Minggu, 04 Maret 2012

[Tips Traveling] : Cara Mengakali Nilai Tukar Uang

Postingan pertama di bulan Maret.

Doh, kalo udah mulai jarang update kayak gini biasanya udah tanda-tandanya saya butuh liburan. Hiks, tapi kayaknya untuk satu ini alasannya sih masih sibuk. Sampai akhir Februari kemarin, jujur saya agak kewalahan buat ngatur waktunya karena lagi banyak-banyaknya kegiatan dan tanggung jawab dunia nyata. Mana beberapa teman kantor saya yang resign satu-satu,  dan pengganti juga masih baru-baru jadi mau nggak mau meskipun nggak ngaruh secara langsung tetep aja berasa juga ke kerjaan. Nggak cuman itu aja sih, karena koneksi internet yang saya pake juga lagi nggak bermartabat (eh, bersahabat). Kalo satu ini mah jadi musuh besar mood saya buat posting.
 
Lah koq jadi curcol malahan?.

Oke, hari ini saya pengen bagi-bagi satu tips. Buat kamu yang sering traveling ke luar negeri, biasanya kan salah satu persiapan yang dilakukan adalah tuker mata uang negara yang bersangkutan ya?. Apa yang kamu pikirin saat kamu pengen nuker mata uang satu ke yang lain?. Kalo kamu jawab berapa rate-nya, maka jawaban kamu sama persis dengan sebagian besar orang yang saya tanyai. 


Sebagai traveler apalagi yang menyandang predikat nyaris gembel, yang biasanya super ngirit kalo urusannya sama duit, pasti bakal rewel menyangkut urusan tukar menukar duit ini. Yang dicari adalah nilai tukar uang yang paling bagus yang bisa kita peroleh. Prinsipnya, duit yang kita punya sedikit tapi pas dituker dapetnya banyak baik secara nominal maupun nilainya. Iya nggak? Ngaku deeh..

Kalo soal menukar duit rupiah ke mata uang asing, sepertinya sih sudah pada tahu semua. Tinggal pilih aja money changer yang bisa kasih rate paling bagus. Soal ini, lebih baik kalo tukar uangnya di money changer lokal dan bukan di bank atau di bandara. Dua tempat yang saya sebutkan terakhir itu adalah tempat dengan nilai tukar paling rendah, serius!. Kecuali terpaksa, sebaiknya dihindari deh kalo nggak mau uang kita dihargai dengan nilai yang rendah.

Loh kenapa bisa begitu?. Kalo tukar di bank, yang pernah saya alami biasanya prosesnya agak ribet dan kudu pake tanda tangan materai, setor fotokopi KTP, isi-isi formulir dan sebagainya. Dengan layanan yang kudu demikian, wajar kalo mereka kenakan ekstra charge yang di"tambahkan" dalam nilai uang yang ditukar. Nah kalo di bandara, biasanya karena prinsip "kebutuhan", ada yang butuh  tukar duit maka harga mahal nggak masalah. Sasarannya biasanya turis asing sih. Sedangkan, kalo di money changer lokal mereka bertindak sebagai kolektor. Mengumpulkan uang dalam jumlah besar, dan kalo memang harus tukar-tukar ke bank biasanya per perusahaan jadinya nilai yang mereka tawarkan bisa bersaing karena keuntungannya diperoleh dari kolektibilitas yang nilainya lebih besar. yang diperoleh dari selisih jual dan beli-nya. Bingung?. Sama, saya juga.. 

Yang biasanya jadi masalah, kalo uang rupiah yang kita tukar ke valas, terus udah kepake di negeri orang, dan masih ada sisa. Sisanya lumayan banyak pula. Kalo mau dituker lagi ke rupiah, maka harganya bisa jatuh sejatuh-jatuhnya. Kenapa bisa?. Karena kita menukar dua kali, rupiah ke valas, dan valas ke rupiah. Tiap tukar itu kan dari money changer udah memperkirakan nilainya (yang tentu aja juga dipertimbangkan soal keuntungan buat mereka). Oh, kalo harga beli segini, kalo jual segini. Dan kalo kita tukar lagi ke rupiah, maka pastinya harganya jauh lebih rendah dengan pas kita beli. Semisal, 1 USD kita beli dengan harga 9000. Ternyata kalo kita tuker ke rupiah, 1 USD itu cuman dihargai 8600. Selisih 400 rupiah itu yang jadi keuntungan money changer. Itu baru satu dolar aja, coba kalo kita kalikan 1000 dolar. Kebayang donk, kita bakal rugi berapa.

Emang sih, nggak enaknya mata uang beda satu negara dengan yang lain ya kayak gini. Coba kalo satuannya lebih pasti dan tetap nilainya, semisal emas atau perak. Pasti dimana-mana nilainya sama. Ah, tapi saya nggak bahas ini deh. Bisa-bisa besok pagi baru kelar bahasnya.

Nah, saya punya satu tips biar duit kita nggak jatuh-jatuh amat kalo pas mau dituker ke rupiah lagi kalo ada sisa. Apa itu?. Tukarlah mata uang asing negara yang kita kunjungi dengan mata uang negara lainnya yang nilainya dibawah rupiah!. 

Lebih gampangnya saya kasih contoh gini. Pas saya ke Malaysia akhir tahun lalu, saya menukar sejumlah rupiah dengan ringgit. 1 ringgit sama dengan 2800 rupiah. Ternyata, saat sebelum pulang dari Malaysia saya menyadari sisa ringgit saya masih banyak. Kalo saya tukar di Indonesia, pada waktu yang sama 1 ringgit saya hanya dihargai 2600. Jelas donk, saya rugi 200 perak per ringgitnya. Kebetulan, saya liat di papan kurs harian di Malaysia, nilai 1 ringgit sama dengan 10,5 Baht (Thailand). Berarti, kalo diitung-itung 1 baht Thailand setara dengan 270 rupiah (Rp. 2.800 : 10,5).

Padahal, pas saya liat di Indonesia sewaktu tukar rupiah ke ringgit, 1 baht di money changer itu dijual dengan harga 310 rupiah per baht-nya. Kalo tukar baht ke rupiah, dihargai 295 per bahtnya. Maka, saya tukar aja semua sisa ringgit saya ke baht pas sewaktu di Malaysia. Jadi, ketika saya pulang ke Indonesia dengan membawa baht hasil penukaran sisa duit itu, saya masih bisa untung kalo baht itu saya mau tukarkan dengan rupiah.

Problemnya, gimana bisa tau kalo harga valas yang ditukar nilainya dibawah rupiah?. Satu tips lagi adalah : potretlah papan kurs sewaktu kamu menukarkan rupiah di Indonesia. Biasanya nilai tukar harian nggak terlalu fluktuatif koq, jadi pas kamu mau pulang dan ada sisa uang maka bandingin aja di negara tersebut dengan hasil potretan kita saat berangkat. Lalu, itung-itungan deh secara matematis. Gampang koq itungnya, tinggal convert aja semua ke rupiah.

Sekali lagi, ini cuman tips yang pernah saya lakukan. Dan mungkin tips ini  nggak bisa diterapkan, untuk sebagian orang, apalagi buat orang yang nggak mau repot dan udah kebanyakan duit yang nilai tukar uang tidak jadi masalah. Selamat mencoba!

Tidur di uang sekarung... kebanyakan duit


52 komentar:

nique mengatakan...

bagus tipsnya, nanti saya coba.
sampai sekarang saya masih simpan sisa uang SIN & RM; blom dirupiahkan. bukan karena kebanyakan duit, cuma ngerasa rugi di angka jual ke bank itu. padahal sapa tau ntar jalan2 ke luar lagi, nah baru deh mo tukerin uang SIN/RM itu di sana. Klo gitu, masih untung ga ya Phe? :D *konsultasi*

Tiesa mengatakan...

wah berguna banget tipsnya mas Gaphe, saya selalu berfikir menukar ke usd adalah cara paling ngga beresiko, ternyata ngga selalu yah

mimi RaDiAl mengatakan...

ga ngerti tuker2an duit kek gini....lom prnh keluar negeri pula, tp ilmunya disave lah, siapa tau ada yg nawarin gratis ke korea hehe

Claude C Kenni mengatakan...

Thanks tipsnya Bang Gaphe, kepake banget, terutama soal motret papan kurs. Akhir2 ini dah jarang posting nih? Kangen baca postingan lu, hehehe

Tri Setyo Wijanarko mengatakan...

umumnya kan kalo tukar uang di money changer atau bank.. gimana kalau saat traveling ke malaysia misalnya, tarik tunai saja via atm di negara tujuan. ratenya gimana nih yang kayak gini bang? kan udah banyak tuh bank asal malaysia/singapura yang buka di indonesia.. *kebetulan saya salah satu nasabahnya* #ihik

yuniarinukti mengatakan...

Ntar aja ah tukernya, masih menunggu tiket gratisan dari Gaphe *Lho?!
:P

Goiq mengatakan...

hahahahaha... ternyata Gaphe juga begitu yaah.. saya juga waktu ke KL dan Singapura diajarin temen tuh. Katanya kalo bisa sisa duit yang kita bawa pulang jangan sampe minus.. syukur-syukur kalo masih dapet untung.. pokoknya jangan sampe rugi kata temen saya. Untungnya temen saya itu papan kurs berjalan... jadi dia udah tau dengan mata uang apa kita harus tukerin sisa uang yang kita punya..

Syifa Azz mengatakan...

beuhh pamer duit tuh :P

gitu ya, Bang. aku baru tau. ribet juga ya. hhoho

Corat - Coret [Ria Nugroho] mengatakan...

pusing jg ya itung2an hehe paling males ngitung2 gtu
ehh diakhir postingan tetep ada foto narsisnya bareng duit lagi *geleng2 kepala*
duit gajian yaaaa hihihihi

Mila Said mengatakan...

udah ribet2 gitu hitung2an, akhirnya cuman menghemat 20 rebu hahahaa... ya lumayan sih, dapet makan siang sekali :p

Iskandar Dzulkarnain mengatakan...

wah cara yang boleh ditiru

jarwadi mengatakan...

fotomu itu mau mengundang kejahatan ya mas, jangan salahkan perampok yah yayaya! hehe

Mami Zidane mengatakan...

gimana rasanya ya tidur di uang sekarung....? mau donk.....hehehe

Ario Antoko mengatakan...

coba semuanya pakai dinar/dirham yah.. jadi turis ga perlu main valas... takut dosa :D

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

ya mending via money changer aja. lebih ga ribet

Yunda Hamasah mengatakan...

Tips yang cerdas,boleh nanti kapan2 kucoba :)

arqu3fiq mengatakan...

Tips-nya Gokil abis, patut ditiru. Nice share.

ria haya mengatakan...

boleh jg tuch tipsnya.
tapi...entah kapan saya nyoba tipsnya?

Nia mengatakan...

Tipsnya boleh juga nech....kali aja besok2 saya bisa ke LN hehehe......

btw duit sekarungnya boleh juga tuch dibagi2 heheh....

Arman mengatakan...

phe, kalo yang namanya sisa kan biasanya ya gak banyak. kalo beda2 dikit sih gak ngaruh kali ya... hahaha.

Mr Nyariadi mengatakan...

banyak makelar money changer juga ya Phe, satu dengan yang lain beda penawaran, itu kalau kita masih punya banyak waktu.

ghost writer mengatakan...

Mekasih atas pengiriman buku-buku fiksyen dari Indonesia, Phe. Moga pada hari yang lain kita masih bisa berurusan.

untuk itu juga, pertama kali aku belajar tentang pertukaran uang asing di kantor bank.

YeN mengatakan...

aaaah duitnya cuma yang diluar tuuuuh....yang didalem karung mah kapuk kan?? :p

zasachi mengatakan...

Thanks infonya Pe, bnr2 informasi yg bermartabat.. ups, mksdnya bermanfaat :-D *sambil dicatat*

Byk duitnya ya Pe.. :-)

Athifah Dahsyamar mengatakan...

itu duitnya dibagi boleh gak sih :D

Lidya - Mama Pascal mengatakan...

aku masih simpan uang sin tuh gak dituker2in mudah2an bisa laku gede hehehe.

Asop mengatakan...

Oh. Oke. Saya ga mau ngerti sekarang perihal ini. :D

*udah malem soalnya, ngantuk*

melblogs TTM / iffa mengatakan...

trims banget tipsnya. ...sgt bermanfaat nh.

Weleh.....berbantal uang sisa travellingkah? Hehe...isooo wae kalo ambil foto....

AuL Howler mengatakan...

ngerti sih dikit.
tapi untuk saat ini rasanya belum perlu-perlu amat bwt Aul pribadi.

keluar sumbar aja gapernah. wkwkwk

P.S.
foto terakhir itu lho...
sesuatu

^^

email Aul deh kalo mau transfer2 berhadiah tanda tangan.

hahaha

niee mengatakan...

kalau aku selama ini selalu tukarnya di indonesia phe.. jadi dihitung berapa pengeluaran pas jalan-jalan disana. Kalau lebih biasanya gak banyak dan gak ditukar lagi :D

Rawins Mumet mengatakan...

kok malah kebalik dab,,,
aku kalo lagi butuh liburan malah banyak posting...

eh bagi dong duitnya..

Syamatahari mengatakan...

Orang kaya itung2ngannya emang jago! Beda tipis sama pelit ah... hihi :p

Yang di foto miriip ma uang monopoli keluaran tahun 2012 deh kayaknya :))

KoskakiUngu mengatakan...

#istigfar#
maafkan saya qaqa gaphe baru sempat main di mari, aga kabare?(logat mksr+sby) :p

eh saya juga punya banyak duit dong, duit luar negeri dong, recehan tapi+koleksi tapi.. huhu

the others... mengatakan...

Harus aku catat bahwa sebelum aku pergi ke luar negeri kelak (amin!), aku akan konsultasi dgmu.. :)

Halo Ga... apa kabar? Biyuuuuhhh..., suwe banget aku ra mampir ya?

Ninda Rahadi mengatakan...

masalahnya kalok gak punya duit buat dituker
nah itu gimana bang
bisa minta bang gaphe gak ya --_____--

rahma mengatakan...

wosaaahh nice tips! akan diaplikasikan segera setelah butuh. eiya anw entah kenapa gw yakin itu duitnya ga ada di dalem bantal, cuma yg di atas bantal doang kan kan kaan? tidur pake duit sebantal ckck.. liat foto doang aja rasanya pengen ngerampok ya hahahhaa

entik mengatakan...

wah, tips yang bagus tuh phe..
sapa tahu besok2 aku punya duit dan bisa jalan-jalan ke luar negeri ;)

Pengobatan gagal ginjal secara alami mengatakan...

bener banget, pas nuker di bandara hongkong ruginya nyampe 2,5 jt.

OOt : gambar yang terakhir wih serem,gak takut tuh uangnya terbang xixixi

Jangkrik mengatakan...

Sayang ya, uang sekarung itu terancam ga bisa dipakai lagi setelah... eh, ada bintang jatuh!

iwan mengatakan...

kirain tempat penukaran uang cuma dibandara aja *maklum belum pernah nukar uang ^^

Orin mengatakan...

Iya nih, msh banyak sisa baht, rugi kalo dituker rupiah, apa liburan lg aj ke sana ya? *plaaaaak*

Bayu Hidayat mengatakan...

tips keren bro. tips satu lagi. bawa duit sekarung. jadi ngak berasa kalo valas jatoh. hehe

auni mengatakan...

bagi donk duitnya buat naik haji . ;)

Puisi Galau

auni mengatakan...

bagi donk duitnya buat naik haji . ;)

Puisi Galau

Ellious Grinsant mengatakan...

Hihihi, saya keluar negeri saja pun belum pernah, hahahah

tapi info ini sangat berguna, hehehe...

bluethunderheart mengatakan...

menarik postnya
makasih tipsnya
salam hangat dari blue

Inda Bunda Farrel mengatakan...

Iya juga y.. *jd ikutan itung2. hehe..

Selama ini, kl ada dollar lebih, biasanya ga ditukar ke rupiah lagi. Disimpen aja. Jadi pas mo keluar lg, dah ga pake tuker2 lagi.. tinggal pake yg dah ada. Paling nambah2 dikit.. heee..

Inda Bunda Farrel mengatakan...

Iya juga y.. *jd ikutan itung2. hehe..

Selama ini, kl ada dollar lebih, biasanya ga ditukar ke rupiah lagi. Disimpen aja. Jadi pas mo keluar lg, dah ga pake tuker2 lagi.. tinggal pake yg dah ada. Paling nambah2 dikit.. heee..

Niar Sri Sadono Ningrum mengatakan...

wah seru2 tukar duit nya, bisa ini jadi info, sapa tau nanti nya bisa jalan2 ke luar negeri juga kyak om gaphe 'yoga' :D

Niar Sri Sadono Ningrum mengatakan...

wah seru2 tukar duit nya, bisa ini jadi info, sapa tau nanti nya bisa jalan2 ke luar negeri juga kyak om gaphe 'yoga' :D

herta kartika mengatakan...

Masa harus motret papan valas sih? apa ga cukup dengan mengecek online aja? yahoo finance misalnya? bisa buat referensi gak?

Anonim mengatakan...

Pengalaman saya pakai ATM juga bisa menjadi pilihan yg tepat.nilai jual belinya sama dg di website bank.Bank dalam negeri lebih menghargai nilai rupiah,pengalaman tahun lalu di Penang, tarik tunai di ATM CIMB Malaysia, pakai CIMB Niaga 1 Ringgit : 3250 Rupiah bebas biaya tarik, pakai Mandiri 1 Ringgit : 3100 Rupiah kena biaya 20 ribu Rupiah.masing2 ambil 500 Ringgit.di rekening CIMB Niaga kepotong 1,625 jt Rupiah, di Mandiri kepotong 1,57 jt Rupiah.Makin besar selisihnya kalau tariknya makin besar.Baiknya cek kurs jual beli masing2 bank sebelum tarik tunai.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...