Selasa, 07 Februari 2012

Jalan-Jalan Seratus Ribuan (Part 2) : Dari Jogja Dengan Susu dan Cokelat

Oke, lanjut dengan part kedua dari jalan-jalan seratus ribuan. Kalo belom baca edisi jalan-jalan seratus ribuan part pertama saya, bisa baca dulu disini.

Bagi saya, yang namanya tempat wisata nggak harus melulu soal lokasi atau atraksi budaya. Kuliner pun bisa jadi bagian wisata yang jadi daya tarik sebuah wilayah. Kalo boleh saya bilang, daerah itu bisa disebut sebagai tempat wisata jika bisa menjawab tiga pertanyaan ini : What to see, What to do, and What to eat. Jogja tentu saja memenuhi kriteria itu. Jadi, mumpung kemarin baru aja pulang dari Jogja, maka jalan-jalan seratus ribuan kali ini akan menjawab pertanyaan : What to eat in Jogja?

Tentu aja banyak jawabannya. Saya bikin lebih spesifik lagi biar lebih asyik yaitu wisata kuliner bertema. Ini adalah cara baru untuk menikmati  wisata dengan menentukan tema kuliner pada saat menjelajahi  suatu daerah, terutama daerah itu sudah pernah kamu datangi dan hampir-hampir nggak tahu lagi mau mengeksplorasi apa lagi. Maka, ketika kemarin di Jogja saya coba menentukan tema : Susu dan Coklat!. Sounds yumm-yumm huh?

Jadi, pemberhentian pertama saya adalah di warung susu yang bisa dibilang baru di Jogja. Namanya Kalimilk. Kalo nggak salah, Kalimilk ini ada singkatannya yaitu Kaliurang-Milk. Mungkin karena pertama kali ada di Jalan Kaliurang, makanya dinamakan kalimilk. Udah ada beberapa cabang di Jogja, dan saya mampir di cabang kedua-nya yang terletak di Seturan. 


Sebenernya, konsepnya mirip-mirip dengan banyak warung susu di kawasan Lembang - Bandung. Konsep warung yang menyajikan minuman dan tempat nongkrong dengan menu sajian susu berbagai bentuk, baik panas maupun dingin. Begitu masuk, masih kerasa banget kalo warung ini masih baru. Suasananya simpel minimalis, sampe saking minimalisnya cuman ada satu bar untuk melayani dan banyak tempat duduk dari kayu. Saya mesen kalimilk green tea. Alasannya simpel, karena menu ini paling aneh menurut saya : minum susu sekaligus teh hijau. Ada dua ukuran yang bisa dipilih yaitu M dan G. Oke, kalo M udah pada tau bahwa itu ukuran Medium alias tanggung. Nah, kalo G??. Saya iseng nanya, apa maksudnya G itu gede??. Mbak waitresnya bilang, G itu Gajah.. alias Jumbo. #glodhak.

Susu rasa teh hijau
Gak lucu kalo cuman mesen minum doank. Makanya sekalian aja saya mesen roti panggang rasa coklat dan sandwich. Soal rasa, sebenernya semuanya biasa aja sih, milkshake rasa green tea, roti panggangnya, dan sandwichnya juga biasa aja. Nggak ada yang spesial. Cuman emang asyik kalo buat nongkrong rame-rame, secara biasanya warung ini kalo malem penuh sama anak-anak muda nongkrong dan ngobrol. Sampe kadang buat masuk aja kudu waiting list, saking ramenya. Buat makan dan minum disini, total kerusakan cuman ngabisin 25 ribuan aja. Nggak pake kena pajak!

Roti panggang isi cokelat. Biasaa
Sandwich isi daging
Suasana Kalimilk Seturan
Beranjak ke tengah kota, saya mampir ke Cokelat Cafe. Cafe ini sebenernya udah lamaaa banget ada di Jogja dan jadi salah satu tempat nongkrong paling asyik juga di tengah kota. Letaknya di Jalann Cik Di Tiro no 19. Dari arah Bundaran UGM ke selatan, kanan jalan. Gampang banget ditemuin karena Cokelat Cafe setahu saya adalah cafe yang mengkhususkan hanya menjual berbagai macam olahan coklat. Malem minggu biasanya rame banget bahkan sampe tempat duduk di halaman cafe pun penuh. Konsepnya mirip dapur coklat, tapi lebih spesifik ke cafe bentuk rumahan. Jadi nggak cuman cokelat aja yang dijual disini, ada makanan juga.

Buat saya yang chocoholic, langsung mesen signature dish disini yaitu hot chocolate special. Secangkir coklat panas yang disajikan dengan latte art berbentuk love, dikasih sendok buat ngaduk yang juga terbuat dari cokelat bar. Wuih, rasanya mantap!. Cokelat anget, kental, mengalir melalui kerongkongan. Rasanya beda sama cokelat-cokelat anget yang pernah saya cicipi. Ini bukan coklat instan, sepertinya ini mixed dari beberapa jenis cokelat bubuk dan coklat bar yang dark. Harum, dan aftertaste yang tertinggal di lidah berupa manis dan pahit mampu bertahan cukup lama. Sensasinya mirip ngemut cokelat belgia, tapi yang ini cair bentuknya. Secangkir cuman 11.500 rupiah aja. Murah kan?. Ada juga coklat anget rasa rempah-rempah, kata temen saya sih cokelat yang ini juga patut dicoba. Berasa-rasa cengkeh dan kayu manis, anget di leher.

Hot Chocolate Special dengan sendok cokelat batangan yang bener-bener enaak.. sluurp :9
Karena masih laper, saya mesen juga chicken BBQ. Potongan daging ayam yang dipanggang dan dikasih saus barbeque, potongan bawang bombay, disajikan dengan hash brown potato bentuk silinder. Rasanya sih menurut saya biasa aja, nggak enak-enak amat. Mungkin karena ekspektasi saya yang terlalu tinggi terhadap menu ini sama kayak cokelatnya, jadinya berasa nggak spesial begitu mencicip rasanya yang biasa aja. Porsinya juga sedikit, maklum harganya cuman 20 ribuan aja. Jadi, total yang dihabiskan disini cuman 31.500 aja plus PPN.

Chicken BBQ with potato
Berhubung perut dah kenyang, tapi masih dititipin sama temen buat beliin oleh-oleh berupa cokelat merk Monggo, maka saya keliling ke beberapa tempat. Dua tempat yang setahu saya jual cokelat Monggo ini ternyata sudah kehabisan stok, pilihan akhir saya akhirnya jatuh ke Mirota Batik di Jalan Malioboro. Dan disini, saya nemu cokelat Monggo. Langsung deh beli tiga batang dengan rasa berbeda. Dark Chocolate, Caramello, dan Praline. Itu tiga rasa untuk chocolate bar yang ukuran 40 gram. Karena beda ukuran, beda rasa juga. Ada yang 80 gram, coklat rasa cabe, jahe, dan macem-macem rasa yang aneh-aneh.

Cokelat Monggo ini khas Jogja karena memang pabriknya ada di Kotagede. Yang bikin spesial, selain cokelatnya berupa belgian chocolate, yang terkenal dengan citarasanya yang wah dan kualitas nomero uno juga karena pilihan rasanya yang aneh-aneh. Satu bar cokelat yang ukuran 40 gram dihargai 14.500. Yang 80 gram harganya 27.000. 

Cokelat Monggo ukuran 40 gram
Jadi, setelah makan - minum - dan jajan plus beli oleh-oleh yang semua bertema susu dan cokelat, total semuanya kurang dari 100 ribuan aja. Coba aja alternatif jalan-jalan seratus ribuan berupa wisata kuliner bertema!. Ada yang berani coba?

46 komentar:

Eel Pecidasase mengatakan...

wes Chicken BBQ with potato itu patut dicoba.... dan pastinya harganya untuk merasakan kelezatannya tidak sampe 100rebooooo....

Yayack Faqih mengatakan...

Berani nyoba? Hehe gak berani2 amat sih phe, kan barusan di atas bilang kalo chicken BBQ itu rasanya biasa aja -artinya gak enak enak amat haha...

Ini temanya lagi yg manis2 ya :D

narti mengatakan...

catet ah...
ini bisa sekalian buat referensi Kang Ferdinand tuh yg sekarang lagi di jogja :)

andriansyah s putra mengatakan...

aduh kak gapheeeee. jadi kangen kalimilk. enak bangeet itu. nyobain pas ke jogja kemarin. apalagi yang gelas jumbo ya. uhhhh puas :3

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

jalan-jalan sehat plus minum susu :) gaphe apa kabar? maaf baru bisa BW lagi

Claude C Kenni mengatakan...

Wow, itu kopi dengan visual art berbentuk hati yg persis seperti gambar2 di internet!!! MANTABBB!!!

Arman mengatakan...

sehat deh.. wiskul nya minum susu! :D

nicamperenique mengatakan...

wedew manteb tenan!!!
cuma 100rb??? ckckck patut dicatat klo mpe berkesemapatan dolan ke JOgja. Kirain tadi coklatnya buat GA lagi Phe :D

Tiesa mengatakan...

well well well, ngiler sama hot choco nya, murah men mas cuma 11,500 dan tampak enak pulak... jadi pengen ke jogja

rezKY p-RA-tama mengatakan...

wadu,,,,
100 rebo yak,,
ini sangat terasa kalo kita datang kesana n ditraktir ni,,jadi cuman bayar parkir doang
*jiwa mahasiswa masih tersisa,hahaha

Syifa Azz mengatakan...

diantara semuanya aku baru nyobain coklat monggo doang. hho
kalo ke Jogja ikutan kuliner juga ahh :)

Una mengatakan...

Jadi itu susunya susu gajah? *eh*
Wah Seturan ya, adohe rek...
Tapi catet dulu ah.

Cokelat aku wis tau. Waktu aku SMP, Cokelat jualan cokelat banyak banget @_@ Kayak Lindt, Ritter Sport, sekarang dah gak jual. Sekarang pindah haluan jadi tempat makan ^^

armae mengatakan...

Hot Chocolate nya mauuuuuu :D

Yang coklat monggo pernah nyobak yang rasa cabe. Dan asli, waktu pertama makan tuh ada sensasi unik yang gimanaaaa gitu, bayangin aja, coklat tapi pedes. Anehh!!! Eh, salah ding, Unik maksudnya. Hihi..

Emmm.. Ternyata mas Gaphe makannya banyak juga yaa.. Tapi kok gak gemuk-gemuk *ehh :p

Awaluddin Jamal mengatakan...

postingan yang membuat perut menjadi lapar di pagi hari. wah benar-benar murah meriah nih wisata kulinernya.

coklat rasa cabe ? jadi gak berasa makan coklat dong yah.. :D

Mami Zidane mengatakan...

saya tertarik pengen nyobain coklat monggo nya...kapan-kapan kalo saya mudik ke jogja pasti bakalan saya cari coklat ini.

Mila Said mengatakan...

Mau Coklat Monggoooooo.... kirimiiiin. Eh ngomong2 itu jajanan lu model2 bergizi semua gitu, susu - coklat- roti... lah kenapa lu tetep kurus kering gitu yak? jangan2 itu di perut lu ada uler kadut -____-"
*komen org sirik*

tiffa mengatakan...

Km coba dech depan Pakualaman khan ada yg jual coklat roso dan cokro telo, nah di cokro telo itu ada yg jual model susu kayak gitu namanya kesusu. Karena masih baru harganya masih murah 6 ribu lalu dpt voucher beli susu itu lg dg hrg 4200, murah khan, ada yg jual makanannya jg, rasanya susu jg macem2.

Ajeng Sari Rahayu mengatakan...

harus buru2 nitip cokelat monggonya sebelum masku balik ke Banjaaaaaar >.<

seratus ribuan kalo di Banjar apa iya sebanyak jajananmu iku Phe2, ntar kapan2 deh tak nyobain. Cokelat rasa cabe, meledak nggak di lidah? aaah, Gaphe kirimin cokelatnya T_T

outbondmalang mengatakan...

indonesia memang kaya budaya &wisata kuliner'a muantabz...

Nia mengatakan...

emang coklat monggo itu enak yachh....aku lihat di carrefour udah ada...jd pengen nyoba...wahh boleh juga yach wisata kuliner 100rb-an ini.....nanti kalo ke jogja penegn mampir ke coklat cafe ahh

hilsya mengatakan...

kok aku nggak ngerti ya ini dimana aja...
secara pulkam langsung ngendon di cangkringan.. kedinginaaaan...

obat tradisional penyakit gondok atau gondongan mengatakan...

kalau dilihat dari menunya itu kayaknya ngabisin lebih dari 100 ribu,,
saya juga ada rencana buat nyobain kuliner khas jogja,salah satunya mau berburu coklat monggo

WaroengBlogger mengatakan...

yes. masukkan list. saya mau belanja menu itu buat disajikan di warung :D

ita mengatakan...

aku bebebrapa kali sebel karna minuman coklat. kepengennya sih kaya yang kamu gambarin diatas itu phe. apa daya, sering nemunya yang anatara minuman coklat instan, atau malah milo #gondookkkk

Ario Antoko mengatakan...

100 ribu habis ga tuh? apa masih ada ongkos pulang :D

Mood mengatakan...

Info kuliner yang menarik dan hot chocolate special di cokelat cafe penampilannya mantap banget, bikin ngiler buat nyeruputnya.

Salam.. .

Ririe Khayan mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Ririe Khayan mengatakan...

Referensi baru neh lo nanti main ke jogya meksi bukan penggemar coklat tp Hot Chocolatenya sli bikin menggugah selera banget deh.. Nah kalu susu rasa green tea...nyerah deh, prnh nyobain da Alhamdulillah memaksa diri utk ngabisin (mubadzir kan klo gak di habisin)

ghost writer mengatakan...

kamu tidak pernah terlepas dari soal cokelat,Phe.malah yang diperkenalkan cukup menarik untuk diketahui.

Rawins Mumet mengatakan...

jogja memang indah
punya duit 50rebu saja sudah berani ngajak cewe jalan-jalan
mung sayang kadang pengamene keterlaluan
apalagi di seputaran alun alun
bisa datang dan pergi kaya antri sembako..

jarwadi mengatakan...

gimana? mau balik lagi berkunjung ke jogja. hehe

umumnya kuliner di jogja relatif tidak mahal karena disesuaikan dengan ekonomi jogja itu sendiri :)

namun aku sebagai orang jogja malah belum nyobain kalimilk :D

al kahfi mengatakan...

uraian jalan2 kulinernya keren mas,, serasa jadi merasakan juga tuh menu2 kuliner jogjanya

AuL Howler mengatakan...

entah kenapa

di post kali ini gak excited lagi liat kuliner2nya. apa gara2 bang yoga bilang rasanya biasa aja? hihihi...

Btw itu kayaknya seger susu teh hijau nya...
jadi kepengen tp di padang kayaknya gak ada...

*brb beli es susu soda biasa*

uci cigrey mengatakan...

enak phe monggo, suka dpt gratisan oleh2 dari orang jogja tmn kantor, itu asik banget kayanya tempatnya kali milk, coba jogja deket, haha

uci cigrey mengatakan...

enak phe monggo, suka dpt gratisan oleh2 dari orang jogja tmn kantor, itu asik banget kayanya tempatnya kali milk, coba jogja deket, haha

Pakies mengatakan...

ya udah entar kalo ke Jogja, sampean tak call trus minta dianter ke lokasi, sekalian sampean traktir, mau ? wkwkw. Tapi anehnya, kalo saya ke jogja justru nyarinya nasi pecel mediun

zone mengatakan...

kuliner dan jalan-jalan...
:)
selalu deh...
mau donk....
:)

Goiq mengatakan...

ahhh.. udah lama ga ke Jogja... Bolehlah mulai bikin jadwal keliling Joglosemar lagi kaya 2 tahun lalu...

Tri Setyo Wijanarko mengatakan...

jogja berkembang begitu pesat.. banyak tempat makan baru yagn asyik tapi tetep dengan harga a la jogja..

kalo mau dapet harga lebih murah malah kadang ada diskon ataupun promo mungkin bisa langsung ke coklat monggo di kotagede kali yah.. saya lebih seneng beli disana karena selain deket sama rumah kakak juga harganya lebih murah.. pernah beli coklat monggo di circle-k jiaan mahalnyaaa.. -__-

Monds mengatakan...

Bisa jadi pengamat kuliner Phe, sampai tau aftertaste dll gitu deh

Susi Ernawati Susindra mengatakan...

Enak-enak-enak... deket-deket palentin gini pasti tambah rame ya

Indra Kusuma mengatakan...

Aku juga sering nongkro di caffe itu kalau lagi ke Yogya, suasana yang indah dan familier.

Sukses selalu
Salam
Ejawantah's Blog

the others mengatakan...

Kalimilk di seturan? Wah jauh bener, Ga...

Kok waktu aku ke Yogya kemarin gak mampir coklat cafe ya? Dan aku juga belum tahu ada coklat monggo... Ih jadi pengen ke Yogya lagi, khusus tuk beli Coklat!

Coklat monggo dapat dibeli dimana saja, Ga?

KoskakiUngu mengatakan...

subhanalloh, pengen susu rasa teh ijo o.O

kalo 100ribuan di makassar kira2 bisa dapat:
- coto daeng
- pisang epe
- es kelapa muda
- bakso alam indah
- sara'ba
- nasi kuning sulawesi
- ditutup dengan naik bebek2 di pante losari
- hahaha
- :p

asikeee

Lyliana Thia mengatakan...

Alamak Gaphe.. Minum susu dan cokelat, trus makan sandwich dan hash brown.. Klo aku kayaknya besoknya udah nambah sekilo deh.. Bener2 anugerah tuh Phe.. Makan apa aja tetep kurus.. Hihihi..

Ohya.. Cokelat Monggo emang enak..! Di carrefour dkt rmh ada, tp ya gtu deh harganya jg lebih mahal..

.:diah:. mengatakan...

ngences dengan coklat love nya itu...

btw awal bln ini kakakku yg di Jogja mudik, kemarin sempat bawa coklat gitu tapi sayangnya saya gk kebagian, katanya coklatnya enaak banget, duuh lupa apa namanya, keknya coklat Monggo ini deh.
jiaahh jadi mupeng deehh -,-

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...