Jumat, 29 Juli 2011

Nemu Sobat Baru Lagi Di Makassar

Semalam, saya ketemuan sama Ning Syafitri. Tumbenan biasanya kalo kopi darat, saya paling rajin duluan ngepost ceritanya. Tapi kali ini, saya kalah cepet sama Ning yang udah duluan posting. Makluum, masih sibuk sama kerjaan. Makanya belom bisa mampir kemana-mana juga. Loh, sibuk koq bisa kopdaran?. Justru itu, saya lagi ada kerjaan di Makassar dua minggu terakhir. Biasa laah, bolak-balik kesini buat urusan pekerjaan. Nah pas mampir di blognya Ning, ternyata dia juga lagi ada di Makassar.


Karena dulu Ning pernah dapet Giveaway dari Gaphe Bercerita, makanya saya masih nyimpen nomer hapenya. Langsung deh, saya kontak siapa tau bisa ketemuan mumpung sama-sama di Makassar. Beruntung, kebetulan banget Ning bisa ketemuan malem-malem di tempat yang saya ajuin. Karebosi Link. Ada yang belom pernah denger Karebosi Link?. Ini adalah sebuah pusat perbelanjaan yang letaknya tepat dibawah lapangan bola Karebosi. Dulu, saya pernah nulis tentang Karebosi disini. Miriip banget tempatnya sama diluar negeri. Nggak percaya?. Klik aja link itu.

Sebenernya saya ngajakin temen blogger yang lain di Makassar, tapi koq ya kebetulan pada nggak bisa. Last minute, ada yang ngebatalin karena keperluan mendadak. Tapi its ok, karena akhirnya jam tujuh lewat Ning ngajakin blogger lainnya juga. Berempat, ketemuannya di Pizza Hut Karebosi Link. Mesen pizza large stuffed crust, plus melon float, akhirnya ngobrol deeh.. Dari mulai ngapain koq ada di Makassar sampe bahas persamaan logat Makassar dan Bau-Bau.


Ning Syafitri, sebenernya lagi di Makassar dalam waktu seminggu ini karena nganterin adeknya, Rini Anggraini, yang kebetulan baruuu aja masuk jadi mahasiswa baru di Universitas Hasanuddin, tempat PIMNAS tahun ini diselenggarakan. Katanya sih habis registrasi, trus sekalian nyari kos-kosan dibantuin sama sepupunya Ning, Resty Ariesty. Ketiganya semuanya punya blog, kalo mau kenalan lebih lanjut sih klik aja link masing-masing.

Awalnya saya sedikit sadis sama Rini, soalnya pas Ning ngenalin Rini ke saya sebagai adiknya, saya langsung nanya : Kelas berapa??.. SD atau SMP??.. Hahahaha, ternyata Rini dah jadi mahasiswa. Ampun ya Rin, abisnya badannya kecil siih. Nggak keliatan kalo udah mahasiswa. Nah kalo Resty, keliatan lebih tua dari Rini sama Ning, makanya saya berani nanya kuliah dimana. Ehhh.. ternyata Resty juga udah nggak jadi Mahasiswa, alias baru aja lulus kuliah. Tinggal nunggu ijazah katanya.

Seru sih ngobrol banyak hal, tentang asal-usul mereka, tentang perjalanan dari Bau-Bau ke Makassar, tentang keluarga, ayah-ibu sampe hubungan mereka bertiga gimana sepupuannya, trus tentang kegiatan yang lagi dilakuin. Ngobrol juga tentang bahasa Bau-Bau, apa bedanya sama Makassar.. daaan saya baru tahu ternyata di Bau-Bau bahasanya mirip di Makassar terutapa soal affiks (imbuhan) mi, pi, ji pada kalimat. Ditambah satu lagi khasnya Bau-Bau : Dank!. Contohnya nih, kalo mau manggil seseorang kemari dalam bahasa Makassar hanya bilang : Sini Mi! Kita kasih roti. (Kita : Saya.red). Nah kalo di Bau-Bau, kalimat itu jadi : Sini Mi Dank! Kita kasih roti..

Naah lo, ribet kan?. Saya aja yang udah lama bolak balik Makassar masih bingung masukin affiks ke logat bahasanya, tapi ngakak aja ketika saya nyuruh Ning dialog sama Rini pake bahasa Bau-Bau. Hahahah.

Sebenernya bingung juga sih pas ketemuan sama mereka bertiga, secara pada pendieem semua. kalo nggak ditanya pada mingkem trus senyum-senyum. Pada kesengsem sama om-om kayak saya kali ya, jadi speechless gitu? #Glodhak #PedeAbis #KumatGilanya. Jadi kebanyakan nanya malahan sayanya, biarin deh dibilang om-om cerewet. Hahaha.

Cuman bentaran aja sih ketemuannya, sejam. Secara pizzanya juga udah abis, dan jam udah malem. Nggak sopan doonk, saya ngebiarin cewek-cewek jomblo imut-imut (kecil badannya maksudnya) bertiga pulang sendirian??. Lagian saya juga ditungguin temen saya, masih ada kerjaan yang harus diselesaiin. Dan setengah sembilan malem, kopdar kudu berakhir. Thankyou banget buat Ning, Rini, sama Resty yang udah nyempetin kopdar. Nggak kapok kan yaa??.. hehehe.

Btw, mereka bertiga masih pada jomblo looh.. kalo ada yang mau, silakan hubungi langsung menuju blognya!. #dikeplak

Rabu, 27 Juli 2011

Taksi

Masih ingat ini?

Di dalam sebuah taksi, dari Jalan Andalas menuju Jalan Sultan Hasanuddin (jarak 2 km)

Saya : Argonya nggak dinyalakan pak?
Supir taksi : Nggak usah, kan dekat..
Saya : Trus saya tau harus bayar berapanya?
Supir taksi : Seikhlasnya saja.

*buru-buru nyiapin recehan.
(Nguping Makassar - Gaphe Bercerita)


Taksi, Taxi, Cap, Kereta sewa, atau apapun nama sebutannya semua merujuk pada satu alat transportasi umum yang biasanya berbentuk sedan - atau, dalam beberapa kasus berbentuk minibus atau van. Saya tertarik ngomongin soal taksi ini karena barusan aja ngalamin kejadian untuk pertama kalinya sepanjang sejarah saya naik taksi. Apa itu?. Supir taksi ngajakin mampir ke stasiun pengisian bahan bakar (POM Bensin).

Ada yang pernah mengalami kejadian serupa?.

Menurut saya, kejadiannya wajar aja kalo itu kendaraan pribadi, atau taksi itu dalam kondisi perjalanan jauh keluar kota, yang memang mengharuskan untuk berhenti di POM Bensin. Tapi saat itu, jarak yang ditempuh taksi nggak jauh-jauh amat. Karena saat itu saya nggak terburu-buru, saya biarkan saja supir mampir POM Bensin. Padahal kan sebenernya argo jalan terus, dan waktu juga lumayan terbuang karena antrian mobil yang ngisi bensin. Saya ngelirik ke meteran di dashboardnya juga nggak minus-minus amat, masih satu strip. Jadi??.. lucu aja rasanya. Terlepas dari usaha supir taksi mendulang rupiah dari argometer atau nggak, tapi ini adalah salah satu dari sekian banyak kejadian aneh-aneh ketika saya naik taksi.

Ada kejadian aneh lain berkaitan dengan taksi yang pernah saya alami. Saat saya ke Makassar bulan lalu, bersama bos saya, selepas keluar dari bandara memang biasa make jasa taksi bandara langganan buat menuju ke kota. Pas menuju pintu keluar, dapet taksi yang dimaksud, begitu masuk di kursi belakang. Loh, koq ada penumpang lain di kursi depan. Ibu-ibu berkerudung cokelat. Saya pun keluar lagi, karena mengira salah masuk taksi. Tapi ternyata didalem, si ibu cengar-cengir sambil ngajak salaman ke saya. Masih bingung, trus supir taksinya bilang ke saya

Supir : "Permisi pak, istri saya boleh ikut ya?"
Saya :... #@^&#%!^%^!#%&#&$.......

Akhirnya saya tanya aja si ibu, emang ibu mau turun dimana?. Ternyata si ibu bilang, kalo dia pengen ikut suaminya kerja jalan-jalan keliling kota. Gubrak.. sepanjang perjalanan saya cuman liat-liatan sama bos saya, dan sampe di hotel saya ngakak abis berdua. Jadilah itu ibu dari bandara turut nganterin saya menuju hotel. Hahaha... takut suaminya main mata sama penumpangnya kali ya.

Bukannya saya nggak ngebolehin si ibu ikutan numpang sih, cuman jadi berasa aneh aja ketika ada orang lain numpang di taksi yang sama. Ya pas itu untungnya saya cuman sama bos saya berdua, dan bos saya bisa nerima juga. Tapi kalo kondisinya bertiga?. Yang ada pasti taksi jadi penuh, dan nggak nyaman.

Soal biaya taksi juga saya ngebandingin di beberapa wilayah. Selama ini, biaya taksi termahal di Indonesia setahu saya ada di kota Makassar. Taksi lokal biasa (bukan taksi premium) di Makassar setiap 100 meter, argonya naik 350 perak. Di Surabaya, yang notabene kotanya lebih gede dibanding Makassar, cuman 325 rupiah per 100 meter. Itupun taksi berlambang burung biru, yang lumayan terkenal dalam hal pelayanannya. Kalo di Jakarta, malah bisa lebih murah. Berkisar antara 250 -300 rupiah per 100 meter. Taksi tarif bawah pun cuman 250-an.. Di jogja juga cuman 300 rupiah. Loh koq saya tau?.. mantan supir taksi soalnya, *halaah*

Kalo taksi Premium, semacam burung silver atau burung emas, di Jakarta sama di surabaya masih murah juga ukurannya. Tiap 100 meter naiknya 600 perak. Beda kalo di Makassar, taksi premium semacam Metro Golden start awal aja 7500, trus per 100 meter naik 700 perak. Meskipun selisihnya dikit, tapi semakin jauh jaraknya semakin berasa bedanya mahalnya!. Nggak heran, kalo selama di Makassar terkadang pengeluaran terbesar saya ada pada transportasi.

Tentang biaya taksi ini, juga ada beberapa ciri khas yang saya temuin di negeri tetangga. Kalo di Malaysia, namanya taksi meskipun sebagus apapun jarang banget make argometer. Makanya kalo di Malaysia, mau naik taksi kudu tawar menawar dulu. Terus, kalo di Singapore, namanya naik taksi pas jam sibuk pasti kena tambahan charge. Besarnya sih tiga dolar lima puluh sen (saya lupa berapa pastinya, nggak tau kalo sekarang dah naik). Pake argo sih, tetapi secara otomatis argo itu akan nambah sendiri kalo make taksi pas jam sibuk. Kalo nggak salah mulai siang hari sampe jam 10 malem adalah jam sibuk. Kata supir taksi di Singapore yang dulu pernah saya tumpangi biaya tambahan itu semacam tunjangan kemacetan buat supirnya meskipun jalanan nggak macet. Makanya, di Singapore taksi jarak dekat menjadi mahal kalo pas jam sibuk. Tapi senangnya naik taksi di Singapore, kadang supir taksinya tertib soal duit kembalian. Pas saya dari Bugis Junction ke Mustafa Centre (yang deket jaraknya) make taksi, abisnya 9.95 S$ eh sama si bapak supir dikembaliin 5 centnya. Sampe sekarang, tuh duit masih ada saya simpen. Lah, abisnya 5 cent buat apa coba??. hahaha.

Beda wilayah, beda sebutan juga. Temen saya di Manokwari bilang, kalo yang dimaksud dengan taksi disana adalah angkot. Sebutan taksi menjadi populer karena kata angkot mungkin nggak terlalu familiar di Manokwari. Sebutan yang sama juga berlaku di beberapa wilayah di Indonesia Timur, semacam Nusa Tenggara Barat, dan Nusa Tenggara Timur.

So, satu taksi banyak cerita kan?. Apa ceritamu?

Senin, 25 Juli 2011

Magnum Road Cafe Goes To Surabaya

Mupeng saya gara-gara nggak bisa nyobain Magnum Cafe di Jakarta akhirnya terobati setelah Magnum, produk ice cream premium dari Walls ngadain Magnum Road Cafe di Surabaya. Acaranya sendiri sih mulai tanggal 18 - 23 Juli kemarin, cuman gara-gara saya tanggal 18 - 22 Julinya masih di luar kota (dan lagi-lagi urusan kerjaan), baru kemarin Sabtu akhirnya officially saya bisa dateng ke Magnum Road Cafe plus nonton concertnya

Well, layaknya sebuah acara yang diset premium lainnya. Para pengunjung yang sudah memiliki tiket masuk disambut dengan karpet merah bertuliskan huruf M - khasnya Magnum menuju venue. Selain itu, bak dateng kondangan pengantin banyak model cowok-cewek yang menjadi "pager ayu & pager bagus". Yuhuuy, cuci mata gratiis.. ahaha.


Magnum Road Cafe sendiri adalah sebuah truk van ukuran gede yang disulap menjadi sebuah cafe. Full dekorasi yang intinya untuk memanjakan para pengunjung deh, sama seperti konsep "royal kingdom" yang memanjakan pengunjung layaknya raja dan ratu. Nah, disini tiket seharga 30 ribu rupiah dapat ditukarkan dengan signature dish atau dipping sesuai dengan pilihan kita. Gratis, bisa milih, tapi nggak bisa nambah. Signature dish adalah hidangan yang khas Magnum cafe, kayak brownies parade - sandwich brownies dengan lelehan cokelat yang diisi eskrim magnum. Trus lord sandwich, croissant yang ditaburi gula halus isinya eskrim vanilla, Strawberry fantasy - eskrim dengan cocolan saus stroberi dan taburan cokelat, sama cookies & ice cream. Kalo untuk dippingnya, eskrim vanilla polos dicelup di belgian chocolate trus ditemplokin ke berbagai macem dipping kayak wafer, kacang-kacangan, oreo, bahkan sampe magic dust alias permen asem yang dihancurkan.


Tapi dimana-mana yang namanya Magnum Cafe emang selalu ngantri, buat nyicipin signature dish aja sampe ngantrii panjaaang.. saya akhirnya milih dipping ice cream aja yang antriannya lumayan pendek. Sambil makan ice cream, Magnum concert juga digelar. Dibintangi beberapa musisi terkenal, seperti D Cinnamons, Andien, Ello, dan Sandy Sondoro trus MC oleh duet Dewi Rezer dan Steny Agustav. Tepat jam 8, acara dimulai. Dibuka dengan penampilan D Cinnamons menyanyikan lagu-lagu andalannya, yang Ku Yakin Cinta, trus apa lagi nggak tau judulnya, familier sih tapi nggak terlalu apal liriknya. Tapi genjrengan gitar vokalisnya emang mantab deh!.
Trus Ello muncul, menyanyikan lagu andalannya juga. Andien, dengan suara jazzynya juga turut memeriahkan. Andien, dengan terusan black suit hari itu cukup elegan tampil membawakan beberapa lagunya juga *lagi-lagi nggakk tau judulnya, secara bukan penggemar lagu Indonesia (_ _"). Ditutup sama Sandy Sondoro yang emang pada ditunggu-tunggu sama pengunjung. Gilanya, tiket sold out!. Maklum, karena lokasinya di Parkiran Sogo - Tunjungan Plaza Surabaya, hanya mampu memuat 4000 orang saja, makanya wajar kalo tiket sold out. Kebanyakan yang dateng tuh ABABIL, yang tereak-tereak nggak jelas pas artisnya nyanyi.. Aawww.... berasa salah masuk komunitas deehh, maklum dah tua. Hahahah... tapi seru juga sih, meskipun posisi berdiri nggak banget : persis didepan speaker!. Sukses bikin budeg kuping...

Sabtu, 23 Juli 2011

Ada Yang Pengen Jalan-Jalan ke India Gratis??

Ada yang pengen jalan-jalan ke India gratis?
Atau ada yang pengen gadget-gadget elektronik bermerek?

Gampang..
informasi lebih lanjut, vote for my photo dulu yak!.


Cukup pencet tombol : PILIH. Dan masukkan vote kamu. Di link itu juga ntar ada informasi lebih lanjut gimana caranya kamu juga bisa ikutan buat jalan-jalan gratis ke India.


PS : masih sibuk, jadi postingannya singkat-singkat :))
semoga bisa mampir ke blog temen-temen..

oh ya, kotak komentar sengaja ditutup.. pindah ke link tersebut yak!
#NgarepDukungan

Senin, 18 Juli 2011

[Gaphe Photography] Sunset at Losari - Makassar





While the day was end...
(Senin, 18 Juli 2011)


Canon Digital IXUS 95 IS, f/4.9, 1/500 second, ISO 100, focal length 19 mm




PS :
Sorry belum sempet mampir ke blog temen-temen, lagi hectic sama kerjaan..
maaf yaa :(

Sabtu, 16 Juli 2011

Nonton BF

Yuhuuu... ada yang kangen sama akyuuu?? *dilempar cobek*

Akhirnya setelah seminggu lebih bertapa, charger laptop saya bener lagi entah gimana caranya. Padahal nggak diapa-apain. Tau-tau pas nyolokin semalem, eh nyala sendiri. Tapi ini saya masih was-was nggak boleh nyenggol dikit atau ngubah posisi charger, biar nggak mati lagi. Kalo ngambek kan gawat.. Hahaha.

Yup, seminggu nggak ada kabar, saya mau cerita kegiatan saya minggu lalu. NONTON BF!! yeaah.. Tahun lalu, saya pernah nulis tentang nonton BF ini disini. Soal apa isinya BF ini saya nggak mau ceritain panjang lebar, karena dipostingan setahun lalu udah cukup komplit ceritanya.

Jadi, nonton BF kali ini saya bukan hanya sekedar nonton.. Tapiii langsung jadi pemain utamanya, alias pesertanya!. Tenang, sebelum pada salah sangka.. BF ini singkatan dari Bobo Fair. Udah kesekian kalinya diadain di beberapa kota, dan kebetulan minggu lalu Bobo Fair 2011 diadain di Makassar untuk pertama kalinya selain juga diadakan di Jakarta dan Surabaya. Dan kali ini giliran tempat ngantor saya yang bikin stand buat pameran, trus nyuruh-nyuruh saya buat nungguin.

Kali ini saya nggak akan cerita soal acaranya, tapi pengen cerita suka duka menjalani peran menjadi Sales Promotion Man!. Wohohoo.. hebat kaan, Sebulan lalu jadi penerjemah, sekarang jadi Salesperson, ckckckck.. belom lagi kerjaan saya tiap hari jadi OB, tukang fotokopi plus tukang packing barang buat dikirim sama kurir.. What a multitasking!. Jadi, kalo ada yang masih nanya apa kerjaan saya... hahaha, udah kejawab tuh!. Tukang serabutan yang bisa jalan-jalan kemana-mana..


suasana Bobo Fair 2011 di Makassar

Nah, jadi salesperson tuh ternyata susah-susah gampang loh!. Terus terang, nyobain menggaet customer untuk sekedar mampir ke booth kita aja nggak mudah. Kebanyakan orang melengos kalo disodorin brosur promosi. Padahal brosurnya udah baguuus, berwarna, cetak tebel lagi kertasnya. Makanya ada beberapa trik lain buat narik minat pengunjung buat mampir dan mendengarkan informasi. Karena tujuan utamanya adalah meningkatkan kesadaran pengunjung tentang brand (alias bahasa kerennya : brand awareness) makanya sebisa dan sebanyak mungkin kudu pada dateng ke booth kita buat diceramahin ala sales..

Pengen tau tips dan trik biar rame pengunjung?

1. Pasang Salesperson yang eye catching!
Gampangnya sih kalo cewek yaa yang semok, cakep mukanya, tinggi putih, dan pake rok mini. Kalo cowok yaa seperti akyuuu *ditoyor*. Eye catching disini maksudnya biar orang pada tertarik buat diajakin ngobrol dan dikasih promosi. Bayangin aja deh, kalo kamu dideketin sama sales yang butek, jutek, bau keringet.. kira-kira mau nggak?. Nggak kan?. Nah, makanya garda depan alias ujung tombak suatu brand tuh penting.. kalo emang ngerasa nggak cakep-cakep amat, minimal ramah plus suka senyum. Kalo ada pelanggan dateng, lempar deh senyuman maut kamu!. Senyum terbukti menjadi pemecah kekakuan antara dua orang yang belum saling mengenal, percaya deh!. Tapi kalo hopeless banget nih, udah butek, nggak bisa senyum... satu-satunya cara menarik perhatian adalaah : coba nari ular atau belly dancing didepan stand kamu!!

2. Bikin Booth yang Ciamik!

Kalo punya modal dikit, jangan pernah mau dikasih booth original dari panitia. Biasanya isinya busuk, cuman sekat-sekat triplek plus lampu neon satu itupun mati segan hidup tak mau. Udah surem, kotak kecil bikin klaustrofobia, pluus.. modalnya cuman meja satu doank. Yaa mana mau orang mampir, liat aja udah kayak orang susah. Bikin booth yang rada bagus, karena pengalaman saya bilang setiap booth yang keren (biasanya sih produk-produk consumer goods kayak susu, vitamin, atau es krim) bakalan ruame pengunjung.

3. Pasang Musik Yang Menghentak!

Punya speaker nganggur?. Bawa laptop?. Pasang tuh musik, lebih asyik lagi kalo perusahaan punya iklan sendiri dan jingle iklan yang yahud. Tinggal colok tuh speaker, puter volume to the max, dan liat reaksinya. Terus terang, karena perusahaan saya pas itu modal cuman LCD TV jadi nggak terlalu berasa, kalah suara sama booth susu yang make speaker trus nyewa MC tereak-tereak bikin pekak telinga.. intinya, kalah modal!! hahaha.. Tapi untung, iklan TV yang dibikin sama kantor cukup eye catching, banyak anak-anak yang nengok dan berhenti sejenak pas liat iklannya. Atau minimal, orang tuanya melambatkan kaki ketika liat iklan itu buat nikmatin sampe abis. Baguus siiih... *bangga*

4. Bikin Heboh!

Satu lagi cara buat narik perhatian adalah yaa kalo di stand itu lumayan heboh. Di beberapa stand, ada pake badut maskot atau badut akrobatik. Liat sasarannya juga, karena kebanyakan pengunjung Bobo Fair anak-anak dan anak-anak tuh lekat dengan dunia permainan, makanya sebisa mungkin bikin satu permainan atraktif buat anak-anak. Ada beberapa booth yang bikin heboh dengan beberapa kali mecahin confetti. Kalo mau coba, pake deh pake kembang api luncur. Tapii, kalo itu semua kurang heboh, bakar aja tuh boothnya! pasti orang pada ngumpul..

5. Tapi yang paling penting dari itu semuanya, Salesperson kudu kenal produk.

Yaiyalah, karena ntar kita bakalan ditanyain ini apa, gunanya apa, bayarnya berapa, saya dapet apa, maka pengetahuan umum tentang suatu produk yang kita representasikan tuh wajib hukumnya.

Itu sih yang bisa saya peroleh pas jadi peserta Bobo Fair kemarin. Ataau, ada yang udah pernah jadi salesperson?.. bisa bagi-bagi tipsnya juga yaa dibawah, biar saling belajar!.

Kamis, 07 Juli 2011

Just Another Birthday Bash

Ulang tahun..
umm... sepeti biasa, buat saya hanya perpindahan hari saja. Tidak terlalu spesial, hanya hari ini saya menerima puluhan SMS dan ratusan wall facebook yang mengucapkan ulang tahun. Saya mencoba membalas satu persatu karena memang hubungan interpersonal bagi saya lebih penting. Ketimbang saya hanya menulis status : terima kasih semuanya, saya memilih mengucapkan terima kasih kepada satu persatu yang sudah mengucapkan doa.. Nggak setiap hari juga kan saya didoakan banyak hal, mulai dari panjang umur sehat selalu, makin sukses hingga lancar jodoh dan banyak rejeki. Yup, tepat di hari ini, saya beranjak ke usia yang lebih tua. Mungkin jatah hidup saya di dunia berkurang, dan semoga sisa umur saya bisa lebih bermanfaat untuk sesama.

Nggak ada yang beda juga hari ini seperti hari biasa, hanya beberapa teman kantor memberikan kejutan buat saya, memberikan kado, membelikan kue ulang tahun, dan berbahagia bersama-sama.

Nggak ada perayaan yang spesial juga. Nyokap dan bokap cuman nelepon, nanyain kabar dan ngucapin ultah. Adik juga hanya SMS, itupun salah umurnya... hahaha.. yeah, maklum karena thats what man always do!.

Nggak ada kegiatan yang beda juga hari ini.. kerjaan numpuk, meeting, dikejar deadline, ngutang laporan.. seakan mereka semua nggak toleransi dan sedikit berbaik hati sebagai ganti ucapan ulang tahun buat saya.

ya, nggak ada yang spesial hari ini..

tetapi, saya bersyukur....



PS : Saya pamit berhenti ngeblog sementara sampai batas waktu yang belum ditentukan. Alasannya karena laptop saya mati total gara-gara charger yang jebol.. yaah, mungkin Tuhan menyuruh saya untuk beristirahat dulu dari aktivitas.. Doakan saya bisa beli yang baru ya... ini postingan lewat warnet soalnya -_-"

Rabu, 06 Juli 2011

Cokro Ketela Cake Dari Jogja

Banyak yang nyasar ke blog saya ini gara-gara keyword oleh-oleh khas Jogja, dan kebetulan posting saya tentang Bakpia dalam statistik blog ini memiliki rating paling banyak dibuka dan dibaca. Sepulang Jogja kemarin, Mbak Reni pun juga nanyain saya apa sih oleh-oleh khas Jogja selain Bakpia?. Saya bilang aja, ada dua mbak.. Cokelat Monggo, dan Cokro Tela Cake.

Cokelat monggo udah pernah denger kan?. Coklat praline dengan aneka macam isian rasa, yang pabriknya di wilayah Kotagede. Nah, kalo Cokro Ketela Cake pernah denger?. Ini salah satu alternatif oleh-oleh yang bisa dibawa kalau meninggalkan Jogja. Cake yang terbuat dari tepung ketela pohon yang diolah, kemudian dimixed dengan berbagai rasa dan isian, rasanya pantas untuk dicoba. Cokro sendiri adalah nama dagangnya, dan selain Tela Cake, Cokro juga menjual Cokelat Roso atau hampir-hampir mirip dengan Cokelat monggo.. ya, bisa jadi karena singkatannya Cokelat Roso juga itulah nama dagang Cokro ditemukan. Apalagi warna mereknya juga mengandung warna cokelat.

Ini toko yang jual Cokro Tela Cake di Cabang Cokroaminoto

Cokro di Jogja ada beberapa cabang, Jalan HOS COkroaminoto 97, Sultan Agung 46, Jakal Km 4,5 danMalioboro Mall serta bandara Adisucipto. Dengan mengambil tag 101% Singkong aseli tanpa terigu, udah bisa ketebak bahwa bahan baku utamanya adalah tepung singkong. Soal ukuran cake, ada beberapa pilihan. Mau kotak besar atau kotak kecil. Kalo rasa, ada original, cokelat, keju, kacang, dan lain-lain. Kebetulan, pas saya belanja kesini buat beliin oleh-oleh temen sekantor, saya milih rasa coklat.



Rasanya, lumayan enak sih. Tapi kalo dibandingin dengan rasa keju yang dulu juga pernah saya beli, saya lebih milih rasa kejunya. Singkong plus keju enak kan cocok tuh?. Yang jelas, harganya juga nggak terlalu mahal koq. Sekotak besar, mungkin bisa untuk 20 potong itu dihargai Rp 28.000 rupiah aja. Ada kotak kecil, harganya 9 ribu rupiah kalo buat yang mau icip-icip aja. Jadi, nggak bingung kalo di Jogja mau nyari oleh-oleh lagi kan?

Senin, 04 Juli 2011

SIPA oh SIPA

Terus terang, inilah yang menjadi alasan saya pulang Jogja pas weekend kemarin. Pengen ke Solo, liat cultural show. Sebenernya sih saya jadwalkan pas tanggal 25 Juni, karena pas tanggal itu ada Solo Batik Carnival. Saya udah koar-koar ke banyak orang, udah mempersiapkan fisik juga karena berangkat dari Makassar langsung ke Jogja, eh ternyata tanggal 24 Juni malam semuanya terpaksa dibatalkan gara-gara : SAYA KETINGGALAN PESAWAT!!. Crap!

Saya emang sengaja nggak cerita di blog soal ketinggalan pesawat ini. Alasannya sih karena panjang dan isinya mungkin hanya keluhan aja yang bakalan bikin sebel pembaca. Makanya, weekend kali ini pun nggak saya sia-siakan untuk kembali pulang ke Jogja. Nonton SIPA 2011, bales dendam gara-gara nggak bisa liat Solo Batik Carnival minggu lalu yang katanya keren abis itu. Biarin deh, orang mau bilang saya nggak punya udel (kiasan untuk bilang nggak punya capek), pokoknya harus ke Solo!. Titik.

Adit yang emang dasarnya seneng kemana-mana saya ajakin, plus adek saya satunya Randy. Pamitan sama nyokap, eh ternyata nyokap juga mau ikutan juga. Berempat berangkat jam empat sore dari Jogja, menuju Prambanan, lewat Klaten, Boyolali, akhirnya masuk Solo. Butuh waktu dua jam normalnya kalo lancar, tapi berhubung saya berangkat malem minggu makanya banyak jalan yang macet dan nyampe Solo setelah dua setengah jam kemudian. Pas Maghrib, jadi numpang ibadah dulu sekalian cari makan malam.


Di pinggiran jalan sebelum masuk Slamet Riyadi, jalan gede yang minggu lalu jadi catwalk raksasa untuk Solo Batik Carnival, saya nemu rumah makan. Namanya Dapur Solo. Letaknya sih di sebelah Stasiun Solo Purwosari. Lumayan gede dan terkenal, karena setelah masuk saya liat banyak foto-foto artis yang pernah mampir disitu buat pajangan. Biasa kaan, pemilik warung selalu berasumsi bahwa semakin banyak artis yang mampir ke warung itu berarti semakin terkenal itu warung. Ujung-ujungnya, itulah yang dipake buat menaikkan harga dagangannya.

Dapur Solo memiliki konsep rumah makan dengan menu makanan rumahan. Sistemnya prasmanan, dan kita bayar apa yang kita ambil. Saking banyaknya menu, sebenernya bingung dan eneg juga karena liat banyak lauk yang berminyak abis. Saya sih makan capcay, tahu, sama telor ceplok meskipun melihat ada tengkleng (gulai tulang khasnya Solo), gudeg, otak sapi dan empal.. Maklum, faktor "U". Dan, surprisingly harganya nggak semahal yang saya bayangkan. Makan malem empat orang plus minumnya nggak nyampe 70 ribu rupiah loh!. Aihh, mana nasinya ngambil sendiri seenak jidat pula.. cocok buat anak kos kayak saya *halah*

Lanjutin perjalanan, menuju ke Pura Mangkunegaran tempat diadakannya SIPA 2011. Nggak susah nyarinya, secara tempatnya di pusat kota dan banyak petunjuk arah menuju kesana. Yeah, meskipun pada akhirnya nanya juga sama juru parkir arahnya kemana-mana setelah tahu akses jalan menuju ke Pura Mangkunegaran sebagian ditutup. Beruntung, nggak butuh waktu lama buat nyariin, akhirnya nyampe juga di Pamedan (Lapangan) Pura Mangkunegaran buat parkir dan jalan menuju lokasi.

Halaman depan Pura Mangkunegaran - Solo

Dari tadi bingung ya, SIPA tuh apaan?. SIPA singkatan dari Solo International Performing Art. Digelar di Pamedan Pura Mangkunegaran, acara ini adalah ketiga kalinya SIPA digelar di Solo. Hanya tiga hari, mulai tanggal 1 - 3 Juli 2011. Kebetulan saya datang hari kedua. Intinya, karena kelasnya International, maka pertunjukan yang ditampilkan banyak juga yang berasal dari Luar Negeri. Disini, seniman asal Dunia dengan jam terbang profesional yang sudah cukup tinggi bergabung dan menampilkan karya-karya terbaiknya. SIPA merupakan ajang pembuktian diri dan promosi pariwisata yang efektif bagi Solo sendiri atau bagi negara-negara asal peserta. Tahun ini, dengan mengambil tema The Glory of Mask, semua pertunjukan seni (tari, teater, dan musik) berhubungan dengan topeng.


Dasarnya saya maniak kalo liat cultural show kayak ginian, makanya meskipun nggak dapet tempat duduk (FYI, tempat duduk hanya untuk undangan dan kalo mau dapet undangan kudu bayar) saya nonton pertunjukan yang dimulai dari jam 7 sampai 11 malam setiap harinya. Hari kedua cukup spesial, karena penampil berasal dari Thailand, India dan Indonesia sendiri. Seorang koreografer Thailand bernama Ronnarong Khampa yang berkolaborasi dengan penari asal Indonesia, Rianto, bersama-sama menarikan tarian yang berjudul "King of Nature". Tarian ini terinspirasi dari puisi yang ditulis raja kelima Thailand, yang memiliki pesan perjalanan kehidupan manusia. Disini diceritakan, dalam proses pendewasaan seorang manusia, terkadang mereka mengenakan "topeng" untuk menutupi perasaannya. Tarian dengan durasi tiga puluh menit ini menggunakan alat penampi yang diisi bunga, dengan dinamis penari meloncat kesana kemari menaburkan bunga dan diiringi lagu yang mirip-mirip gamelan Bali digabung sama petikan siter China. Terakhir, mereka menaburkan semua bunga yang ada, membentuk hujan, dan mengenakan tampah untuk menutupi mukanya sambil terus menari berdua.

The King Of Nature dan Gundala-Gundala

Pertunjukan selanjutnya adalah teater Aron dari Medan. Mereka menampilkan teater yang berjudul Gundala-Gundala. Ceritanya adalah tentang penaklukan burung Gurda-Gurdi di sebuah hutan oleh seorang raja yang dibantu menantunya. Saya sendiri nggak ngeh, burung Gurda-Gurdi tuh burung apaan. Tapi kalo liat dari bentuk kostumnya, mirip sama burung pelatuk. Topeng yang mereka gunakan pun sebenernya berasal asli dari tanah Karo, yang biasanya dipakai dalam ritual memanggil hujan.

Selanjutnya, pertunjukan Angklung Saung Udjo dari Bandung memikat penonton dengan hentakan musik bambu arumba. Instrumen bambu yang dicampur dengan alat musik modern, plus arumba - ada suara-suara rumput mengiringi penyanyi solo wanita yang mendendangkan lagu dari Peterpan : Buka Dulu Topengmu. *eh, beneran itu judulnya kan ya?.

Selain itu, ada juga tarian dari Bali yang terinspirasi dari cerita Ramayana dan tari dari India yang disajikan oleh penari dari pusat kebudayaan Jawaharlal Nehru. Sama, mereka semua menggunakan topeng. Sayang, karena memang sudah larut malam saya nggak nonton sampai akhir. Takut nyampe Jogja kemaleman, eh.. kepagian.

Beranjak meninggalkan Solo, kali ini jalanan yang dilalui lebih lancar. Bagi Saya, Solo hampir mirip dengan Jogja perihal tata kotanya, budayanya, ramah tamah orangnya, dan masakannya. Solo, sebuah kota kecil yang sarat budaya kini berusaha mentranfsormasi dirinya sebagai kota yang mampu dikenali oleh dunia. Melalui SIPA, Solo mampu membuat banyak pasang mata menatap padanya. Ya, termasuk saya!

Minggu, 03 Juli 2011

Jejak Langkahku Ke Jogja Nemu Catatan Kecilku

Judul di atas adalah clue dari siapa yang saya temuin kemarin pagi. Kalo sering main-main alias BW, pasti tau deh siapa pemilik blog Jejak Langkahku dan Catatan Kecilku. Yup, bener banget. Saya kemarin ketemu sama Mbak Reni Judhanto dan Shasa, putrinya. Awalnya, nggak nyangka kalo mbak Reni sama Shasa masih di Jogja. Saya cuman inget beberapa waktu lalu Shasa SMS saya kalo ada niatan ke Jogja tangal 28 karena urusan keluarga. Saya pas tanggal itu bilang nggak bisa, soalnya lagi di Jakarta. Padahal, Shasa kata Mbak Reni pengen ketemuan juga sama saya setelah kopdaran saya sama mbak Reni dua minggu lalu. Ceritanya disini.

Berhubung weekend ini saya lagi ada di Jogja, makanya saya SMS mbak Reni kalau-kalau ternyata Shasa masih ada di Jogja juga. Ternyata jodoh, Shasa masih di Jogja tapi pagi kemarin berencana pulang ke Madiun. Saya tanya jam berapa pulangnya, ternyata berangkat jam 9 pagi. Untung saya nyampe di Jogja dini hari, jadi janjian sama Mbak Reni jam setengah 8 pagi buat ketemu di BLK PAY Jalan Agus Salim Jogja, sebelahnya persis pojok beteng utara. Cuman 15 menit dari rumah saya.


Baru aja markir motor, eeh mbak Reni langsung nongolin muka dari pintu. Sambil bilang Haallooo... Hohoho, ternyata lagi pada sarapan. Diajakin sarapan bareng sama keluarganya Mbak Reni, dikenalin sama kakak-kakaknya, suaminya, plus ketemu Shasa yang lagi nikmatin pecel pincuknya. Hahaha.. enak nggak Sha, pecelnya??.

Langsung deh, ngobrolin. Ada apa di Jogja, koq pada kesini semuanya. Terus udah main kemana aja, gimana sekolahnya, sampe ini kopi darat yang keberapa. Itung-itungan sama mbak Reni dan Shasa, kalo buat saya ini kopdar yang ketujuh. Tapi kalo orang keberapa, saya lupa.. banyak sih. Kalo Mbak Reni, kopdar ini adalah ke enam dan ketujuh langsung Secara kemarin dah ketemu, dan biasanya kali mbak Reni kopdaran tuh cuman satu lawan satu... belom pernah keroyokan. Hahaha. Nah, buat Shasa sendiri ini kopdaran yang ketiga, daan selalu ditemeni sama ibunya.

Sebenernya sih kata Shasa, masih pengen banget berada di Jogja soalnya liburan masih panjang sampe minggu depan. Nggak mau pulang katanya, karena banyak tempat wisata yang belom dikunjungi sama Shasa. Saya tawarin aja, mau nginep semalem lagi?.. ntar saya puter-puterin keliling Jogja.. besok pulang bareng saya, karena saya juga kalo ke Surabaya lewat Madiun. Tapi Shasanya nggak mau, hahaha.. Takut diapa-apain sama om-om kali ya??.

Seru sih ngobrol bareng Shasa sama Mbak Reni. Nanya kalo beli oleh-oleh khas Jogja selain Bakpia apaan ya?. Terus abis itu ngebahas soal jalan yang entah namanya ada di peta apa nggak. Masa mbak Reni nanya, jalan Suryodiprajan tuh dimana??.. Saya yang dari lahir sampe gede di Jogja nggak ngerti malahan ada nama jalan itu. Kalo Jalan Suryodiningratan dan Wilayah Notoprajan, saya tauu.. lah itu disambung jadi satu, meneketeheek.. Ngakaklah seruangan itu barengan sama mertua-mertuanya.

Enggak cuman itu, aseli kopdar pasti nggak lengkap kalo nggak foto-foto. Langsung deh, keluar BLK, cari spot buat foto. Sebenernya nggak nemu tempat yang asyik, karena diwilayah situ isinya rumah, toko dan tempat usaha aja. Makanya, geser sedikit ke pertigaan jalan, ketemu deh sama Pojok Beteng Utara. *entah bener entah nggak, yang jelas ini pojok betengnya berada disebelah utara*. Biar berasa Jogjanya. Daan, yang moto-moto adalah Suaminya mbak Reni. Sengaja tidak ditampilkan untuk alasan keamanan. *haiyaah*


Cuman bentar ngobrolnya, karena mbak Reni masih kudu siap-siap masukin barang ke Mobil dan berangkat nyari oleh-oleh. Jadi pamitan bentar, trus saya pulang. Eeh, ternyata sampe di rumah mbak Reni nelepon nanyain tempat nyari oleh2 yang saya tunjukkan tadi itu disebelah mananya Jalan Cokroaminoto ya?.. Penasaran apa oleh-oleh yang dibeli, dan dimana membelinya??... ehem, semoga pas saya pulang ntar juga bisa beli oleh-oleh itu deh.. :)

Kopdar emang asyiiikkk....

Sabtu, 02 Juli 2011

Adios Jakarta!!, Willkommen Jogjakarta!!

Kalo ada yang bertanya-tanya, berapa hari saya di Jakarta, ngapain aja maka saya akan jawab ada urusan pekerjaan. Jadi ngapain aja yaa pasti kerja lah, saya nggak sempat kemana-mana apalagi berwisata atau liburan. Paling banter ya ngeMal, hehehe. Kemarin cuman kopi darat sama temen-temen aja, sekalian wisata kuliner. Nggak afdhol kayaknya kalo Meutia posting tentang resto yang kami datangi kemarin tapi saya nggak bahas juga. Kalo sempet baca di blognya Meutia, tempat ketemuan kemarin di Bakerzin.


Apa itu Bakerzin?, Sebuah tempat makan yang terletak di Plaza Senayan, Jakarta Selatan, mengusung konsep western restaurant. Sebenernya sih banyak menu yang ditawarkan, tapi karena pas itu kondisi anak kosan lagi seret plus liat harganya yang agak lumayan mencengangkan, makanya cuman pesen minum. Alesannya sih masih kenyang sarapan sebelumnya.. *halah*

Mesen minum, kebanyakan brewery kopi atau teh, dan eskrim. Saya mesen Iced Cafe Tiramisu, seharga 32.500. Rasa kopinya light, tapi biasa aja. Nggak terlalu spesial untuk harga segitu. Masih mending latte-nya kopi ijo bergambar putri duyung itu dengan harga yang nggak jauh beda. Beberapa yang lain mesen Hot Chocolate. Kalo kata Ria sih biasa aja juga rasanya. Tapi satu yang unik disini, hot chocolatenya dikasih latte art - atau seni membuat gambar diatas busa kopi/cokelat. Jadi, hot chocolate yang dateng diatasnya ada gambar-gambarnya. Kebanyakan bentuk daun sih, karena chefnya mungkin cuman bisa gambar daun. Raja pesen cafe affogato, eskrim yang disiram sama esspresso kental dan pait. Rasanya tajam, pekat, dan secangkir kecil gituan harganya 35 ribu. Itu semua belom masuk tax ppn plus service charge ya??.. jadi itung sendiri berapa jatuhnya. Soalnya abis minum itu, saya bakalan terancam puasa seminggu *lebay*


Habis kopi darat kemarin saya langsung balik, karena saya janjian juga mau ketemuan sama ayah saya di Jaksel. Saya buru-buru pamit jam setengah dua siang lalu meluncur lewat Kemang, turun di Jagakarsa. Permisi numpang mandi di tempat ayah, ngobrol bentar melepas kangen secara dah dua bulan nggak ketemu, trus berangkat lagi ke Bandara Soekarno Hatta ngejar pesawat. Eniwei, sedikit tips buat kamu yang mau bepergian naik pesawat terutama musim liburan begini. Meskipun tercantum di tiket, check in counter tutup 45 menit sebelum jam berangkat, lebih baik kamu datang satu sampe satu setengah jam sebelumnya deh!. Ngantrinya panjang dan lama soalnya. Tapii, kalo kamu nggak bawa bagasi, langsung aja ke konter check in yang tanpa bagasi. Jatuhnya lebih cepet dan praktis.

Nah, sambil nunggu di Bandara, sebenernya di Soekarno Hatta ini banyak yang jual oleh-oleh yang nggak ada di Surabaya loh. Salah satunya donat Krispy Kreme. Dengan mengusung America's favorite since 1937, Krispy Kreme memiliki beberapa aneka macam donut dengan topping yang beraneka ragam. Satu khasnya adalah donat berbentuk angka 8. Lucu kan?.. donut lapis coklat ini kayaknya baru saya temui di Krispy Kreme deh. Satu lusin donat dihargai sekitar 67000 rupiah. Berhubung di bandara, makanya rada mahal. Biar tambah ngiler, liat fofonya aja yah..



Sepulang dari Jakarta ke Surabaya, dua hari ngantor menyelesaikan laporan.. Dan pas saya nulis artikel ini, saya sudah berada di Jogjakarta. Senangnya balik rumah, udah lama nggak menghirup udara Jogja. Terakhir kali kayaknya bulan Mei, padahal ini udah masuk Juli. Nah, di Jogja saya dapet kejutan. Ternyata krupuk hadiah dari Meutia Halida K dah nyampe. Sebenernya sih dah nyampe agak lama, tapi sama ibu saya nggak berani dibuka. Sayang, bungkusnya bagus soalnya. Sampe ketika saya tadi buka dan goreng, ibu masih komentar.. bungkusnya bagus tapi isinya kerupuk. hahaha... Daan, buat yang penasaran apakah saya bisa masak??.. Ini dia buktinya, saya bisa menggoreng krupuk!!

reng goreng goreeng... saya bisa masak yeaah!! #baladagorengkrupuk

Tapi gosong pada percobaan pertama #glodhak. Langsung deh dimarahin ibu saya gara-gara minyaknya terlalu sedikit. Maklum, saya dah lama nggak megang sutil! Soal rasa, uenak krupuknya. Asinnya pas, rasa ikannya kerasa banget.. apalagi gratisan. Thanks ya Mut!.

Eniwei, ngapain aja ke Jogja??.. Rahasia deeh, tapi yang jelas saya barusan aja tadi kopi darat sama 2 blogger. Yang satu dah pernah ketemu sebelumnya, dan yang satu belum pernah.. Satu petunjuk, blogger yang belum pernah ketemu ini adalah anaknya blogger yang sudah pernah saya ketemuin. Siapa mereka?? Tunggu postingan saya selanjutnya yak!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...