Rabu, 25 Januari 2012

Pedasnya Lombok di Lombok!


Kalo setia ngikutin perjalanan saya ke Lombok, pasti bakalan ngerasa ada sesuatu yang kurang dan belum saya tulis di artikel. Apa coba? Salah satu ciri khas Blog Gaphe Bercerita adalah tentang makanannya. Jadi, nggak afdhol rasanya kalo mengunjungi satu daerah tanpa mencicipi pesona kuliner yang ditawarkan di daerah tersebut.

Suasana jalanan di kota Mataram di sore hari

 Menikmati Mataram, ibukota Lombok, rasanya nggak lengkap tanpa menikmati ayam taliwangnya. Sebenernya saya pernah mencicipi gimana sih rasanya ayam taliwang itu tapi bukan di negara asalnya. Maka, selayaknya makan es pisang ijo paling enak hanya di Makassar, makan ayam taliwang ya paling enak langsung kalo di Lomboknya!. 

Ada yang baru pertama kali dengar ayam taliwang?. Kalo saya tidak salah, yang saya tahu sebenarnya "taliwang" itu berasal dari nama daerah di Lombok. Jadi, seperti Ayam Goreng Kalasan sebetulnya ayam taliwang itu hanya merujuk pada masakan ayam. Biasanya sih ayam bakar berbumbu, tetapi yang menjadikannya khas adalah bumbunya itu : Puedeees!!.

Ayam bakar taliwang
Memang dasarnya saya nggak terlalu doyan pedes, jadi saya rasa ayam taliwang yang saya pesen ini level kepedasannya udah tingkat dewa!. Kayaknya kalo dibandingin sama keripik maicih levelnya udah level 10 deh (eh, emang ada ya?). Heran juga, koq bumbunya bisa pedes gitu yah? apakah teori Trinity tentang semakin ke Timur Indonesia rasa lombok semakin pedas itu benar?. Entahlah.

Satu lagi yang saya heran, udah rasa ayam bakarnya pedes tetapi penyajiannya masih dikasih 3 macam sambal. 2 sambal mirip petis cokelat. Rasanya satunya asam manis, satu lagi pedas. Nah, yang satu piring kecil lainnya adalah sambal beberuk. Sounds familiar?. Sambal beberuk mirip sambal rica-rica kalo di Manado, terbuat dari potongan bawang, tomat, cabe, dan terong. Yang khas dari beberuk ya terong warna ungu yang dicacah halus!. Wuedan, udah pedes plus sambal, kebayang donk gimana rasanya?.

Tiga macam sambal yang menyertai ayam taliwang, sambal beberuk di kiri atas. Yang bawah itu paling pedes, di kanan atas itu asam manis.

Ayam taliwang ini biasanya disajikan perporsi satu ekor. Ayamnya masih muda, kayaknya emang yang dipilih buat dibakar adalah ayam-ayam ABG deh soalnya dari segi ukuran gak gede-gede banget. Seporsi buat berdua dibanderol 35 ribu, itu belum termasuk nasi dan minum sih.

Well, sejenak kita lupakan tentang ayam taliwang pedas bersambal itu tadi. Kami beranjak menuju ke kawasan jalan Udayana. Bagi warga Mataram, kawasan Udayana ini adalah kawasan paling happening kalo malam hari. Banyak orang ngumpul, nongkrong, dan lesehan di sepanjang jalan Udayana. Ada banyak pilihan makanan disini, dan satu makanan khas Lombok yang perlu dicoba adalah : Sate Bulayak.

sate jenis apakah ini?
Apakah bulayak itu?. Saya sebenarnya penasaran, soalnya mendengar namanya saja saya langsung berasosiasi sama tukik? keong? atau hewan melata yang entahlah apa namanya. Tetapi penasaran saya terjawab ketika sate bulayak itu hadir di depan meja saya. Isinya sate daging biasa, dan bulayak alias lontong nasi dibungkus daun kelapa muda (janur).

Yang atas satenya, yang bawah bulayaknya

Sebenarnya, bumbu sate bulayak ini juga beda dengan bumbu sate pada umumnya. Sebut saja sate padang atau sate madura dengan bumbu kacangnya, maka sate bulayak ini bumbunya lebih mirip kuah encer berwarna merah oranye dan sedikit berminyak yang menunjukkan bahwa kuah itu pedas. Bisa jadi nama Lombok diambil karena orang sini gemar makan lombok hidup-hidup kali ya? Eh, maksud saya gemar makan lombok dalam berbagai macam olahan alias suka yang pedes-pedes.

Murah seporsi cuman duabelas ribu rupiah. Rasa bulayaknya sebenernya biasa, kayak lontong. Cuman yang bikin beda adalah buntelnya dan suasananya. Dipinggir jalan, lesehan, daan... tiba-tiba kami dikejutkan oleh jeritan cewek yang menangis sambil marah-marah ke pacarnya. Entah ngomong apa, kayaknya si cowok ketauan selingkuh gitu deh. Kejadian ini langsung bikin heboh, semua pengunjung langsung terdiam sambil liat adegan yang mirip potongan FTV deh.. hahaha, sampai saya berhenti makan nggak kedip hanya khusus nguping itu pasangan lagi berantem. Maunya sih nyuekin, laah kejadiannya persis di meja belakang saya.

Satu lagi, karena lagi musim duren di Udayana banyak yang ngobral buah berduri ini di pinggir jalanan. Sebagai supporter durian united yang fanatik, maka buah ini wajib dibelah buat pencuci mulut. Beruntung, semua teman saya pada doyan makan duren kecuali Pakde Fatak yang sama sekali nggak mau nyentuh. Maaf ya pakde..
Belah duren di malam hari, paling enak dengan......

Nggak butuh waktu lama buat memindahkan bergelinding-gelinding duren ke perut kami. Ludes, dan total kerusakan yang kami bikin hanya 50 ribuan saja! murah kan?. Itulah sebabnya saya pengen balik ke Lombok lagi. Rasanya sembilan hari delapan malam itu masih kurang buat saya, secara masih banyak tempat yang belum dieksplor. Lagian, murahnya juga nggak nanggung-nanggung. Untuk biaya hidup aja, disini masih gampang ketemu es teh, es sirup seribuan perak. Di Jakarta mana ada yang beginian?. Perbandingan aja, untuk sembilan hari saya di Lombok semua-muanya termasuk tiket pesawat PP, makan, jajan, beli oleh-oleh, tiket masuk dan pleasures semuuanya hanya menghabiskan dana less than 2 million rupiah!. Itupun paling mahal cuman di tiket PP yang hampir separuhnya. Jauh lebih murah dibanding kalo ke luar negeri dengan waktu yang sama. percaya deh!.

Sebagai penutup dari perjalanan saya, perjalanan ke Lombok ini adalah cara mengakhiri tahun terbaik yang pernah saya alami!.

Cant wait for the next journey! ^_^
Cheers..

49 komentar:

Baha Andes mengatakan...

Gap sampean berhasil bikin aku pengin nyicipin dan pergi berwisata ke Lombok.... :)

Syifa Azz mengatakan...

duuh kayaknya enak tuh.. buat aku yang doyan pedes bakalan bikin nafsu makan meningkat. hehe
tapi gag enak pas lihat gambar terakhirnya. langsung nelen ludah deh. jijik sama duren. #oops sorry --"

ghost writer mengatakan...

duren paling enak!pantas dapat julukan 'raja buah'.

Yayack Faqih mengatakan...

makin ke timur konon makananya makin pedes, saya dari jawabarat dan setau saya makanan dari jogja atau jawa timur itu malah lebih manis atau minimal kita yg ada di bagian jawa barat jauh lebih berani makan yg pedes2 hehe.... Itu sekilas baca tulisanya di kira sate biawak hehe maaf disini kalo sya lewat buat keperluan segala macam biasanya menemui pedagang sate biawak di jalanan dan gak sengaja pernah ngerasain juga ternyata dagingnya empuk dan bertekstur lembek banyak lemaknya :D tapi kapok, jadi keinget buaya.

Ninda Rahadi mengatakan...

aku suka yg pedes pedes enak bang XD

Ninda Rahadi mengatakan...

pedes pedes dan enak maksudnye

alaika abdullah mengatakan...

duh.. mas Gaphe... saya jadi ngiler deh membaca dan melihat gambar makanan2 ini... pedes? kusuka itu... hehe...

Mudah2an bisa ke Lombok suatu hari nanti, amin ya Allah...

Arman mengatakan...

wuii orang lombok bener2 suka ama lombok ya. hahahaha.

gua pernah makan ayam taliwang di jakarta dan menurut gua emang kepedesan!!! gak kebayang kalo aslinya disana pedesnya kayak apa... :P

sebenernya ada sate yang bumbunya oranye gitu juga, sate banjar. tapi kalo sate banjar gak pedes.

Tiesa mengatakan...

ada Mas Gaphe keripik Maicih level 10, pedesnya sukses bikin si penikmatnya wisata ke WC seharian dehh :D

tadi pas baca sate bulayak, yg langsung terlintas di kepala itu, biawak, hehehe ternyata salah

diantara semuanya yg bikin ngiler cuma durennya

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

nah keluar juga yumilah yumiwatinya

panduan belajar blog mengatakan...

menarik juga jika melihat dari judul yang diberikan. :D

Iskandar Dzulkarnain mengatakan...

kalo duren aku ga suka, baunya terlalu kuat :D

tapi kalo yang lainnya ... tareeekkk

Goiq mengatakan...

kalo aq kan perpaduan jawa dan sumatera, jd selera makan juga suka moody.. kalo sumateranya lagi dominan makanan pedes sih disantap kaya nyemil kue.. tapi kalo jawanya lagi dominan, makanan ga terlalu pedes aja bisa bikin keringet jagung keluar.. hahahahha

-ka mengatakan...

wah, ayamnya manggil-manggil niiih
kalo buat kakak, sporsi ayam cukup sndiri kan?
hehe~

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

mungkin sebenarnya gak pedes banget tapi karena kamu gak suka pedes jadi berasa pedes. biasanya orang yg dari daerah Jawa memang gak suka pedes. kecuali jawa barat. hehee.kalo saya malah maunya yg suangat pedes.hihihi

ketty husnia mengatakan...

wah mbak Fanny doyan pedes tho..:)
itu menus yg di atas emang menggoda semua mas Gaphe..plus duariannya heheh

Sun_Dhe mengatakan...

Phee... enak banget seh, kerjaanmu jalan mulu, makan mulu.
minta ayam bakarnya dunk.. enyaknya..

Majalah Masjid Kita mengatakan...

kebetulan sekali saya pernah mencicipi sate bulayak.. gambarnya sungguh teramat menggoda :p

Rawins mengatakan...

emang dinamakan lombok tuh karena banyak kebun lombok yo..?

sate bulayak pedese sama oseng oseng mercon sama ga..?

ita mengatakan...

Setelah mupeng dengan alamnya, begitu baca cerita tentang kulinernya, jadi ga mupeng lagi.

Bisa2 pas plesir ke sana, aku cuma ndekem di penginapan akibat murus2 ;))

ita mengatakan...

Setelah mupeng dengan alamnya, begitu baca cerita tentang kulinernya, jadi ga mupeng lagi.

Bisa2 pas plesir ke sana, aku cuma ndekem di penginapan akibat murus2 ;))

Tarry KittyHolic mengatakan...

Kalo pedes saya nyerah saja :)
Tapi durennya bikin ngiler hikz

Honeylizious Rohani Syawaliah mengatakan...

mau durennya :D

obat gondok / gondongan mengatakan...

saya ngiler sama makanannya ..

Obat Tradisional Infeksi saluran kemih mengatakan...

bikin ngiler itu semuanya,,apalagi ayamnya yang puedeeeeeesssssss,,
kapan-kapan harus nyobain ke lombok

hilsya mengatakan...

aku sih selalu setia ngikutin..
tapi kalo disuruh nyicipin lombok mendingan makan duren aja deh!

Meutia Halida Khairani mengatakan...

next journey ajakin gue phe.. hehehe.. gw emang lg ngecek2 tiket ke lombok, pengen bgt kesana. kalo makanan murah2, kenapa yg di ekspose di tv itu pada resort dgn harga makanan selangit yah.. pengen kesiniii T_T

Bayu Hidayat mengatakan...

gilaaa. mantap kali tuh makannan nya. gw mau. terutama yang durian itu bro. huhuhu

naspard mengatakan...

gilaaaaakkkkkk, nih blog isinya jalan kuliner jalan kulinerr

iriiiiiii

niee mengatakan...

Pheee.. kok makanannya gak ada yang cocok dengan aku seh?
Aku gak tahan pedas.. aku gak suka keong dan terlebih aku gak suka sama durian >.<

Mami Zidane mengatakan...

waahhh..liat gambar sambel jadi ngiler nih.....saya doyan banged sama cabe mas......

Una mengatakan...

Asik ya akhir tahun bisa jalan.
Aku ujiaaaan akhirrr. *ga ada yang nanya*

Btw, asal nama Lombok kan dari kata Lombo yang artinya lurus.
Nggak makan plecing kangkung mas? :D

Pakde Cholik mengatakan...

wah makanannya sadaf2 banget tuh terutama ikan bakarnya.
Sudah lama ingin ke Lombok, nabung lagi ach.
Salam hangat dari Surabaya

Nandini mengatakan...

duuuh mas.. mas.. makannya begitu kalo saya udah bengkak kesana kemari kaya gori :))

orin mengatakan...

Duh. ayam taliwang itu pedesnya emang ampun deh, kebayang kalo ditempat aslinya kek gmn

Irra W Hasibuan mengatakan...

aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa... enpi !!!!!jadi lapeeeeeeeeerrrrr !!!

Hera C'biankk Rezze mengatakan...

ayam bakar sama durennya enak banget...

bikin ngiler aja nih :) hehehe

NECKY mengatakan...

gaphe...uenak banget sih...bikin laper jadinya ngebayang ayam bakar taliwang.
btw...ada peer yang mungkin bisa dikerjakan ya bro http://sentilan.blogspot.com/2012/01/menyelesaikan-pr-12.html

Fiction's World mengatakan...

aiiih aku suka pedeees :O pengeeen coba :D
ah ak mah gg suka durian >.<

KoskakiUngu mengatakan...

iya bener kata spupu saya biaya hidup di mataram murahhh pisan, mantep story nya mas gipewai.. huhu

Juel Gearz mengatakan...

ASyiknya jAlAn-jALAn

puteriamirillis mengatakan...

slurp..dureeennn...

sambalnya unik yaaa ada tiga...pasti menyajikan rasa yang berbeda pula...cabe nya kecil2 kali yaaa..kalo kecil2 cabe jd lebih pedes..

itu yg berantem heboh bgt ya, ganggu orang makan aja...

hihi...

Nia mengatakan...

masa sech Phe 9 hari disana cuma menghabiskan kurang dr 2 juta? kalo ke kampung suamiku di NTT sana...cuma utk tiket PP aja 1 orang udah 4 juta hiks.....makanya kalo aku harus pulkam bawa anak2 total 4 orang utk tiket pesawatnya aja brp?

oh ya aku lupa...itu perhitungan gaphe dr surabaya yachh......

the others mengatakan...

Aku kemarin juga nyicipin ayam taliwang dan memang pedas! Jadi.. aku merasa kurang sreg deh.

tiket pesawat murah mengatakan...

mau banget nih liburan kesini juga,
tapi kanpan lagi dept libur panjang nih

Pak Ki mengatakan...

selamat berlibur di Lombok.
sbg org Lombok, sy bangga ada saudara2 kita yg menulis reportase yg cukup lengkap dan berimbang.

Jangan pernah bosan ke Lombok. di Lombok Timur dan Lombok Tengah jg msh banyak tempat menarik, murah, dan unik. dan 100% ASLI INDONESIA.

Anonim mengatakan...

selamat berlibur di Lombok.
sbg org Lombok, sy bangga ada saudara2 kita yg menulis reportase yg cukup lengkap dan berimbang.

Jangan pernah bosan ke Lombok. di Lombok Timur dan Lombok Tengah jg msh banyak tempat menarik, murah, dan unik. dan 100% ASLI INDONESIA.

annie mengatakan...

thanks udah ngunjungin daerah saya, jangan kapok ya..

:D

annie mengatakan...

pedesnya nasi puyung gak kalah mantepnya!!

saya juga sebagai orang lombok bangga :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...