Rabu, 28 Maret 2012

3B : Bangkok Buat Belanja-Belanji

Eh, itu 4 B ya?.
Whatever judulnya, rasanya tetap layak kalo saya bilang di Bangkok adalah salah satu surganya para penggila belanja. Well, saya akui saya bukan termasuk orang yang gila belanja. Namun, tidak ada salahnya juga kan saya sharing tempat-tempat belanja yang ada di Bangkok?

1. Chatuchak Weekend Market
Beruntung banget saya ke Bangkok pas weekend, jadi memang dalam salah satu agenda saya adalah menyempatkan diri untuk mengunjungi weekend market terbesar di Bangkok ini. Apalagi kalo bukan Chatuchak atau JJ Market. FYI, orang lokal menyebut Chatuchak ini sebagai JJ market mengingat JJ itu adalah singkatan dari JatuJak.
Chatuchak Weekend market. Rame bo!
Lokasinya terletak agak jauh dari pusat kota, namun masih bisa dijangkau oleh stasiun MRT dan BTS. Ada 2 stasiun disini yaitu Chatuchak Park dan MoChit station, jadi bisa pilih mau pakai MRT atau BTS. Dari kedua stasiun itu tinggal jalan aja ke pasarnya.
Sepatu-sepatu murah, seratus dua ratus ribuan rupiah aja
Saking besarnya ini pasar, bahkan pas hari sabtu saya kesana penjualnya sampai tumpah ruah di pinggir jalan di luar pasar. Ada lebih dari 30 lot yang masing-masing lotnya menjual barang-barang dengan kelompok yang sama. Mau cari apa aja sepertinya ada di pasar ini, asal jangan cari masalah aja ya!. Sayangnya buat saya, justru ketika datang kesini malah bingung mau ngapain dan beli apaan. Harga memang boleh murah, masih bisa ditawar pula! namun pilihannya buanyaaak banget, sehingga membuat saya akhirnya menyerah dan tidak membeli apa-apa. Ya, saya hanya menikmati suasananya, melihat banyak orang Indonesia yang tawar menawar, dan bahkan berbelanja sambil menyeret koper besar-besar yang awalnya kosong pulangnya jadi penuh ditambah tentengan tas di tangan adalah pemandangan yang sangat-sangat wajar. Bagaimana tidak, kaos-kaos oblong dijual mulai harga 50 - 100 Baht per potong (setara 15-30 ribu rupiah), celana jeans dua ratus ribu dapet tiga, belom segala macam kerajinan tangan dan oleh-oleh khas yang murmer, makanya nggak heran kalo memang pasar ini terkenal sebagai tujuan utama belanja murah di Bangkok!. 
Pada akhirnya, saya hanya membeli segenggam air kelapa muda seharga 20 Baht (6 ribu rupiah)
2.  Mahboonkrong Mall (Mall MBK)
Kalo Jakarta punya Mangga dua, kalo Bangkok punya MBK. Katanya sih, disini adalah mall favoritnya orang Indonesia kalo ke Bangkok. Memang harganya agak-agak lumayan miring dibanding kalo ke Siam Paragon atau Central World, namun masih lebih mahal dibanding Chatuchak. Enaknya disini adalah semua tertata rapi dan tempatnya juga luaas banget. Dan bagi pemegang paspor internasional, alias para pendatang, di MBK juga bisa dapat welcome drink berupa Thai Tea dengan hanya menunjukkan paspor kita. Sayang, pas saya datang jam penukaran welcome drinknya udah lewat. Tapi, tetep donk disini saya juga nggak belanja. Bukan nggak punya duit, tapi karena niatnya cuman pengen tau aja mallnya kayak gimana. Dan oh ternyata, saya nemu restoran halal di mall ini plus mushala buat sholat di lantai 6. Alhamdulillah..
Mahboonkrong Mall (MBK) dari atas jembatan BTS
Bagaimana menuju kesini? Simpel koq, naik BTS aja turun di National Stadium Station. Di sini tinggal nyeberang aja. Beruntungnya, nggak cuman MBK aja yang bisa ditongkrongin karena diseberangnya juga ada Bangkok Art and Cultural centre. Buat yang suka sama seni dan pameran, ini cocok kayaknya!
Bangkok Art and Cultural Centre, seberangnya MBK
3. Pratunam Market
Ini buat penggila belanja fashion, letaknya persis di pinggir jalan Ratchaparop, dekat dengan stasiun BTS Siam. Pratunam ini diklaim sebagai pasar baju terbesar di Bangkok, dan lagi-lagi karena saking besarnya sampe tumpah juga di jalan raya. Katanya sih, Pratunam berasal dari kata : pintu air. entah mengapa dinamakan demikian, yang jelas disini kebanyakan baju cewek yang dijual dengan berbagai macam model, potongan, dan harga. Nggak heran kalo disini banyak item fashion terkini yang bisa diperoleh dengan harga miring. Nggak jauh beda dengan di Chatuchak, sepotong baju berkisar antara 100-200 baht tergantung nawarnya. Dan nggak cuman baju aja sih, karena juga ada asesoris, jam tangan dan segala macem pernak-pernik wanita. Lagi-lagi, saya hanya lewat aja.

Isinya bajuuu semuanya

 4. Siam Paragon, Siam Discovery dan Central World
Tiga mall yang paling megah menurut saya yang ada di kawasan Siam. Dapat ditempuh dalam sekali jalan setelah turun dari stasiun BTS Siam. Bahkan, dari atas stasiun Siam pun taman terbuka yang ada di Siam Paragon sudah dapat terlihat dengan bagus, apalagi kalo air mancurnya nyala. Nah, khusus yang satu ini, mallnya hanya untuk kalangan atas atau yang ngerasa jetset deh. Secara, produk yang dijual disini sebenernya termasuk barang mewah. Sebut saja beberapa merek fashion tingkat dewa seperti Prada, Channel, Gucci, Emporio Armani, Dolce & Gabbana, dan Louis Vuitton membuka gerainya di mal-mal ini. Duh, seandainya uang bukan jadi masalah buat saya sepertinya saya  pengen beli keset merek Louis Vuitton deh!

Pintu masuk Siam Paragon. Didepan sini ada public space yang baguus, ada air mancurnya.

Central World dari seberang jalan
Siam Discovery, berdempetan dengan Siam Centre.
5. Patpong Night Bazaar
Sebenernya saya pengen ke Suan Lum Night Bazaar yang ada di dekat tempat saya menginap, namun berdasarkan informasi terpercaya dari peta ternyata lokasi Suan Lum Night Bazaar sudah tutup untuk selama-lamanya diganti menjadi kantor kedutaan besar. Nah, nggak mau ngelewatin night bazaar, makanya saya akhirnya mampir ke Patpong Night Bazaar. Naik BTS turun di stasiun Sala Daeng, atau naik MRT turun di SiLom station. Tapi ternyata sebuah kesalahan mampir ke pasar malam ini...



Ya, seperti yang sudah menjadi rahasia umum, bahwa kawasan Patpong adalah red districtnya Bangkok. Nggak heran, di Patpong Night Bazaar, aneka barang yang dijual pun banyak yang berbau-bau selangkangan. Bayangkan, alat bantu sex dengan berbagai macam model, bentuk, potongan dan warna terhampar berkerlap-kerlip dan tanpa sungkan ditawarin ke pejalan kaki. Udah gitu, DVD porno segala macam orientasi seksual pun juga ada dengan cover yang wooow.. pose siap-siap mengunyah pisang sampai pose anjing kencing juga ada. Mungkin karena saking terbuka dan saking bebasnya peredaran barang semacam ini, kita bisa memperolehnya secara blak-blakan. Satu keping DVD bokep aja cuman seharga 80 Baht (24 ribuan). Hmm, kalo nggak inget nggak ada lawannya dirumah.. kayaknya bakalan beli deh tuh barang #eh.

Demi alasan keamanan nasional, bagian Patpong Night Bazaar yang saya potret adalah yang lazim untuk dilihat oleh anak dibawah umur.
Jadi, buat yang gila belanja.. silakan dipilih mau ke pasar yang mana! Semuanya ada di Bangkok.

24 komentar:

Dihas Enrico mengatakan...

wuah bangkok rame dan keren banget...
temen saya udah sampe sana juga...
mas gaphe jg....
saya kapan...???
:'(

Arman mengatakan...

bangkok sih surga banget buat belanja ya!!! barangnya bagus2, makanan enak2, dan yang penting harganya murah2!!! :)

Tebak Ini Siapa mengatakan...

Fufufu pengen ke Bangkok jadinya hihi.
Dulu pernah tapi wis lali blas, hehe.
Itu kayaknya MBK sama Mangdu bagusan MBK jauh deh hehe liat dari fotonya~

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

harga kelapa mudanya sama aja kaya disni ya pe

Ami mengatakan...

Survey dulu ya... biar gak tersesat... wih, para backpacker mesti belajar menguasai medan yang akan dikunjungi sebelumnya. Aku sih kalo jalan-jalan manja banget, terserah tuan rumah nganterin kemana, hehehe...

nicamperenique mengatakan...

itu kelapanya kok kayak udah tua ya Phe? :D

hmm, klo mbaca tulisan di atas, seperti memberitahu sya untuk menabung lebih giat lagi jika ingin datang ke Bangkok. Biar gak cuma gigit jari karena gak punya duit belanja hehehe

lovelydebz mengatakan...

chattuchakkkkkk....pasar favorit di Bangkok....

u n n i mengatakan...

whahahaa, untung ingatannya masih bagusss y, bang :p


iya tuh, kelapanya udah tua.. :D

iwan mengatakan...

waduh, ngapain juga beli keset bermerek? toh diinjek juga, hehe...
jadi pegen kebangkok apalagi part akhir yang jual ....Wkwkkk..

arqu3fiq mengatakan...

Untung kamu gak masuk klub para maho di thailand, bisa ludes kamu phe. Eh es kelapa muda sama harganya dgn di Indo. Heeaaahh....masak pulang gak bawa barang belanjaan buat kenang-kenangan, hanya lewat saja.

Goiq mengatakan...

pinjem dong Phe koleksimu yang dibeli di Patpong Night Bazaar *kabuuur*

Corat - Coret [Ria Nugroho] mengatakan...

bisa kalap mata aku kalo liat yg murah2 gtu >.<
eits tempat yg kelima gak deh :P

Mila Said mengatakan...

jieeee.. ngaku aja.. lu pst borong bnyk DVD kan? pst lu beli yg cover nya lagi adu pedang deh jyahahahahaa...

Ita mengatakan...

Kenapa aku ga terlalu tertarik ke thailand ya ;p
Mungkin gara2 temenku cerita kalo dia diboongi temennya, trus masuk ke show begituan.
Heekk aku langsung ilfil deh sama thai :(
Pdhl selain yg esek2 begitu, msi banyak yg bagus2. Tapi tetep ga tertariikkk :(

Sarah mengatakan...

bisa jadi bahan referensi kalo ke Bangkok nih :D

uli mengatakan...

asyiknya bisa traveling terus

narti mengatakan...

mbok kalo belanja gitu ngajak aq Phe, dijamin bawa tentengan tas kanan kiri (gelap mata)... hihi... *minta traktir gaphe mode on*
masa beli air kelapa muda aja... *manyun.com*

Inda Bunda Farrel mengatakan...

"surga" belanja belanji jg ada y.. :D

Cerita Ocha mengatakan...

ehh kok keren banget ya? pengen ke sana!!!
aku pernah ke sana loh, tapi lewat internet... hwehe, alias menjelajahi dunia melalui internet. . .

ohya, kalo di kompleksku, pataya itu nama nasi goreng. Ya, namanya Nasi Goreng Pataya. Kalo aku lagi laper, kadang aku kesana. Kalo mau minta ijin ya bilangnya "mau beli nasi goreng di pataya"
Yeah, masa' iya aku beli nasi goreng di bangkok???

octarezka mengatakan...

gak mau ah k bangkok,
takut digodain jin blanja-blanji
=P

Obat Herbal Insomnia mengatakan...

cuma mau ngomentarin pic nya,,
sepatunya ada yang lucu dan memikat hati

Nia mengatakan...

wah kalo di indonesia ada pasar macam Patpong Night Bazaar mungkin udah diserbu sm FPI yach heheh....

Ario Antoko mengatakan...

mall sebelahan sudah kayak mall jakarta saja

Anonim mengatakan...

waduh hebat nih gaphe tahan godaan belanja.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...