Kamis, 07 Juni 2012

Jalan Alor, Surganya Kuliner di Pusat Kota Kuala Lumpur

Kalo Bukit Bintang adalah kawasan surganya belanja orang-orang di Kuala Lumpur, geser sedikit dari Bintang Walk ada satu jalan yang penuh dengan banyak foodhawker; Jalan Alor. Terletak 5 menit berjalan kaki dari stasiun Monorail Bukit Bintang ke arah timur laut, Jalan Alor paling happening saat sore menjelang malam hari. Meskipun sebenarnya, siang hari pun banyak juga warung makan yang menggelar dagangannya disini.

Papan penunjuk jalannya. Nggak usah kuatir nyasar, terkenal koq tempatnya!
Di Jalan Alor, banyak penjaja yang nggak segan-segan menawarkan daftar menu mereka ke pejalan kaki. Bahkan, saking kurangnya tempat makan, meja-meja dan kursi makan pun ditata memenuhi badan jalan. Alhasil, jalanan bakal susah dilalui kendaraan roda 4. 

penuhnya sampai ke tengah jalan
Yang seru disini, selain bisa ngeliat langsung koki masak makanan pesanan kita, juga bisa liat banyak artis jalanan yang ngamen. Meski banyak pengemis juga sih.

Soal makanan, banyak banget pilihannya. Mulai dari penyuka makanan melayu sampai chinese food bakalan dimanjain lidahnya disini. Macam-macam kari india, makanan Asia sampai Eropa juga ada. Tinggal pilih mana yang dipengenin sesuai sama kantong atau nggak.

Ada juga aneka ragam steamboat. Tau masakan yang dicelup-celup itu kan?. Ya, disini dijual per tusuk dan kita bisa masak sendiri. Mau direbus atau digoreng, semuanya ada sausnya masing-masing. Biasanya sih dimakan buat selingan.

Yumm.. steamboat at your own preference..
Kalo nggak mau makan makanan berat, ada juga kedai-kedai kopi yang ngejual minuman teh tarik atau kopi susu. Atau, nggak mau beli makanan disini, minimal nyobain beberapa makanan yang ditawarkan gratis buat dicicipin. Semisal daging panggang. Yang jual daging panggang disini ngasih kotak berisi potongan-potongan daging yang dia jual buat dicicipin. Gratis. Kalo nggak malu, bisa coba bawa nasi bekal trus minta lauk deh disini. Ngiriiit!!

free sample..

Dan pilihan saya jatuh ke kedai makanan khas Thailand. Mesen beberapa menu yang entahlah apa namanya, yang jelas isinya berupa udang dan ayam plus mie khas Thailand : Pad Thai. Tapi sayang, rasa pad thai-nya jauh lebih enak yang ada di Thailand. Mungkin karena yang masak beda kali ya.. dan ini dia menunya!




Soal harga, mungkin karena kawasan ini udah penuh sama turis dan terkenal buat makan makanya agak-agak mahal. Rata-rata sih satu menu mulai dari 10 RM (Rp. 30.000) sampai puluhan ringgit. Tergantung menu dan besar porsinya.

Dan sebagai makanan penutup, saya pesta durian disini!!. Enaaak!!!


25 komentar:

r10 mengatakan...

ya ampun jauh2 ke malaysia malah makan makanan thailand ==a

mbok yah makanan lokal malaysia-lah :p

nur fariska mengatakan...

hahaha kan lidah om gape udah tipe internasional.. suka makanan negeri seberang gitcu...

Sarnisa Anggriani Kadir mengatakan...

laper....liatnya.
tapi lidah saya indonesia bgt jadi cuma bisa makan duren itu aja deh :D

Lidya - Mama Cal-Vin mengatakan...

dijamin tuh durian gak habis2 ya cumadifoto aja kan gak sampai dimakan hehehe

ria haya mengatakan...

ngiler steamboatnya....

Arman mengatakan...

dulu di jakarta juga pernah ngetrend tuh ada yang jualan steamboat dipinggir jalan dan kita bayarnya sesuai tusukan yang kita beli aja.

sayang lama2 kok udah gak ada. padahal gua suka tuh.. hahaha

Apikecil mengatakan...

Ngilerrrrr
pengen steamboat...

Tiesa mengatakan...

durennyaaa durennyaa, aku ingin dureeenn >,< *ngiler*

Yunda Hamasah mengatakan...

Kalau aneka hidangan sebanyak itu gratis untuk dicicip lumayan juga ya bikin kenyang :)

Adi Chimenk mengatakan...

jalan-jalan lagi Phe?

edaaan, kapan gawenya jalan-jalan mulu. hahaha

armae mengatakan...

kalo lihat foto yang diatas itu, jadi ingat Kya Kya kembang jepun di Surabaya. Mirip gak mas Gaphe?

lovelydebz mengatakan...

duriaaaaaaaaannnn....nyuuuummmmm....pengen pulaaaaaannnngggg

mamie_funky mengatakan...

wahh yang bikin ngiler tuhh durennyaaaa! mantapppp

Iskandar Dzulkarnain mengatakan...

pesta duriannya free?
#padahalgasukadurian

samuel mengatakan...

mengerikan...

setelah baca postingan mas gaphe yg ini saya jadi lapar :D

Rawins mengatakan...

dab..
gekndang dibukukan blognya
tak pesen deh buat panduan kalo dah ngumpul duit buat jalan jalan

Kang Harjho 35 mengatakan...

cuma duren yang menarik nafsu makan saya... :)

Naspard mengatakan...

menghancurkan pembacaan artikel ketika lihat bang gaphe foto ama duren :P

fitri anita mengatakan...

mantab jalan2 dan makan2nya..durian pulaks

Orin mengatakan...

eyampun itu yg lg makan duren :P

Tika mengatakan...

durennya boljug...tauny impor juga dari thai? duren montong...heheheh...

Ami mengatakan...

udah gak kuat perutku makan duren. cicipin secukupnya terus banyak bersyukur... hehehe, kalo kebanyakan bisa diare berhari-hari

Adittya Regas mengatakan...

durennya enak mana sama yg di Indonesia mas?

catatan kecilku mengatakan...

Ga, itu emangnya steamboatnya sengaja dipajang gitu tanpa penutup? Padahal kan dijual di pinggir jalan... apa gak kotor ya?
Aku mau dong duriannyaaaaaaa...

Obat Usus Buntu mengatakan...

kayaknya enak tuh mas yang di tusuk tusuk :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...