Senin, 26 September 2011

Gigi Geraham Bungsu Yang Bermasalah

Kemanaaa.. kemanaaa.. kemaanaaa... *nyanyi dangdut*
Kemanaa empunya blog inii???....

Ternyata, setelah dua minggu ninggalin blog enak juga yah? #plaak..

Jadi, setelah lama nggak nongol ada cerita apa nih?. Masih inget nggak sama cerita saya pas sakit beberapa waktu lalu, yang diperiksa sama dokter yang dudul abis. Kalo nggak inget, baca disini deh. Nah, ternyata pusing dan pegel-pegel tanpa sebab yang dulu pernah saya rasakan itu datang lagi dalam intensitas yang lebih kuat dan sering. Karena khawatir, akhirnya saya memeriksakan diri.

Ketemulah penyebabnya. Ada gigi geraham bungsu saya yang tumbuhnya nggak normal. Kalo biasanya gigi bawah itu numbuhnya ke atas, naah gigi saya numbuhnya maju gondrong.. ups, ke samping maksudnya. Dan itu terjadi di dua sisi kiri dan kanan. Gigi geraham yang numbuh paling bontot itu emang sudah saya sadari ketidaknormalan tumbuhnya saat kuliah sebenernya, tapi karena nggak bermasalah yaa saya anggap biasa aja. Sampai pada akhirnya, dua gigi geraham kiri dan kanan itu tumbuh menumbuk gigi geraham depannya. Karena tumbukannya udah kuat dan nggak ada ruang lagi untuk tumbuh, akar giginya menekan syaraf di belakangnya dan akhirnya timbul gangguan yang saya rasain itu. Kadang-kadang badan pegel sendiri di bagian tengkuk, atau kepala tiba tiba pusing tanpa gejala yang jelas.

Saya coba searching di google soal gigi geraham bungsu ini. Ketemu!. Dan tidak lain tidak bukan jalan satu-satunya emang harus dioperasi untuk diangkat. Sooner, better!. Maka, minggu lalu saya pulang ke Jogja buat meriksa kondisi gigi dari nol, karena pusing dan tengkuk pegal-pegal saya nggak ilang-ilang. Terpaksa deh, ngebatalin semua kerjaan dan cancel semua tiket penerbangan supaya saya bisa fokus sama operasi ini.

Konon katanya, masalah gigi geraham bungsu ini adalah masalah yang umum dirasakan. Sebetulnya, gigi geraham bungsu itu tumbuhnya paling terakhir, dan secara fungsi evolusioner udah nggak berguna lagi karena semakin modern orang makannya semakin lunak jadi tidak butuh mengunyah lama-lama. Beda dengan orang jaman dulu, makanan masih alot kali yaa... jadi butuh geraham banyak buat ngehalusin tuh makanan. Nah, bagi beberapa orang tumbuhnya gigi geraham bungsu ini normal dan tidak bermasalah. Namun, bagi orang yang modern kayak saya (#ditoyorBerjamaah), gigi geraham bungsu saya tumbuh pada saat pertumbuhan rahang saya sudah terhenti. Makanya, karena nggak ada lagi ruang untuk tumbuh keatas makanya tumbuhnya miring. 

Minggu lalu akhirnya saya mendatangi rumah sakit swasta cukup terkenal di Jogja bagian poli gigi. Sebelumnya saya didaftarkan oleh ibu saya dan dapet nomer urut 12, sama dokter spesialis orthodonthie (Sp. Orth) namanya drg. Stella Maria. Nah, kebayang doonk liat namanya yang manis abis, bayangan saya juga bakalan diperiksa sama dokter cewek, usia sekitar 27 tahun, mengenakan rok mini dan high heels berblazer hitam dengan tanktop putih. Dan karena gelarnya spesialis orthodonthie, bayangan saya dokternya juga pake kawat gigi. Warna pink. Sempurna banget deh imajinasinya. Tapi oh ternyata, jam setengah sepuluh saya periksa ke dokter Stella.. masuk ke ruangannya, celingukan nyari mana dokter yang dalam bayangan saya, ketemunya eh.eh.. drg Stella dalam wujud wanita yang berbeda. Ini mah seumuran budhe saya!.

Yes, cuman lima menit diliat, trus ditanyain keluhannya apaan. Langsung saya diminta untuk foto panoramic. Lagi-lagi saya ngebayangin, foto panoramic tuh foto dengan latar belakang panorama yang indah, dan gaya fotogenic dengan bibir dimonyongin dan telunjuk ditaruh didepan bibir. Ini dia spesialisasi saya! #plaak. Udah ketebak donk, apa yang saya bayangin nggak terbukti lagi. Di ruang radiologi, saya didudukkan di depan alat mirip alat untuk periksa lensa mata (tes minus atau nggak) dengan dua tabung yang berputar di samping kepala saya. Saya disuruh nyengir sama perawatnya, selebar-lebarnya sambil menggigit lidah. Selama sesi pemotretan, dilarang bergerak. Apalagi bergaya unyu.. dijamin nggak bakal jadi deh fotonya!. Photo sessionnnya sih sebentaran banget. Selama difoto, alat seperti tabung yang berputar di sekitar kepala itu mengeluarkan bunyi lullaby alias lagu pengantar tidur. Cuman sebait doank, trus udah. Tapii.. nunggu dan antre buat dapetin hasilnya itu yang lama. Sejam bo!. Dan ini dia hasil foto panoramik gigi saya. Bagian yang dikotakin itu gigi geraham saya yang bermasalah.


Begitu dibawa hasilnya, sama drg. Stella langsung diminta buat operasi tapi bukan dia yang ngelakuin. Untuk kasus seperti ini, hanya Spesialis Bedah Mulut (Sp. BM) yang boleh turun tangan. Dan, dia liat jadwal di komputernya untuk bikin janji dokter Sp. BM, ternyata dokternya kosong semua. Pada kongres di Batam, dan paling cepet bisa ditemuin adalah minggu depan which is mulai hari senin ini. Dan drg Stella menutup perbincangan dengan sesuatu yang mengezutkaan..

drg : "ini harus operasi, biayanya sekitar 1,6 juta"
saya : " Ok, dok.. itu semua gigi kan?"
drg : "Nggak, itu untuk satu gigi."

Whaaatt???... padahal, kalo liat dari panoramic, nggak cuman satu yang kudu diangkat giginya. Tapi tiga!. Kiri bawah, kanan bawah, dan kanan atas. Beruntung, gigi geraham bungsu kiri atas saya nggak numbuh sama sekali.. sampe dikatain dokternya, "ini gigi susunya nggak ada ya?" Yeee.. dikirain saya masih balita kali dok?.

Tiga kali satu koma enam.. hehehemm.. satu iPad touch nih!

Karena saya pikir cuman di RS itu aja yang dokternya kongres, makanya saya coba nyari RS lain yang punya Sp. BM. Dari RS yang gede sampe klinik gigi kecil yang baru aja saya denger namanya, semuanya jawabannya sama, Sp. BM nya lagi pada kongres dan paling cepet minggu depan.

Yaudah deh, akhirnya penantian saya berakhir hari ini. Siang ini saya akhirnya menjalani operasi gigi geraham bungsu. Tapi nggak di RS yang awal tadi, karena dah tau biayanya yang bisa buat beli iPad. Saya dapat rekomendasi dari teman ibu saya di RS yang khusus Gigi dan Mulut, dan itu biayanya lebih murah meskipun nggak beda-beda jauh. 

Kata dokter yang meriksa saya, diagnosisnya adalah Impaksi Molar 3 horizontal kelas IIA. Berdasarkan kelas dan jenis inilah yang menentukan harga dan tingkat kesulitan. Makin susah yaa makin mahal harganya. Tapi oh ternyata saya pikir tadinya sekali sesi operasi masalah langsung bisa selesai dengan diangkatnya ketiga gigi. Saya pas minta diangkat langsung ketiganya ini kedokternya, eeh malah diketawain. Ngambilnya kudu satu-satu, dan nunggu sembuh dulu baru gigi yang lain diambil. Wadoooww!!.. Yaudah deh, daripada cuti saya sia-sia mau nggak mau siang ini saya harus operasi.

Operasinya lama banget, 2 jam mulai dari dibius lokal, dipecahin giginya, diangkat dan ditarik akarnya, sampe ngejahit gusinya. Tapi nggak kerasa koq, cuman denger suaranya aja ngaang ngiiing, klothak klotak... sroooottt.. akhirnya, voilaaa... gigi kiri bawah saya ilang dengan meninggalkan kebas di pipi, bibir dan lidah bagian samping. Tinggal nunggu obat biusnya ilang aja, baru ngerasain kayak gimana maling digebukin orang sekampung.


Dan inilah foto saya seusai operasi... maknyos!!.

Masih dua gigi lagi.. bulan depan ah, biar ada alasan ngambil cuti lagi.




Minggu, 11 September 2011

Memori Wisuda : Tips Lulus Kuliah Dengan Predikat Cumlaude

Pengen lulus kuliah tepat waktu?
Pengen lulus kuliah dengan predikat cum laude?

Yang masih kuliah, sedang sibuk TA, atau siapapun yang hampir menyandang gelar mahasiswa abadi wajib baca!.

Ceritanya gini, pas ngebongkar-bongkar album foto di notebook saya buat ikutan The Sweetest Memories contest yang diadain sama Orin alias Rindrianie, saya nemu foto-foto jaman saya wisuda dulu. Keingetan banget kalo momen wisuda tuh adalah momen yang paliiiing berkesan dan paling didambakan sama semua yang mengaku mahasiswa. Tul nggak? (Yang statusnya mahasiswa wajib setuju sama saya!!).

Emaaak... akhirnya lulus jugaa!!!

Nah, foto diatas adalah saya sama sahabat-sahabat saya saat inagurasi jadi wisudawan alias udah resmi menyandang predikat : LULUS KULIAH!!. Kalo diliat lebih detail, ketiga cowok ganteng (yang tentu aja saya yang paling ganteng #plaak) itu menggunakan selempang kuning tambahan. Perhatikan baik-baik tulisannya deh. Alhamdulillah yah... lulusnya cumlaude. Lumayan tepat waktu, meskipun nggak cepet-cepet amat *eh, empat tahun tuh termasuk tepat waktu kan ya?

Foto tersebut berkesan banget karena buat lulus wisuda butuh waktu yang nggak cuman sebulan dua bulan, butuh duit nggak cuman sejuta dua juta, butuh tenaga dan meres otak yang nggak main-main. Jadilah, momen wisuda tuh jadi hal yang bakalan terkenang seumur hidup. Apalagi ini adalah wisuda yang pertama kali. Emaaak... saya lulus jadi sarjana!!. Bersyukur bangeet bisa lulus pada waktunya, karena di kampus saya lulus tepat waktu persentasenya hanya sekian persen dari seluruh mahasiswa. Selain karena terkenal sebagai kampus negeri terbaik di Jogja yang masuknya susah keluarnya juga susah banget, jurusan saya termasuk jurusan yang susah lulus tepat waktu karena sistem mata kuliahnya paralel, maksudnya ada banyak matakuliah yang nggak bisa diambil kalo belom menyelesaikan mata kuliah persyaratan, dan nggak mesti ada tiap semesternya. Yaa, anak-anak MIPA tau laah kayak gimana.

Yang nggak bisa ikutin ritmenya, biasanya ngulang atau lulusnya jadi molor. Beberapa temen kuliah saya ada yang nggak kuat di tahun-tahun pertama, akhirnya mereka pada memutuskan untuk keluar dan pindah jurusan. Bahkan yang masih bertahan pun, sekarang masih ada beberapa yang belom selesai-selesai kuliahnya. Saya termasuk beruntung, karena bisa terselamatkan dari rutinitas kuliah yang err... (yang pernah kuliah pasti tau, apalagi semester akhir :P)

Bukan mau sombong karena lulus tepat waktu, karena temen saya di foto itu yang paling kiri lulusnya dengan IPK 4,00 bulet. Nilainya A semua, dan jadi lulusan terbaik se kampus pas periode saya.. jadi, meskipun saya cumlaude tetep aja masih kalah sama temen saya itu. Dasarnya emang otaknya encer, sekarang dianya ngelanjutin kuliah S2 di Belanda. Gratis!!.. Saya?.. hehehe.. lulus cumlaude cuman predikat aja, geblek mah tetep aja geblek. hahahah.

Nah, biar nggak dikatain sombong, lulus cumlaude tuh gampaang banget caranya. Asal ada kemauan loh.. karena semua berawal dari niat. Jadi, mau tau tips saya biar bisa lulus cumlaude?. Cekibrot..

1. Ini paling penting. Soal kehadiran. Di kampus saya, tiap mau ujian tengah semester atau UAS, biasanya kehadiran jadi salah satu poin utama boleh ikut apa nggaknya ujian satu mata kuliah. Minimal 75 persen dari total kehadiran harus ada. Penuhi ini dulu, karena kalo nggak dipenuhin gimana kamu bisa ikut ujian?. Terserah caranya gimana, mau nitip absen kek, mau dateng bentar trus absen kek, atau gimana yang penting jumlah minimal kehadiran terpenuhi.

2. Ukur kemampuan!. Kalo Sun Tzu bilang dalam The Art of War, kenali dirimu sendiri dan kenali musuhmu maka kamu sudah memenangkan separuh peperangan. Teori ini saya berlakukan pas kuliah. Jadi, berdasarkan temen-temen seangkatan, ukur kemampuan kamu dibanding keseluruhan temen-temen. Penilaian akhir sama dosen biasanya dilakukan dengan menggunakan kurva normal. 20 persen A, 40 persen B, 20 % C, sisanya failed. Atau setidaknya seperti itu. Buat mata kuliah yang populer, hindari ngambil mata kuliah bareng temen-temen seangkatan kamu yang pinter-pinter. Karena, kuota buat ngedapetin nilai A atau B jadi makin dikit. Saya dulu, kalo ada matakuliah yang banyak diambil barengan sama temen-temen yang pinter, biasanya saya ambilnya semester berikutnya. Di semester itu, saya justru ngambil mata kuliah nggak populer, tapi saya suka dan dikit peminatnya. Dengan menghitung kemampuan, trus melakukan strategi (dalam hal ini komposisi mata kuliah yang diambil tiap semesternya) maka kamu siap bertanding!. Inget yaa, ini nggak berlaku kalo sistem kuliahnya udah fix semester ini harus kuliah ini, semester itu kudu kuliah itu.

3. Kenali dosenmu, be recognized!. Kenal dosen itu penting, apalagi karakternya. Tanya sama kakak angkatan, dosen ini gimana tipenya. Di kampus saya, dosen yang selalu menerapkan nilai A asalkan kehadiran 80 % dan ikut ujian tengah semester dan UAS berapapun nilainya selalu penuh kelasnya dan jadi favorit. Manfaatkan peluang ini, cukup memenuhi kehadiran dan ujian.. dapet A deh. Tapi ada juga beberapa dosen killer. Saya ngalamin dosen yang kayak gini. Tips selanjutnya adalah : be recognized!. Nggak penting kamu kenal dosennya, karena yang penting justru bagaimana dosen itu mengenali kamu. In positive way tentunya.. Misal, duduk selalu didepan, tampak rajin mencatat, berani jawab pertanyaan kalo ditanya sama dosennya, tugas ngumpulin terus, proaktif mengajukan pertanyaan berbobot saat kesempatan bertanya, daan banyak lagi caranya. Ada satu dosen yang saya inget terkenal banget killernya, galak, telat 5 menit nggak boleh masuk, di awal perkuliahan selalu diawali dengan pertanyaan dan asal tunjuk, kalo nggak bisa dijawab dianya marah-marah dengan nyindir. Nah tahu gini, saya catet semua apa yang diomongin pas kuliahnya, apapun itu!. Trus tiap diminta nanya, saya selalu usahakan nanya. Pas ujian, modal saya cuman dari catetan aja, nggak pake buku teks dan lain-lain. Dan pas pengumuman akhir, cuman 2 orang yang dapet A diantara temen sekelas yang jumlahnya puluhan. Saya satu diantaranya.

4. Bertemanlah yang banyak!. Seriusan, ini salah satu tips biar kamu berhasil. Setidaknya, kamu kudu punya temen-temen dengan tipe kayak gini :

a. Tukang nyatet. Apapun yang dibilang sama dosen, dicatet. Apapun gambar yang ditampilkan, dicoba digambar sendiri. Tujuannya, semisal catetan kamu nggak lengkap kamu bisa ngopy dari dia. Serius!! beberapa kali kuliah saya cuman modal minjem, eeh ternyata menolong pas ujian

b. Si Pintar. Ini bisa dimanfaatkan kalo kamu nggak ngeh apa yang dikuliahin, kamu bisa nanya ke dia. Biasanya dia bisa ngejelasin dengan bahasa yang-bahkan-orang-geblek-kayak-saya bisa pahami.

c. Si perfeksionis. Ini berlaku kalo pas ada tugas kelompok. Punya temen dengan tipe perfeksionis, biasanya kerjaan kelompok dia sendiri yang paling bersemangat. Maunya dikerjain sendiri, karena dia takut kalo nggak sesuai standarnya (yang biasanya standarnya juga tinggi). Jadi, enak kaan.. nggak perlu kerja ekstra, setor muka aja pas kumpul-kumpul, jadi deh tugasnya!.

d. Nerd, alias kutu buku. Biasanya orang kaya gini rajin fotokopi, minta nitip aja fotokopiannya!.

e. Temen se geng.. naah ini penting banget. Buat nitip tanda tangan, buat nyalin tugas atau laporan praktikum, buat ngasih tahu jawaban kuiz, pokoknya kalo ce esan sama anak-anak kayak gini kelar deh tugasnya!. Kan ada pepatah bilang, berat sama dipikul ringan sama dijinjing. Kalo gw ada tugas berat, pinjem donk cing!

5. Dari semuanya yang terpenting, tanyakan tiga hal ini ke diri kamu :
a. Apa tujuan kamu kuliah?. Cuman nyari nilai?, lulus tepat waktu?, emang nyari ilmu?, aktualisasi diri?, atau memenuhi kewajiban sama orang tua?.. semuanya kamu sendiri yang tau.
b. Apa bedanya kamu seusai lulus kuliah dengan kalo kamu nggak kuliah?. maksudnya, kalo nggak ada bedanya yaa sami mawon, mending nggak usah kuliah.
c. Apakah kamu bahagia dengan kuliah kamu dan apakah kamu peduli?. Ini adalah intinya. Kalo kamu dari awal udah nggak suka, nggak bakal enjoy deh!. Beruntung, orang tua saya dulu nyuruh saya kuliah cuman satu syaratnya : kamu seneng nggak sama pilihan kamu?. Kalo dah seneng, apapun itu pasti jalaninnya gampang kan?. It called passion beibeh..

duuh, pengen mengulang masa-masa kuliah bareng temen-temen deeh :)

Jadi, yang pernah kuliah dan udah lulus, boleh loh kasih tips biar lulus cepet sukur-sukur dengan predikat cumlaude!.

Kamis, 08 September 2011

Bhinneka Oleh-olehnya, Akhirnya Ludes Juga

Masuk kantor apalagi sehabis musim mudik pastilah banyak yang ngebawa oleh-oleh dari kampung halaman. Seperti yang terjadi di kantor saya, hari pertama masuk kantor biasalah diisi dengan halal-bi-halal salam-salaman saling memaafkan plus tukeran oleh-oleh. Nggak tukeran sih sebenernya, karena siapapun yang bawa oleh-oleh langsung taruh di meja belakang buat dimakan bareng-bareng.



Nggak tau siapa yang mulai tradisi ini, karena sudah menjadi kebiasaan kalo semua yang pada keluar kota mesti bawa oleh-oleh pas masuk kantornya. Hal ini berlaku juga kalo lagi perjalanan dinas keluar kota, siapapun yang kena perjalanan dinas biasanya pulangnya ditagihin oleh-oleh.

Kebetulan, karena banyak temen kantor yang pada pulang mudik, makanya pas dateng kemarin langsung mejanya penuh sama aneka macam oleh-oleh. Nggak melulu khas dari daerah yang dikunjungin sih, karena ada juga temen yang bawa kemplang khas Palembang yang katanya juga oleh-oleh dari Omnya.

Kalo saya sih biasa ditagihin bakpia, soalnya dari seluruh temen sekantor cuman saya yang asalnya dari Jogja. Biasa, khasnya Jogja kan Bakpia. Lah, soalnya pas saya nanya mau dibawain geplak asli Bantul pada bilang nggak suka manis-manis. Jadilah bakpia satu-satunya yang pada dipesenin. Pas saya beli di bakpia 75, cuman ada yang rasa cokelat gara-garanya semua yang rasa keju dan original habis ludes keborong sama yang juga pada beli oleh-oleh.

Yang dari Batu atau Malang, pada bawain sari apel merek Siiplah. Katanya sih ini sari apel terkenal dan murah harganya. Gak tanggung-tanggung, Dua dos isi sari apel cup kecil rasa leci dan jambu merah juga jadi pemuas dahaga gara-gara kepedesan makan keripik maicih khas Bandung. Yang dari Semarang, bawain Torakur alias Tomat Rasa Kurma - makanan khasnya Bandungan (Bandung dan Bandungan adalah dua wilayah yang berbeda, gak tau..nanya mbah google aja ya!).

Nggak kalah, klien dari Surabaya sendiri pun ngebawain makanan berupa puding sama brownies Libby. Plus belom lagi ada kue-kue kering yang pas buka parcel belom sempet dibagiin sama temen dan akhirnya direlakan buat diserbu bersama.

Dari oleh-oleh ini akhirnya saya mengamati sesuatu. Oleh-oleh pun ada kastanya. Semakin terlihat mahal dan ditambah rasanya yang enak maka oleh-oleh tuh langsung ludes dalam hitungan menit. Kalo keliatannya murah, dan nggak terlalu enak maka bisa sampe berhari-hari baru habis. Tapi, itu nggak berlaku juga buat yang ngebawa banyak dan pemuja oleh-oleh fanatik. Contohnya kemplang, krupuk Palembang ini cuman fanatik buat beberapa yang suka termasuk saya sedangkan beberapa temen lain nggak suka sama bau ikannya. Makanya baru abis beberapa hari. Kalo brownies Libby, semuanya suka makanya di hari pertama langsung ludes..

Nah, buat yang doyan makan biasanya kan keliatan sering bolak-balik ke belakang buat ngambil makanan trus makan di belakang. Hal ini emang sengaja dilakukan karena keliatan nggak sopan kalo makan di meja kerja, apalagi kalo ada klien atau tamu yang dateng. Makanya, ketika denger kresek-kresek di belakang suara orang ngambil makanan sedangkan yang lain lagi sibuk kerja biasanya juga ada tradisi buat nyindir orangnya. Caranya, dengan menirukan suara kucing keras-keras... Miaaaaoowww.... hahahhahaahaa..

Udah empat hari semenjak pertama masuk kantor, hari ini tadi meja udah bersih lagi. Hanya tinggal sekotak Tomat Rasa Kurma yang masih belom abis.

Mulai deh.. kebingungan nyari-nyari cemilan kalo pas kerja belum waktunya istirahat udah kruyuk-kruyuk...

Jadi, apa oleh-olehmu?

Senin, 05 September 2011

Ini Cerita Mudikku, Apa Ceritamu?

Baru membuktikan pernyataan bahwa terdapat korelasi positif antara nggak pernah blogwalking dan jumlah pengunjung yang masuk, plus kasih komen. Semakin jarang bewe, jumlah pengunjung pun makin dikit. Apalagi ditambah jarang apdet. Duh!. Mumpung masih syawal, maaf lahir batin ya blogku sayang, gak ngambek kan dah jarang dielus-elus sama majikanmu?.. *mulai lebay.

Well, memulai menulis kembali setelah lama liburan rasanya sesuatu banget ternyata. Jadi, untuk pemanasan buat welcoming September ini kayaknya saya mau cerita soal mudik kemarin. Eniwei, dah tau belom kalo Mudik tuh ada singkatannya?. Mulih nang Udik (Mulih = Pulang, Udik = Kampung). Dan, yang namanya mudik tuh lekat banget kejadiannya kalo pas hari besar kayak lebaran gini nih.

Buat warming up ngebaca tulisan saya, nih saya kasih pertanyaan :

Siapa belon pernah mudiik ayo ngacung??..

Mungkin tiga tahun lalu, kalo saya ditanya pertanyaan yang sama saya juga bakalan ngacung. Tiga tahun lalu saya nggak pernah kepikiran mudik-mudik begituan. Gimana nggak, lahir di Jogja. Mulai Teka, eSDe, eSeMPe, eSeM-A, plus kuliah juga di Jogja. Nyokap aseli Jogja, Bokap - meski kerja di Jakarta tapi tetep baliknya ke Jogja. Eyang?.. dua-duanya made In Jogja. Daan keluarga besar juga orang Jogja. So, buat apa mudik kalo semua ada di Jogja?.

Di keluarga saya mungkin masih angkatan-angkatan lama. Maksudnya, biasanya kalo wilayahnya masih kedaerahan banget tuh satu keluarga besar rumahnya deket-deketan gitu. Kenapa koq bisa deketan?. Yang saya tahu, umumnya sih karena masalah waris mewariskan tanah turun temurun dari eyangnya eyang buyut (nah loh!). Orang jaman dulu biasanya punya tanah lebar-lebar, trus diwarisin ke anak cucunya, trus sama anak cucunya dibangunin rumah disitu, dipetak-petak sendiri. Bahkan ada satu kampung yang disitu isinya berasal dari satu eyang moyang yang sama alias semuanya keluarga besar. Berasa mirip Paxton Family yang tinggal di Sitka -Alaska dalam filem The Proposal nih. Jadi, makanya mereka yang punya hubungan keluarga rumahnya yaa berdekat-dekatan.

Naah, tradisi mudik muncul ketika ada satu dua orang dalam keluarga itu merantau. Entah mencari segenggam berlian atau sebongkah emas untuk hidup yang lebih baik. Mereka-mereka inilah yang balik ke kampung halaman orang tuanya, atau nenek moyangnya ketika mereka sudah merasa sukses atau sudah menjadi sesuatu. *duh, perasaan saya dari tadi ngomong sesuatu mulu gak jelas deh..

Tapi, semenjak jadi anak rantau, akhirnya saya ngerasain juga gimana jadi pemudik. Beberapa hari sebelum lebaran, teman saya nanya ke saya : "Enak yah, bisa mudik?. Balik ke kampung halaman ketemu sama keluarga. Saya malah belom pernah mudik".

Ooouh, Puhleasee... Hell to the O??!!! Hellooo!!.. *diucapkan dengan nada melengking, dengan gerakan tangan menunjuk pundak kiri-pundak kanan-dikecup-trus ditunjukkan kedepan.. #ala peace-love-and gaol

Saya ngakak aja ditanyain gitu. Percayalah, yang namanya mudik tuh nggak enak. Wahai orang-orang yang beriman, beruntunglah sebagian diantara kamu yang tidak merasakan gimana mudik itu. Nggak mudik, berarti seluruh keluarga besar ada disitu. Kesempatan ketemu keluarga bisa tiap hari.. sedangkan orang yang mudik adalah orang-orang yang kudu desek-desekan nyari tiket, nyari kursi, panas-panasan buat ngantri kendaraan, pegel kena macet, sampe resiko kehilangan duit dan nyawa.

Beneran deh, tiga tahun terakhir ngerasain buat berlebaran di kampung halaman aja susah banget makin menegaskan kalo yang namanya mudik tuh nggak enak. Bayangin aja, buat yang pengen dapet tiket kudu antri desek-desekan, kudu rebutan kursi kalo lewat online, kudu siap ekstra duit karena harga yang naik termasuk kudu siap nggak dapet tiket. Buat yang mudik pake kendaraan pribadi, kudu siap kena macet, kudu siap panas-panasan kalo berangkat siang, plus kudu ngadepin resiko kecelakaan.

Saya selama mudik lebaran emang nggak pernah pesen tiket sebelumnya. Banyak temen yang nanyain bahkan sebulan sebelum hari H, udah dapet tiket mudik belum?. Saya jawab aja saya nggak pernah mesen. Apa nggak takut nggak dapet tempat duduk?. Hemm.. beruntungnya, saya selalu dapet tiket pas hari H di stasiun atau terminal buat pulang. Selalu hari keberangkatan, dan ada aja jalannya. Sampai kejadian kemarin sore... yang makin menguatkan kalo saya benci perjalanan mudik!

Jadi, ceritanya hari Minggu sore kemarin seperti yang sudah diberitakan di laporan-laporan arus balik di televisi bahwa hari Minggu adalah puncak arus balik lebaran 1432 H karena Senin hari ini banyak instansi udah masuk. Kebetulan juga kantor saya masuk hari ini, dan saya nggak ngambil cuti ekstensi. Emang dasarnya saya nggak pernah mesen tiket sebelumnya, saya pede aja dateng ke stasiun Tugu. Sengaja saya dateng dua jam sebelum keberangkatan (FYI, biasanya setengah atau satu jam sebelum keberangkatan) buat beli tiket yang dijual pas hari H. Perasaan saya mulai nggak enak ketika mbak-mbak di peron ngga ngijinin masuk karena saya ngga punya tiket, padahal biasanya dengan alasan "beli tiket didalem, hari H" bisa masuk ke stasiun. Mbak itu bilang tiketnya juga bisa dibeli di reservasi yang terletak di sebelah pintu masuk. Okelah, saya turuti. Ngambil nomer antrian, 545, dan saat itu antrian sedang menunjuk nomer 518. Dapet..dapet..dapet.. itu doa saya pas nunggu. Sampe giliran dipanggil nomernya, dateng ucluk-ucluk,

Saya *menyodorkan pemesanan tiket*
Mbak yang jaga : "Maaf mas, tiket Sancaka abis"
Saya : "Hmm.. abis ya mbak, yang tanpa tempat duduk aja deh.."
Mbak yang jaga : " Abis juga mas, baruu aja"
Saya : "Looh, kan ini belum ada sejam sebelum berangkat.. biasanya penjualan tiket tanpa tempat duduk dibuka sejam sebelumnya"
Mbak yang jaga : "Iya mas, udah habis"

(FYI, tiket tanpa tempat duduk emang dijual oleh PT KAI untuk kelas bisnis. Biasanya kuotanya antara 10-20% dari total penumpang, dan itu legal. Harga tiket tanpa tempat duduk sama dengan harga tiket dengan tempat duduk - untuk memenuhi permintaan diluar penambahan gerbong)

Saya : "err.. kalo ke Surabaya selain sancaka apa ya mbak?. yang hari ini.."
Mbak yang jaga : "Ada sih mas, pake Bima. Kebetulan masih ada kursi kosong"..
Saya : *berbinar-binar matanya, tangan menggenggam di depan dada, bibir tersenyum menyungging. Yess masih ada kesempatan buat balik..
Mbak Yang Jaga : ".. Jam setengah satu pagi, harganya dua ratus dua puluh lima.."
Saya : *sinar mata dan senyum meredup*... "wah, nyampenya sana udah siangan, nggak jadi aja deh mbak makasih..." *ngebatin : padahal gak kuat bayar #plaaak

Resmi, saya nggak pulang make kereta hari kemarin. Langsung, saya kontak ayah saya buat nganterin ke terminal bis Giwangan buat nyari tumpangan ke Surabaya.

Jam setengah empat. Nyampe di Terminal Giwangan. Cengok... bareng sama pemudik lain nungguin bis ke Surabaya. Nggak ada yang dateng.

Pas gini, saya ngamatin kalo pemudik dari daerah tuh biasanya khas banget. Kalo pas pulang mudik, ke kampung halaman biasanya mereka direpotkan dengan tentengan kardus-kardus yang buanyak dan biasanya isinya barang-barang elektronik. Bukti hasil kerja dikota besar, mungkin. Sedangkan kalo pas balik dari kampung halaman, bukannya berkurang barang bawaannya tapi eh tapi malah nambah banyak dan beranak pinak. Isinya?.. Beras sekarung, Pisang setandan, ayam jago, bahan makanan pokok.. yang err... sebenernya itupun bisa diperoleh di kota besar. Alasannya?. Dikota barang kayak beginian mahal.. mulai dari alasan buat setok untuk dijual lagi, sampe alasan yang lebih intelek dikit : menghindari inflasi.

Sejam nungguin. Masih cengok. Bis ke Surabaya cuman satu, itupun dah penuh duluan bahkan sebelum nyampe ke tempat menaikkan penumpang. Oh Gosh, Saya ngasih batas toleransi pada diri sendiri. Naik bis, biasanya makan waktu enam jam menuju Surabaya. Maksimal sampe jam enam, saya kudu dapet. Kalo nggak, saya mending pulang dan baru balik besok paginya. Bolos hari pertama, potong cuti lah resikonya.

Bis kedua dateng.. penuh juga. Bis ketiga juga.

Mulai deh panik, apalagi ditambah banyak calo bis di terminal yang menyebarkan Scam : bis dari Jogja penuh semua.. telat, minimal tiga jam baru ada lagi. Beuh!.. udah keriting nungguinnya, jangan sampe nggak dapet. Mereka mengambil kesempatan dengan menyuruh para pemudik buat ke Solo dulu -yang katanya dapet jaminan langsung berangkat. Walhasil, banyak yang terpengaruh berangkat dari Solo. Saya?. Nggak.

Saya mikir, kalo saya ke Solo dan ternyata saya nggak dapet bis, trus saya bakal nginep dimana?. Entar kalo ada yang dateng dan nawar saya gimana.. mending ditawar, kalo langsung diculik dan diperkosa gimana?. *khayalan mulai ngelantur -efek nggak segera dapet bis.

jam lima sore..

Saya beranjak pindah tempat nunggu ke arah pintu menurunkan penumpang. Yes, beruntung!!. Ada satu bis yang ke Surabaya masih kosong, tapi udah dikerubutin sama calon penumpang di depan pintu masuk. Modal nekat dikit, desek-desekan, yang penting pulang! pikir saya waktu itu. Dan begitu dibuka, brooolll!!!.. masuk pada ngga kira-kira, injek-injekan, toyor-toyoran, rebutan masuk kedalam. Begitu masuk, langsung tempat duduk pada di-tag pake tas, diaku miliknya. Sial!!.. udah masuk nyampe tengah, saya nggak kebagian tempat duduk. Apes, akhirnya saya turun. Pas nyampe di pintu belakang, ada satu kursi yang kosong. Saya nanya, ada orangnya?. Yess...nggak ada yang punya, dan finally.. jam lima lebih lima belas menit saya dapet tempat duduk. *goyang pinggul ayeee..

Ini pertama kalinya saya pulang ke Surabaya dari Jogja naik bis Patas. Duduk di paling belakang sebenernya adalah posisi yang paling saya hindari, selain ramean plus desek-desekan, goyangan ban bis tuh paling kerasa. Mending duduk di tengah. Parahnya, sebelah saya adalah satu keluarga. Sepasang suami istri dan dua anak perempuan, berempat tapi make kursinya cuman tiga dan bayar buat tiga.

Buat saya, ada benernya juga kata Ryan Bingham (George Clooney) dalam filem Up In The Air. Kalo bepergian, mending hindari barengan sama rombongan atau yang perginya bareng keluarga. Rempong community!!. Serius, ngeliatnya aja saya jadi ngerasa antara nggak enak dan kasihan karena bawa anak, belom bawa barang bawaan, tapi di ujung hati kecil saya juga bilang duuh, jadi ikutan rempong dan bikin lama aja. *selfish mode on. Tapi ya itu namanya resiko, mungkin saya belom ngerasain jadi rempong community gini kali yah..

Well, duduk di belakang juga ternyata lebih parah dari yang saya bayangkan sebelumnya. Si bapak duduk di samping saya persis. Dan seperti saya bilang, kalo ini keluarga berempat tapi cuman makan kursi bertiga, walhasil pantat si bapak miring-miring makan kursi tempat duduk saya. Saya yang udah dapet porsi kecil, pantat kecil, posisi kejepit, masih ditambah jatah kursinya juga sedikit dipake. Belom lagi kayaknya si bapak belom mandi, wuhhh.. bau keringet dari keteknya amsyong deh.

Bis berjalan. Belum nyampe ke Solo, bau keringetnya udah nyampur sama bau minyak angin dari kursi depan. Kebayang gak tuh gimana rasanya?. Dan akhirnya yang lebih parah pun terjadi, si ibu-bagian-anggota-keluarga-yang-duduk-disamping-saya tiba-tiba berdiri dan menuju ke pintu keluar di depan saya. Dalam dua detik kemudian,

HOEEKKKK!!!!
si ibu muntah-muntah karena mabuk perjalanan.

JACKPOOT!!!.. Yes, She was Vomit!.

Didepan mata kepala saya sendiri, ngeliat isi perut si ibu keluar semua. Entah deh, isinya apaan.. kayak cendol gitu bentuknya!. Oh, God.. gimme a strenght!!
Again, bau minyak angin, keringet, dicampur muntahan jadi satu. Manis, legit daan.. heemmm Yummmy banget lah. Saya cuman bisa pasrah, nyopot jaket, dan nutupin muka saya berusaha nahan biar ngga ikutan muntah juga. Satu hal yang bisa saya lakukan saat itu cuman : ngolesin tangan sama jaket saya pake parfum. It works, it save my life!

my lifesaver

Dan siksaan itu berlanjut sampe enam jam kedepan. Mengetahui kalo arah Ngawi - Nganjuk macet banget. Mau merem, nggak bisa. Mau buka tutup muka, takut ngeliat muntahannya. Duh, serba salah.

Jam setengah dua dini hari akhirnya itu bis mendarat di stasiun Bungurasih (Purabaya) Surabaya. Nggak mau ambil resiko lagi, sekeluar dari bis saya naik taksi aja ke kontrakan.

Sampelah saya di kandang tercinta. Kalo nggak setahun sekali, mungkin saya udah kapok buat mudik kayak gini. Intinya, bersyukurlah buat yang nggak mudik.. minimal duit utuh dan nggak perlu ngalamin kejadian kayak saya.

Ini cerita mudikku, apa ceritamu?


*Mudik yang dimaksud dalam cerita ini adalah mudik tahunan pas lebaran. Kejadian hanyalah pengalaman penulis semata, tidak ada yang ditambah atau dikurangi. Pesen buat yang mudik pake kendaraan umum : Biar ngantri tiket menyusahkan, mempunyai kepastian berangkat itu jauh lebiih baik dibandingkan dengan nggak punya tiket dan gambling berangkat-nggak-berangkat-nggak kayak saya..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...