Senin, 30 Januari 2012

Jalan-Jalan Seratus Ribuan (Part 1) : Sea World!

Seratus ribu bisa jalan-jalan?. Wuih, siapa yang nolak coba?. Nggak perlu mahal buat ngerasain pleasures, bahkan di kota besar kayak Jakarta sekalipun. Sebenernya saya udah lama pengen sharing beberapa alternatif pilihan jalan-jalan yang murah meriah namun menyenangkan, walhasil baru kesampaian sekarang. Yep, di beberapa postingan nanti ada beberapa part jalan-jalan yang menghabiskan duit kurang dari seratus ribuan. Dan postingan ini dimulai dari sini!.

Dua minggu yang lalu, saya ada di Jakarta. Sebenernya sih pengen kopdaran sama banyak orang, cuman waktunya mepet dan beberapa nggak bisa. Jadinya, saya memutuskan untuk jalan-jalan ke Sea World di Ancol. Duh, udah gede gini masa mainnya masih ke Sea World sih?. Biarin weee, lagian murah meriah dan ngisi waktu luang sambil nunggu jam pesawat pulang.
Ini logonya, dipoto di dalem teater dan dicat fluorescence makanya keliatan nyala karena UV.
Ternyata emang nggak mahal buat masuk ke sini, cuman kena 70 ribu rupiah aja per orang. Belum termasuk tiket masuk kawasan Ancolnya yang 15 ribuan (udah naik ternyata, taun lalu masih 10 ribuan). Jadi kalo ditotal, 85 ribu rupiah kan?. Kalo kesininya make busway, nambah buat tiket PPnya 7000 rupiah. Total jendral, masih kurang dari seratus ribuan loh!.


Oke, balik ke Sea World dulu deh.. belajar dikit soal Sea World, kita boleh berbangga karena Sea World ini adalah akuarium ikan laut terbesar di Asia Tenggara. Kalo liat di dinding sebelah pintu masuk, banyak piagam rekor MURI yang tertempel memenuhi spase yang tersedia. Sebenernya kalo kesini emang cocoknya buat anak-anak sekolahan sih, secara isinya kebanyakan informasi tentang ikan dan segala macemnya. Ada museum, bioskop film dokumenter, library, TV touchscreen, dan berbagai jenis poster yang isinya nggak jauhh-jauh dari ikan-ikanan. 

Bintang laut di kolam touch pool
Di kolam touch pool misalnya, kita bisa nyentuh ikan hiu, pari, bintang laut, sampe penyu. Slogannya sih sentuh boleh, angkat jangan!. Kasihan mereka nggak bisa napas kalo diangkat keluar, makanya pas coba foto-foto pake diangkat segala saya ditereakin sama petugasnya buat nurunin lagi ke airnya. Buat yang geli-geli, mending gak usah nyentuh deh! Amiiis...

kalo yang ini, berani sentuh??
Satu icon Sea World adalah terowongan Antasenanya. Di terowongan sepanjang 80 meter dengan lantai yang bergerak berjalan ini, kita bisa ngerasain gimana hebohnya berada di bawah air. Bayangin, 35 ribu ikan dari ukuran jempol bayi sampe jempol raksasa ada disini. Buat anak kecil, pasti akan ter-wah-wah kalo ngeliat ikan pari manta selebar 2 meter mengepakkan siripnya tepat diatas kepala. Belum lagi liat penyu-penyu belimbing dan ikan yang kalo saya sebut namanya kayaknya postingan ini nggak bakalan cukup tempatnya. Jumlahnya 35 ribu ekor bo! capek ngabseninnya.

Mejeng di terowongan antasena
Awaas alien mendaraat.. coba bayangin pari manta selebar 2 meter lewar diatas kepala!
Oh ya, jam-jam tertentu di akuarium utama kita bisa ngeliat proses pemberian makan. Setengah jam sebelum acara, biasanya MC akan mengumumkan lewat pengeras suara. Nggak nunggu lama, tangga di depan akuarium utama langsung dipenuhi sama pengunjung. Gilak, kebanyakan anak-anak kecil. Mana tereak-tereak nakal lagi, duh.. pupus sudah nemu cewek cantik single disini #plaak.

Yak, begitu jam setengah lima tepat, penyelam yang membawa satu kaleng cat ukuran gede turun ke depan kaca akuarium utama. Penyelam itu dikerubungin sama ikan-ikan yang laper, dan dasarnya emang untuk pertunjukan, cara penyelam kasih makannya pun aneh-aneh. Ikan pari yang bentuk mulutnya ada dibawah, umpannya ditaruh di kaca dan diputer-puter sehingga tuh pari juga ikutan muter-muter mirip layangan kehilangan benang.

Sesi pemberian makan di akuarium utama
Buat kamu yang pengen nyelem bareng ikan pun sebenernya ada fasilitas diving juga disini, gak perlu punya lisensi, gak perlu punya pengalaman, karena kamu akan dipandu sama diver. Cukup daftarin diri dan bayar di kounter depan aja. Nah, soal satu ini kayaknya saya nggak bakal sebutin harga deh, secara bakal menghancurkan tema hari ini : Jalan-jalan seratus ribuan.

Lalu, ada apa aja di Sea World Indonesia?. Liat aja foto-fotonya yah.. lets the photo talks!.

Ikan Hiunya ada yang keluar satu.. ikutan poto.

Makhluk apakah ini?? antara kuda nil dan ikan paus??.

Ikan sersan mayor. Ciri khasnya, lima garis belang kayak zebra, hidup di perairan indo-pasifik di daerah berterumbu karang
Didalem Sea World : Gel-Gul alias Gelap Gulita.. eh, remang-remang dink :P
Moray Eel.. alias belut laut raksasa. Gede benerr.. jadi minder *loh?
Bukan batu bukan siput.. ini bintang laut versi gendut!

Jadi, gak harus mahal kaan buat senang-senang?

Jumat, 27 Januari 2012

What If...

Nemu selembar struk bekas tarikan ATM yang ditinggal oleh pemiliknya di mesinnya..

I just wondering, what if..


Pengen beli Toyota Fortuner...
Pengen punya apartemen...
Pengen jalan-jalan ke Eropa, Africa, Australia...
Pengen naik haji sekeluarga...
Pengen menggelar pesta resepsi besar-besaran...
Pengen masuk Culinary Academy...
Pengen punya chocolate shop...
dan pengen - pengen semuanya...

Ah, sepertinya itu semua hanya mimpi kalau saya tetap berada disini...

#edisiGalau

Rabu, 25 Januari 2012

Pedasnya Lombok di Lombok!


Kalo setia ngikutin perjalanan saya ke Lombok, pasti bakalan ngerasa ada sesuatu yang kurang dan belum saya tulis di artikel. Apa coba? Salah satu ciri khas Blog Gaphe Bercerita adalah tentang makanannya. Jadi, nggak afdhol rasanya kalo mengunjungi satu daerah tanpa mencicipi pesona kuliner yang ditawarkan di daerah tersebut.

Suasana jalanan di kota Mataram di sore hari

 Menikmati Mataram, ibukota Lombok, rasanya nggak lengkap tanpa menikmati ayam taliwangnya. Sebenernya saya pernah mencicipi gimana sih rasanya ayam taliwang itu tapi bukan di negara asalnya. Maka, selayaknya makan es pisang ijo paling enak hanya di Makassar, makan ayam taliwang ya paling enak langsung kalo di Lomboknya!. 

Ada yang baru pertama kali dengar ayam taliwang?. Kalo saya tidak salah, yang saya tahu sebenarnya "taliwang" itu berasal dari nama daerah di Lombok. Jadi, seperti Ayam Goreng Kalasan sebetulnya ayam taliwang itu hanya merujuk pada masakan ayam. Biasanya sih ayam bakar berbumbu, tetapi yang menjadikannya khas adalah bumbunya itu : Puedeees!!.

Ayam bakar taliwang
Memang dasarnya saya nggak terlalu doyan pedes, jadi saya rasa ayam taliwang yang saya pesen ini level kepedasannya udah tingkat dewa!. Kayaknya kalo dibandingin sama keripik maicih levelnya udah level 10 deh (eh, emang ada ya?). Heran juga, koq bumbunya bisa pedes gitu yah? apakah teori Trinity tentang semakin ke Timur Indonesia rasa lombok semakin pedas itu benar?. Entahlah.

Satu lagi yang saya heran, udah rasa ayam bakarnya pedes tetapi penyajiannya masih dikasih 3 macam sambal. 2 sambal mirip petis cokelat. Rasanya satunya asam manis, satu lagi pedas. Nah, yang satu piring kecil lainnya adalah sambal beberuk. Sounds familiar?. Sambal beberuk mirip sambal rica-rica kalo di Manado, terbuat dari potongan bawang, tomat, cabe, dan terong. Yang khas dari beberuk ya terong warna ungu yang dicacah halus!. Wuedan, udah pedes plus sambal, kebayang donk gimana rasanya?.

Tiga macam sambal yang menyertai ayam taliwang, sambal beberuk di kiri atas. Yang bawah itu paling pedes, di kanan atas itu asam manis.

Ayam taliwang ini biasanya disajikan perporsi satu ekor. Ayamnya masih muda, kayaknya emang yang dipilih buat dibakar adalah ayam-ayam ABG deh soalnya dari segi ukuran gak gede-gede banget. Seporsi buat berdua dibanderol 35 ribu, itu belum termasuk nasi dan minum sih.

Well, sejenak kita lupakan tentang ayam taliwang pedas bersambal itu tadi. Kami beranjak menuju ke kawasan jalan Udayana. Bagi warga Mataram, kawasan Udayana ini adalah kawasan paling happening kalo malam hari. Banyak orang ngumpul, nongkrong, dan lesehan di sepanjang jalan Udayana. Ada banyak pilihan makanan disini, dan satu makanan khas Lombok yang perlu dicoba adalah : Sate Bulayak.

sate jenis apakah ini?
Apakah bulayak itu?. Saya sebenarnya penasaran, soalnya mendengar namanya saja saya langsung berasosiasi sama tukik? keong? atau hewan melata yang entahlah apa namanya. Tetapi penasaran saya terjawab ketika sate bulayak itu hadir di depan meja saya. Isinya sate daging biasa, dan bulayak alias lontong nasi dibungkus daun kelapa muda (janur).

Yang atas satenya, yang bawah bulayaknya

Sebenarnya, bumbu sate bulayak ini juga beda dengan bumbu sate pada umumnya. Sebut saja sate padang atau sate madura dengan bumbu kacangnya, maka sate bulayak ini bumbunya lebih mirip kuah encer berwarna merah oranye dan sedikit berminyak yang menunjukkan bahwa kuah itu pedas. Bisa jadi nama Lombok diambil karena orang sini gemar makan lombok hidup-hidup kali ya? Eh, maksud saya gemar makan lombok dalam berbagai macam olahan alias suka yang pedes-pedes.

Murah seporsi cuman duabelas ribu rupiah. Rasa bulayaknya sebenernya biasa, kayak lontong. Cuman yang bikin beda adalah buntelnya dan suasananya. Dipinggir jalan, lesehan, daan... tiba-tiba kami dikejutkan oleh jeritan cewek yang menangis sambil marah-marah ke pacarnya. Entah ngomong apa, kayaknya si cowok ketauan selingkuh gitu deh. Kejadian ini langsung bikin heboh, semua pengunjung langsung terdiam sambil liat adegan yang mirip potongan FTV deh.. hahaha, sampai saya berhenti makan nggak kedip hanya khusus nguping itu pasangan lagi berantem. Maunya sih nyuekin, laah kejadiannya persis di meja belakang saya.

Satu lagi, karena lagi musim duren di Udayana banyak yang ngobral buah berduri ini di pinggir jalanan. Sebagai supporter durian united yang fanatik, maka buah ini wajib dibelah buat pencuci mulut. Beruntung, semua teman saya pada doyan makan duren kecuali Pakde Fatak yang sama sekali nggak mau nyentuh. Maaf ya pakde..
Belah duren di malam hari, paling enak dengan......

Nggak butuh waktu lama buat memindahkan bergelinding-gelinding duren ke perut kami. Ludes, dan total kerusakan yang kami bikin hanya 50 ribuan saja! murah kan?. Itulah sebabnya saya pengen balik ke Lombok lagi. Rasanya sembilan hari delapan malam itu masih kurang buat saya, secara masih banyak tempat yang belum dieksplor. Lagian, murahnya juga nggak nanggung-nanggung. Untuk biaya hidup aja, disini masih gampang ketemu es teh, es sirup seribuan perak. Di Jakarta mana ada yang beginian?. Perbandingan aja, untuk sembilan hari saya di Lombok semua-muanya termasuk tiket pesawat PP, makan, jajan, beli oleh-oleh, tiket masuk dan pleasures semuuanya hanya menghabiskan dana less than 2 million rupiah!. Itupun paling mahal cuman di tiket PP yang hampir separuhnya. Jauh lebih murah dibanding kalo ke luar negeri dengan waktu yang sama. percaya deh!.

Sebagai penutup dari perjalanan saya, perjalanan ke Lombok ini adalah cara mengakhiri tahun terbaik yang pernah saya alami!.

Cant wait for the next journey! ^_^
Cheers..

Sabtu, 21 Januari 2012

Pantai Senggigi Di Malam Hari

Beranjak ke Kabupaten Lombok Barat, kami mengunjungi Pantai Senggigi. Hari sudah malam, dan hampir-hampir tidak ada lagi yang bisa dilihat di pantai karena saking gelapnya. Yang ada hanya lampu-lampu hotel, perahu yang mendarat, dan beberapa petugas keamanan yang berpatroli. Mungkin lagi pada razia orang pacaran kali?.

Pintu Gerbang masuk ke Pantai Senggigi
Walaupun demikian setidaknya kami pernah menginjakkan kaki di Senggigi meskipun tidak memperoleh pemandangan alamnya  yang indah yang wajarnya bisa dinikmati di siang hari. Tetapi kalau dilihat sekilas, Pantai Senggigi mirip dengan Pantai Sanur di Bali, dengan pemandangan perahunya, dengan "jetty"nya, dan dengan pasar atau lapak-lapak orang jualannya. Plus, sederetan hotel yang memiliki pemandangan langsung ke arah pantai. Mirip Sanur kecuali warna pasir Senggigi yang hitam pekat.

Senggigi dinobatkan sebagai salah satu pantai tempat bulan madu terbaik di Indonesia versi Yahoo Travel. Saya pikir ada benarnya juga mengingat banyak hotel dari mulai bintang satu sampai bintang banyak alias lesehan langsung di pantai tersedia disini.

Justru ketika kami datang, yang ramai bukan di wilayah pantainya tetapi di jalan sepanjang pantai. Banyak cafe dan club yang menyajikan hiburan malam, makanan serta minuman mulai dari cocktail sampai vodka disertai dengan musik ajeb-ajeb yang dari jarak satu kilometer pun masih kedengeran hentakannya. Selain bar, terdapat juga tempat karaoke, pub serta tempat pijat yang buka bahkan sampai dini hari. Beberapa cafe menyajikan layar lebar untuk nonton bareng, serta dance floor dengan DJ yang memainkan musik digitalnya. Semakin malam semakin ramai. Mungkin ini sebabnya banyak bule betah tinggal di Senggigi karena hiburannya yang fantastis!


Senggigi sebenarnya terkenal dengan sunsetnya. Katanya sih, ini adalah salah satu tempat terindah di Indonesia untuk menikmati sunset. Tapi apa daya karena sampai disini sudah malam, maka hanya lampu mercusuar saja yang kelihatan. Sebenarnya pantainya nggak melulu berpasir hitam koq, ada beberapa bagian yang memiliki pasir putih. Pantai Senggigi membentang sepanjang 10 kilometer dan selain pesona pasir pantai serta ombaknya yang kecil sehingga cocok untuk berenang, Senggigi juga memiliki satu kawasan wisata berupa Pura Batu Bolong. Kami sempat melewatinya, namun tidak masuk ke dalamnya. Di Pura Batu Bolong, pengunjung yang masuk harus menggunakan pakaian khusus yang dipinjamkan. Konon menurut legenda, di tempat ini dulu sering digunakan untuk upacara pengorbanan perawan yang diumpankan ke ikan hiu. Legenda lain mengatakan, banyak gadis-gadis yang menerjunkan diri dari tempat ini karena patah hati. Duh, jangan ikutan nyoba ya?.

Selain Batu Bolong, ada juga daerah wisata lain bernama Batu Layar. Bagi masyarakat Suku Sasak muslim penganut wetu telu (waktu yang tiga - sebutan untuk yang melaksanakan shalat hanya pada tiga waktu, karena proses dakwah ulama dulu belum usai) di Batu Layar ada makam seorang ulama yang dihormati. Tempat ini ramai dikunjungi untuk ziarah saat lebaran tiba.

Dari Mataram, sebetulnya banyak kendaraan umum yang lewat namun tidak sampai malam hari. Aktivitas pedagang di pasar yang lapaknya banyak tersedia di Senggigi pun hanya sampai maghrib saja. Saat kami datang, memang masih ada warung yang buka. Umumnya yang jualan sampai malam adalah warung makan dan jajanan kecil atau warung untuk ngopi-ngopi. Kalau mau cari souvenir, siang hari lebih banyak pilihannya. Biasanya, cinderamata khas yang dijual di lapak-lapak disini adalah kerajinan mutiara, gelang kayu ukir, kain-kain, dan macam-macam gantungan kunci.

Oh ya, untuk masuk ke Senggigi tidak dipungut bayaran koq. Gratis tis, dan paling cuman bayar parkir aja. Jadi, buat yang ke Lombok jangan lupa sempatkan mampir di pantai yang menjadi ikonnya Lombok ini!.

Melukis dengan cahaya.. padahal aslinya ngejepret pake night mode tapi goyang.

Kamis, 19 Januari 2012

Mencumbu Malimbu

Roda motor kami kembali menggelinding dari pelabuhan Bangsal menuju ke Mataram melalui rute Malimbu. Kami memang berencana menghabiskan sore hari di perbukitan yang terletak di Kabupaten Lombok Utara. Jalanan aspal yang terbilang mulus membuat kami leluasa untuk ngebut dan menguasai jalanan. Maklum, tidak banyak kendaraan.

Tak butuh waktu lama, kurang dari setengah jam semenjak berangkat dari pelabuhan Bangsal akhirnya sampai juga di satu tikungan diatas bukit. Kalau diibaratkan, hampir-hampir mirip kondisinya dengan beberapa rest area yang biasa ditemui di Puncak – Bogor. Di sisi bukit Malimbu inilah akhirnya kami latah memarkir motor.


Selain tempatnya luas, dan terletak di pinggir jalan sebetulnya Malimbu juga menyimpan potensi wisata yang keren abis. Dari sisi bukit Malimbu ini kita bisa menyaksikan matahari tenggelam, di sebelah barat. Selain langsung berbatasan dengan laut, kita juga bisa melihat Gili Matra dari atas, tebing dan pantai, bahkan bukit dan Gunung Rinjani dari sini. Waktu paling tepat untuk menikmati pesona Malimbu adalah sore hari saat matahari terbenam, sampai malam karena saat gelap dari atas sini bisa melihat bintang-bintang di langit tanpa halangan. Apalagi kalau cuacanya cerah!.



Sejenak menempati tempat duduk yang memang disediakan untuk pengunjung, kami memesan beberapa makanan kecil. Kopi tubruk, rujak buah berbumbu, es kelapa muda, dan jagung bakar adalah beberapa menu pilihan yang bisa dipilih disini. Kapan lagi menikmati rujak buah di tepi bukit Malimbu, dengan pesona laut dan bukit dan melihat matahari terbenam?. Inilah cara sempurna untuk menutup hari!

Rujak bumbu di Malimbu
Sementara beberapa teman saya turun kebawah untuk berfoto-foto, saya memutuskan untuk tetap di atas sambil menjaga barang. Dalam kesendirian, saya merebahkan badan diatas balai-balai kayu yang langsung menghadap ke atas langit, memasang headset, dan memutar musik. Saya merasa damai saat itu, dan bersyukur bahwa saya masih diberi kesempatan untuk menikmati alam yang luar biasa ini.

Tidak butuh waktu berapa lama akhirnya langit berubah warna menjadi jingga kemerahan. Kata teman saya, kami beruntung hari ini. Selama empat tahun berturut-turut, tanggal yang sama dengan hari ini pasti selalu hujan deras. Tapi hari ini tidak. Saya bilang, mungkin karena saya disini jadi nggak turun hujan!. Ya, kami merasa sangat-sangat beruntung. Inilah sunset kemerahan yang sempat kami ambil dari atas bukit Malimbu.

Breathtaking sunset
Buat kamu yang berangkat dari arah Mataram, jangan khawatir. Malimbu dapat dicapai dengan perjalanan menggunakan kendaraan bermotor selama 30-45 menit. Sebagai informasi, hampir tidak ada kendaraan umum yang lewat. Ataupun kalau ada, jumlahnya terbatas dan biasanya tidak sampai malam hari. Lebih baik memang menyewa motor atau mobil, sehingga bisa dipakai juga untuk menuju ke tempa-tempat lainnya. Dari arah Mataram, Malimbu dapat dicapai setelah melewati Pantai Senggigi. Namun kami melalui rute yang sebaliknya, dari Pelabuhan Bangsal, menuju Malimbu, baru ke Pantai Senggigi lalu ke Mataram.

Senin, 16 Januari 2012

Gili Trawangan Itu Indah, Kawan!

Dengan menggunakan motor dari Rembiga-Selaparang, saya dan tiga teman beranjak menuju ke Pelabuhan Bangsal di Pemenang. Rute yang kami pilih untuk mencapai Pelabuhan Bangsal adalah melalui Hutan Pusuk. Ada beberapa pertimbangan mengapa memilih rute ini. Pertama, Hutan Pusuk adalah salah satu kawasan hutan tropis yang dijadikan tempat wisata. Kedua, karena cuaca mendung dan gerimis, memilih jalan aspal membelah hutan cukup mengurangi tetesan air dari atas. Maklum, kami tidak membawa jas hujan. Dan ketiga, dari Mataram ke Pelabuhan Bangsal melalui Hutan Pusuk jalannya hanya luruuus aja, dan gampang diikuti. Nyasar?. No way!.

Sepanjang perjalanan, banyak monyet yang berkeliaran di pinggir jalan. Bahkan di beberapa tikungan yang menanjak, tersedia tempat untuk berhenti sejenak dan banyak monyet disitu. Tapi jika berinteraksi, harap berhati-hati karena monyetnya cukup ganas. Mereka sering merebut makanan dari pengunjung.

Satu lagi yang menarik dari rute Hutan Pusuk adalah karena bulan Desember adalah musimnya Durian, maka banyak banget lapak-lapak yang menggelar dagangan berupa durian. Murah-murah harganya, dan bisa mabok duren kalo dituruti. Tapi meskipun saya nggak mampir disini, saya sempat juga pesta durian murah di Mataram koq.

Perjalanan kurang lebih selama satu jam akhirnya membawa kami memasuki wilayah Pemenang, tempat Pelabuhan Bangsal berada. Pintu masuk umum untuk menuju ke Gili Matra (Sebutan untuk the three Gili’s yaitu Gili Air, Meno, dan Trawangan) memang hanya dilayani di Pelabuhan Bangsal. Memasuki kawasan ini, kami harus membayar retribusi sebesar 2000 per motor, lalu mencari parkir di rumah penduduk dengan merogoh goceng untuk sehari parkir tanpa menginap. Kami beranjak menuju ke loket pembelian tiket, yang saat itu sudah dipenuhi dengan banyak orang. Maklum, saat itu adalah hari terakhir di tahun 2011, sehingga banyak yang ingin menghabiskan waktu di Gili.

Tempat penjualan tiket di Pelabuhan Bangsal - Pemenang
Tiket seharga 10 ribu berwarna pink tujuan Gili Trawangan akhirnya ditangan kami. Selanjutnya adalah menunggu giliran dipanggil untuk naik ke perahu. Di luar memang sudah berjajar banyak perahu dengan namanya masing-masing. Tiket berwarna itu ternyata untuk menandakan penumpang akan naik perahu yang mana, tiket berwarna sama akan naik perahu yang sama. Saya pikir ini adalah cara penjualan dan pengaturan yang efektif, karena setiap duapuluh orang dengan tiket yang sama akan langsung diberangkatkan dengan satu perahu. Dan karena memang lagi peak season, tak butuh waktu yang lama untuk perahu segera angkat sauh.

Kapal berjajar menanti penumpang
Menuju ke Gili Trawangan hanya butuh waktu 15 menit saja. Sepanjang perjalanan, mata akan dimanjakan dengan gumpalan awan yang menyatu dengan laut di batas horison. Sementara birunya laut menjilati pantai pasir putih di Gili Meno dan Gili Air, teman saya menceritakan mengapa asal usul nama Tiga Gili itu beserta ciri khasnya masing-masing. Di Gili Air, di tengah pulau ada danau air tawar. Padahal sekelilingnya adalah lautan, oleh karena itu dinamakan Gili Air. Kalau Gili Trawangan, teman saya ngarang.. didalamnya ada terowongan bekas jaman Belanda dulu makanya dinamai Trawangan. Padahal sebenarnya, di Trawangan ada bukit tinggi sehingga bisa me-nerawang ke segala arah. Mana yang benar?.. nikmati sajalah.

Akhirnya, papan kayu bergaya retro bertuliskan selamat datang di Gili Trawangan menyambut kami. Nggak pake lama, kami segera meloncat turun ke pulau. Selamat datang di Surga, kawan!.

Welcome to Gili Trawangan
Berhubung peak season, pengunjung yang mendarat di Pulau diwajibkan untuk melapor atas nama siapa, berapa orang dalam kelompok, dan barang apa saja yang dibawa. Sempat tertangkap di sudut mata kami dua orang digiring petugas karena membawa tuak, minuman keras. Hmm.. agak sedikit nggak adil memang, sementara di pulau banyak café dan bar yang menyediakan bir dan minuman beralkohol untuk bule-bule mabok-mabokan tapi disisi lain orang lokal malah ditangkap.

Ada 7 alasan utama mengapa Gili Trawangan is very recommended buat dikunjungi!. Berikut saya rangkum semuanya versi Gaphe Bercerita.

1. Surga di Atas dan Surga Di Bawah
Ya, selain menyajikan pemandangan pantai yang uuuh bakal bikin melenguh sepanjang hari karena saking indahnya mampu membuat penyair kehilangan kata-kata, ternyata di bawah lautnya juga menyimpan pemandangan bawah laut yang tak kalah. Ada beberapa spot penyelaman yang memiliki arus tidak terlalu kencang. Cocok untuk pemula. Banyak paket-paket diving mulai dari yang berlisensi sampai hanya untuk have fun juga ada.
  
2.       Snork-snork-snorkling time!
Satu kegiatan yang paling nggak boleh dilewatin kalo berada di Gili adalah : Snorkling. Dengan menyewa alat snorkling sebesar 15 ribu sepuasnya, kamu bisa menikmati pemandangan bawah laut. Bahkan di pantai yang dalamnya 2 meteran saja, dan tanpa terumbu karang, banyak ikan-ikan segede telapak tangan berkumpul. Keren! Apalagi di tempat yang terumbu karangnya tumbuh subur. Airnya bening, dan bersiiih!

 3.       Turtle Conservation
Salah satu pendopo di Gili Trawangan adalah kawasan konservasi penyu. Di sini, banyak tukik (anak penyu) yang dipelihara dalam akuarium kaca setinggi paha orang dewasa sebelum akhirnya dilepaskan saat sudah cukup umur. Yang jelas, ada beberapa larangan untuk memegang atau mengangkat penyu itu karena bisa bikin stress. Cukup dinikmati saja.
 
4.       Waste Free!
Bersiiih banget pantainya. Selain pasir putihnya yang menggoda, jangan pernah takut untuk menaruh pantat di pantai karena memang bersih. Hampir-hampir jarang ada sampah disini karena meskipun padat pengunjungnya, terdapat beberapa tempat sampah dan kesadaran orang disini terhadap sampah sangat tinggi. Ketika sampah itu penuh, ada waktu-waktu tertentu untuk dibawa dengan kapal untuk diangkut ke daratan lagi.

 5.       Dugem All Nite Long
Gili Trawangan adalah salah satu dari sekian banyak tempat pesta yang paling disukai oleh turis mancanegara. Setiap hari adalah pesta disini. Musik menghentak, alkohol mengalir, dan café-café banyak menyajikan entertainment dengan berbagai macam bentuk. Bahkan di setiap harinya, café ini bergiliran untuk menyelenggarakan pesta. Senin, café A dan B pesta sedangkan yang lain tutup. Selasa, giliran café C dan D yang pesta dan yang lain tutup. Rame terus!.

6.       Cidomo
Kendaraan bermotor sama sekali nggak diperkenankan disini. Karena selain sepeda yang kita bisa sewa mulai dari 20 -70 ribu perhari, ada kendaraan ramah lingkungan yaitu Cidomo. Cidomo ini semacam andong atau delman. Cidomo berasal dari singkatan Cikar, Dokar, dan Mobil mengingat ditarik oleh satu kuda seperti Cikar, dengan badan berupa gerobak bertudung seperti dokar, namun menggunakan ban mobil sebagai rodanya. Keliling Gili Trawangan make ini, nggak sampai sejam udah kelar!
  

7.       Perfect place for Sun Worshippers
Bagi para pemuja matahari, tempat ini benar-benar perfect untuk melihat sunset dan sunrise!. Selain itu, cocok banget juga buat sunbathing alias berjemur. Sayangnya, ada pengumuman : naked sunbathing is prohibited! aargghh.. Ah, saya bingung deh kalo suruh ngedeskripsiin gimana buagusnya. Liat fotonya aja yaa :P

Buat yang cowok.. ilernya dilapin ya!
Buat yang cewek sama yang homo.. monggo dilap ilernya!

Oh ya, saya juga sempet kenalan sama bule asal Aussie namanya Amelia dan Christina. Mereka lagi asyik main papan surfing segede gaban dengan didayung pakai paddle ala-ala kano. Mereka menghampiri kami dan mengajak kami untuk naik di papan surfnya itu. Langsung doonk, secara bikini two piecesnya menggoda #eh.. kami main papan surf bareng mereka. Seruuu!!!. Sayang fotonya ketinggalan di kamera temen, tapi kurang lebih kayak gini permainannya :



Thanks God, this is my 300th post. And still counting...


Minggu, 15 Januari 2012

Menggila di Gili

Sebenernya pengen cerita tentang Gili Trawangan, tapi berhubung Gaphe paling nggak bisa liat pantai keren, bersih, apalagi pasir putih dan aernya bening. Langsung ajaa berpose aneh-aneh di Gili Trawangan.

Koprol.. nggak cuman jejaring sosial aja!

Ilmu setelah bertapa di Gunung Rinjani. Bisa melayang weeuy!

Gayanya terbang, padahal kesandung!

 Foto menggila di Gili tersebut diikutsertakan dalam saweran kecebong tiga warna. Berhubung nggak ada aturan kudu cuman satu foto aja, jadi Gaphe kasih pose-pose ajaib di Gili deh.. pilih aja mana yang kira-kira paling ajaib. hahaha



“Gaphe berpartisipasi dalam ‘Saweran Kecebong 3 Warna’ yang didalangi oleh Jeng Soes-Jeng Dewi-Jeng Nia, disponsori oleh Jeng Anggie, Desa Boneka, dan Kios108
“(nama sampeyan) berpartisipasi dalam ‘Saweran Kecebong 3 Warna’ yang didalangi oleh Jeng Soes-Jeng Dewi-Jeng Nia, disponsori oleh Jeng Anggie, Desa Boneka, dan Kios108”

Read more at: http://keluargazulfadhli.blogspot.com/2012/01/saweran-kecebong-3-warna.html
Diambil dari tulisan aslinya di http://keluargazulfadhli.blogspot.com/
“(nama sampeyan) berpartisipasi dalam ‘Saweran Kecebong 3 Warna’ yang didalangi oleh Jeng Soes-Jeng Dewi-Jeng Nia, disponsori oleh Jeng Anggie, Desa Boneka, dan Kios108”

Read more at: http://keluargazulfadhli.blogspot.com/2012/01/saweran-kecebong-3-warna.html
Diambil dari tulisan aslinya di http://keluargazulfadhli.blogspot.com/
“(nama sampeyan) berpartisipasi dalam ‘Saweran Kecebong 3 Warna’ yang didalangi oleh Jeng Soes-Jeng Dewi-Jeng Nia, disponsori oleh Jeng Anggie, Desa Boneka, dan Kios108”

Read more at: http://keluargazulfadhli.blogspot.com/2012/01/saweran-kecebong-3-warna.html
Diambil dari tulisan aslinya di http://keluargazulfadhli.blogspot.com/
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...