GWK ketika saya SMA dulu. Tapi dulu nggak puas, secara ikut travel agent dan hanya diberi waktu sebentar untuk keliling-keliling. Padahal, Area GWK tuh lumayan luas loh. Makanya selesai konferensi, yang kebetulan ada jeda waktu sebelum akhirnya flight pulang ke Surabaya, saya nyoba ngajakin temen buat melancong ke GWK. Tapi, ketika saya ngajak temen pada nggak mau alasannya sih area ini susah dicapai dan susah dapet taksinya. Takut nggak bisa pulang katanya. Tapi, akhirnya ada juga yang berhasil saya pengaruhi buat ikutan kesana barengan. hohoho.

Dengan diantar oleh satu temen kantor yang emang ngantornya di Bali, ber enam akhirnya berangkat ke GWK. Lewat kampusnya Svkrawan Madi, di Universitas Udayana. Lewat Rusunnya juga, tapi nggak sempet mampir (termasuk SMS) karena jalannya ngebut plus belum tentu Svkra bisa ketemuan.. kan lagi sibuk seminar sama skripsi to?. *halah*

Nyampe disana, sebelum masuk GWK beli tiket dulu di luar sekalian bayar parkir. Takut nggak masuk tapi disuruh bayar, dua temen saya yang nggak niat ke GWK akhirnya turun di jalan ntar dijemput lagi. Padahal sampe parkiran doank mah nggak bayar euy, mereka aja yang udah takut duluan. Yup, tiga tiket pun kami tebus dengan masing-masing seharga 25.000 rupiah plus parkir 5000 permobil. Mahal juga yah, tapi masih beruntung karena itu cuman separuh harga turis manca. Nyampe parkiran, saya di drop sama temen saya sekaligus bawa koper segede gambreng. Niatnya sih dititipin di loker atau tempat penitipan barang. Eh ternyata disana nggak ada. Jadilah, dari parkiran menuju ke pintu masuk kita menyeret koper dengan dihujani tatapan mata sengak seolah berkata "Mas, bawa bekal buat jaga malem ya?". Beruntung, ada information centre, sebuah joglo berukuran 2x2 meter di depan pintu masuk. Disitu ada mbak-mbak cantik berkucir berlogat khas Bali yang menolong kami. Terbebaslah sudah dari derita seret koper sampe ke dalem.

Tiket mahal-mahal buat disobek. Wealaah, Indonesiaa.. Indonesiaa...

Tiket yang isinya barcode doank itu disentuhkan buat ngebuka palang buat masuk. Nyampe didalem, langsung deh menuju ke areal cicilan GWK. Kenapa saya sebut cicilan, karena cuman sepotong-sepotong. Patung Wisnu, cuman badan ke atas doank. Trus patung Garuda, cuman kepalanya doank. Tangan juga cuman lengan doank. Dan ternyata, potongan-potongan ini ada di area tertentu yang dinamakan sesuai dengan tempat potongan berada.

Plaza Wisnu
Area ini merupakan tempat dimana patung setengah badan Wisnu berada. Potongan patung dari udel ke kepala diletakkan diatas tatakan saji siap untuk dinikmati *plaak*. Emang bener loh, itu tatakan sajinya ada air mancurnya. Honestly, bukan air mancur sih secara airnya cuman mengalir gitu aja. CMIIW, Plaza wisnu ini adalah titik tertinggi di GWK yang berada pada ketinggian 263 meter diatas permukaan laut. Dari Plaza Wisnu, kita bisa melihat panorama Bali dan Pantainya. Bisa keliatan bandara Ngurah Rai, Pantai Kuta juga dari atas sini. Ada satu bagian penting juga di Plaza Wisnu yaitu parahyangan somaka giri. Nggak tau maksudnya apaan, tapi oleh orang-orang sekitar tempat ini dikeramatkan dan dianggap suci karena ada hubungannya dengan sumur yang tak pernah kering meskipun musim kemarau. Padahal sumur ini letaknya di ketinggian, dan semuanya bukit kapur loh!. Susah ngebayanginnya, liat aja fotonya ya.

Potongan badan udel ke atas Wisnu diatas tatakan, siap dinikmati.. *ditonton maksudnya

parahyangan somaka giri, katanya air disini berkhasiat menyembuhkan

Lotus Pond
Bagian ini yang paling saya suka. Ini adalah areal terbuka, dengan luas 4000 meter persegi yang mampu memuat hingga 7000 orang. Disini, kita seakan berada ditengah-tengah kotak kapur yang ketika melihat kiri kanan depan belakang semuanya tebing kapur. Yang menjadi center of attentionnya adalah patung kepala Garuda di ujung sedang menengok ke arah kanan. Sebenernya, area terbuka ini dimanfaatkan oleh banyak pihak buat bikin atraksi rekreatif. Contohnya ATV, Segway (tau segway kan?. Semacam otopet beroda besar, yang naikinnya tinggal dorong tuasnya), dan flying fox. Nama Lotus sendiri diambilkan dari simbol teratai yang dipegang oleh Wisnu pada bentuk patung utuh GWK. Lotus, atau teratai melambangkan keindahan, kemakmuran, dan kesuburan. Meskipun lotus hidup di air kotor, tetapi bunganya tetap indah.

ini potongan kepala Garuda, centre point di Lotus Pond


Bingung juga, lapangan segede gini koq dinamain lotus pond?. Ternyata pond-nya ada disebelah.

Tirta Agung
Sebenernya nggak perlu masuk ke area GWK karena Tirta Agung ini terletak diluar parkiran. Merupakan areal terbuka sebagai tempat mengadakan konser kelas menengah, dengan satu penanda disitu adalah potongan tangan Wisnu. Kata supir taksi yang nganterin kita pulang, kalo konser dari produk rokok misalnya, seringnya make buat jejingkrakan di Tirta Agung. Lebih murah sewanya. *halah*



Street Theatre
Merupakan jalanan yang menghubungkan antara pintu masuk menuju ke Plaza Wisnu atau Lotus Pond. Jadi, kalo masuk atau mau keluar pasti lewat sini. Disini banyak banget yang jualan souvenir khas GWK entah kaos, gantungan kunci, patung dan segala macamnya. Ada juga tukang jual makanan, minuman, eskrim. Di street theatre ini juga bisa ditemukan berbagai macam atraksi gratis. Kadang, kalo beruntung bisa menyaksikan pertunjukan barongsai, tari bali atau semacamnya. Ada jadwal harian sebenernya bisa diliat di information centre. Termasuk, nonton tari kecak gratisan di amphiteatre *yang pada waktu itu kami lewatkan karena bertepatan dengan flight. Beruntung, ada ogoh-ogoh yang bisa diajakin buat foto bareng.

Selain yang saya sebut diatas, masih ada lagi tempat di GWK yaitu Indraloka Garden. Sebuah lapangan atau kalo boleh saya sebut meeting point, yang biasanya dipakai untuk dinner party, barbecue, atau acara skala kecil dan ekslusif.

Oh ya, ada yang tahu nggak cerita di balik Garuda Wisnu Kencana ini?. Sebenernya ceritanya panjang, diambil dari kitab Mahabharata. Bahkan, kisah mengapa Garuda menjadi tunggangan Wisnu hanyalah secuil kisah dari bab pertama kitab Mahabharata yaitu Adiparwa. Oke, sebenernya kalo saya ceritakan secara mendetail, mungkin pembaca hanya akan tenggelam oleh nama-nama tokoh atau babak yang kesemuanya dalam bahasa sansekerta, yang pada akhirnya nggak ngerti ceritanya apaan. Tapi, let me make it simple. Jadi, Garuda ini memiliki Ibu yang bernama Winata, yang diperbudak oleh Kadru karena kalah taruhan menebak ekor kuda Uccaihsrawa. Garuda ingin membebaskan ibunya dari perbudakan Kadru dan anak-anak Kadru yang berujud naga sejumlah 1000 ekor. Syarat yang diajukan oleh naga-naga Kadru adalah, Garuda harus membawa tirta amerta (tirta = air, amerta =keabadian, kehidupan yang kekal) ke hadapan mereka. Singkat cerita, Garuda terbang ke tempat Dewa-Dewa untuk meminta tirta amerta, dan Dewa memberikannya asal syaratnya harus dipenuhi. Garuda harus menjadi tunggangan Dewa Wisnu. Maka, demi menolong ibunya, Garuda bersedia. Nah, siapa itu Winata, siapa itu Kadru, apa itu kuda uccaihsrawa, bagaimana perjalanan selengkapnya Garuda mendapat Tirta Amerta untuk membebaskan ibunya?. Semua kisah itu bisa dibaca di kitab Mahabharata bab Adiparwa disini.

Akhir cerita, Garuda menjadi tunggangan Wisnu yang merupakan inspirasi dari monumen GWK ini

Well, memang selalu menyenangkan mendengar cerita-cerita epik masa lalu. Tapi yang pasti, sore itu beranjak dan kami harus meninggalkan Bali. Ternyata kekhawatiran kami sebelumnya terbukti, memang susah memperoleh taksi disini karena umumnya pengunjung datang membawa kendaraan pribadi atau ikut travel agent. Mana kondisi di perbukitan itu nggak ada sinyal di telepon saya lagi. Sigh, beruntung kami make provider yang beda-beda jadi ada satu temen yang dapet sinyal meski cuman dua strip. Dari situ nelepon taksi, dan nunggu cukup lama akhirnya kemudian taksi itu dateng. Sambil menunggu, eh ada temen saya yang ngebuka oleh-oleh yang dikasih sama salah satu klien di Bali berupa... tadaaaaa.....


Ah, enaknya kalo punya kenalan banyak.

PS : Dengan berakhirnya kisah perjalanan saya di Bali, berakhir pula Giveaway bertajuk From Bali With Giveaway hari ini. Jam 12.00 siang ini akan saya tutup untuk selanjutnya dilakukan pengundian. Pengumuman tanggal 21 Juni 2011, malem hari yak! so stay tune. Secara resmi, banner From Bali with Giveaway akan saya copot nanti sore kalau-kalau ada yang udah posting tapi belom daftar. Buat yang udah ikutan, terima kasih banyak. Buat yang belum saya kunjungi, mohon maaf karena ada beberapa kotak komentar yang nggak bisa keluar, ada juga yang eror melulu ketika saya kudu mengisi captcha. Intinya, setiap link yang masuk sudah aman ikut dalam pengundian.


Jumat, 17 Juni 2011

Finding The Beauty (and Happiness) of Indonesia

Saya sebenernya paling suka kalo diajakin nonton pertunjukan-pertunjukan gitu, apapun pertunjukannya asalkan ramean biasanya sih ayok aja. Paling suka sih kalo liat pertunjukan tari-tarian, drama atau pentas musik gitu. Seperti dulu, pernah nonton sendratari ramayana yang-sumpah-keren-banget.

Kebetulan, salah satu agenda acara konferensi adalah networking dinner. Judul postingan ini adalah tema yang diangkat dalam pertunjukan selama kurang lebih satu jam. Ya, menemukan indahnya Indonesia. Diawali dengan pemutaran slide show, disertai musik yang wah, yang menunjukkan betapa kayanya tanah air Indonesia. Dari Sabang sampai Merauke, dari Miangas sampai Pulau Rote. Di atas gunung sampai dibawah laut, semuanya bikin bulu kuduk saya merinding. Mungkin saat itu yang ada di bayangan saya adalah, apa yang sudah pernah saya jelajahi selama ini di Indonesia masih nggak ada apa-apanya dibandingkan semua kekayaan alam dan budaya yang Indonesia punyai.

Finding the beauty of Indonesia merupakan satu drama musikal yang diracik oleh teman-teman saya dibawah koordinasi HCD. Disajikan dengan mengadaptasi kisah cerita Snow White, yang kehilangan pangeran karena diculik oleh penyihir jahat (yang ngasih apel beracun ke Snow White biar tertidur). Pangeran itu disekap dan disembunyikan di suatu tempat entah dimana di wilayah Indonesia. Dan, akhirnya Snow White, dibantu dengan tujuh kurcaci yang mengenakan tujuh pakaian adat yang berbeda, mereka mencari di seluruh wilayah Indonesia.


Konsepnya sih mereka mencari ke tujuh wilayah di Indonesia, dengan ditemani oleh kurcaci yang sesuai dengan baju adatnya. Setiap kali mampir di satu wilayah, maka akan disajikan slide show, video, dan bahkan tarian yang ditampilkan secara live oleh penari profesional. Mulai dari Aceh, menampilkan tari Saman. Kemudian beralih ke Jakarta, penari menarikan tari Yapong. Pindah ke Jawa Tengah, yang ditampilkan adalah Batik dan proses cara membatiknya. Kemudian beralih ke Kalimantan, tarian khas Dayak juga disajikan. Beranjak ke Sulawesi, tari Kipas dari Makassar ditampilkan. Kemudian pindah ke Bali, ada tari Satria Brasta yang mengisahkan tentang pertempuran. Dan wilayah terakhir adalah di Papua, tari-yang-saya-tidak-tahu-namanya, ditampilkan dengan menggunakan pakaian adat Papua berumbai-rumbai. Ini beberapa cuplikan gambarnya.

Tari Saman dari Aceh

Tari Yapong dari Jakarta

Tari dari Dayak - Kalimantan

Tari Anging Mamiri dari Sulawesi

Tari Satria Brasta Dari Bali

Dari Papua

Saya sendiri sebenarnya paling merinding ketika tari Satria Brasta disajikan. Mengapa?. Karena tarian ini berbentuk sebuah cerita, dan tanpa harus ada narasi pun penonton sudah mengerti maksudnya apa. Tentang bagaimana penari mencari musuhnya, membentuk formasi kereta perang, pertarungan antara dua raja memperebutkan kekuasaan, sampai pada akhirnya salah satu pemenangnya berhasil membunuh musuhnya. Disajikan dengan apik, termasuk musik yang diperdengarkan secara live oleh crew gamelan diatas panggung, beneran wah banget pertunjukannya.

Sedikit saya gambarkan gimana saya terpesonanya dari awal sampai akhir, sebab pas pertunjukan berakhir sajian desert buat dinnernya saya nggak kebagian. Setelah saya tanya sama temen, "koq saya nggak dapet desert?".. temen-temen cuman jawab, "lah kemana aja kamu?.. pas pertunjukan berlangsung, pada makan desert tuuh.. enak, chocolate mousse!". Asyeem..

Tapi nggak apa-apa, saya bener-bener puas liat pertunjukannya. Salut buat tim yang udah prepare, latihan, sampe bela-belain tidur bentar buat give the best shot nya. Jujur, saya pribadi merasa malu juga karena sebanyak itu budaya Indonesia, tidak semuanya saya kenal. Tidak semua saya tahu.

Nah, balik soal cerita Snow White itu tadi. Gimana akhirnya?. Ternyata akhirnya pangerannya ketemu. Dan seperti cerita-cerita klasik anak-anak yang bisa ditebak, mereka berdua hidup bahagia selamanya. Hmm, saya pribadi sih terkadang nggak setuju kalo anak-anak kecil sering dicekoki cerita yang ujungnya fairy tale banget. Entah itu hidup bahagia selamanya lah, entah itu happy ending laah, atau kisah menye-menye yang realitasnya sangat jarang ditemui dalam kehidupan nyata. Seperti sebuah petikan kalimat yang berkesan bagi saya :

"Happiness is a consequence of personal effort. You fight for it, strive for it, insist upon it, and sometimes even travel around the world looking for it"

Kalimat ini saya ambil dari buku Eat, Pray, Love karangan Elizabeth Gilbert. Kurang lebih artinya bahwa tidak ada kebahagiaan yang datang begitu saja. Terkadang kebahagian itu memang harus diperjuangkan, walaupun harus mengelilingi dunia untuk mendapatkan. Ya, kebahagiaan itu pilihan. Memilih untuk merasa bahagia butuh sebuah positive attitude dari kita pribadi. Apakah kita bahagia karena berada dalam sebuah kondisi?, apakah bahagia karena mendapatkan sesuatu?, ataukah bahagia karena memang kita memilih untuk bahagia?.

Saya pernah mengalami kondisi yang terpuruk, yang jelas tidak membahagiakan. Jangan salah, Gaphe yang terlihat enjoy the life pun bisa merasa nggak bahagia. Pernah beberapa kali saya berkata pada teman saya, ketika saya sedang bad tempered bahwa saya nggak peduli mau keluar berapa duit asal saya seneng hari ini!. Ya, karena bahagia menurut saya nggak bisa dibeli dengan uang. Seberapa jauh mencari, seberapa besar berjuang, semuanya berujung ke satu tempat : kebahagiaan itu adanya di hati.

Kalimat tersebut mengena buat saya, karena memang memilih bahagia itu tidaklah mudah. Bisa saja terjebak pada satu masalah yang membuat kita akhirnya tidak bahagia, tetapi karena sekali lagi bahagia merupakan pilihan, maka saya harus berjuang untuk memilih bahagia, menyelesaikan masalah, bagaimanapun caranya. Tidak mudah kan?. Tapi itu sepadan hasilnya ketika pada akhirnya, bibir kecil kita berucap : "Ya, Saya Bahagia!".

Tiga paragraf terakhir saya ikut sertakan dalam giveaway keluarga Dey Fikri yang bertema "Giveaway Angka 100". Buat yang mau ikutan, buruan.. karena ditutup tanggal 20 Juni 2011 besok loh!.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...