Minggu, 12 Februari 2012

Jalan-Jalan Seratus Ribuan (Part 3) : Cuisine Travel

Well, terima kasih buat KoskakiUngu yang udah kasih komentar di postingan saya yang Jalan-Jalan Seratus Ribuan (Part 2) : Dari Jogja Dengan Susu dan Cokelat. Dari situ saya langsung terinspirasi buat bikin postingan ini, tentang Cuisine Travel. Kebetulan banget saya pernah menjalani cuisine travel ini dalam dua hari di Makassar, dengan makanan yang nggak jauh-jauh beda sama yang disebutkan KoskakiUngu dalam komentarnya.

Cuisine bisa diartikan sebagai masakan khas. Sedangkan Cuisine Travel saya maksudkan sebagai petualangan menyusuri  wilayah tertentu untuk merasakan masakan yang khas disitu. Saya mengambil satu daerah yang sering jadi wilayah jelajahan saya : Makassar.

Hari pertama, saya memulai petualangan ini di malam hari dengan menyambangi Coto Makassar. Dan nggak jauh-jauh dari tempat saya menginap, saya menjajal Coto Paraikatte di jalan AP Pettarani. Seporsinya murah, cuma tujuh ribuan aja. Tambah ketupat sepuasnya karena disajikan di depan kita tinggal ambil, tapi bayar yah. Dapet air putih dingin gratis, jadi bisa ngirit untuk minumannya. 

Coto Makassar.. huum rempahnya..empuk dagingnya...
ini ketupatnyaa... cotonya mah udah diabisiin...
Soal Coto Paraikatte, saya sebenernya sudah pernah posting disini. Tentang bagaimana wujudnya, bagaimana cara makannya, semuanya ada di postingan itu. Nah, berhubung coto Makassar tuh biasanya disajikan dalam mangkuk yang kecil jadi kalo mesen satu kagak nampol, maka daripada saya pesan semangkuk lagi maka saya mending nyoba makanan khas lainnya yang deket-deket di Pettarani.

Dan pilihan akhirnya jatuh pada Mie Kering Titi. Well, jaman dulu saya juga pernah posting tentang mie titi ini disini. Tapi, yang saya coba ini di cabang yang lain dengan yang dulu pernah saya posting. Ini letaknya di boulevard panakkukang, deket sama AP Pettarani sebelum menuju ke Mal Panakukkang. Ternyata begitu saya dateng, ramenya minta ampun. Maklum, katanya belum ke Makassar kalo belum nyicip mie kering titi ini.

Mie kering titi yang disiram kuah kental.. sooo yummy!
Ada satu joke yang sering saya lontarkan ke temen-temen saya ketika mereka baru pertama kali nyoba nyicip masakan ini. Saya bertanya : "Mie Titi paling enak apanya??". Kebanyakan pada jawab, kalo nggak mienya ya kuahnya. Versi saya, Mie Titi justru paling enak ada pada "T"-nya. Coba "T"-nya diilangin, emang mau makan Mie ii?. Naah kalo mau lebih enak lagi, coba T nya tambahin!. hahaha... hush!

Seporsi Mie Titi ukuran gede dibanderol 17 ribuan rupiah aja. Udah gratis es teh tawar dingin. Lagi-lagi ngirit minum. Tapi emang kebanyakan warung makan di Makassar selalu menyediakan minuman gratis minimal air es.

Berhubung kekenyangan, petualangan kuliner dilanjut besoknya. Daan, satu tempat yang disambangi lagi adalah di jalan Lasinrang. Saya pikir disini cukup komplit tempat makannya, karena satu jalan tersebut ada banyak warung yang jual masakan khas Makassar. Pemberhentian pertama adalah di tempat yang jual Sop Ubi. Sop yang kuahnya mirip bakso dengan potongan ubi alias singkong goreng ini dibanderol dengan harga 18 ribu semangkuk. Enak rasanya, karena kalo saya pas lagi flu di Makassar bawaannya selalu pengen makan ini.

Tadaa... sop ubi.. eh, singkong.. eh, ubii.. aaaah mau singkong apa ubi yang penting enak
Selesai makan sop ubi, belom kenyang mau nyari cemilan sama makanan penutup. Maka, kami menyeberang jalan, masih di Jalan Lasinrang buat nyari otak-otak, jalangkote, dan es pisang ijo. Ada sederetan warung yang jual semua snack itu disini. Otak-otak pasti udah pada tau yaa kayak gimana bentuknya?. Nah kalo jalangkote??.. apakah itu semacam jaelangkung gitu?. Kalo di jawa jalangkote itu mirip sama pastel. Isinya sama koq, ada kentang, wortel, daging, telur, dan kadang ada mie bihunnya. Sebiji jalangkote dihargai 4 ribu rupiah, sama kayak otak-otaknya juga. 

Otak-otak, lumpia, dan jalangkote
Nah, untuk desertnya bisa milih es pisang ijo. Ada es palu butung juga sih, seporsinya 14 ribu rupiah. Agak mahal, mungkin karena porsinya juga lumayan. Makan satu piring aja juga udah lumayan kenyang. Es pisang ijo yang paling enak menurut saya kalo dimakan langsung di tempat asalnya, yaa di Makassar. Kenapa? Soalnya pisang yang dipake beda. Pisangnya itu nggak terlalu lembek atau matang dan nggak terlalu manis juga, tapi begitu disiram sirup dan dikasih bubur sum-sum dan dikasih es serut plus dituangi susu kental manis rasanya jadi wah!.

Es pisang ijo
Berhubung siang itu udah kekenyangan, maka makan besar selanjutnya dilanjut malem hari. Saat malem, saya mengunjungi kawasan Pantai Losari. Katanya, Makassar terkenal dengan makanan lautnya, jadi pilihan berikutnya adalah MAKANG IKANG!.. oh, maaf saya ketularang oran Makassar kalo ngomon beginiang.. hehehe..

Ikan bakar polos.. Justru yang beginian yang original
Makan barengan teman kantor dan bos saya.
 
Saya nggak sendiri sebenernya, karena selama culinary travel ini saya ditemani dengan beberapa teman sekantor dan bos. Kalo sendiri, mana mungkin bisa foto narsis begituan.. daan, makang ikang di Makassar paling enak kalo rame-rame. Maksudnya biar dibagi rata bayarnya gitu, secara jatuh-jatuhnya rada mahal kalo sendirian. Ntar jatohnya nggak genap seratus ribuan donk!. hahaha..

Jadi.. kalo ditotal jendral, Cuisine travel selama dua hari di Makassar per orangnya membuat kerusakan sebesar :

Coto : Rp. 7.000
Mie Titi : Rp 17.000
Sop Ubi : Rp. 18.000
Otak-otak & Jalangkote (satuan) : Rp. 4.000 x 2 = Rp. 8.000
Es pisang ijo : Rp. 14.000
Iuran makan-makan ikan : Rp. 30.000

Total 94.000. Budget 100 ribuan, masih nyisa 6.000. Yaaa buat parkir motor laaah. 

Ada yang berani nyoba Cuisine Travel?.

58 komentar:

Mami Zidane mengatakan...

wah duit seratus ribu udah bisa wisata kuliner di banyak tempat ya gaphe...seru....!

ngomong-ngomong... gaphe porsi makannya banyak juga yak...hehe...

melblogs TTM mengatakan...

haaa...100 rb bisa kuliner di banyak tempat. Mantappp

lha itu sop ubi gimana rasanya ya??? Penasaran nh....

Goiq mengatakan...

kamu ngga nyobain palbas (palu basah) Phe ?

Citro Mduro mengatakan...

Asyik makan bareng teman-teman kantor
he.. he.. semoga tidak diet lagi nich mas
ha.. eh.. he..

narti mengatakan...

belum nyobain semua nih, ajak2 dnk! ^_^

WaroengBlogger mengatakan...

walahhh.... murah bener.. :D

marsudiyanto mengatakan...

Pas saya ke Makassar nggak perlu liat harganya karena sudah ada yg Mbayari. Itulah enaknya jadi guru.
Kebetulan ada murid saya yg di Makassar dan tergolong sukses. Tiket pulang pergi diganti, disana diajak jalan2, makan2 dan pulangnya dikasih oleh2.

tiffa mengatakan...

lg diet aku #smbil nelen ludah

Ami mengatakan...

makannya banyakin lagi biar tambah gendut

Syamatahari mengatakan...

Hmmmm, smua tempat dah kamu datangi yah disini...
semua makanan jg sudah dicoba...
Yang belum apa phe? Snorkeling belum kan yah... belum ke Makassar tuh kl blum coba main airnya :p

Kalo kesananya rame-rame trus bawa alat sendiri, gak sampe 100ribuan kok :)

**kl minggu dpan jadi, kabar-kabari yah cuyy^^

elfarizi mengatakan...

wiiii ... wisata kuliner nih, Bro ... seru kayaknya :D

Yusup Laskar mengatakan...

wiiih,,, enak tuh makanannnyaa,, mau dong

intan rawit mengatakan...

wih duit segitu bisa buat makan-makan enak yah! enak kalo masih single lha kalo udah berkeluarga ya bisa lipat2 tuh pengeluarannya, belum kalo anaknya udah 5, hehehe...
thanks for sharing ya phe, kapan2 ke makassar lah bisa nyobain makanan1 yang soo yummie tu

ladeva mengatakan...

Pisang ijo itu enak banget! Seger! Makanan yang lain, yang kamu tulis, belum pernah aku cobain. One day main ke Makassar, aku akan cobain semuanya :)

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

mi titi itu mirup ifu mie ga phe?

Tri Setyo Wijanarko mengatakan...

sup konro dan sup saudara nggak dicobain kang?

aku sih paling suka makanan makassar ya pisang ijo sama sup konro.. kalo coto biasa aja.. rasanya nggak gitu nendang.. mungkin karena masaknya nggak pakai santan kali ya, nggak seperti konro yang gurih itu..

Adek Sedja mengatakan...

Kalo coto nusantara (coto makassar yg ada di jln nusantara) om gaphe udah pernah nyobain gak?
rasanya enak pwolll lhoo..kata orang2 sih,itu coto yg paling ueeenak di Makassar ;D

Pengennya kita kopdaran disitu, eh tapi warung cotonya cuma buka sampai jam 3 sore :(

Jadi kita kopdaran dimana dong??

MENONE mengatakan...

waduuuhhhh pas laper dipamerin makanan iki ngilerrrrr... tes tes tes tesssss

iyud89 mengatakan...

Kalo soal makanannya, saya udah pernah dengar.
Yang paling menarik perhatian saya adalah senyumnya Mas Gaphe, itu loh..
Senyumnya dahsyat bgt..!!!

:D

.:diah:. mengatakan...

ayoo Phe, kapan kamu terbang ke Kendari. disini bisa dapat makanan khas juga lohh and not more than 100rb :D

ada sinonggi, ada pallumara, ada ikanG bakar juga, ada juga sup ubi.

ehh itu yg lumpia La Sinrang yang ada juga air tahunya kan?? aiihh saya mauu kesitu lagiiii, huhuh
waktu kopdar ma Syam saya dibawa di Coto Gagak yang di Kakatua, sudah pernah coba disitu? enak juga loh.

ghost writer mengatakan...

kalau mendapat tajaan,ya tentu saja mau deh.. :)

Syifa Azz mengatakan...

bener nih Bang Gaphe.. makan mulu tapi kok gag gede2 ya badannya. xexe

Athifah Dahsyamar mengatakan...

Ayo cobain yang lain juga masih ada konro bakar, sop sodara, pallubasa serigala, haha..

kurang kan makannya ? ayo kesini lagi, ntar ditraktir deh (minumnya) ;p

Evi mengatakan...

Aih asyik nian Mas, kuliner 100rb-an bisa dapat banyak kayak gini...Dan memetakan wisata kuliner suatu tempat kayaknya kudu punya ilmu juga ya..Mantaff

Una mengatakan...

Heran aku mas...
Sampeyan mangan akeh, ning gak lemu lemuuuu... >,<

Mila Said mengatakan...

gw rada ga ngerti itu sebenernya fokus di makanannya ato tampang lu sih? -______-"

http://farid-complete.blogspot.com mengatakan...

wah..
jalan - jalan terus nih...
mantap deh..

Corat - Coret [Ria Nugroho] mengatakan...

makannya banyak jg kamu phe hehehe tapi koq tetep langsing :P

jarwadi mengatakan...

ah, aku belum pernah mencicipi coto, hanya tahu rasa mirip coto, katanya sih, di mie sedap rasa coto makassar :D

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

aduh sop ubi..wah mau coba...mauuu..hiks

AuL Howler mengatakan...

Slurpp...

ngiler benerr...

P.S.
Kalo di sini mah, air putih pake es itu Rp. 500-1000 an bang.

wihihihi

yayats38 mengatakan...

Top dah petualangannya ...
kuliner, jalan-jalan, motret ...
memang mengasyikan mas :)
Tks
salam

Arman mengatakan...

ngiler coto makasarnya...

tito Heyziputra mengatakan...

penasaran sm mie ii,, eh salah mie titi, hhaha

tapi serius bang, yang enak apanya ya??
harganya murah dengan porsi banyak,, slurrppp.. :mahasiswa

Meutia Halida Khairani mengatakan...

tempat coto yg pertama itu kayaknya saya tau deh phe. hehehe..
hhhmm, waktu ke setu babakan, daerah khas betawi, bisa bikin cuisine travel. dibawah 100rb jg totalnya :D

Elsa mengatakan...

ngiler aku Phe

melly mengatakan...

adooohh mampir ke sini selalu bikin laper deh. huh
enak bgt itu..ngiler liat mie kritingnya

kakaakin mengatakan...

Waahh... gak salah tuh coto cuma 7rb?
Murah bangettt. Di kotaku, minimal 12rb sekarang :(
Ngiler banget ngelihat makanan yang lainnya :D

Ario Antoko mengatakan...

boss kamu cantik Phe, itu makanan dia yg bayarin yah :D

nama mienya kalau di tambah "t" jorok dah @@

Penghuni 60 mengatakan...

wess, udh enak murah lg ya...
bs makan ampe kenyang deh...

ar mengatakan...

Belum pernah makan Coto Makasar, gimana ya rasanya? meski di Surabaya ada tapi bulem pernah mencobanya. Kayaknya enak lebih kental dan pekat.

Si Galau mengatakan...

wah kayagna kulinerna matebs tuh :D

jadi laper kagak nahan sobb :D

admin mengatakan...

iya mamna bnyak masih langsing, rahasianya apa mas. Hehe

i love mengatakan...

coto makassar itu ikangnya jarang ya Phe, dulu sring makang sekarang jaran makang, hehehe ingat kata2 itu.

HP Yitno mengatakan...

wah enak ya wisata kuliner. Bisa mencicipi masakan khas suatu daerah.

1mmanuel'Z-Note5 mengatakan...

itu kenapa ga minta traktir bosnya aja? :P

Ari tunsa mengatakan...

sayangnya gak ngajak saya :(

bisnis tiket pesawat mengatakan...

wah kayaknya asik banget tuh,
jadi pengen liburan nihhh

Tiesa mengatakan...

enakkkk bangetttt
eh Mas Gaphe, backpackingnya belum ke Thailand ya? *nyarinyari di arsip lama*

tokovacuum mengatakan...

mantab kulinernya jadi lapar

nita mengatakan...

Hhmmmm murah meriah tapi maemane uenak koyone *jd laper lg ki..

hoedz mengatakan...

dari dulu saya masih penasaran sama Coto Makasar itu kayak apaan .. beda ya sama Soto ?

kapan² pengan Cuisine Travel ah ...

21inchs mengatakan...

yammi sekaliy...

Niar Ci Luk Baa mengatakan...

hhmmm......ngiler liat makanan nya :D

entik mengatakan...

wah jan, potonya pas makan terus. Bikin ngiler..

niee mengatakan...

Kalau aku kebanyakan kalau ke suatu daerah gak nyobain makanan khasnya phe.. Soalnya aku masih pilih2 makanan yang sesuai dengan selera aku seh .. pernah maksain nyoba ujung2nya malah gak dihabisin karena gak cocok seleranya >.<

Eh, tapi lo kalau ke POntianka harus nyobain bubur pedas.. seporsi cuma 10k :D

Nia mengatakan...

kalo gaphe posting makanan yga da di makasaar...aku jd inget suamiku yg dulu sering tugas disana...dia smpe sekarang masih terngiang2 coto makasar...soale klo beli di jakarta rasanya bedaa....ahh aku jadi pengen juga jalan2 ke makassar....

puteriamirillis mengatakan...

lapeeerrrrr....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...