Senin, 29 Agustus 2011

Gak Sekedar Ucapan Selamat Idul Fitri

Jadi, ucapan selamat lebaran sekarang nggak harus make kartu atau SMS aja loh. Bisa lewat kue, dan yang pasti... yummm... eatable!

Fruit Cake-nya Dapur Cokelat. Sooo Freshy and Creamy. Almond gorengnya crunchy abiss



Taart cake yang softy bangeet.. nggak terlalu manis, nggak terlalu eneg juga


Choco cake, spekuk dilapisin sama dark chocolate yang... yuummmm..

At last, sebelum besok pada berlebaran... Gaphe mau ngucapin :

SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1432 H
bagi yang merayakan
TAQABBALALLAHU MINNA WA MINKUM, TAQABBAL YAA KARIM
MINAL AIDIN WAL FAIDZIN

Maapin salah-salah posting dan salah komen aye yeee.


Kamis, 25 Agustus 2011

Bongkar-Bongkar Parcel

Assalammualaiikuum... Jamaah.. ooh Jamaaah..
lama bener deh aah, saya nggak ngurusin blog. Boro-boro ngeBEWE, buat posting aja angot-angotan. Maklum, lagi 'menstruasi' alias males en lagi frustasi. *maksa*.

Nah, menjelang lebaran udah pada dapet parcel belom?. Yaa maap-maap ya, buat yang PNS karena biasanya nggak boleh terima parcel pas lebaran. Takut kena pasal gratifikasi, yang kayaknya bedaa banget kalo dibandingin sama jaman Pak Harto berkuasa dulu. Kalo dulu, mungkin yang namanya PNS apalagi pejabat dengan strata yang tinggi bisa dipastikan ruang tamunya penuh sama parcel, kalo sekarang kayaknya mau nerima parcel aja udah was-was. Khawatir kalo-kalo KPK mampir ke rumahnya. Skip, skip... bukan mau ngebahas politik.

Berhubung pekerjaan saya bukan Pengabdi Negara Sejati, yang beruntungnya malah jadi penyumbang pendapatan negara lewat pajak yang notabenenya buat bayarin anggaran belanja termasuk bayar gaji PNS, makanya kayaknya sah-sah aja terima parcel. Lagian, mau nggak diterima gimana lah wong banyak paketan berdatangan dari kolega, klien, atau vendor yang jadi langganan kita. Bisa dipastikan, tiap menjelang lebaran kantor tuh penuh isinya sama makanan, minuman, mulai dari yang dibentuk mirip gunungan sekaten sampe yang cuman dikantongin plastik biasa.

Om-om girang ngebongkar parcel.. *plaak

Heran juga, isinya parcel kalo dibongkar rata-rata makanan atau minuman. Entah siapa yang mulai, karena koq menurut saya ide ngemas parcel makanan tuh nggak masuk akal juga. Apa mentang-mentang puasa trus nggak makan seharian, dikasihnya trus makanan?. Atau, khawatir pas lebaran ntar kekurangan makanan?. Padahal yaa, coba dipikir deh selama ini, biasanya yang namanya lebaran kan banyak makanan. Orang artis-artis yang nggak ngerayain lebaran aja juga biasanya pada beli makanan buat ikut-ikutan open house dirumahnya. Mending kalo parcel tuh diganti sama duit atau emas dan berlian, kan lebih bermanfaat *ngelunjak*.

Soal parcel beginian, ada tradisi di kantor saya buat ngebagiinnya. Biasanya, seminggu sebelum lebaran, pas udah kira-kira parcelnya ngumpul banyak, kita bongkarin trus dipisah-pisahin. Sirup sama sirup, kue sama kue, coklat ma coklat, atau snack ma snack. Mulai dari yang produknya nggak pernah liat *karena produk impor, biasanya dari Cina, udah gitu hampir kadaluwarsa* sampe produk makanan yang iklannya di tipi hampir setiap jam ditayangin yang harganya juga cukup mahal. Kalo udah dipisahin, trus dibagiin berdasar jenisnya dan dikasih nomer undian. Nah, serunya disini. Karena emang kantor saya *terutama dikantor cabang*, jumlah karyawannya cuman seuprit sedangkan parcel yang diterima lumayan banyak, makanya setiap orang dapetnya juga lumayan. Meskipun nggak dapet separcel penuh gitu tuh, Minimal dapet deh tuh sirup, jajanan sama snack seplastik kresek gede.

Nah, buat yang beruntung banget atau emang tuh tangannya udah didukunin, pas ngambil undian biasanya dapet yang enak-enak. Dapetnya bermerek semua, atau minimal yang pada dipenginin sama temen-temen lainnya. Kayak kemarin, satu barang yang pada dipengenin adalah coklat asortment merek Van Houten ukuran gede atau Nutrisari setengah kiloan rasa jeruk. Barang-barang begituan isinya cuman satu atau dua aja, tiap parcel. Jadi ya emang tergantung nasib tangannya ngambil nomernya dapetnya apaan. Nah karena emang saya biasanya nggak bakat buat dapet undian gitu-gitu, seperti yang udah diduga sebelumnya kayak tahun lalu-lalu dapetnya yaa gitu-gitu aja, snack ringan nggak jelas plus sirup yang pada disingkirin karena nggak pada mau kalo dapet itu.

Bagaimanapun juga, tradisi bongkar-bongkar parcel beginian selalu seru kalo di kantor ini. Lumayan penghilang setres, gara-gara suruh bikin target buat taun depan yang dikasih deadline : sebelum libur lebaran!. Huks.

Kamis, 18 Agustus 2011

Balada 17 Agustus

17 Agustus kemarin ngapain aja?. Ada yang lomba makan kerupuk?. Batal doonk puasanya.. Nah, pas banget 17 Agustus kemarin juga pas banget sama 17 ramadhan. Udah pada terima THR?. Oke, oke, cukup... daripada ngelantur nggak jelas, skip. Mending langsung ke inti postingan.

Yeah, ngalamin kejadian nggak enak pas kemarin. Kejadian pertama, malem-malem udah ngeset alarm buat bangunin sahur jam 3 pagi. Nggak tanggung-tanggung, masangnya di 2 hape sekaligus. Maksudnya sih buat mengantisipasi kalo-kalo satu hape nggak kedengeran, masih ada satu hape yang menolong. Baca niat puasa, trus tidur. Nah, bangun-bangun gara-gara denger suara "Allahuakbar..." dari mesjid depan kontrakan. Kaget, liat jam hape dan tertegun : 04.35. UDAH SUBUH SODARA-SODARA!!.. awww, saya nggak sahuur!!

Usut punya usut, saya liat hape saya yang disetelin alarm ternyata tanda alarmnya dah ilang dua-duanya. Which is mean, pasti saya udah bangun buat matiin alarm cuman nggak nyadar, dan balik tidur lagi. Paraah!. Kejadian nggak sahur tuh buat saya tuh hampir selalu terjadi di setiap bulan ramadhan. Dan untungnya, kejadian kemarin terjadi pas hari libur. Jadiii.. berharap kuat aja deh sampe bedug maghrib. Coba kalo hari biasa, panas ngenthang-enthang, sambil kerja pulak.. beuh. Jadi intinya?. Jamaah oooohhh Jamaaaaaahh.... Alhamduuuu..... Lillaah!

Kejadian kedua. Jam 8 pagi, lagi enak-enaknya tidur. Ketika iler masih menetes, dan mata masih belek.. tiba-tiba pintu kamar saya diketuk secara paksa. "Maas... Maas.." tok.tok.tok. Langsung deh, yang namanya dibangunin paksa kan biasanya bikin deg-degan trus keringetan nggak enak kan ya?. Dengan segenap tenaga yang ada, saya buka pintu sambil melenguh.. "hmmhhh.. apa?" Teman sebelah kamar bilang kalo saya ada yang nyariin di bawah. Laah, seumur-umur saya ngontrak disini jarang ada yang nyariin.. apakah ini tukang panci nagih duit yang kemarin saya utangin?..

Masih mata belek, bau ketek, muka jutek, dan rambut awut-awutan langsung lari kedepan. Liat di ujung tangga, sudah ada gadis manis berhidung mancung, berkulit putih dengan bibir mungil yang menanti.. mukanya bingung, saya juga bingung!. Eh buset, tau yang nyari cantik gini mending tadi mandi dulu, keramas, pake kemeja trus disisir menyamping klimis baru nemuin!.. Apakah ini yang dinamakan rejeki di bulan ramadhan??.. ooww, tunggu duluuu.. tidak semanis yang terlihat beibeeh!!..

Mbaknya keliatan bingung soalnya koq yang muncul makhluk aneh pake kolor dan kaos dalem dengan muka acak-acakan dan mata belekan. Padahal yang dia nantikan adalah pangeran berwajah tampan berkuda putih *plak.. Ternyata sodara-sodara... temen saya itu salah manggilin, dikira mbaknya nyariin saya ternyata nyariin temen kontrakan persis seberang kamar saya!. Hrrggghh.. lagi enak-enak tidur dibangunin secara paksa, eh salah nyariin orang lagi. Mana yang ngebangunin nggak pake minta mangap. Huh.. Panteesaan.. biasanya kalo ada yang mau ke kontrakan saya, manggilnya dengan telepon. Minimal SMS dulu kalo mau mampir, lah ini langsung ujug-ujug dateng gitu aja.

Kejadian ketiga.. hemm.. heran yah, kenapa koq kalo mendekati pertengahan bulan ramadhan tuh mesjid banyak yang mulai mengalami kemajuan.. Shaffnya sih. Daan, yang jadi rame giliran emol dan pusat perbelanjaan. Kemarin pas mau ngemol di Tunjungan Plasa *plaak, ketauan anak gawl emolan, bukannya ibadah* laah koq antreannya puanjang bin rame. Liat antrean mau masuk parkir aja gitu langsung males, nggak jadi ngemol. Pulang deh..

Trus beribadah lagi (tidur maksudnya).

Selasa, 16 Agustus 2011

Alhamdulillah Yaa...

Alhamdulillah yaa..
Udah masuk separuh bulan ramadhan, masih kuat puasanya yaa?. Subhanallah yaa... #ModeSyahrini.

Udah seminggu lebih ninggalin ini blog, tapi rasanya koq nggak ada kangen-kangennya. Wah, tanda-tanda mulai kena penyakit males update blog nih. Bukan nggak kangen, tapi emang karena lagi nggak ada bahan plus kesibukan yang menyita waktu, dan yang pasti adalah dibulan Ramadhan ini lagi banyak-banyaknya melakukan ibadah (baca : tidur). Jadi, update blog dan blogwalking ke tempat teman-teman dinomorsekiankan.

Tiga postingan terakhir saya yang ngeliatin kalo saya banci kontes ternyata juga berbuah baik. Alhamdulillah ya, tiga-tiganya menang. Kontes dari TK, dapet coklat ferrero rendnoir dari Singapore. Dari Cimenk, dapet T-Shirt dari Hongkong. Dan terakhir kontes Cerita Mini Blogger Bhakti Pertiwi perhelatannya mama Ina juga kebetulan dapet juara harapan satu, hadiahnya Jas koko. Alhamdulillah yaa... lebaran ini saya nggak perlu beli baju baru. Dapet hadiah semuaaa...

Tapi beberapa waktu yang lalu juga sempet kena cobaan dari Alloh, kena sakit. Pusing dan capeeek banget rasanya sehabis pulang dari Makassar setelah seminggu disana. Pertama ngirain karena tekanan darah yang naik, karena rasanya di tengkuk tuh kayak ada beban. Trus susah tidur, dan kepala pusing. Pas periksa, ketemu dokter yang rada-rada nunun. Masih muda sih, tapi koq ya nunun gitu ya... gini ceritanya

Saya : "Dok, mau periksa. Saya ngerasa nggak enak badan nih"
Dokter : "Ya, silahkan.. keluhannya apa ya?"
Saya : "Kepala saya pusing, tengkuk rasanya beraaat.. dan nggak bisa tidur. Udah tiga harian ini dok, ngerasa kayak gini. Kalo dulu pernah periksa, ternyata tensinya naik. Mungkin sekarang naik juga"
Dokter : "Oh, jadi kesini cuman mau periksa tensi??"
*saya mbatin, nih dokter sensi amat ya?*
Saya : "Ya nggak lah dok. Dulu ngerasa sama, dan ternyata tensinya nyampe 140/90. Masalahnya rasanya kayak gini sering kejadian kalo saya kerja sepulang dari luar kota dok!"
Dokter : "Emang kerja apa mas?. Supir ya?"
*Sumpah, pas dokternya bilang gini pengen ngelempar bakiak ke mukanya deh!*
Saya : "Beh, nggak dok. Sering keluar pulau aja"
Dokter : "Yaudah, sekarang saya periksa dulu"

Habis itu, saya diminta tidur trus diukur tekanan darahnya. Alhamdulillah, normal 110/80 mmHg. Trus diukur detak nadinya, normal juga.

Dokter : "Tensinya normal tuh, detak jantungnya normal"
Saya : "Iya dok, tapi saya ngerasa pusing. Tengkuknya berat"
Dokter : "Pernah migren, atau ada riwayat vertigo?"
Saya : "Nggak dok, ya cuman dulu pernah tinggi aja tensinya"
Dokter : "Hmm.. trus sekarang masnya maunya gimana?"

*ini dokter apa bukan sih? lah koq malah nanya pasien maunya apa. Lah kalo saya mah maunya saya sembuh dari pusing.

Sambil ngecek rekam medis saya,
Dokter : "Ini kemarin dikasih Captopril 25mg, buat nurunin tekanan darah. Tapi sekarang kan nggak tinggi tekanan darahnya. Setelah minum obat dulu gimana rasanya?"
Saya : "Yaa ilang pusingnya dok, sembuh"
Dokter : "Sebenernya kalo liat umur mas yang masih muda, nggak perlu dikasih captopril. Lalu gimana sekarang, apa mau dikasih obat yang sama??"

*Ini dokternya gimana sih??. nunun bangeet.. dulu lulus sekolah kedokterannya pake nyuap ya?

Saya : "Nggak usah dok, saya tau captopril buat terapi nurunin tekanan darah. Saya butuh multivitamin aja, plus obat capek. Biar bisa tidur juga"
Dokter : "Perlu saya kasih obat tidur juga nggak?"
Saya : "Bueh.. nggak usah aja deh dok"

*gila aja, makan obat tidur emang mau bunuh diri?. hehhehe... FYI, saya menghindari obat tidur karena efeknya bisa mengubah bioritme alami tubuh dan metabolisme harian.

Dokter : "yaudah, saya kasih obat penghilang rasa nyeri dan vitamin B1, B6, B12 plus metampiron aja ya?"
Saya pasrah... Toh multivitamin itu biasanya emang kepake buat ngilangin capek-capek sih.

Dokter : "Silakan ditebus di kasir, nanti diminum tiga kali sehari. Oh iya mas, banyakin minum air putih juga ya!"
Saya : "Saya puasa dok!. makasih"

hahahaha.. duuh, untung deh itu dokter ngasihnya cuman multivitamin. Sehabis buka puasa, langsung minum tuh vitamin dan obat nyeri. Malemnya saya bisa tidur pulaaas banget.

Alhamdulillah yaa...

Berasa ternyata kalo sehat tuh mahal harganya. Duit bisa beli obat, tapi nggak bisa beli kesehatan. Dan yang penting, buat pasien kalo lagi sakit.. pasien berhak tahu obat apa yang diberikan dokter padanya, plus fungsinya apa. Karena pasien juga berhak buat menebus dan meminum obat itu atau nggak. Jadi, kalo sakit dan butuh kedokter dan dikasih obat, proaktif nanya yaa!!

Minggu, 07 Agustus 2011

Aku dan Stasiun Tugu



Namaku A Liem. Kwan Liem Thian adalah nama di akte kelahiranku. Butuh proses yang lama hingga pada akhirnya akte itu bisa diperoleh ayahku. Dari namaku saja kamu sudah bisa tahu jika aku adalah keturunan Tionghoa. Dan disinilah aku sekarang. Di Stasiun Tugu. Duduk di posisi favoritku menghadap ke utara, peron tiga dan empat.

Entah kenapa setiap kali berada di Stasiun Tugu aku selalu merasa damai. Suara rel beradu dengan roda kereta, bunyi lonceng panggilan kereta, suara peluit kapten kepala, dan riuh rendah ibu paruh baya menawarkan salak pondohnya. Saking damainya, terpikir olehku inilah nantinya tempat terakhirku. Inilah tempat matiku. Ya, aku akan mengakhiri hidupku beberapa jam kedepan. Meloncat dari peron tiga, menabrakkan diri ke kereta Gaya Baru Malam. Rangkaian rencana mengakhiri hidup sudah tersusun rapi di kepalaku. Hari ini!.

Terbayang, fragmen melintas dibenakku ketika tiga setengah tahun lalu kakiku pertama kali menapak di kota pelajar ini. Stasiun Tugu lah yang hal yang pertama menyapaku dengan ramah. Senyum manis dengan warna dinding putih bak deretan gigi menyambutku. Langit-langitnya yang tinggi, merengkuhku dalam pelukan hangatnya seakan mengucap selamat datang. Aku akan kuliah. Di IKIP Jogjakarta, dengan jurusan Pendidikan Matematika. Keinginanku menjadi guru, dan aku datang dari barat tanah Jawa ini. Stasiun Tugu lah yang pertama kali menerimaku, setelah orang-orang selalu mengucilkanku hanya karena bentuk mataku dan kulit putihku yang berbeda dari mereka.

Aku masih bisa tahan ketika mereka memanggilku dengan 'Singkek', 'Cina', 'Ketan - yang merujuk pada namaku', atau panggilan sarkastik seperti anjing dan babi. Tapi sekarang, setelah teman kuliahku mengkhianati aku dengan merampas judul skripsi yang akan kuajukan ke dosen pembimbingku dengan dalih membantu aku mencari referensi, setelah ternyata orang tuaku tidak lagi mempedulikan aku karena mereka lebih mementingkan dagangan mereka dibanding anaknya, dan setelah tahu bahwa surat yang kugenggam hari ini adalah surat tagihan bayaran kuliah yang aku tidak tahu harus dibayar dengan apa, maka satu-satunya yang aku tahu adalah bagaimana aku akan mengakhiri hidupku.

Sejenak kuubah pandanganku dari gerbong-gerbong kosong yang menanti ditarik lokomotifnya ke toko donat sebelah kananku sampai tiba-tiba ada kakek tua berumur 70 tahunan dengan badan masih tegap dan berbaju TNI hijau lusuh namun mengenakan sarung duduk disebelahku. Dia menatapku tajam. Matanya yang berwarna hazelnut tua menahanku untuk tidak beranjak ketakutan. Sejuk, menenangkan. Seutas kata yang pertama terucap kepadaku adalah :

"Bertahanlah".

Aku kaget, jelas karena bingung bagaimana kakek tua ini tahu kalau aku sedang dalam masalah.

"Maaf kek, tapi kakek ini siapa?", bagaikan anak kecil polos aku bertanya pada kakek itu.

Kakek menjawab singkat "Sarjiyo".

"Kakek niteni kowe semenjak kowe teko ing stasiun. Kakek ora ngerti opo masalahmu. Tapi sing pasti, kowe gak dewean". Kakek itu melanjutkan.

"Maksud kakek?", tanyaku lagi.

"Kakek adalah purnawirawan TNI, saiki tinggal sendiri. Istri kakek wis suwe meninggal, ketika jamane perang pemberontakan biyen. Ora duwe anak. Dan kalo kowe ngerti, urip saiki susah. Ora iso mung ngandelke duit pensiunan ........ ", kakek itu bercerita tentang dirinya.

Tentang jaman perjuangan melawan Belanda, tentang perang melawan PKI. Dan tentang kesusahan yang dialaminya. Dimana ia harus tetap berjuang untuk sekedar mempertahankan nafas hari demi harinya.

"Tapi kakek bertahan. Kakek ngerti iki ora gampang. Apa cita-citamu, le?" Kata si kakek kepadaku.

"Jadi Guru, kek?" jawabku singkat.

Kakek Sarjiyo tersenyum tipis dan kembali meneruskan. "Kalo kamu tidak bisa bertahan untuk diri kamu sendiri, maka lakukan untuk negaramu!".

kalimat terakhir yang diucapkan oleh kakek Sarjiyo menenggelamkan aku dalam kecamuk pikiran.

Bah!. Untuk negaraku?. Disaat aku sedang dicaci oleh orang-orang yang katanya dengan dalih nasionalisme, dimana negaraku?. Disaat aku butuh akte kelahiran untuk mengurus ke sekolah negeri dan dipersulit birokrasinya terlebih karena nama asliku, dimana negaraku?. Disaat sekarang, aku belajar untuk menjadi guru supaya mendidik anak-anak bangsa ini agar tidak seperti orang-orang sebelumku yang menganggap kaum kami adalah kaum pendatang - yang harus disingkirkan namun terbentur soal biaya, Dimana Negaraku?.

Tanpa sadar peluit panjang yang ditiup kepala kereta menarikku dari kolam pikiranku. Kutengok kembali, Kakek Sarjiyo tidak ada lagi ditempatnya. Sementara aku tersadar, orang-orang disekitarku memandangku dengan tatapan aneh. Bukan tatapan cacian, bukan pula tatapan meremehkan atau kasihan. Muka-muka itu tidak pernah kubaca sebelumnya. Seorang petugas jaga stasiun menghampiri aku sambil berkata, "Kamu tidak apa-apa, Bocah?". "Err... Saya baru berbicara dengan kakek tua, namanya Sarjiyo. Apakah bapak melihat kemana beliau pergi tadi?".

Petugas jaga itu tersentak kaget, mengernyit dahi sejenak dan sejurus kemudian hanya tersenyum. Dia berkata "Turuti saja kata-katanya nak".

Aneh

Aku gagal mati hari ini. Aku tidak tahu bagaimana aku bisa teralih pikiranku hanya karena ngobrol dengan kakek Sarjiyo. Aku juga tidak tahu bagaimana masalah ini nanti akan terselesaikan.

Aku Pulang.

*** 15 tahun kemudian ***

Namaku A Liem. Nama asliku Kwan Liem Thian. Hari ini aku menginjakkan kaki lagi ke Stasiun Tugu. Tidak banyak berubah, masih sama seperti dahulu. Pintu gerbang besar, bangunan kolonial Belanda, hanya beberapa tempat yang dulunya sudut-sudut yang ditempati penjual gudeg dan oleh-oleh kini tergantikan dengan berdirinya satu toko waralaba. Ketika tradisi tergusur modernitas.

Hari ini aku datang dengan dua jagoan kecilku, Ahmad dan Christian. Aku bertugas mengantarkan mereka mengikuti olimpiade matematika tingkat nasional yang dilaksanakan di kota ini. Ya, aku menjadi guru matematika di Sekolah Dasar tempat Ahmad dan Christian belajar. Di sekolah mereka, Ahmad dan Christian menjadi sahabat baik meskipun mereka berbeda latar belakang. Ahmad dari keluarga muslim yang taat, Christian - turunan Tionghoa sama sepertiku, beragama protestan. Keduanya semakin akrab setelah sama-sama berada dalam bimbinganku menghadapi olimpiade matematika kali ini. Tidak ada persaingan, yang ada hanyalah saling mendukung.

Namaku A Liem. Aku masih mengingat kata kakek Sarjiyo di stasiun ini lima belas tahun yang lalu. Aku gagal mati kali itu. Aku bertahan. Karena Aku bertahan bukan untuk diriku sendiri. Aku bertahan untuk negaraku.

Aku baru tahu siapa kakek Sarjiyo nanti, beberapa hari kedepan ketika akan menaiki kereta yang sama kembali ke SDku. Setelah mengantarkan Ahmad dan Christian, pulang dengan senyum kebanggan. Teruntai di dada mereka kalung medali emas sebagai tiket olimpiade matematika internasional. Aku baru tahu siapa kakek Sarjiyo ketika aku berpapasan dengan foto tua yang terpasang di ruang kontrol Stasiun Tugu.

Sarjiyo, 1929 - 1965.

***

Artikel ini diikutsertakan pada Kontes Unggulan Cermin Blogger Bakti Pertiwi yang diselenggarakan oleh Trio Nia, Lidya, Abdul Cholik.

Sponsored By :


Jumat, 05 Agustus 2011

Yang Bikin Kangen Sama Indonesia

Jadii.. setelah menang Giveawaynya TK kemarin, kayaknya makin semangat buat ikutan Giveaway lainnya yang nggak gitu banyak pesertanya. Secara, kesempatannya jadi lebih gede buat menangin. Nah, keinget Cimenk yang beberapa bulan lalu barusan balik dari Hongkong dan bawa oleh-oleh lewat Giveaway, makanya sekarang saya ikutan lagi deh. Ngarep menang lagi pokoknya!. wakakakakk..

Gampang banget. Cuman nyeritain kalo seandainya elo ke luar negeri, hal apa yang bakalan bikin elo kangen sama Indonesia, yang pasti bikin I-Miss-Indonesia banget lah.. bukan I am Miss Indonesia yaaa.... walaupun sebenernya, Miss Indonesia yang satu itu juga bikin kangen sih. #literally

Foto bareng Puteri Indonesia, Qory Sandioriva.. terpaksa disensor karena posenya nggak banget! (-_-"). cantiknya bikin kangen.. *teeeeet* #sensor

Kalo seandainya nih, saya berkesempatan buat ke luar negeri lagi. Hal-hal berikut inilah yang bakalan bikin I miss Indonesia.

1. Batik
Yeah, saya suka batik. Meskipun nggak selalu make, dan nggak fanatik abis, tapi batik tuh jadi satu kebanggaan Indonesia loh. Udah jadi pakaian nasional pulak. Pas saya ke Singapore dulu misalnya, batik jadi satu pakaian wajib dan nggak boleh ketinggalan buat acara.

Habis acara di Swissotel The Stamford - Singapore, berbatik ria!

Lagian, batik sekarang nggak cuman buat kondangan juga. Buat saya, nggak harus acara formal koq kalo pake batik, buktinya pas ke pantai Nusa Dua Bali beberapa waktu yang lalu saya juga make batik.

Batik Ijo gambar wayang dibelakang, buat ke pantai asyik juga!

Jadi, karena di luar negeri dijamin bakalan susah buat nyari batik atau segala macem jenisnya, maka satu hal ini nggak boleh ketinggalan. Jadikan batik sebagai identitas budaya bangsa!! #uyeaah #NasionalismeTinggi

2. Gudeg
Jelas lah, kalo satu ini nggak cuman bikin kangen sama Indonesia. Jangankan keluar negeri, ke luar kota aja dalam jangka waktu yang lama bisa bikin kangen sama Gudeg. Soalnya, makanan satu ini susah-susah gampang nemuinnya. Jangan coba-coba bikin sendiri kecuali kalo nama belakang anda : Mbarek, DJum, atau anda termasuk pewaris tahta gudeg Wijilan. Selain gudeg yang enak biasanya butuh waktu yang lama buat masak, bumbu dan pilihan macem lauknya juga ribet dan banyak. Tapi enak.

gudeg Mbarek depan kampus kehutanan UGM.. hummm yumilah yumiwati

Karena Gudeg ini aseli Indonesia, terlebih aseli Ngayogyakarta Hadiningrat, Nggak heran kalo makanan ini bakalan bikin kangen sama kampung halaman saya. Setuju?? #NggakSetujuDitendang!

3. Bunda saya laah!

Kalo yang satu ini produk aseli dalam negeri, dan pasti ngangenin banget. Yaiyalah, beberapa hari lalu aja sampe saya rela pulang ke rumah karena pengen sahur juga sama bunda.

ini niih yang puaaling bikin kangen buat pulang... mirip kaan sama nyokap?.

Jadi, itu tiga hal yang bakalan bikin saya kangen buat pulang ke Indonesia kalo seandainya saya ke luar negeri lagi. Kalo kamu apa hayoo??... Posting di Blog dan taruh di kotak komen kontes disini yak!. Nggak seru aja kalo ntar saya yang menang lagi gara-gara dikit pesertanya.. hahaha..

Rabu, 03 Agustus 2011

Kalo TK Liburan Lagi, Coba Cyprus Deh!

Photobucket


Gara-gara TK (baca : Tikey) abis pulang jalan-jalan dari Malaysia, Singapore dan Thailand beberapa waktu yang lalu dan bawa oleh-oleh, makanya saya ngiler abis pengen dapet satu oleh-olehnya yaitu cokelat FERERRO rendnoir. Ngomong-ngomong, itu halal kan TK?. hehehe.. makanya, ketika liat deadlinenya tinggal besok langsung aja ngebut bikin postingan buat syarat ngedapetinnya. Syaratnya gampang, berhubung Gaphe dah follow blognya TK, sekarang tinggal ngajuin satu lokasi yang mungkin TK pengen kunjungi nanti.

Dimana?.

CYPRUS

Pernah dengar tentang Cyprus?. Satu negara Eurasia yang terletak di laut Mediterania ini merupakan pulau yang terbesar ketiga diantara pulau-pulau di Mediterania. Karena bentuknya pulau itulah, maka Cyprus terkenal dengan wisata pantainya dan merupakan salah satu destinasi wisata paling populer di Mediterania. Cyprus juga termasuk wilayah yang terkenal dengan sejarah peradaban manusia, bahkan semenjak ribuan tahun sebelum masehi. Konon, jaman dulu rakyat Cyprus lah yang pertama kali berhasil mendomestikasi kucing sehingga jinak sama manusia.

Nggak ada yang tahu asal muasal kata Cyprus, ada yang bilang diambil dari nama spesies cemara dalam bahasa Yunani : Cupressus. Dan karena peradaban manusia di Cyprus sudah ada semenjak lama, maka tak heran banyak legenda-legenda terutama mitologi Yunani yang menyertakan cyprus sebagai tempat kejadian. Bahkan, situs-situs arkeologi seperti kuil Apollo, dan rumah neolitikum di Khirokitia sampai sekarang masih dapat ditemui. Rumah neolitikum adalah jenis rumah melingkar dengan bahan baku dari lempung (clay) yang dibangun dengan ketinggian 1 meter.
Apollo temple dan Khirokitia. Sumber ngambil dari sini

Nggak cuman situs arkeologi, seperti yang Gaphe dah bilang diawal kalo Cyprus terkenal dengan wisata pantainya. Sebut saja Phinikoudes beach, Cyprus beach, dan Larnaka Beach. Phinikoudes misalnya, pantai yang berpasir halus berwarna abu-abu ini memiliki lebar antara 30 - 100 meter wilayah yang landai dan digunakan untuk bar, kafe, bahkan jalan raya. Nama Phinikoudes berarti pohon palem kecil. Dan pada bulan Juni, biasanya diselenggarakan festival kataklymos fair selama dua minggu, menikmati datangnya musim panas

gambar ngambil dari sini

Beranjak ke pusat kota, di Nikosia, Jika ingin merasakan spa ala-ala Turki bisa datang ke Omeriye hamam. Disini, kamu bisa nikmatin pemandian air panas khas Turki, dimana kamu akan diletakkan diatas meja, digosok dan disabun serta dipijat bak adonan kue. Ada ruangan khusus cewek dan cowok. Kalo pernah baca the Naked Traveler 3 karya Trinity atau yang travelogue duo hippo, pasti kebayang mandi hamam ala turki deh!.

Ngambil dari sini

Nggak ketinggalan, salah satu tempat wajib kunjung kalo di Cyprus, tempat legenda munculnya Aphrodite alias dewi cinta muncul dari laut : Petra Tou Romiou. Legenda mengisahkan bahwa Aphrodite, muncul dari buih-buih di lautan yang tertiup angin Zefiros berdiri di batu Romios (Petra Tou romiou), yang digambarkan sebagai dewi berparas cantik berambut pirang dengan bando emas bergaun sutra. Buat yang jomblo, kesini aja siapa tau ntar ketemu sama aphrodite.. minta deh dijodohin sama gebetan kamu!. *plaak
Harus kesini, ngiler liat gambarnya. Petra Tou Romiou ngambil dari sini

Nggak cuman tempat dan situs wisata, ada juga cultural shows yang biasanya disajikan di Amphitheatre Curium. Amphiteathre Curium adalah panggung pertunjukan yang dipahat semasa abad kedua pada sebuah tebing di tepi laut Mediterania. Pada saat musim panas, biasanya disajikan drama-drama kolosal dan epik karya Shakespeare. Tentunya nggak boleh dilewatkan donk!

Amphitheatre Curium (Korion)ngambil dari sini dan sini

Ada satu hal yang unik juga di Cyprus. Pernah dengar hewan bernama Mouflon?. Kambing gunung bertanduk melengkung berwarna cokelat dengan garis putih melintang di perutnya ini adalah satwa yang menjadi maskot nasional Cyprus. Perbedaan ketinggian pada kawasan pulau Cyprus ini mengarah pada perbedaan iklim dan habitat, sehingga banyak ditemukan spesies-spesies yang endemis, dan khas baik flora maupun fauna. Kalo pengen liat Mouflon, dan banyak satwa dan jenis flora lainnya, ada taman nasional Akamas atau Troodos Mountain.

gambar Mouflon ngambil dari sini dan sini

jadi, setelah semua yang saya paparkan diatas?.. pengen nggak jalan-jalan ke Cyprus?. Makanya TK, nabung yang banyak yaaa.. secara kalo mau kesini, rada-rada nguras tabungan soalnya. Cyprus terkenal dengan masyarakatnya yang berpenghasilan tinggi dan gaya hidup yang tinggi pula, nggak heran mata uang Cyprus yaitu Pond Cyprus (CYP) satu peraknya setara dengan Rp. 22.500 rupiah. Itu kurs Agustus 2011. Tapi, asalkan ada niat, semua bisa kecapai kaan?.

Selasa, 02 Agustus 2011

Hal Gila

Hal gila apa pernah kamu lakukan?
Atau, kalo pertanyaan itu terlalu sulit, kapan terakhir kali kamu melakukan sesuatu untuk pertama kalinya?.

Jawaban saya : Hari ini.

Pertanyaan kedua terjawab hari ini setelah dua minggu yang lalu, saya juga melakukan hal yang tidak pernah terpikirkan di benak saya sebelumnya. Jelas, untuk pertama kalinya. Saya ngangkat becak, nyeberang jalan cuman buat muter arah. Gara-garanya jalur dua arah yang dibatasi dengan semen blok dan tidak ada jalan memutar, sedangkan becak yang saya tumpangi pengen berbalik arah, maka saya barengan sama tukang becak gotong-gotong tuh becak malem-malem ngelompatin pembatas marka jalan buat berbalik arah. Kurang spektakuler??, baru aja separuh badan becak di tengah antara pembatas, dari sisi depan tiba-tiba truk gandeng melaju sambil klakson. Cuman beberapa senti aja didepan hidung becak, untung nggak kena. Parno. Gila, nggak lagi-lagi deh ngangkat becak buat nyeberang jalan!.

Dan hari ini saya melakukan hal lain untuk pertama kalinya juga. Saat saya mengetik ini saya sudah di Jogja. Semalam saya pulang Jogja dari Surabaya, nggak bawa apa-apa. Cuman baju sepotong yang melekat di badan, sama dompet. Dua buah roti dan air mineral, plus buku dan headset. Oke, mungkin itu terlihat biasa mengingat saya sering bolak-balik Jogja buat pulang. Tapi, kalo pulang Jogja tanpa bawa bekal apa-apa terutama baju, baru pertama kalinya ini saya lakukan.

Kalo itu masih dianggap biasa, simpan pendapat kamu sampe kamu denger alasan ini. Pertama, keputusan pulang jogja mendadak saya buat sepuluh menit sekeluar dari pintu kantor, habis magrib. Tidak ada rencana sebelumnya, absolutely no reservation!. Kedua, ini bukan waktu liburan, dan ini berarti jatah cuti tahunan saya kepotong hari ini dengan terpaksa. Saya adalah tipe orang yang ngirit-irit jatah cuti tahunan, tetapi mengingat sudah hampir lewat setengah tahun dan jatah cuti tahunan masih banyak, makanya rela-rela aja sekarang cuti kepotong secara paksa a.k.a bolos kerja!. Ketiga, alasan utamanya adalah, di awal ramadhan kali ini saya pengen sahur bareng bunda saya!. Ya, karena hanya waktu sahurlah biasanya sekeluarga ngumpul semuanya. Just as simple as that! Dan, tadi pagi rasa kangen saya terhadap susu madu dan mendoan anget bikinan bunda saya saat sahur akhirnya terpenuhi, Thanks Mom!

Dan kalo itu semua belom cukup gila, saya akan balik ke Surabaya siang ini. Kurang dari 24 jam berada di Jogja, hanya buat hal-hal yang simpel.

Yah, menurut saya ini adalah hal gila yang pernah saya lakukan. Memutuskan mendadak, menjalani, dan yang terpenting : Menikmatinya. Bukankah terkadang manusia butuh melakukan hal-hal gila untuk bertahan hidup?
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...